Sovereign of the Three Realms – Chapter 961

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 961

Geniuses of Emperor Peafowl’s Line

Tidak perlu penjelasan Jiang Chen. Ji San sendiri tahu apa arti darah naga sejati. Sebuah keluarga dengan garis keturunan naga memahami makna di balik itu jauh lebih baik daripada kebanyakan, terlepas dari seberapa tipis garis keturunan itu terjadi. Ini terutama berlaku untuk Ji San, karena dia membaca sejumlah besar buku-buku kuno tentang subjek tersebut. Dia tidak asing dengan legenda dan mitos seputar garis keturunan naga sejati khususnya.

Pada zaman kuno, ras naga adalah salah satu dari sedikit ras yang memerintah di atas semua yang lain. Garis darah yang mengalir melalui keturunan mereka diencerkan setelah beberapa generasi warisan. Itu adalah salah satu kebenaran yang paling menyedihkan dan tak berdaya bagi pihak-pihak terkait. Baik naga dan manusia sebenarnya dengan garis keturunan naga tidak memiliki solusi apa pun terhadap masalah lama pengenceran darah; itu hanyalah bagian dari tatanan alam. Tidak mungkin garis keturunan menjadi lebih murni dari waktu ke waktu tanpa mutasi genetik.

Munculnya darah naga sejati adalah semacam pengembalian leluhur. Tidak peduli rasnya, darah naga sejati adalah cara terbaik bagi keturunan drakonik untuk mencapai pembalikan garis keturunan. ‘Pembalikan garis keturunan’ adalah proses yang melaluinya seorang keturunan dengan garis keturunan yang terdilusi dapat mengembalikan level mereka ke tingkat leluhur yang sama, atau bahkan mengatasinya dalam beberapa kasus. Nyaris tidak mungkin terjadi pembalikan seperti itu tanpa setidaknya menemukan naga sejati darah murni.

Apakah benda di tangan Ji San benar-benar darah naga sejati dari legenda? Sesuatu yang tidak muncul selama seribu tahun terakhir? Dia tidak sengaja terlihat cemas, hanya saja dia tidak pernah bermimpi tentang kemungkinan seperti itu terjadi padanya. Bahkan setelah Jiang Chen memamerkan raungan naganya dan seni melahapnya, Ji San berpikir bahwa itu adalah guru saudaranya yang telah mengubah garis keturunannya. Dengan demikian, reaksi tuan muda terhadap botol darah naga sejati dapat dimengerti.

Pada titik ini, Jiang Chen sudah membagikan beberapa bagian dari darah naga sejati. Ye Chonglou telah menerima satu, sahabat baiknya Tang Hong dari Pohon Berharga Sekte telah diberikan yang lain, dan Liu Wencai dari kekuatan garis keturunan misterius yang ketiga. Tuan muda Ji San adalah penerima yang keempat. Selain Ye Chonglou, dua lainnya tidak memiliki pengetahuan substansial tentang kelangkaan darah. Mereka tahu itu berharga, tetapi seberapa jarang itu benar-benar? Itu bukan bagian dari pertimbangan mereka. Mereka hanya tahu bahwa apa pun yang diberikan Jiang Chen kepada mereka akan menjadi harta.

Tuan muda Ji San, di sisi lain, tahu bahkan lebih daripada Ye Chonglou lakukan tentang betapa berharganya zat sebelum dia. Dia membuka sumbat untuk menghirup aroma tetapi disambut oleh aura liar yang mengalir dari botol ke wajahnya. Aura itu terasa seperti bisa menelannya secara instan. Itu memanggil setiap pori dalam tubuhnya, membawa pemuda itu ke titik yang menggigil. Pada saat berikutnya, seluruh tubuhnya mulai beresonansi. Garis keturunannya mulai terbangun, hingga ke setiap ekstremitas kapilernya. Ji San gemetaran. Biasanya seorang pelawak yang riang, dia tidak bisa menahan gairah yang kuat di matanya. Dia hampir menjatuhkan botol yang dipegangnya.

Ji San tidak berpengalaman, juga tidak mudah gelisah. Darah naga sejati berkali-kali lebih penting baginya daripada bagi orang lain. Ini mungkin benar bahkan dibandingkan dengan Liu Wencai. Jiang Chen tersenyum, tetapi tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia tidak terpengaruh oleh reaksi Ji San. Sebagai pemilik garis keturunan drakonik, Klan Naga Melingkar tahu persis apa arti darah naga sejati bagi mereka. Ji San pulih kembali setelah beberapa lama.

“Maafkan aku tentang kebodohan, Saudaraku.” Ji San terdiam. Tidak ada kata yang bisa mengungkapkan penghargaan saya. Antara saudara … “Suaranya agak serak. Dia ingin mengekspresikan lebih banyak, tetapi tidak bisa terlepas dari kefasihannya.

Jiang Chen memberinya tepukan di bahu. “Kita bersaudara, bukan? Biarkan sisa kata-kata Anda tetap tak terucapkan. Saya hanya berharap bahwa setelah pembalikan garis keturunan Anda selesai, Anda dapat menginjak-injak semua yang disebut genius ini di bawah kaki. “

” Semuanya? Termasuk kamu? ”Ji San terkekeh. Dia akhirnya memiliki kesempatan untuk membuat lelucon, menyesuaikan emosinya dalam proses.

“Saya akan menerima kehilangan … jika Anda bisa melakukannya.” Jiang Chen tersenyum lebar, meninggalkan jejak kalimat.

Ji San menghela nafas. Kamu benar-benar karya yang bagus, oke. Bahkan jika saya mengalahkan setiap jenius di bawah langit, Anda masih akan menjadi gunung yang tidak dapat diatasi di depan saya. “

” Untuk sepenuhnya mengasimilasi darah menjadi milik Anda sendiri akan membutuhkan waktu yang lama. Saya tidak akan mengandalkannya untuk pertarungan Ranking. “

Setelah beberapa pertimbangan, Ji San mengangguk setuju. “Tidak ada gunanya bagi mereka setelah mendapatkan darah naga sejati. Mengapa mengejar sesuatu yang tidak ada gunanya? “Dia berbalik ke Jiang Chen, matanya berkaca-kaca dengan harapan. “Dengan itu dikatakan … Aku akan menyerahkan sisa pertarungan Ranking kepadamu, Saudaraku.”

Pemberian darah naga sejati Jiang Chen hanya meningkatkan harapan Ji San untuknya. Jiang Chen baginya benar-benar seperti dewa di antara manusia sekarang. Setiap kali dia pikir dia telah melihat batasan saudaranya, kejutan baru akan muncul. Tidak pernah ada pengecualian untuk pengamatan itu. Pil Pinecrane yang Jiang Chen bicarakan sebelumnya, dan sekarang darah naga yang sebenarnya. Jika salah satu dari ini masuk ke mata publik, akan ada banyak pertumpahan darah. Tetapi bagi saudaranya, itu adalah hadiah sederhana. Itu bukan karena kemurahan hati dan kemurahan hati saja, melainkan karena kepercayaan padanya. Di Ji San, orangnya.

Jika Jiang Chen tidak percaya padanya, mengapa memberi Ji San hal-hal ini? Harta berharga seperti ini memiliki kecenderungan untuk membuat pembawa mereka terbakar. Itu mengancam nyawa orang-orang melalui tangan siapa itu lewat. Tapi Jiang Chen tampaknya tidak keberatan dengan masalah ini. Daripada darah naga sejati, yang lebih dihargai Ji San adalah kepercayaan saudaranya. Apa yang dimaksud dengan menjadi saudara? Inilah jawabannya. Dia mengatakan kepada dirinya sendiri berulang kali dalam hatinya bahwa ini adalah jenis rahasia yang tidak bisa dia ungkapkan kepada orang lain. Bahkan tuan klan bisa tahu. Ji San tidak mungkin membayar semua bantuan Jiang Chen. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah menjaga rahasia yang dia tahu.

“Kamu harus menggunakan darah naga sejati yang telah kuberikan padamu dengan baik, Brother Ji. Siapa tahu? Mungkin Anda akan menjadi orang yang memerintah Veluriyam Capital dalam tiga ribu tahun ke depan. “

” Apa, aku? “Ji San bingung. “Tapi aku mendengar bahwa Yang Mulia Peafowl ingin menjadikanmu tuan muda. Anda tidak perlu mengatakan hal lain. Kami bersaudara, dan tidak ada alasan bagi saya untuk tidak mendukung Anda sebagai penguasa kota. Saya akan mendengarkan Anda sepanjang hidup saya. “

Satu-satunya janji yang bisa ia lakukan dalam menghadapi kemurahan hati saudaranya.

Jiang Chen tersenyum. “Bahkan jika aku menjadi tuan muda Gunung Peafowl Suci, tidak mungkin bagiku untuk tinggal di sini selama tiga ribu tahun. Jika semuanya berjalan dengan baik, saya harap Anda dapat menopang masa depan kota sebagai pengganti saya. “

Ji San tertegun. Pemimpin Veluriyam Capital adalah salah satu posisi paling kuat di Delapan Daerah Atas. Itu adalah keberadaan terpenting. Apakah ambisi Saudara Jiang Chen melebihi itu?

Jiang Chen tidak menjelaskan apa yang dia maksud. Dia hanya mempertahankan senyumnya. “Kamu akan tahu lebih banyak tentang itu, suatu hari. Saya hanya berharap bahwa Anda tidak membiarkan darah yang saya berikan kepada Anda. “

Darah yang membara melonjak melalui pembuluh darah Ji San. Jika aku menyia-nyiakan anugerah seperti ini, maka aku benar-benar layak disebut sepotong sampah. Jangan khawatir. Saya akan menunjukkan kepada Anda apa yang bisa saya lakukan! “

Keesokan harinya, pertarungan peringkat dilanjutkan sekali lagi.

Sekarang giliran Ji San untuk mengeluarkan tantangan. Yang mengejutkan semua orang, dia menyerahkan kesempatan itu. Meskipun dia sudah memberi tahu tuan klan Naga melingkar tentang pilihan sebelumnya, klan kekaisaran masih merasa itu agak memalukan. Dia telah bertanya pada Ji San alasannya, tetapi tuan muda itu belum memberinya. Dia hanya memberi tahu tuan klan untuk memercayai penilaiannya, dan bahwa dia akan memberinya penjelasan yang lengkap dan tepat di masa depan. Tuan muda ganas Ji San telah menyerah! Semua orang bingung dengan hasil yang tidak terduga ini. Menurut pendapat mereka, seseorang dengan kekuatan Ji San setidaknya bisa berjuang untuk meningkatkan moral dan menunjukkan bakat, terlepas dari kemenangan atau kekalahan. Tetapi bahkan sebelum dia bisa melakukannya, dia sudah menandatangani kesempatan itu. Dia tidak menyerah hanya pada konsekuensi pertempuran ini, tetapi mungkin juga gerakan strategis Klan Naga Melingkar dalam jangka pendek.

Namun, tuan muda itu sepenuhnya tanpa ekspresi. Dia tidak memiliki kekesalan yang diharapkan orang untuk melihat. Mereka yang selalu berpikir Ji San sedikit impulsif tiba-tiba menemukan diri mereka tidak dapat memahaminya. Bagi kebanyakan orang, tuan muda Coiling Dragon selalu agak eksentrik, pemecah cetakan, dan mungkin agak terlalu lucu untuk kebaikannya sendiri. Jenis kedalaman tambahan ini untuk karakternya adalah sesuatu yang baru. Perubahan itu menjengkelkan. Dari mana keyakinannya berasal? Kenapa dia begitu tenang tentang hal itu? Apakah dia tidak tahu berapa banyak hit untuk rencana Coiling Dragon Clan? Klan lain yang ingin mengganti Coiling Dragon sedikit terkaget-kaget. Mereka adalah orang-orang yang memiliki harapan tertinggi Ji San berakhir dengan peringkat rendah. Peringkat yang lebih tinggi berarti kesenjangan yang lebih besar antara klannya dan yang lainnya. Beberapa orang berpikir bahwa tuan muda Ji San mungkin memiliki kaki dingin, dan bahwa ia mungkin takut memasuki arena sekali lagi. Tidak peduli bagaimana orang lain melihatnya, ekspresi Ji San tidak mengungkapkan apa pun tentang niatnya. Setelah Ji San datang Pill King Zhen. Dengan contoh Coiling Dragon muda tuan di hadapannya, ada sentimen ingin tahu tentang apakah Pill King Zhen akan melepaskan kesempatannya untuk menantang juga. Apakah dia akan puas dengan tetap nomor dua puluh di peringkat? Jenius tiga peringkat tepat di atas Jiang Chen sangat cemas. Kekejamannya di babak sebelumnya telah dilihat oleh semua orang. Tiga jenius telah secara mental menggantikan diri mereka ke dalam pertempuran dan melakukan beberapa kesimpulan. Mereka harus mengakui bahwa peluang kemenangan mereka sendiri di tempat yang sama sama tipisnya. Mereka tidak memiliki harapan terhadap kejeniusan duniawi yang tampaknya muncul entah dari mana. Dengan demikian, mereka ingin Jiang Chen juga menyerah dari lubuk hati mereka. Sayangnya bagi mereka, Jiang Chen jelas tidak punya niat untuk melakukannya. Dia langsung menantang kejeniusan ke-17. Peringkat 17 adalah seorang jenius dari faksi Kaisar Peafowl, bernama Yang Sheng. Ini adalah pertama kalinya Jiang Chen berperang melawan seorang jenius yang selaras dengan Kaisar Peafowl. Yang Sheng adalah salah satu dari empat jenius top di bawah komando kaisar. Ya, secara teknis dia adalah tempat terakhir di antara mereka berempat, tetapi tidak ada yang menganggapnya enteng. Tantangan langsung Jiang Chen menyalakan api amarah di dalam hati Yang Sheng.