Sovereign of the Three Realms – Chapter 970

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 970

Murka Iblis dan Dewa

Tirai naik pada pertempuran yang paling diantisipasi dari pertemuan Pagoda Veluriyam. Setelah malam pengawasan dari Kaisar Peafowl, Jiang Chen memiliki pemahaman yang jauh lebih baik tentang jalan pembantaian setan. Itu membuatnya jauh lebih percaya diri dengan peluangnya. Tapi tetap saja, dia tahu betapa merepotkan lawannya. Bukan karena gaya lawannya adalah sesuatu untuk dituliskan di rumah, tetapi seorang kultivator yang berada di puncak kerajaan tingkat pertama secara alami mendominasi sebagian besar jenius lainnya. Sekuat Zhuang Min, dia mungkin tidak bisa memegang setengah lilin untuk Gao Zhan ini.

Perbedaan antara kerajaan kaisar tingkat pertama dan puncak level itu ditandai. Kemungkinan melangkah ke ranah kaisar tingkat kedua hadir di yang terakhir dan tidak ada di yang sebelumnya. Berbalut warna merah, Gao Zhan seperti bola api yang berderak. Mata liar dan sengitnya menatap Jiang Chen. Sudut mulutnya agak terangkat, kelengkungannya sedikit aneh. Seluruh orangnya muncul tanpa basa-basi dan tidak terkendali, dipenuhi dengan kekuatan primitif.

“Apakah Anda Pill King Zhen yang telah berkeliling akhir-akhir ini?” Gao Zhan mengangkat alis. Suaranya sama kisi-kisinya seperti pisau tajam, diisi dengan ujung dengki yang tidak nyaman.

Melompat-lompat? Jiang Chen mencibir internal. Dia melirik Gao Zhan, wajahnya tanpa emosi. Apakah kejeniusan terpenting dalam pembantaian iblis adalah tingkat kedua seperti orang lain? Satu-satunya hal yang tampaknya Anda miliki adalah kata-kata kosong. ”

Jenius pembantaian iblis yang terkemuka. Frasa ini sangat menyeramkan. Ini memikat seluruh faksi Kaisar Shura. Gao Zhan sebenarnya adalah jenius nomor dua di bawah perintah kaisar. Meskipun demikian, budidaya bela diri mampu menyaingi yang nomor satu dalam segala hal. Dia kembali menatap lawannya. “Genius atau tingkat kedua, aku hanya punya satu tujuan untuk datang ke sini … siapa pun yang memprovokasi aku akan mati di bawah satu pukulan pedangku!”

“Aku sudah mendengar pernyataan yang tidak berarti seperti itu berkali-kali yang Saya kehilangan hitungan. ”Jiang Chen dengan santai mengangkat telinganya, nadanya lucu. “Keluarkan sesuatu yang segar yang kamu punya. Jika tidak, maka mari kita mulai. Waktu tidak berguna. “

” Sangat bagus, sangat bagus! “Gao Zhan menyeringai dengan marah. Saya telah melihat bagian dari pencari sensasi, tetapi saya belum pernah melihat seseorang yang begitu bersemangat untuk mencari tahu kematian mereka. Saya akan memastikan untuk memenuhi keinginan itu. “

Sudut mulut Jiang Chen meringkuk. “Kamu terlalu banyak bicara.” Dia menggambar Pentecolor Divine Swords saat dia berbicara, volume suaranya meninggi saat dia melakukannya. “Kalau begitu aku akan pergi dulu!”

Dia ingin meluncurkan serangan pendahuluan dalam pertempuran khusus ini. Qi adalah asal dari para dewa, dan para dewa adalah produk dari qi. Saya memanggil lima petir dengan lima atribut saya. Lima petir malapetaka, sebuah nyanyian rohani dari pedangku! ”Kekuatan surga dan bumi berkumpul di beck dan call-nya. Langit gelap, guntur berdering di cakrawala, dan aura pedangnya meledak dalam kerendahan hati geyser.

Itu adalah salah satu gerakan Teknik Lima Dewa Petir Pedang yang paling ampuh, Torrent of Ten Thousand Swords. Setiap kali digunakan, langit dan bumi pun tergerak. Torrent mencampur lima guntur dan aura pedang menjadi badai pedang pedang yang benar-benar hebat. Sebagai target utama serangan ini, Gao Zhan tidak berani meremehkan serangan itu. Ekspresinya serius saat dia mengaktifkan mesin terbang pertahanan. Itu berkilauan ke tempatnya di sekitarnya. Jelas, bahkan seseorang yang kompeten seperti dia tidak mau menghadapi kekuatan seperti itu secara langsung.

Dia bertepuk tangan. Gelombang-gelombang udara panas-merah muncul di sekelilingnya, semakin memadatkan diri mereka setiap detik. Seperti air mancur panas yang menyembur, mereka menyerap bayangan siluetnya di dalam. Semua momentum yang dihasilkan oleh pedang Jiang Chen dimakan sekaligus, dikonsumsi oleh domain berapi-api.

“Domain api?” Jiang Chen mengerutkan kening. Dia belum lama mempelajari Torrent of Ten Thousand Swords. Dengan demikian, tingkat pemahamannya untuk itu tetap pada tahap ‘kuat, tetapi tidak dimurnikan’. Dia bisa menghasilkan efek yang dimaksudkan teknik itu seharusnya, tetapi belum bisa mengaturnya menjadi garis atau titik. Itu efektif terhadap kelompok besar, tetapi kurang terhadap individu lajang. Secara khusus, beberapa kekurangan muncul ketika berhadapan dengan lawan yang lebih kuat. Bagaimanapun juga, pemahamannya belum sempurna. Dalam keadaan sempurna, setiap serangan sewenang-wenang dari Teknik Pedang Thunderclap adalah mematikan.

Hmph. Serangan seperti ini hanya baik terhadap para kultivator yang berada di ranah kaisar setengah langkah. Ini sama sekali tidak berguna melawan orang-orang yang memiliki kekuatan domain seperti kita! “Senyum dimainkan di sudut mulut Gao Zhan. Dia bergegas maju dengan tergesa-gesa, aura api yang sangat besar masih mengelilinginya. Pedang jahat muncul di tangan kanannya, seluruh panjang baja berkilauan dengan cahaya berdarah. Segera setelah itu ditarik, aura ampuh haus darah mengalir ke segala arah. Seolah-olah sebuah celah muncul di kedalaman terendah neraka, dan suasana pembantaian iblis meresap ke udara.

“Sungguh senjata jahat!” Aura pembantaian menabraknya, memiliki kekuatan penusuk yang cukup untuk menembus pikiran dan jiwa seseorang. Untungnya, Hati Boulder Jiang Chen membuatnya kebal. Meskipun perasaan itu sedikit mengguncang hatinya, ada kerusakan yang sebenarnya minimal.

“Makan ini, bocah!” Gao Zhan terkekeh aneh, suaranya seperti kisi-kisi seperti logam yang menggaruk dinding. Dia sedikit mengembang lengannya. Serangan yang menyertainya tidak melakukan gerakan yang berlebihan, tetapi luka sederhana membuat jalan di depan Jiang Chen dalam sekejap mata. Namun kecepatan dan kesederhanaan tekniknya sangat bagus.

Jiang Chen juga bukan slowpoke. Dia dengan santai membalik Pentecolor Divine Swords ke atas. “Membalikkan Langit dan Bumi!” Cahaya pedang membalikkan realitas ruang sekitarnya.

Meskipun pedang itu sepertinya telah mencapai Jiang Chen, sebenarnya pedang itu membelok ke samping, hilang dua kali. atau tiga kaki. Hasil dari serangan yang diperdagangkan pertama adalah bahwa para petarung itu tampaknya sama rata.

Gao Zhan sedikit terkejut. Meskipun serangannya terlihat sederhana, dia benar-benar menggabungkan kekuatan domainnya menjadi stroke. Selama pergerakan, dia telah menempatkan banyak ruang dari panggung ke dalam domainnya sendiri. Dengan cara ini, ia pada dasarnya dapat mengabaikan konstriksi jarak. Pedang itu bergerak dari jauh ke dekat secara instan, seolah-olah itu terjadi dalam sekejap mata. Tetapi pada akhirnya, manuver yang tampaknya sederhana seperti itu telah dihancurkan oleh serangan pedang yang tampaknya sama sederhana.

Gao Zhan bukanlah seseorang yang perlu bertarung dalam waktu yang lama. Dia biasanya menghabisi lawan-lawannya dari satu hingga tiga pukulan pedang. Sangat jarang ia bertemu dengan musuh yang mengharuskannya untuk membagikan lima atau lebih. Dengan kata lain, siapa pun yang bisa tetap tak terkalahkan setelah lima serangannya berarti dia pasti jauh lebih kuat dari Gao Zhan. Pengguna pedang saber yang marah menyeringai, mengungkapkan sederet gigi putih tanpa humor. Dia tidak mendapatkan keuntungan dengan serangan pertamanya, tetapi dia tidak berkecil hati. “Satu lagi!” Teriaknya.

Tepi crimson berguling mundur dari tepi fisik pedang, semburan udara berdarah panas pada tumitnya.

“Perjamuan Peminum Darah!” kekuatan di balik serangan itu tidak terletak dengan ujung pedang itu sendiri, melainkan pada misteri yang mendalam di baliknya. Udara berdarah itu dibumbui dengan tebal dengan kekuatan konsumsi, langsung memukau setiap penggarap dengan keinginan yang sedikit lemah.

Stroke pedang bercampur indah dengan udara, seluruh serangan memiliki bentuk yang tidak terputus. Merasakan beban penuh dari banjir udara berdarah, Jiang Chen tidak takut sedikit pun. Kesadarannya lebih dari cocok untuk setiap kultivator kerajaan di tingkat yang lebih rendah. Faktanya, bahkan para kultivator kerajaan menengah tidak bisa mengalahkannya dalam hal itu. Memperbaiki Mata Tuhannya pada serangan yang berani, Jiang Chen mulai bergerak.

Dia sama sekali tidak menghindari gelombang udara berdarah. Seperti burung yang terbang ke rumahnya, dia menyapu ke tengah-tengahnya dengan pedangnya. Senjata itu menyala dengan cahaya sebelum bertabrakan dengan ujung yang menggigit. Jiang Chen berhenti sejenak, lalu mempercepat tubuhnya sekali lagi. Tangan kirinya menunjuk beberapa kali ke udara.

Tss, tss, tss, tss. Supernova Point-nya diiris ke arah tanda vital Gao Zhan dengan kekuatan yang kuat, mengiris ruang.

Serangan balik menangkap Gao Zhan benar-benar tidak sadar. Biasanya, udara berdarah dari serangannya akan dengan mudah mengusir lawan-lawannya, bahkan memaksa mereka melarikan diri. Tepi pedang-Nya kemudian akan melanjutkan untuk mengejar mereka sampai mati. Tapi Jiang Chen telah melakukan sebaliknya. Alih-alih melarikan diri, dia malah menuju udara. Tidak ada hadiah tanpa risiko. Manuvernya bertujuan untuk merebut kemenangan dari rahang kekalahan. Pada dasarnya, dia bersedia melakukan tindakan seperti itu karena dia tidak takut dengan pengaruh korosif udara berdarah.

Karena salah langkah dalam penilaian, Gao Zhan dipaksa bersikap defensif oleh Supernova Jiang Chen Titik. Kekuatan berhamburan demi hantaman menebas tubuhnya dengan kecepatan yang luar biasa. Meskipun pembelaannya sangat ketat, Gao Zhan masih merasakan aliran kegelisahan di dadanya berkat luka itu.

Sayang sekali. Jika poin Jiang Chen hanya sedikit lebih kuat, dia akan bisa membelah lawannya menjadi dua hanya dengan gerakan itu sendiri … yah, selama lawannya tidak memiliki kekuatan pertahanan khusus juga.

< Mata Gao Zhan berkobar dengan keganasan. Semua kebiadabannya dibawa ke garis depan. Dia mengambil beberapa langkah kembali untuk menenangkan diri, menatap belati Jiang Chen. Dia tampak seolah-olah dia bisa meludahkan bola nyala api kapan saja. Lebih dari segalanya, dia ingin membakar pil raja menjadi garing.

Oke, Nak. Saya akan mengakuinya. Selamat tidak mati karena seranganku. Selamat membuat saya menderita. Tapi saya akan memberi tahu Anda sekarang: teknik itu belum disempurnakan. Saya awalnya memutuskan untuk membunuh Anda dalam lima pukulan, tetapi saya telah berubah. Saya. Pikiran. “Nada bicara Gao Zhan tidak menyenangkan. Dia mengangkat pedang ganasnya tinggi-tinggi ke udara, sinar optimis menyala-nyala ada di sekitarnya. Seolah-olah sesuatu yang hidup telah terbangun dari tidur panjang. Kamu berhasil; kamu membuatku marah. Saya akan menggunakan teknik pisau terkuat saya untuk mengirim Anda ke kubur Anda! “

Suaranya semakin dingin, seperti dewa iblis yang baru saja keluar dari neraka. Ketahuilah tempatmu!”

Pedang itu, juga, menjadi sangat cemerlang. Pada saat ini, itu secara praktis telah menjadi roh yang hidup, dipenuhi dengan energi dan pesona iblis. Gambar raksasa dewa iblis berkedip di belakangnya.

“Setan Bloodthirster Dewa — Murka Iblis!” Jiang Chen menatap serius lawannya di seberangnya. Dia tahu bahwa Supernova Point-nya telah membuat lawannya marah, mengakibatkan banyak tahap pertempuran dilewati. Sudah waktunya bagi serangan mereka yang paling kuat untuk berbentrokan.