Sovereign of the Three Realms – Chapter 983

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 983

Kesopanan dan Martabat Tuan Muda

Lin Ming bekerja keras tanpa lelah setelah dia menyadari bahwa tuan muda Zhen tidak menanggung dendam terhadapnya. Selain itu, tuan muda bahkan menyuruhnya untuk mengenal Wei Jie lebih banyak. Itu adalah indikasi bahwa bos itu diam-diam diterima oleh tuan muda. Ini sangat memotivasi Lin Ming, dan dia bahkan membawa semua orang yang paling tepercaya bersamanya untuk secara pribadi mengawal para budak yang baru dibeli ke Gunung Peafowl Suci.

Jiang Chen memiliki Xue Tong dan yang lainnya menunggu kedatangan Lin Ming di pintu masuk Sacred Peafowl Mountain. Para budak ditundukkan, jadi Jiang Chen tidak perlu khawatir bahwa mereka mungkin memberontak melawan tuan mereka. Lagipula, Peafowl Guard dapat dengan mudah menghilangkannya kapan saja. Namun, para budak masih berada di bawah kekuasaan pemiliknya bahkan tanpa penjaga. Ini karena token giok kepemilikan mereka ada di tangan pemiliknya. Pemilik hanya perlu mematahkan token menjadi dua untuk mengaktifkan pembatasan dalam kesadaran mereka. Pikiran mereka kemudian akan runtuh, langsung membunuh mereka. Budak tidak akan pernah melakukan ruam dalam kondisi seperti itu, kecuali mereka lelah hidup. Selain itu, pemiliknya dapat dengan mudah memeriksa token kapan saja untuk mengetahui apakah mereka berencana untuk memberontak.

Budak tidak punya pilihan selain mengundurkan diri ke nasib mereka dan mendengarkan pesanan pemiliknya jika mereka ingin hidup. Kebanggaan dan kehormatan tidak memiliki tempat dalam kehidupan mereka. Pemiliknya dapat membunuh mereka dengan menjentikkan jari jika mereka tidak mematuhi perintahnya. Namun, Jiang Chen bukan orang yang kejam. Dia membeli budak-budak ini, tetapi dia tidak berencana untuk memperbudak mereka selama sisa hidup mereka. Dia sebenarnya tidak suka memesan budak di sekitar. Bukannya dia percaya bahwa semua kehidupan adalah sama, tetapi dia mengerti betapa sulitnya menjadi seorang kultivator. Menjadi budak setelah berkultivasi begitu lama adalah nasib yang lebih kejam daripada kematian.

Hal pertama yang dia lakukan adalah mengumpulkan para budak ketika mereka tiba di kediamannya. Aku tidak tahu mengapa atau bagaimana kamu menjadi budak, tetapi bukan maksudku untuk memperbudakmu seumur hidupmu. Dengan itu, saya masih membutuhkan banyak bantuan, karena tempat tinggal saya baru saja didirikan. Saya harap Anda akan bertanggung jawab dalam semua hal dan melakukan apa pun yang diminta. Suatu hari aku akan mengembalikan kebebasanmu dan hidupmu kembali kepadamu. Anda tidak perlu meragukan keaslian kata-kata saya. Saya menjamin bahwa Anda tidak akan menghabiskan lebih dari seratus tahun sebagai budak di kediaman saya. “

Emosi mulai muncul di wajah tanpa ekspresi mereka ketika mereka mendengar kata-katanya. Emosi tidak lagi menjadi bagian dari mereka sejak mereka dipaksa menjadi budak. Mereka adalah alat humanoid. Yang bisa mereka rasakan hanyalah ketakutan dan kepatuhan. Sedikit keraguan muncul di mata budak ketika mereka mendengar janjinya. Mereka sadar akan identitas pembeli mereka. Dia adalah penguasa muda Gunung Peafowl Suci dan juga salah satu orang paling populer di Veluriyam Capital. Ini persis alasan mengapa mereka sangat gugup saat mereka berada di jalan menuju kediamannya. Tidak ada yang mengatakan seperti apa hidup mereka nantinya di Gunung Merak Suci. Tuan muda Zhen memiliki reputasi yang baik di ibukota, tetapi siapa yang tahu seperti apa dia sebenarnya secara pribadi? Apakah dia orang yang kejam dengan temperamen pendek? Apakah dia akan mengeluarkan amarahnya pada budaknya?

Budak sering menjalani kehidupan yang menyedihkan di tempat tinggal bangsawan. Mereka diperlakukan hanya sebagai alat kultivasi dan digunakan sebagai target untuk pengujian keterampilan. Beberapa bahkan digunakan sebagai karung tinju. Tuan mereka akan memukuli mereka setiap kali mereka berada dalam suasana hati yang buruk. Sulit untuk mengukur berapa banyak budak yang dipukuli hingga mati di Delapan Daerah Atas setiap hari. Seorang budak tidak punya hak. Kematian seorang budak seperti kematian anjing pemburu. Tidak ada yang akan mempertanyakan atau menyelidiki masalah ini, karena seorang budak tidak lebih dari komoditas. Mereka tidak percaya Jiang Chen sedikitpun ketika dia mengatakan kata-kata itu. Namun, terbukti bahwa ia memiliki sikap yang berbeda terhadap budak dibandingkan dengan yang lain.

“Mungkin ada beberapa di antara Anda yang berpikir bahwa saya berbohong atau bahwa saya hanya menampilkan pertunjukan. Tapi izinkan saya bertanya, apa yang bisa saya dapatkan dengan berbohong kepada Anda? ” Jiang Chen langsung ke pokok permasalahan. “Aku tidak berusaha mendapatkan rahmat baik dari seseorang dengan menjanjikan apa pun padamu. Saya hanya ingin memberi tahu Anda bahwa hanya saya yang memiliki kekuatan untuk mengendalikan nasib Anda. Dan hanya saya yang bisa memberi Anda sewa baru dalam hidup. “

” Beberapa dari Anda mungkin bertanya mengapa saya melakukan ini. Saya hanya bisa mengatakan itu karena saya mengerti bahwa Anda telah melewati semua jenis kesulitan untuk mencapai tingkat kultivasi Anda saat ini. Selamanya menjadi budak pasti lebih buruk daripada kematian bagi kalian semua. Saya tidak suka kekejaman seperti itu. Inilah sebabnya saya menawarkan Anda kesempatan untuk hidup baru! Tetapi saya tidak akan melakukannya kecuali Anda membuktikan bahwa Anda layak mendapatkannya. Jika Anda berlama-lama tanpa ketulusan dalam pekerjaan Anda maka saya hanya bisa meminta maaf. Anda tidak akan punya pilihan selain menjadi budak selama sisa hidup Anda. Saya tidak akan menawarkan Anda kesempatan untuk mengubah hidup Anda. “Makna di balik kata-kata Jiang Chen jelas. Dia ingin menyatukan para budak ini dari berbagai latar belakang dengan menawarkan kepada mereka tujuan bersama. Mustahil untuk mencuci otak mereka dengan waktu terbatas yang dia miliki. Jadi, cara terbaik untuk mencapai efek serupa adalah dengan membujuk mereka dengan menawarkan kebebasan mereka kembali dan kesempatan baru untuk hidup. Ini adalah sesuatu yang diinginkan semua budak. Itu juga satu-satunya hal yang bisa mereka nantikan. Jiang Chen melirik sekilas ke kerumunan.

“Sekarang saya akan mengizinkan Anda tiga pertanyaan. Hanya tiga. “Jiang Chen menatap mereka sebelum melanjutkan. “Kamu lebih baik membuat mereka diperhitungkan.”

Budak akhirnya menyadari bahwa tuan muda baru Gunung Suci Peafowl benar-benar berbeda dari semua pemilik budak lainnya. Hati mereka yang sedingin es mulai mencair, dan pikiran mereka perlahan-lahan mengendur. Kerumunan dengan cepat berkumpul untuk membahas pertanyaan mereka. Mereka mengirim tiga perwakilan setelah lima belas menit berlalu. Ketiga adalah yang tertua dan terkuat di antara para budak di dunia bijak tingkat sembilan. Mereka berumur beberapa ratus tahun. Jelas bahwa mereka adalah pembudidaya yang sangat berpengalaman. Para pembudidaya tua sering kali menjadi budak karena masa lalu yang menyakitkan atau karena mereka telah ditikam oleh orang lain.

“Tuan muda, budak tua ini punya pertanyaan.” Seorang pria berambut abu-abu berjanggut adalah yang pertama berbicara. Benarkah kamu akan membebaskan kami dari perbudakan setelah seratus tahun jika kita bersatu untuk melayani di bawah panji-panjimu?”

Semua orang sangat ingin mengetahui jawaban untuk pertanyaan ini. Jiang Chen mengangguk tanpa ragu-ragu. “Kamu tidak perlu khawatir. Anda akan dibebaskan selama Anda lulus ujian dan memuaskan saya dengan layanan Anda. Tidak harus seratus tahun. Mungkin saja saya bisa membebaskan Anda dalam lima puluh tahun, tiga puluh tahun, atau bahkan mungkin dua puluh tahun. “

Tidak ada jawaban yang tidak jelas. Pria berambut abu-abu itu puas. Dia mengangguk dan kembali ke tempat asalnya. Pria paruh baya lainnya melangkah untuk mengajukan pertanyaan kedua.

“Tuan muda, yang rendahan ini bernama Dan Qinzi. Saya hanya ingin bertanya apakah kami diizinkan meninggalkan Gunung Merak Suci setelah kami mendapatkan kembali kebebasan kami. “

Ini juga pertanyaan yang dikhawatirkan sebagian orang. Apa gunanya kebebasan jika mereka tidak bisa meninggalkan tempat ini? Jiang Chen tersenyum. Itu pilihan Anda sendiri apakah Anda memilih untuk pergi atau tinggal. Apa yang akan dikatakan orang-orang jika Gunung Suci Peafowl mencegah orang bebas untuk pergi? ”

Budak bertukar pandang dan mengomunikasikan pikiran mereka dengan mata mereka. Banyak yang tampak sangat puas dengan jawaban yang mereka terima. Orang terakhir yang naik adalah pria besar dan kekar. Dia berteriak, Tuan muda! Nama keluarga saya adalah Tu! Semua orang memanggil saya Ole Tu! Itu diberikan bahwa kami akan melayani Anda setelah Anda membeli kami. Namun, saya ingin bertanya apakah ada orang di antara Anda dan pengikut Anda yang memiliki kebiasaan mengalahkan budak. “

Keberaniannya tumbuh lebih besar setelah mendengar jawaban tulus dari tuan muda itu. Pertanyaannya juga sedikit lebih sensitif daripada yang lain.

Jiang Chen tertawa terbahak-bahak. Apa, apakah ada tren di Veluriyam Capital untuk mengalahkan budak? Saya tidak tahu tentang orang lain, tetapi Anda tidak perlu khawatir tentang hal-hal seperti itu di tempat tinggal saya. Anda adalah budak dalam nama, tetapi Anda lebih cenderung diperlakukan sebagai pengikut umum. Tidak ada yang akan memberi Anda masalah selama Anda bekerja keras dan melakukan pekerjaan Anda. Ingatlah bahwa Anda sekarang adalah anggota kediaman tuan muda. Anda harus selalu bertindak demi kepentingan tempat tinggal. Saya hanya meminta kesetiaan dan komitmen Anda. Saya tidak ingin melihat siapa pun menghindari tanggung jawab mereka dan membuat kekacauan di dalam tembok ini. Selama Anda mengelola hal-hal ini, suatu hari nanti Anda akan melihat cahaya lagi sebagai orang bebas. “

Jiang Chen bisa menggunakan metode yang kuat untuk membuat mereka patuh, tetapi dia sangat menyadari bahwa metode seperti itu akan sering menjadi bumerang setelah periode waktu berlalu. Sebagian besar pengikutnya tidak sekuat budak ini, kecuali Huang. Ada banyak contoh di mana budidaya ranah bijak seorang budak dapat dimanfaatkan dengan baik. Menimbulkan ketakutan pada mereka bisa membuat mereka patuh, tetapi itu tidak bisa memotivasi mereka untuk memberikan segalanya. Namun, memberi mereka dorongan dan rasa hidup yang baik bisa melakukan hal itu. Mereka tidak akan malas atau menyembunyikan kemampuan mereka yang sebenarnya sehingga mereka dapat menonjol dan lulus ujian yang ditetapkan oleh tuan muda. Para budak merasa senang. Mereka memiliki perasaan bahwa tuan muda Zhen tidak membohongi mereka. Dia tampak seperti orang yang menepati janjinya.

“Kalian bertiga. Karena Anda dikirim sebagai wakil, Anda harus dihormati oleh yang lain. Saya sementara akan menetapkan Anda sebagai pemimpin di antara para pelayan. Anda masing-masing akan bertanggung jawab atas lima puluh orang. Secara alami, seseorang akan membagi pekerjaan di antara kalian semua nanti. “Jiang Chen telah memberi mereka rasa manis tentang apa yang akan terjadi. Menempatkan mereka bertiga sebagai pemimpin mungkin tampak seperti masalah kecil, tetapi ada makna yang sangat besar di baliknya. Seperti yang diharapkan, para budak sangat gembira ketika mereka mendengar kata-kata Jiang Chen. Apa artinya memiliki salah satu dari mereka melayani sebagai pemimpin? Itu berarti bahwa tuan muda memberi mereka hak untuk membuat keputusan sendiri! Sekarang terserah mereka untuk tampil. Para budak menjadi jauh lebih termotivasi. Harapan telah terbit dan kehidupan baru menanti mereka.