Sovereign of the Three Realms – Chapter 974

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 974

Akhir dari Pertempuran Peringkat

Gao Shen tidak mati setelah terlempar dari panggung. Dia bahkan tidak terluka parah. Tetapi bagi seseorang yang mengikuti jalan pembantaian iblis, hanya dua hasil yang mungkin terjadi ketika dia terluka secara fisik dan mental. Entah dia menemukan inspirasi dari penghinaan dan membuat lebih banyak kemajuan, mencapai ketinggian baru di dao bela dirinya, atau ini dieja kehancurannya dan dia tidak pernah bisa pulih. Yang pertama membutuhkan hati dao yang kuat dan resolusi untuk menyapu setan kemarin, sedangkan yang terakhir terjadi sekitar delapan puluh persen dari pembudidaya jalan ini.

Meskipun Kaisar Syura terbakar amarah, dia tidak kehilangan nyawanya. tenang saat dia melirik ke sekeliling kemahnya. Di bawah perintah Kaisar Shura adalah tiga raja: Matahari, Bulan, dan Bintang. Di bawah mereka adalah muridnya yang paling berharga, Li Jiancheng. Para raja adalah letnan kaisar yang paling tepercaya, memegang posisi yang serupa dengan empat raja Gunung Suci Peafowl. Li Jiancheng, di sisi lain, adalah murid dan pewaris favorit Kaisar Shura: mirip dengan mendiang tuan muda Fan.

Tuan muda Fan adalah seorang pemuda yang mencari kemurahan hati, kesempurnaan, dan popularitas. Berbeda sekali dengannya, Li Jiancheng menghargai kesombongan, dominasi, dan otoritas. Karena itu, ia jarang melakukan apa pun dalam mengejar pengikut yang lebih luas. Dalam perspektif publik, ia adalah karakter yang tinggi di atas awan, seorang jenius di luar pemahaman. Hampir tak tersentuh, dalam arti tertentu. Tuan muda Fan, di sisi lain, dianggap sebagai individu yang lebih tulus dan rendah hati.

Tetap saja, jika seseorang harus menemukan jenius di antara generasi muda kota yang bisa menyamai almarhum anak muda Tuan, pilihan pertama adalah Li Jiancheng. Dia memiliki dao bela diri yang menindas sampai tiran. Bahkan tuan muda Fan pada kinerja puncak hampir tidak bisa mengatasinya.

Ada desas-desus bahwa Li Jiancheng telah mengasah teknik yang sangat kuat dalam beberapa tahun terakhir. Setelah selesai, itu akan cukup kuat untuk memaksa bahkan tuan muda Fan untuk memberikan penghormatan yang tepat. Setelah menghabiskan begitu banyak waktu memperbaiki teknik ini dalam beberapa tahun terakhir, Li Jiancheng telah dikalahkan oleh saudara juniornya Gao Zhan dalam ketenaran. Namun, bukan karena talenta dao bela dirinya lebih rendah. Meskipun cenderung memanifestasikan dirinya dalam teknik dominan yang dominan, Li Jiancheng sebenarnya cukup bijaksana. Dia sedikit oportunis, sangat ambisius dan tanpa gangguan. Karena itu, generasi muda di lingkaran dalam Kaisar Shura semuanya memanggilnya ‘putra mahkota’ secara pribadi. Judul itu membuat pretensinya menjadi jelas.

“Apa pendapatmu tentang kehilangan Gao Zhan, Jiancheng?” Kaisar Shura meletakkan tatapannya pada muridnya, nadanya keras.

Li Jiancheng tanpa ekspresi. Gao Zhan tidak kalah karena ketidakmampuan, juga tidak memiliki kualitas intrinsik yang diperlukan untuk menang. Pill King Zhen memiliki terlalu banyak kartu truf di lengan bajunya. Banyaknya akal yang dia perlihatkan mengganggu ritme saudara junior Gao Zhan. Akan lebih akurat untuk menyebutnya hancur itu langsung. “

Kaisar Shura mengakui analisisnya. “Asal Pill King Zhen tetap menjadi misteri, tetapi fakta bahwa Kaisar Peafowl ingin mendorongnya ke garis depan sangat jelas.”

“Yang Mulia, mengapa Kaisar Peafowl ingin menjadikan Pill King Zhen yang baru tuan muda? Apakah Gunung Merak Suci ingin mempertahankan kendali kota selama beberapa ribu tahun lagi? Apakah mereka yang tidak mau menyerahkan otoritas mereka saat ini? “The Moon Monarch tidak bisa tidak bertanya. Tidak ada seorang pun di faksi Kaisar Shura yang senang dengan posisi mereka saat ini – ketiga menonjol secara nominal, orang kedua yang memegang kendali dalam aktualitas. Mereka mempersiapkan setiap momen untuk mengambil kendali dari Kaisar Peafowl, ke persiapan klan dan rumah-rumah besar. Klan Majestic yang sekarang sejarah, misalnya. Mereka menekan Coiling Dragon Clan selangkah demi selangkah sebagai unjuk kekuatan. Mereka ingin menciptakan kesan bahwa Gunung Merak Suci dikepung dari segala arah. Sayangnya, seluruh fraksi mengalami kehilangan demi kehilangan setelah penampilan Pill King Zhen. Itu dimulai dengan jatuhnya Klan Majestic, dilanjutkan dengan desas-desus tentang penggantian tuan muda Fan, dan didukung lebih jauh oleh kemenangan menentukan atas Gao Zhan sekarang …

Serangkaian kekalahan ini telah menghasilkan pukulan fatal ke intrik fraksi. Desain mereka yang susah payah hancur semalaman. Pertanyaan Moon Monarch selaras dengan semua orang yang hadir. Apakah Kaisar Peafowl akan menyerahkan takhta kepada Kaisar Shura, atau tidak? Meninggalkan pertanyaan semacam itu tanpa dijawab begitu lama benar-benar memilukan bagi seluruh faksi yang terakhir.

Kaisar Shura muram. Kaisar Peafowl tidak pernah bertindak dengan prediktabilitas apa pun. Desas-desus sering memiliki kebenaran untuk mereka, dan saya pikir ada sedikit kejujuran yang khusus untuk ini. Pill King Zhen adalah jumlah yang tidak diketahui, jadi semuanya mungkin terjadi. “

” Jadi … apakah rencana kita sia-sia, kan? “Moon Monarch panik.

” Rencana kita memiliki telah terhenti untuk sementara, tetapi itu tidak separah yang Anda katakan, “Kaisar Shura menjelaskan dengan dingin. Kaisar Peafowl menaruh hati pada dunia yang lebih luas. Pasti ada alasan yang lebih dalam untuk terburu-buru memilih raja muda yang baru. Lebih jauh lagi, tidak ada cara bahwa kaisar hanya akan meninggalkan iblis yang terbangun sendirian. Tidak peduli seberapa luar biasa Pill King Zhen ini, dia masih perlu satu atau dua abad lagi untuk memikul beban ibukota pada umumnya. Jika kami tidak dapat menemukan titik pelanggaran selama itu, maka kami layak untuk gagal. “

Setiap pendengar tenggelam dalam pikiran atas kata-kata kaisar. Tak lama, Moon Monarch tersenyum sekali lagi. “Kamu benar. Tidak peduli seberapa menakjubkan pil King Zhen terbukti, dia hanya seorang pemuda. Dia masih harus menempuh jalan panjang sebelum bisa mewarisi takhta. Siapa yang tahu jika akan ada kecelakaan sebelumnya? “

Dua raja lainnya mengangguk setuju. Kaisar Shura melirik ke arah murid favoritnya. “Tampaknya, Jiancheng, bahwa Tuan muda Fan masa lalu dan Pill King Zhen saat ini telah memilih jalan yang sama. Mereka berdua menginvestasikan diri mereka untuk memenangkan hati orang-orang. Jika Anda benar-benar ingin mengejar takhta, Anda harus memikirkan untuk melakukannya juga. “

Kelebihan terbesar muridnya adalah kesediaannya untuk berpikir. Dia menerima kritik dari orang lain dengan cara yang konstruktif. Setelah beberapa saat pertimbangan, Li Jiancheng memiringkan kepalanya. Aku akan merenungkan masalah ini dengan serius, tuan.”

Mengikuti ini, Pill King Zhen akan berada di pusat perhatian untuk beberapa saat. Mempertahankan kondisi pikiran yang tepat adalah kunci bagi kami. Permainan untuk kekuasaan tidak dimainkan selama berhari-hari atau berminggu-minggu. Ingat betapa glamornya tuan muda Fan, dan betapa tiba-tiba dia jatuh! ”Kaisar Shura tersenyum tipis. Sebagai pemimpin fraksinya, dia harus meningkatkan moral bawahannya.

Guru benar. Keterlibatan baru-baru ini tidak signifikan dalam skema besar hal. Selama Kaisar Peafowl ada, situasi di Veluriyam Capital tidak akan berubah. Ketika itu berubah, begitu pula pesanannya di sini. “Li Jiancheng mengangguk setuju dengan semangat.

” Baiklah! “Kaisar Shura menunjukkan senyum puas. “Tidak peduli apa, kamu masih yang pertama di Ranking of Young Lords. Tidak ada yang bisa menyangkal fakta itu. “

Karena kematian tuan muda Fan, tidak ada kontes dalam posisi Li Jiancheng di kepala Ranking. Murid terbaik kedua di bawah Kaisar Peafowl adalah Zhou Yan, seorang jenius pedang dao. Karena masa mudanya, kemasyhurannya tidak cocok dengan tuan muda Fan atau Li Jiancheng. Setelah kehilangan mantan, dia masih bisa ditempatkan di belakang Li Jiancheng sebagai orang kedua.

Bahkan posisinya saat ini masih diragukan. Beberapa mengatakan bahwa tempat itu telah diberikan kepadanya karena rasa hormat karena dia adalah salah satu murid Kaisar Peafowl. Ada beberapa hal masuk akal untuk itu. Shui Rutian, di tempat ketiga, adalah murid terpenting Kaisar Petalpluck. Zen dao-nya telah mencapai titik pembentukan alam, dan tidak sulit untuk memanggilnya sama dengan Li Jiancheng dalam hal ini. Banyak yang berpikir bahwa dia lebih berkualitas daripada Zhou Yan untuk menempati posisi kedua. Tentu saja, pertarungan peringkat yang mengikuti akan mengungkapkan kebenaran pendapat itu.

Duduk tepat di tempat kedelapan di Ranking of Young Lords, Jiang Chen anehnya menjadi menonjol. Kesembilan dan ketujuh di sekitarnya tidak berani menghibur pikiran bahwa itu tidak layak. Justru sebaliknya: mereka merasakan sepotong tekanan hanya dengan berada di sebelah seorang jenius seperti dia. Lagipula, orang biasa membandingkan hal-hal yang ditempatkan dekat. Di bawah kaca pembesar itu, bahkan para genius terbaik pun tidak bisa menahan diri untuk sedikit sadar diri.

Pertarungan peringkat berlanjut. Jiang Chen telah memulai tantangannya dari posisi ke-20. Setelah serangkaian tantangannya berakhir, giliran jenius peringkat ke-19.

Proses berlanjut sepuluh hari lagi sebelum semua orang di bawah sepuluh menyelesaikan tantangan mereka. Tempat kedelapan peringkat Jiang Chen sepenuhnya aman selama periode ini. Tidak ada yang mengeluarkan tantangan terhadapnya. Tetangga-tetangganya sama-sama ditantang karena tempat mereka. Jiang Chen sendiri, bagaimanapun, sepenuhnya terpisah dari konflik, dengan tidak ada satu pun pesaing yang terlihat.

Kemenangannya melawan Gao Zhan telah menyegel stasiunnya. Bakat dan kemampuannya telah diketahui semua orang dalam mencalonkan diri dalam Ranking Tuan Muda. Mereka semua mengerti betapa sulitnya Raja Pil Pill ini untuk menangani. Hanya perjuangan internal di antara sepuluh besar yang tersisa.

Ada sedikit ambiguitas dalam masalah ini. Jenius peringkat kesepuluh memilih untuk menantang peringkat sembilan, kalah karena selisih rambut. Peringkat kesembilan melewati Jiang Chen, memilih peringkat ketujuh. Dia kalah dengan perbedaan yang sama, gagal naik di peringkat. Ini menandai akhir dari pekerjaan Jiang Chen di Ranking of Young Lords. Karena dia telah mencapai tempatnya melalui menantang lawan yang berperingkat lebih tinggi tiga kali, dia tidak lagi memiliki peluang seperti itu. Kemudian, giliran peringkat ketujuh untuk mempertimbangkan peluangnya sendiri dalam mobilitas ke atas. Karena tantangan hanya terbatas pada lawan yang berperingkat lebih tinggi, Jiang Chen tidak perlu lagi berurusan dengan mereka.

Setelah pertempuran yang sangat penting antara ketujuh dan keenam, yang terakhir memenangkan kemenangan secara besar-besaran. Dia membayar harga yang mahal: dia tidak memiliki kekuatan yang tersisa untuk bersaing dengan jenius tempat kelima. Semua orang berharap ada persaingan sengit di lima besar, tetapi hasilnya sebenarnya cukup damai. Jenius peringkat lima, Wang Dongyu, memutuskan untuk melepaskan tiga peluangnya.

Tempat keempat, Ye Piaoling, adalah murid Kaisar Vastsea. Menantang Zhou Yan di tempat kedua, dia dikalahkan dengan teknik pedang yang kuat.

Tempat ketiga, Shui Rutian, memilih Li Jiancheng peringkat pertama sebagai sasarannya. Setelah pertarungan yang kejam, yang terakhir keluar sedikit lebih baik pada akhirnya. Zhou Yan peringkat kedua menghadapi nasib yang sama. Tantangannya ke tempat pertama terjadi tiga hari sesudahnya, ketika Li Jiancheng telah cukup istirahat. Sama seperti Shui Rutian, kehilangannya kecil tapi pasti. Dengan itu, semua pertempuran tantangan di Ranking Tuan Muda menyimpulkan. Tujuh teratas persis sama dengan peringkat awal. Yang kedelapan adalah Pill King Zhen, kuda paling gelap dari keseluruhan Ranking tahun ini! Kuda tergelap kedua adalah tuan muda Ji San, finis di urutan dua puluh satu. Dia adalah satu-satunya keturunan klan besar yang berhasil masuk dalam Ranking Tuan Muda.