Sovereign of the Three Realms – Chapter 965

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 965

Pertemuan Kedua, Penjara Waterveil

Dua belas teratas dalam Ranking Tuan Muda adalah semua jenius kekaisaran. Zhuang Min adalah nama feminin, tetapi orang itu tidak sedikit pun feminin. Dia adalah ahli strategi yang sangat teliti dan berpandangan jauh. Kecerdasannya hanya dilengkapi oleh kekuatannya, menjadikannya kepala di atas adiknya dalam kekuatan. Adik laki-lakinya memandang pertempuran ini sebagai kesempatan untuk balas dendam, tetapi Zhuang Min dapat tetap tenang. Dia tidak sombong, dia juga tidak berpikir bahwa dia pasti menang karena kultivasi kerajaannya.

Tidak. Dia malah menjadi sangat berhati-hati. Dia telah memperhatikan raja pil sejak saudara lelakinya dieliminasi. Semakin dekat ia mencoba untuk melihat, raja pil semakin misterius. Dia tidak bisa meremehkan musuh meskipun dia sudah menjadi seorang kultivator kerajaan.

“Pertandingan berikutnya, Pill King Zhen versus Zhuang Min! Silakan ambil tempat Anda di arena! “

Zhuang Min melompat dari tempat duduknya dan mendarat di arena setelah pengumuman hakim. Jiang Chen mengikuti dan naik tangga ke arena. Jiang Chen sudah tahu bahwa Zhuang Min adalah kakak laki-laki Zhuang Jie, dan bahwa Zhuang Min berada di ranah kaisar tingkat pertama.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa kaisar tingkat pertama setidaknya dua kali lebih kuat dari setengah. -langkah kaisar. Tidak sulit bagi seorang kaisar tingkat pertama untuk mengalahkan dua kaisar setengah langkah. Bahkan, tiga mungkin tidak menimbulkan masalah juga. Namun, seseorang tidak bisa hanya mengandalkan teori saja untuk mengukur peluang kemenangan seseorang dalam pertukaran dao bela diri.

Jiang Chen merasakan tatapan tajam begitu ia melangkah ke arena. Silau itu mengandung niat aneh di dalamnya. Itu seperti aliran udara tanpa bentuk, membuatnya merasa seperti sedang berjalan di dalam air. Ada kekuatan tak terlihat yang menghalangi gerakannya. Hmm? Karena Zhuang Jie memiliki konstitusi air bawaan, kakak laki-lakinya Zhuang Min juga harus memiliki garis keturunan yang sama. Mungkinkah …

Dia langsung menyadari bahwa lawannya berusaha mengudara. Untungnya, Jiang Chen tidak lagi lemah yang bisa didorong oleh orang lain. Dia mengalirkan energi batinnya ke seluruh tubuhnya. Kecepatan langkah kakinya meningkat alih-alih melambat.

Zhuang Min tetap tenang ketika dia menyadari bahwa Jiang Chen telah menembus teknik Oscillating Ripple-nya. Dia hanya ingin menunjukkan keunggulannya melalui tekniknya, bukan menjatuhkan musuhnya. Mustahil lawan bisa melenyapkan saudaranya jika dia bahkan tidak bisa menangani kemampuan dasar seperti itu. Mata birunya seperti jurang yang dalam. Itu membuatnya tampak sangat jahat. Dia menatap Jiang Chen penuh arti dan tersenyum setengah. “Pill King Zhen, aku terkejut kau sudah sejauh ini. Saya yakin Anda tahu siapa saya. Apakah Anda masih berpikir bahwa Anda memiliki peluang untuk menang? “

Jiang Chen mengerti bahwa lawannya hanya berusaha menyerang hatinya. Dia balas tersenyum tipis tanpa sedikit pun rasa takut. Aku hanya akan tahu itu setelah bertarung. Jika aku bisa mengalahkan adikmu, aku yakin aku bisa melakukan hal yang sama kepadamu. “

” Hahaha! “Zhuang Jie tertawa terbahak-bahak. “Aku bertaruh kamu belum menyadari perbedaan antara kaisar setengah langkah dan kaisar sejati!” Dia mengangguk sebelum melanjutkan. “Jika itu masalahnya, maka izinkan aku mengakhiri kemenangan beruntunmu berturut-turut! Saya akan mengakui bahwa Anda adalah kuda hitam di turnamen ini, tetapi semua orang tahu bahwa kuda hitam tidak pernah mencapai akhir! “

Hati dao Jiang Chen sudah sekokoh batu besar. Beberapa kata cemoohan dari Zhuang Min tidak akan berhasil. Dia mendengus tertawa. Zhuang Min! Anda mungkin memiliki kultivasi yang sedikit lebih tinggi daripada saudara Anda, tetapi Anda benar-benar tidak cocok untuknya dalam seni ejekan! ”

Pada level mereka, konfrontasi antara kata-kata bukan lagi sekadar permainan anak-anak. Itu adalah konflik yang intens untuk superioritas.

Zhuang Min tidak tertekan ketika dia gagal meraih keunggulan. Yang dia lakukan adalah tersenyum tanpa komitmen dan bertepuk tangan. “Saya terkesan. Lidah yang tajam. ”Sedikit kesombongan muncul di matanya. “Karena kamu telah menantangku, aku akan membiarkan kamu melakukan tiga langkah pertama.”

Dia benar-benar memanfaatkan sepenuhnya situasi. Dia menunjukkan kemurahan hatinya sebagai jenius kekaisaran dengan memberikan lawannya beberapa langkah pertama. Itu juga cara baginya untuk mengejek dan menginjak-injak lawannya.

Jiang Chen menyeringai ketika mendengar ini dan tidak mundur. “Hanya tiga langkah? Pelit sekali! Bagaimana dengan ini? Saya akan memberi Anda sepuluh langkah pertama! “

Wajah Zhuang Min menjadi gelap dan alisnya melengkung. “Bagaimana khayalan.”

Jiang Chen tertawa. “Tidak benar. Pikiranku lebih jernih dari sebelumnya. Buat perubahan Anda! Sepuluh gerakan adalah apa yang saya katakan, jadi sepuluh gerakan adalah apa yang akan saya berikan! Namun, itu dengan asumsi bahwa Anda dapat melewati sepuluh gerakan. “

” Kesombongan seperti itu! “Sedikit kemarahan muncul di mata Zhuang Min meskipun sikapnya tenang.

Arena telah terdiam. Penonton tidak bisa mempercayai telinga mereka.

“Pill King Zhen membiarkan Zhuang Min melakukan sepuluh gerakan pertama? Apakah dia nyata? Itu tidak terdengar seperti lelucon. “

” Tidak masalah jika dia serius! Dibutuhkan keberanian besar untuk memprovokasi seorang jenius ranah kaisar! ”

Hanya raja pil yang mampu mengatakan hal seperti itu. “

” Itu benar. Tidak ada jenius ranah bijak lainnya di Veluriyam Capital mampu melakukan ini kecuali raja pil. “

Ck tk. Saya benar-benar terkesan dengan keberaniannya. ”Kerumunan orang panas dalam diskusi.

Zhuang Min benar-benar tergoda. Nalurinya menyuruhnya bergerak. Namun, logika menghentikannya mati di jalurnya. Jika dia menang setelah menerima tawaran lawannya, orang-orang akan mengatakan bahwa dia memanfaatkan situasi ini. Dia ingin menang, tetapi tidak ingin memiliki kemenangan yang salah. Ekspresi serius muncul. “Pill King Zhen, aku khawatir kamu tidak lagi memiliki kesempatan untuk bergerak sendiri setelah aku membuat milikku.”

Jiang Chen tersenyum. “Begitukah?

” Ingin mencoba? “Zhuang Min menjawab dengan dingin.

” Aku tidak mengerti kenapa tidak? Beri aku tembakan terbaikmu! ” Jiang Chen balas dengan percaya diri.

Zhuang Jie mengangguk dengan marah. Dia mengangkat tangannya dan mulai menjentikkan jarinya. Suara mendesing! Suara air deras muncul dari udara tipis. Uap mulai muncul di antara jari-jarinya. Itu berubah menjadi tetesan air yang aneh dan transparan setelah menyentuh udara. Tetesan air mulai memantul di udara seperti kelereng kecil. Kelereng transparan terbang dengan cepat di udara, menyegel daerah itu.

Jiang Chen sedikit bingung oleh pemandangan di depan matanya. Namun, instingnya memberitahunya bahwa ini bukan tetesan air biasa. Dia mengacungkan pedangnya dan memanggil banyak aliran udara untuk mengganggu gerakan ini. Cahaya pedang muncul ke mana pun pedang pergi dan menembak ke arah tetesan air.

Tetesan air ini sangat aneh. Mereka menangkis setiap cahaya yang mereka hubungi, berubah bentuk sedikit dan kemudian memantul. Mereka seperti kelereng yang tidak bisa dihancurkan yang memiliki lintasan yang sangat aneh. Pedang itu tampaknya tidak mempengaruhi mereka dengan cara apa pun. Rentetan niat pedang mampu menjatuhkan mereka dari lintasan mereka, tetapi itu tidak dapat menghancurkan mereka secara menyeluruh. Kapan pun Jiang Chen sedikit mengendurkan niat pedangnya, tetesan air menyimpang dari lintasan mereka dan melesat lurus ke arahnya.

Jari-jari Zhuang Min bergerak tanpa henti saat ini terjadi, menciptakan tetesan air yang lebih kecil lagi. Arena itu segera dipenuhi dengan ribuan tetesan air terbang yang sangat sulit dilihat dengan mata telanjang.

Tidak ada urutan atau ritme untuk lintasan mereka. Jiang Chen berada di tempat yang sulit. Yang bisa dia lakukan adalah mencoba menangkis tetesan dengan aura pedangnya. Lintasan mereka terlalu kacau. ‘Reverse Heaven and Earth’ miliknya tidak dapat secara efektif mengganggu lintasan mereka. Rasanya seperti mendorong air naik dengan garu. Kakinya tiba-tiba tenggelam ke tanah. Setetes air seukuran kepalan tangan telah mendarat di kakinya. Lengketnya begitu dahsyat hingga menjejakkan kakinya ke tanah. Hatinya tenggelam. Dia mencoba bergerak sedikit, tetapi bahkan lebih banyak air mengerumuninya dan menempel di kaki kanannya. Tetesan air terus berkerumun ke arah lengan, pundaknya, dan tidak berhenti sampai seluruh tubuhnya diselimuti.

Tetesan air sepertinya tak terpisahkan. Mereka terus berkumpul sampai mereka menjadi tabir air. Jiang Chen telah melihat seseorang menggunakan teknik jubah air yang serupa ketika ia mengunjungi mata air roh kayu. Wei Wudao, seorang penatua dari Sekte Walkabout dari Myriad Domain, telah menggunakan Talisman Skywater untuk membentuk penjara berair. Namun, Talisman Skywater Wei Wudao jauh lebih lemah daripada yang dihadapi Jiang Chen saat ini. Kembali, dia menggunakan Bewitching Lotus of Fire and Ice untuk menggali terowongan ke tanah dan melarikan diri dari penjara. Penjara Air Zhuang Min sangat luar biasa. Air terus membanjiri Jiang Chen. Seluruh tubuhnya segera diselimuti oleh kekuatan misteriusnya. Melarikan diri dengan menerobos masuk ke dalam tanah sudah keluar dari persamaan karena tidak ada celah di dalam air. Kekuatan sumber air beroperasi berdasarkan hukum yang sangat misterius. Seolah-olah itu bisa menembus ke dalam tubuh dan membentuk kekuatan misterius dari rantai. Tubuh Jiang Chen tiba-tiba terasa seribu kali lebih berat. Dia tidak bisa membebaskan diri dari penjara air tidak peduli sekeras apa pun dia berusaha berjuang. Zhuang Min tersenyum dengan kedua tangannya yang terhubung di belakang punggungnya. Seolah-olah dia sudah menang. Dia menatap kreasinya dengan senyum lebar yang menyenangkan di wajahnya. Zhuang Jie juga merayakan di bawah arena. Dia jelas sangat terbebaskan oleh adegan itu. Jadi bagaimana jika raja pil adalah kuda hitam? Jadi bagaimana jika dia peringkat ke-17? Dia hanyalah bug saat menghadapi domain seorang ahli kerajaan kaisar! Aturan kaisar menguasai semuanya! Para penonton mulai kehilangan harapan. Pada akhirnya, bahkan jenius terbesar pun tidak berdaya ketika menghadapi perbedaan besar dalam kultivasi.