Sovereign of the Three Realms – Chapter 982

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 982

An Ming Yang Sangat Hormat

Ketika mereka tiba di toko Lin Ming, Xue Tong, Guo Jin dan petugas lainnya tetap di luar. Jelas, mereka tidak ingin ada orang yang mengganggu tuan muda.

“Teman-teman, tidak perlu berjaga-jaga,” Lin Ming menawarkan senyum tenang. “Orang-orangku akan mencegah semua kesibukan.”

Xue Tong menggelengkan kepalanya dengan dingin. “Hanya membuat tuan muda kita bahagia, Bos Lin. Tidak perlu khawatir tentang kita. “

Pengawal itu berasal dari kota kecil, tetapi bahkan dia tahu bagaimana mengandalkan pengaruh tuannya. Karena kenaikan status tuan muda, Xue Tong secara alami menjadi lebih terjamin sebagai hasilnya. Pernyataan ringan itu praktis tidak diganggu oleh pendengarnya. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan Lin Ming adalah tetap tersenyum. “Kalau begitu, aku akan menyerahkan kerja keras padamu. Maafkan saya. “

Orang-orang ini tidak terlalu kuat dalam hal kecakapan, tetapi mereka pasti orang-orang yang paling dipercaya oleh tuan muda Zhen. Kenapa dia membawa mereka dan bukannya Peafowl Guard? Lin Ming juga tidak bisa menyinggung orang-orang ini. Lebih baik mendapatkan sisi baik mereka. Kuartet Xue Tong, Guo Jin, dan Qiao bersaudara berdiri di pintu seperti penjaga gerbang quadruplet. Meskipun mereka tidak memiliki kemampuan yang sebenarnya, kehadiran mereka mencegah kebanyakan orang dari keberanian untuk mengganggu di dalam. Seolah-olah ada area terlarang di luar. Penyimpangan apa pun akan menyebabkan hasil yang menghancurkan.

Lin Ming telah membuat persiapan yang cukup untuk kedatangan Jiang Chen. Segera ketika yang terakhir masuk bersama gadis-gadisnya, berbagai minuman ditawarkan kepada mereka, semua kualitas tertinggi. Huang adalah seorang gadis yang santai, dan Wen Ziqi sangat pemalu. Tak satu pun dari mereka mengatakan apa pun. Gouyu dan Ling Huier, di sisi lain, sangat cerewet dan aktif. Tidak perlu untuk menghentikan mereka, jadi Jiang Chen membiarkan mereka.

Lin Ming tidak tahu apa hubungan gadis-gadis itu dengan tuan muda Zhen, tapi itu diberikan bahwa setiap gadis di dekat seorang muda tuan harus dimuja. Tidak ada pengawasan dalam hal ini. Dia bertindak dengan sangat hati-hati di hadapan mereka, jangan sampai dia melakukan sesuatu tanpa berpikir.

“Bagaimana bisnisnya akhir-akhir ini, Bos Lin?” Jiang Chen tidak ingin melihat kesibukan dan kesopanan pedagang yang berlebihan. Lin Ming terlalu berhati-hati! Ini bukan jenis penghormatan yang dia inginkan.

Untuk menjawab pertanyaan Anda, Tuan muda, bisnis seperti biasa. Sulit untuk mencari nafkah di sini di Distrik Ikan dan Naga, dan terima kasih kepada Veluriyam Capital bahwa saya dapat mengumpulkan beberapa hasil, “jawaban Lin Ming rendah hati.

Jiang Chen tertawa. “Kamu orang yang pintar. Jika bahkan orang pintar tidak bisa bertahan dalam bisnis, maka distrik akan berada dalam masalah besar. “

Masih ada keringat di dahi Lin Ming. Jiang Chen tersenyum lagi, kali ini dengan tenang. Baiklah, kamu juga harus duduk. Tenang, Bos. Saya masih saya. Perlakukan saya seperti salah satu pelanggan tetap Anda. “

Pedagang itu ingin melakukan itu lebih dari apa pun, tetapi hambatan psikologis sulit untuk dihancurkan. Siapa yang bisa memperlakukan tuan muda Gunung Suci Peafowl sebagai rata-rata Wang, Chen, atau Lin?

Tuan muda mengangkat cangkir teh di tangannya. “Ceria untukmu, Boss Lin. Maafkan substitusi anggur untuk teh. Saya belum berterima kasih atas bantuan Anda terakhir kali. “

Lin Ming segera berdiri. “Tidak sama sekali, tidak sama sekali. Saya benar-benar tidak berbuat banyak. Akulah yang harus berterima kasih atas kebaikanmu yang menyelamatkan jiwa. ”

Jiang Chen menggelengkan kepalanya. Aku hanya menyelamatkan satu nyawa untuk kasusmu. Tapi Anda … Anda membantu saya menyelamatkan beberapa lusin. Sangat tepat bagiku untuk menghargai bantuanmu. ”

Perampokan beberapa ribu budak dari Myriad Puppets Pavilion sudah dikenal luas. Lin Ming telah mendengarnya hampir seketika setelah fakta. Pada saat itu, tuan muda dari Rumah Sikou telah menyelidiki bahkan dia. Untungnya, Lin Ming telah sangat membisu tentang seluruh perselingkuhan. Karena gagal menemukan petunjuk yang berguna, House Sikou menyerahkan usaha itu tanpa hasil. Baik acara dan akibatnya membuatnya bertanya-tanya tentang asal Jiang Chen. Namun, dia hanya bisa berspekulasi tentang hal-hal ini secara internal. Mengumumkan mereka ke pihak luar sama sekali tidak mungkin. Baik Rumah Sikou maupun tuan muda Zhen adalah entitas yang tidak bisa ia pilih. Kemarahan salah satu dari mereka akan menyebabkan kematian yang cepat dan menyakitkan. Meskipun Lin Ming tidak memiliki pelindung yang tangguh, ia berkeliling Distrik Ikan dan Naga dengan tipu daya bawaannya.

“Tidak peduli apa yang Anda katakan, tuan muda, saya tidak bisa melupakan kasih sayang Anda dalam menyelamatkan hidupku. Saya sudah menyiapkan sejumlah budak hari ini, semuanya bijaksana atau lebih. Mungkin mereka mungkin cocok untuk seseorang yang kebesaran Anda. Jika itu menyenangkan Anda, apakah rahmat kami dengan kehadiran Anda di belakang toko? “

Jiang Chen mengangkat alis, menatap Lin Ming dengan sedikit terkejut. Dia tahu bahwa budak dunia bijak berharga dua hingga sepuluh juta batu roh suci per kepala. Toko Lin Ming sama sekali tidak besar. Itu tidak bisa dibandingkan dengan skala perusahaan seperti Myriad Puppets Pavilion. Pedagang itu cukup mampu melakukan hal semacam itu. Lebih penting lagi, dia juga cukup cerdik untuk meramalkan bahwa Jiang Chen akan datang membeli budak di tempat pertama. Itu sebabnya dia memanuver sumber dayanya seperti ini.

Tatapan memamah biak tuan muda membuat Lin Ming merasa agak gugup. “Tuan muda, aku selalu merasa sedikit menyesal tentang pertemuan terakhir yang bermakna,” dia tergagap. “Begitu aku mendengar kamu menjadi Tuan muda baru Gunung Peafowl Suci, aku ingin menebusnya untukmu. Saya tidak mengeluarkan biaya ketika mengumpulkan para budak ini, dan hanya memenuhi kebutuhan saja. Saya hanya berharap bahwa Anda akan bersedia menerimanya, baik sebagai permintaan maaf maupun sebagai tanda penghargaan saya. “Lin Ming adalah orang yang pintar. Khawatir tentang kemungkinan kesalahpahaman, ia dengan jelas menjelaskan motifnya sebelumnya. Jiang Chen tersenyum dan mengangguk pada kata-katanya.

“Tidak masalah. Bisakah kita pergi melihat? Tidak baik mencari dua solusi untuk satu masalah. Jika kita bisa menyelesaikan urusan di sini, tidak perlu menyusahkan orang lain. “Jiang Chen tidak persis menyetujui perdagangan budak pada intinya. Tapi, dia sangat membutuhkan bantuan tambahan yang dapat mempertahankan operasi sehari-hari di kediamannya. Setelah ia memupuk pengikut-pengikutnya sendiri, para budak kemudian bisa dijadwalkan untuk pembebasan akhirnya. Kesempatan di kehidupan baru, untuk berbicara. Tanggapannya menghibur Lin Ming. Tuan muda itu tidak punya dendam. Sebaliknya, dia akan melakukan kebaikan yang dia inginkan. Pedagang itu membawa Jiang Chen ke halamannya.

Seratus lima puluh budak dunia bijak berbaris di sini, baris demi baris. Semua topeng mereka telah dilepas sebelumnya. Aturan perdagangan yang seharusnya: tidak ada penampilan yang terbuka, tidak ada pemeriksaan identitas, tidak ada yang dikenakan di sini. Jiang Chen memberi kelompok itu scan biasa dengan Mata Tuhannya. Dia melewati wajah mereka satu per satu. Tidak ada seorang pun yang dia kenal di antara mereka.

“Budak-budak ini berasal dari seluruh dunia. Sebagian besar adalah pembudidaya berkeliaran. Mengenai identitas mereka, saya tidak berpikir ada banyak kekhawatiran tentang masalah yang timbul, “Lin Ming menjelaskan.

Tuan muda mengangguk. Dia tahu apa yang dimaksud dengan ‘tidak menimbulkan masalah’. Tidak perlu khawatir tentang siapa pun yang akan datang menemukan mereka. Secara umum, penjualan budak tidak meluas ke mereka yang berafiliasi dengan sekte besar. Tidak ada pedagang budak yang ingin menarik ketidaknyamanan, terutama karena ketidaknyamanan semacam itu cenderung berubah menjadi urusan yang sangat lengket. Sekte terbesar terutama dendam. Membeli atau menjual murid-murid mereka seperti bermain dengan tong mesiu. Jiang Chen memeriksa semua kesadaran para budak. Mereka semua adalah dunia bijak dan di atas. Beberapa masih muda, beberapa jauh lebih tua.

“Ini baik-baik saja.” Pemeriksaan tunggal sudah cukup baginya untuk membuat keputusan. Seorang pria dari posnya biasanya menampung tiga hingga lima ratus pelayan. Namun, dia tidak memiliki desain keagungan yang berlebihan. Dia hanya menjadi tuan muda untuk sementara waktu. Tidak perlu baginya untuk memamerkan keunggulannya yang baru ditemukan. Seratus atau lebih pelayan ranah bijak sudah cukup mengejutkan. Itu berkali-kali lebih dari Regal Pill Palace dulu, pada suatu waktu. Tentu saja, Gunung Merak Suci tidak bisa dibandingkan dengan sekte peringkat keempat belaka. Setidaknya sekuat sekte peringkat pertama, bahkan mungkin lebih kuat. Sebagai komandan kedua dari kekuasaan dan pemimpin masa depannya, Jiang Chen dapat dengan mudah membenarkan tingkat kesombongan. Lin Ming sangat senang dengan patronase yang menentukan tuan muda Zhen.

“Berapa banyak batu roh yang harus saya bayar, Bos Lin? Berikan saya bonnya, jika Anda mau berbaik hati. “

” Jika tuan muda menemukannya memuaskan, bagaimana saya bisa mengambil … “Pedagang itu buru-buru menjawab.

Jiang Chen melambai sebuah tangan. “Jangan katakan apa pun tentang tidak mengambil uangku. Pertama, saya bukan penggemar apa yang pada dasarnya adalah perampokan langsung. Kedua, saya tidak akan melewatkan uang itu. Akhirnya, toko Anda tidak cukup besar untuk bermain bola seperti itu. Sebutkan harga. ”

Lin Ming malu. Tuan muda telah memukul sasaran dengan komentarnya. Dia benar-benar tidak mampu untuk memberikan budak pergi. Menyimpan mereka telah menghabiskan sebagian besar kekayaan pribadinya. Jika dia tidak mengganti biaya apa pun, tokonya akan menderita pukulan menyedihkan yang hampir mustahil untuk dipulihkan. Tetapi membuat kenalan tuan muda Zhen lebih penting. Jika tuan muda menginginkan mereka secara gratis, maka dia akan mendapatkannya. Lin Ming tidak akan bulu mata. Selama dia memiliki dukungan tuan muda Zhen, pasti akan ada peluang masa depan untuk makmur. Pedagang mahir menebak pikiran atasan mereka, dan Lin Ming tidak berbeda. Tidak ada tanda niat freebooting dalam nada Jiang Chen. Jika dia dengan paksa memberikan budak itu, itu akan mengecewakan tuan muda.

Tuan muda Zhen telah mengatakannya sendiri sekarang: dia tidak membutuhkan uang. Namun, dia harus berhati-hati tentang berapa banyak uang yang dia ambil. “Maka saya akan mengutip Anda biaya barang langsung. Tiga ratus juta batu roh suci akan cukup untuk menutupi pengeluaran saya. ”Jumlahnya cukup akurat, dengan cara. Itu hanya kehilangan beberapa lusin juta batu roh suci dari biaya yang sebenarnya. Dia bisa menanggung kerugian seperti itu dengan cukup mudah. ​​

Jiang Chen mengangguk, melemparkan cincin penyimpanan kepada pedagang. “Ini empat ratus juta. Saya tahu ada air untuk kutipan Anda. Anda tidak akan memberi tahu saya jumlah penuh. Tidak peduli bedanya, Anda dapat menyimpan semuanya di sana. Saya tidak berpikir ada kebutuhan untuk kesopanan lebih lanjut.

Mengambil cincin penyimpanan di tangan secara naluriah, mulut Lin Ming agape. Dia tidak tahu harus berkata apa, tetapi gerakan itu menghangatkan kerutan hatinya. Kemurahan hati yang luar biasa! Seperti yang diharapkan dari tuan muda. Tawar-menawar atau dorongan lebih berlebihan dan sedikit kasar. Jelas, tuan muda Zhen tidak peduli tentang sedikit perbedaan. Dia dengan cepat menyanyikan puji-pujian tuan muda. “Terima kasih telah menjadi sangat bijaksana, tuan muda. Ini akan membuat saya jumlah yang rapi. Ini adalah tablet identifikasi budak dan token giok … “

Lin Ming mempresentasikan aksesoris yang diperlukan satu per satu. Jiang Chen melambaikan tangan untuk Gouyu dan Ling Huier untuk mengumpulkan barang-barang. “Baik. Saya punya bisnis di tempat lain, jadi saya tidak akan tinggal lebih lama lagi, “dia memberi budak itu sekali lagi. “Boss Lin, maukah kamu mengantarkan mereka ke Gunung Merak Suci untukku?”

“Tentu saja, tentu saja.” Lin Ming buru-buru mengangguk. “Kunjungan dari tuan muda adalah kejadian yang sangat langka, jadi saya awalnya berpikir untuk mengatur jamuan makan, yah …” “Lain kali.” Jiang Chen tidak berminat untuk tinggal. Kekecewaan Lin Ming membuatnya tersenyum. “Aku akan membawa Wei Jie kapan-kapan. Kalian berdua harus saling mengenal lebih baik. ” Senang, Lin Ming diam-diam mengutuk kebodohannya sendiri. Bagaimana mungkin seseorang dari kedudukannya hanya mengundang tuan muda Zhen ke perjamuan seperti itu? Atas dasar apa tuan muda itu akan datang? Sindiran dalam kata-kata tuan muda itu jelas. Jika dia ingin bergaul dengan tuan muda, mendapatkan sisi baik Wei Jie adalah hal pertama yang harus dilakukan. Dia menemani rombongan Jiang Chen keluar pintu, mengangguk tanpa henti sepanjang waktu. Tidak ada lagi perjamuan.