Sovereign of the Three Realms – Chapter 977

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 977

Yang Tetap Dan Yang Pergi

“Huang, aku telah mengabaikanmu selama ini,” Jiang Chen memandang Huang saat keduanya sendirian di taman belakang Menara Taiyuan. Dia selalu lengah di sekelilingnya.

Huang tersenyum senang. Saya sangat bahagia selama ini, melihat momentum Anda di panggung dan menyaksikan dukungan dan cinta semua orang untuk Anda. Saya juga sangat tersentuh. “

Dia tidak melebih-lebihkan. Dia telah melihat banyak jenius teladan selama waktunya di Myriad Abyss Island. Namun, Huang tidak pernah peduli dengan orang-orang yang disebut jenius itu. Dia selalu merasa bahwa mereka entah bagaimana sembrono. Jiang Chen sama sekali tidak memiliki petunjuk tentang itu. Dia memiliki karisma unik dari seorang pemuda yang tak terlukiskan, tetapi itu membantunya memenangkan siapa pun yang dia temui. Dia selalu menduduki pusat perhatian di mana pun dia berada, menjadi tokoh sentral dan dihormati oleh semua orang. Di Kerajaan Timur, dia menjadi orang yang berjuang untuk menyelamatkan kerajaan dari segala rintangan. Dia menjadi raja di bayangan di Kerajaan Skylaural, menawarkan bantuan kritis untuk pangeran keempat Ye Rong. Dalam Precious Tree Sect, dia adalah seorang jenius top yang secara langsung mempengaruhi kekayaan sekte. Di Istana Pill Regal, bahkan kepala istana bergantung padanya. Ketika sekte itu jatuh dan keberadaan kepala istana tidak diketahui, hanya dia yang selamat dan telah mencari tinggi dan rendah, menyelamatkan banyak rekan murid dan meninggalkan percikan harapan bagi sekte itu.

Sekarang di Veluriyam Capital, Jiang Chen sekali lagi menjadi pusat perhatian, baik di House Wei atau kemudian mengambil lapangan untuk Gunung Peafowl Suci. Kemudian di tanah liar yang sunyi, setiap langkahnya tanpa disadari telah memengaruhi seluruh wilayah dan bahkan nasib suatu ras. Level ini untuk karisma mampu memengaruhi gambaran yang lebih besar dengan semua yang dia lakukan.

“Huang, aku khawatir aku harus pindah ke Gunung Peafowl Suci. Maukah Anda pergi dengan saya? “Jiang Chen bertanya dengan lembut.

Huang tertawa lembut, tatapannya jernih dan murni. “Aku akan bersamamu kemanapun kamu pergi. Aku akan berada di sisimu bahkan menaiki gunung-gunung bilah dan lautan api. “Nada suaranya asli dan tulus. Meskipun lunak, itu dibekukan dengan resolusi bergerak. Kedua mata yang terkunci, waktu seakan berhenti pada saat ini. Segala sesuatu di dunia tampaknya menahan napas.

… …

Di ruang rahasia Menara Taiyuan, Ling Xiao dan Ling Huier berdebat tentang sesuatu. Gadis itu jauh berbeda dari kakak perempuannya, Ling Bi’er. Adik perempuan itu memiliki kepribadian yang imut dan polos yang diliputi dengan sedikit kekeraskepalaan.

“Ayah, aku kakak perempuan adik perempuan Jiang, junior. Mengapa saya tidak bisa pergi bersamanya ke Gunung Merak Suci? “Ling Hui cemberut saat dadanya naik, pipinya merah muda dengan aktivitas emosional.

Ling Su tersenyum tersenyum masam. Dia tahu bahwa putrinya yang lebih muda memiliki pikiran yang sederhana dan telah dimanjakan sepanjang hidupnya, membuatnya sedikit tidak menyadari bagaimana dunia bekerja.

ke Sacred Peafowl Mountain. Itu tidak akan lakukan untuk mengikutinya. Belum lagi, Nona Huang’er … “Ling Su menghela nafas. Dia sangat menyadari bahwa kedua putrinya sangat menyukai Jiang Chen, tetapi pemuda itu sudah memiliki Nona Huanger yang luar biasa di sisinya. Bahkan dengan pengalamannya yang luas dan kebanggaan pada putri-putrinya yang luar biasa, dia harus mengakui bahwa sikap Nona Huang adalah sesuatu yang tidak dapat dijangkau oleh yang lain. Putrinya mungkin memiliki perasaan, tetapi mereka ditakdirkan untuk tidak menerima balasan apa pun.

Mungkin anak perempuannya yang lebih polos dan naif tidak akan berbuat banyak karena dia tidak mengerti banyak hubungan antara pria dan wanita, tetapi anak perempuannya yang lebih tua tidak akan pernah goyah atau goyah begitu dia memberikan hatinya. Karena itu, dia lebih khawatir tentang Ling Bier. Karena kepribadiannya lebih dingin dan harga dirinya lebih kuat, dia juga lebih terkendali dan akan menjaga hal-hal ini untuk dirinya sendiri. Ketika sampai pada cinta, dia hanya akan jatuh lebih dalam dengan berlalunya waktu.

Ling Su tahu bahwa masalah hati adalah yang paling sulit untuk diselesaikan. Dia tidak berdaya meskipun dia adalah ayah mereka. Oleh karena itu, dia ingin meyakinkan Ling Huier untuk tidak pergi ke Gunung Peafowl Suci. Waktu akan membuat segalanya jauh. Tetapi menilai dari sikapnya, dia akan pergi, apa pun yang terjadi.

“Ayah, kakak perempuan Huang tidak akan memakanku. Selain itu, kami sekte yang sama dengan saudara senior Jiang. Benar-benar alami dan baik-baik saja jika dia membawa kita. Mengapa kakak Huang memprotes? “Ling Huier melanjutkan.

Ling Su merasakan sakit kepala berdenyut saat dia berurusan dengan anak perempuan ini yang berpikir terlalu sederhana. Lebih baik, beberapa hal harus dihindari. Nona Huanger dan kakak laki-laki Anda, Jiang, sudah berpasangan dan merupakan mitra dao. Tidakkah Anda pikir dia akan salah jika Anda hanya mengikutinya seperti ini? “Ling Su memutuskan untuk membereskan segalanya dengan jelas untuk putrinya. Dia tahu bahwa dia memiliki satu jalur pikiran dan kemungkinan bahkan tidak akan mengerti mengapa ayahnya menentang tindakan ini jika dia tidak menjelaskan hal-hal.

Ling Huier melebarkan matanya dan menatap ayahnya dalam kebingungan. Ayah, kamu serius konservatif! Saya tidak akan mencuri laki-laki kakak perempuan Huang, mengapa dia menganggapnya salah? Selain itu, bukankah sudah biasa atau seorang pria memiliki banyak mitra dao di dunia bela diri dao? “

“Kamu !!” Ling Su tiba-tiba menemukan bahwa dia kehilangan kata-kata. Putrinya bukan hanya tipikal Anda, orang yang berpikiran tunggal. Seorang pria dengan banyak mitra dao? Ling Su menyeringai sedih. Menilai dari nada putrinya, dia sama sekali tidak keberatan berbagi suaminya. Justru orangtua yang tidak bisa menerima ini. Dia ingin memprotes, tetapi tidak bisa mengatakan apa-apa. Tidak setuju? Paksa dia untuk tinggal?

Anak perempuan tidak bisa ditahan di rumah begitu mereka besar nanti, dan anak perempuannya yang keras kepala mungkin akan mengamuk jika dia menggunakan metode yang kuat untuk memaksanya tinggal. Pada saat itu, sesuatu yang agak tidak berbahaya akan menjadi bagian dari gosip pabrik Ibu Kota.

Mendukungnya? Ling Su sangat menyayangi kedua putrinya dalam hidup ini. Jika dua gadis ingin berbagi suami, dia akan menanggungnya karena Jiang Chen benar-benar luar biasa. Tapi … dia tidak berani berpikir lebih jauh. Dia siap mengakui bahwa Jiang Chen sangat terhormat. Sangat patut dicontohkan sehingga ia ingin menikahkan putrinya dengan anak itu langsung untuk mengikat menantu ini. Namun, alasan memberitahunya bahwa anak itu sudah memiliki pasangan dao dan keduanya saling mencintai. Akan sangat aneh jika putrinya memaksanya masuk. Selain itu, meskipun Jiang Chen adalah sesama murid dengan putrinya, tidak ada aturan yang mengatakan bahwa teman sebaya harus menjadi mitra dao. Ling Su tiba-tiba merasa sangat kacau dan tidak tahu harus berkata apa.

“Ayah ~” Ling Hui mengayunkan lengan Ling Su. Kakak perempuan Huang tidak separah yang Anda katakan. Jangan terlalu banyak berpikir. Selain itu, jika Anda membiarkan saya tetap di sini, saya hanya dapat berbicara dengan pria-pria busuk itu setiap hari. “

” Hanya pria apa? Apakah tidak ada Nona Gouyu dan Wen Ziqi? “Kembalinya Ling Su cukup lemah.

” Kakak perempuan Gouyu dan Wen Ziqi semuanya adalah pengikut senior saudara laki-laki Jiang! “Teriak Ling Hui. “Mereka pasti akan pergi ke Peafowl Mountain! Ayah, apakah Anda merasa nyaman meninggalkan hanya saya di Menara Taiyuan? Hui’er tidak terbiasa berada di dekat begitu banyak pria busuk! “

Ling Su benar-benar kehilangan kata-kata dan sangat jengkel. Dia melambaikan tangannya. Lebih baik, saya tidak bisa meyakinkan Anda, jadi lakukan saja apa yang Anda mau dalam hal ini. Tidak peduli apa yang Anda pikirkan, jangan lupa bahwa Anda adalah anak perempuan Ling dan memiliki martabat keluarga kami. “

Ling Hui terkikik. “Ayah, apakah kamu khawatir bahwa saya akan memaksa saudara senior Jiang untuk menerima saya? Anda terlalu banyak berpikir. Itu tidak serumit yang Anda pikirkan. “

Bertentangan dengan Ling Bier, Huier hanya mengagumi Jiang Chen dan merasa sangat diyakinkan setiap kali dia dekat dengan Jiang Chen. Dia tidak memiliki keinginan untuk bertahan di Jiang Chen, apa pun yang terjadi, dan dia tidak merasa bahwa dia adalah satu-satunya yang dia nikahi. Dia bahkan tidak memiliki pemahaman terkuat tentang hal-hal semacam ini.

Shen Trifire dan yang lainnya juga merasa sangat bertentangan. Mereka benar-benar ingin pergi ke Sacred Peafowl bersama Jiang Chen, tetapi mereka memiliki banyak tugas di Menara Taiyuan. Ada banyak yang bisa diperoleh jika mereka pergi ke Gunung Merak Suci, tetapi juga jika mereka tetap tinggal. Bahkan, mereka akan mengalami lebih banyak pengalaman jika mereka tinggal dan memiliki lebih banyak peluang untuk memulai solo.

Jiang Chen juga punya rencana sendiri. Setelah mengobrol dengan Huanger sebentar, dia memanggil semua orangnya. Dia tahu bahwa setiap orang memiliki pikiran mereka sendiri, dan bahwa hal-hal di Menara Taiyuan perlu distabilkan terlebih dahulu. Selain penjaga pribadiku, semua orang harus tetap di Menara Taiyuan terlebih dahulu. Kalian semua harus mengurus urusanmu, dan Menara Taiyuan juga membutuhkan kalian semua untuk terus berkembang. “

” Tuan yang terhormat, setidaknya kamu harus membawa murid-muridmu, bukan? “Pil Raja Lu Feng mengerutkan kening khawatir. Dia adalah raja pil dari faksi Kaisar Shura, jadi dia terlalu malu untuk mengemukakan bahwa dia juga ingin pergi ke Gunung Peafowl Suci. Bagaimanapun, identitasnya agak canggung.

Yanyu juga akan ikut denganku. Namun, Anda perlu tinggal di Pill Pagoda, jadi mari kita bicara ketika Anda muncul. “Lin Yanyu masih muda dan memiliki banyak potensi, jadi Jiang Chen memutuskan untuk menjaga orang itu di sisinya untuk bimbingan lebih lanjut. p>

“Kakak senior, bagaimana dengan saya?” Suara pemalu Ling Huier terdengar dari sudut. Dia tampak agak sedih ketika wajahnya yang kecil memerah, hampir sampai meneteskan air mata. “Huier ingin pergi ke Gunung Peafowl Suci. Saya ingin menghabiskan waktu bersama kakak perempuan Huang’er, Gouyu, dan Wen … “

Jiang Chen memulai. Dia benar-benar lupa tentang saudara perempuan junior ini.

“Kakak senior, hanya laki-laki yang tersisa di sini. Betapa menyedihkannya bagiku jika tanpa teman! Kakak senior tidak dapat meninggalkan saya sebelum kita menemukan saudara perempuan kita … Wahhh … “Ling Huier mulai menangis tersedu-sedu.

Jiang Chen tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia memandang Ling Su, ingin melihat niat pria itu. Tapi Ling Su hanya menanggapi dengan senyum masam, jelas tidak tahu harus berbuat apa. Huang tertawa lembut pada saat ini. Adik perempuan Huier tidak bersalah dan menyenangkan. Kami memiliki yang lain untuk menemani kami jika dia ikut bersama kami. “

Ling Huier sangat gembira dan segera berhenti menangis. Dia berjalan ke Huang’er dan menempel di lengan Huang. Kakak perempuan Huang paling menyayangi saya. Teehee, lalu sudah beres! Aku akan pergi ke Gunung Merak Suci! “

Semua orang mulai tertawa ketika mereka melihat Ling Huier.

“Jangan khawatir, Paman Ling. Saya akan merawat Huier dengan baik jika dia datang bersama kami. “Jiang Chen merasa terhibur ketika melihat kekhawatiran di mata Ling Su.