Sovereign of the Three Realms – Chapter 984

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 984

Nian’er

Jiang Chen telah membuka jalan untuk masa depan. Gouyu dan Xue Tong ditugaskan sebagai budak dan mengalokasikan pekerjaan. Jiang Chen juga memberi mereka hak manajemen penuh untuk setiap budak. Mereka tersanjung oleh kepercayaannya pada mereka berdua, tetapi mereka juga merasa sangat tertekan. Jiang Chen tidak banyak campur tangan dengan hal-hal yang berkaitan dengan budak. Bahkan, ia menjauhkan diri dari pengelolaan seluruh kediaman. Gouyu dan Xue Tong bertanggung jawab atas segalanya. Dua hari telah berlalu dan hanya ada satu hari persiapan yang tersisa. Karena Jiang Chen sudah sepenuhnya siap, dia memutuskan untuk berjalan-jalan di sekitar Gunung Peafowl Suci sementara masih ada waktu. Bagaimanapun, dia masih baru di sini.

Dia memutuskan untuk mengunjungi beberapa tetua sebelum dia harus pergi ke pagoda utama. Dia mengunjungi empat raja, beberapa pejabat tinggi Peafowl Guard, dan Penatua Gu Yu, yang berasal dari generasi yang sama dengan Kaisar Peafowl. Mereka adalah orang-orang yang seharusnya mengunjunginya sekarang karena dia adalah tuan muda. Namun, mereka memutuskan untuk tidak melakukannya, karena mereka tidak ingin mengganggu sedikit waktu yang tersisa untuk persiapan. Mereka benar-benar heran dan takut ketika Jiang Chen mengambil inisiatif untuk berkunjung.

Dia adalah pemilik Medali Bulu Progeny, menjadikannya pewaris berikutnya Gunung Suci Peafowl. Dia memegang posisi yang lebih tinggi daripada mereka. Membuat tuan muda mengunjungi mereka alih-alih sebaliknya, sedikit salah perhitungan di pihak mereka, jadi hal pertama yang mereka lakukan adalah mencoba menjelaskan diri mereka sendiri.

Tuan muda! Kami tidak mengunjungi Anda dalam tiga hari terakhir karena kami pikir Anda akan sibuk dengan persiapan Anda untuk pagoda utama. Ini sangat memalukan. Saya minta maaf bahwa Anda harus datang mengunjungi kami sebagai gantinya. “Cloudsoar Monarch menjelaskan kepada Jiang Chen dengan sabar. Jiang Chen bukan tipe orang yang berdalih atas masalah tidak berguna seperti itu. Dia yakin bahwa raja telah mengatakan kebenaran.

“Raja Cloudsoar, Yang Mulia sering memberi tahu saya bahwa saya harus mengunjungi Anda jika saya memiliki pertanyaan tentang Sacred Peafowl Mountain.”

< p> Cloudsoar Monarch tersenyum. “Yang Mulia benar-benar memuji saya. Saya harus mengatakan bahwa saya cukup terkesan dengan jumlah pandangan jauh ke depan yang dimiliki Yang Mulia. Saat itu, aku terlalu rabun untuk melihat apa yang dilihat Paduka padamu ketika dia mengungkapkan niatnya untuk menjadikanmu pewarisnya. Saya bahkan telah menyatakan keprihatinan saya kepadanya tentang keputusannya. Tetapi waktu membuktikan saya salah. “

Jiang Chen tidak tinggal lama. Dia mengucapkan selamat tinggal setelah mengobrol sebentar. Setelah itu, ia mengunjungi Raja Wildfox dan Raja Chronobalance. Wildfox Monarch memiliki temperamen bangau liar yang santai. Dia sedikit terkejut dengan kunjungan mendadak Jiang Chen dan bertindak tidak terlalu jauh atau terlalu dekat.

Chronobalance Monarch sedikit lebih santai. Dia tidak menyanjung Jiang Chen, tapi dia memberikan kata-kata yang membesarkan hati pada tuan muda yang baru. Jiang Chen menawarkan hadiah pil kepada setiap raja yang dia kunjungi. Itu adalah hal terbaik yang bisa dia tawarkan saat ini. Dia mengunjungi Plumscore Monarch terakhir, saat dia tinggal paling jauh. Ada banyak pegunungan di Gunung Merak Suci, dan setiap raja memiliki wilayah mereka sendiri.

Retret Plumscore berada di wilayah paling utara Gunung Peafowl Suci. Itu adalah pegunungan di mana bunga plum mekar paling banyak. Plumscore Monarch menyukai bunga itu, kepribadiannya sedingin dan setinggi namanya. Itulah alasan mengapa dia secara pribadi memilih nama dao dari Plumscore Monarch. Jiang Chen telah melihatnya berkali-kali, tetapi mereka tidak pernah benar-benar berinteraksi. Dia hanya tahu bahwa dia memiliki kepribadian yang sedikit lebih dingin daripada yang lain.

Jiang Chen tidak berharap keempat raja terlalu sopan terhadapnya. Bagaimanapun, hanya beberapa hari telah berlalu sejak ia menjadi pewaris. Keempat raja telah mengikuti Kaisar Peafowl selama ribuan tahun dan memegang posisi yang sangat tinggi di dalam Gunung Peafowl Suci. Itu wajar bahwa mereka akan merasa sulit untuk menurunkan diri ke posisi pewaris baru. Penghalang di dalam hati mereka terlalu tinggi. Tidak mudah bagi mereka untuk melepaskan harga diri dan harga diri mereka.

Dia telah mengunjungi mereka atas kemauannya sendiri untuk mempersingkat jarak di antara mereka. Dia adalah seorang pemuda. Martabat bukan masalah besar baginya. Namun, hubungannya dengan empat raja adalah. Mengunjungi mereka tampaknya telah membuat mereka lebih dekat. Tentu saja, ini tidak berarti bahwa Plumscore Monarch akan memberinya wajah seperti yang dimiliki tiga raja lainnya. Menurut sumbernya, Plumscore Monarch telah menentang yang paling keras ketika dia pertama kali diusulkan untuk menjadi pewaris berikutnya. Meskipun, itu tidak benar-benar keberatan; dia hanya menyuarakan keprihatinannya.

Jiang Chen berdiri di luar pintu masuk Retret Plumscore dan mengagumi pemandangan unik. Karena ketinggian dan medan, pegunungan di sini tertutup salju sepanjang tahun, kecuali selama musim panas. Ada semua jenis spesies bunga plum di sini. Setiap perubahan musim menghasilkan pandangan yang berbeda saat bunga mekar dan layu. Dia terpesona oleh pemandangan saat dia berdiri di pintu masuk.

Seseorang tidak bisa tidak memuji keindahan Retret Plumscore. Gunung-gunung yang masih asli berdiri tinggi di atas awan. Samar-samar orang bisa melihat mereka di antara badai salju. Itu seperti pandangan yang diambil dari dunia selestial. Pohon-pohon prem tumbuh tegak di antara salju yang mengepul. Tumbuhan di sini berwarna hijau dan penuh kehidupan, meskipun di sekelilingnya ada dunia es. Mereka tampaknya tidak terpengaruh oleh badai salju yang sedang berlangsung. Mereka harus dipilih secara khusus untuk iklim ini.

Di tengah-tengah terpesona oleh pandangan mempesona, Jiang Chen tiba-tiba mendengar tangisan yang tajam. Kilatan putih cahaya telah jatuh dari atas awan dan langsung menuju ke arahnya dengan kecepatan yang menakutkan. Sebuah suara muda terdengar menangis cemas pada saat yang sama, “Putih! Tidak! “

Jiang Chen menggunakan Mata Tuhannya untuk melihat lebih dekat dan memperhatikan bahwa elang yang ganas sedang berlari ke arahnya. Bulunya putih seperti salju, menyamarkannya di dunia es. Itu menyelam padanya! Dia sedikit terkejut oleh kekuatan serangan elang. Itu setara dengan serangan habis-habisan oleh seorang pembudidaya alam bijak bumi! Tentu saja, tidak ada alasan untuk khawatir.

Dia tersenyum lembut ketika kecemerlangan keemasan melonjak dari tubuhnya. Kekuatan magnet langsung melonjak tiga puluh kaki di atas kepalanya. Elang putih datang dalam jangkauan kekuatan magnet dan menabrak dinding energi yang tak terlihat. Pekik! Segera menangis kesakitan. Sebagian bulunya rontok dan berkibar bersama salju. Namun, agresi elang tidak berkurang. Itu terus memelototi Jiang Chen, tetapi tidak lagi berani menyerang. Jelas itu adalah tamu yang tidak diinginkan seperti dia. Jiang Chen merasa ekspresi seperti elang itu sangat lucu. Itu mungkin menyerangnya karena dia berpikir bahwa dia tidak baik dalam Retret Plumscore.

Kilatan cahaya putih lainnya tiba-tiba jatuh dari langit. Itu adalah seekor rajawali salju, tetapi yang ini berhenti di tengah jalan. Seorang gadis muda, kira-kira berusia sekitar lima atau enam tahun, dipasang di punggung elang. Rambut hitam panjangnya dibungkus ke dalam banyak kepang kecil, dan matanya berkilau seperti bintang di langit malam. Gaun putih berbulu hanya menonjolkan penampilannya yang seperti peri. Jiang Chen terkejut dengan kemunculannya yang tiba-tiba.

Orang bisa dengan mudah mengatakan betapa menyesalnya dia dengan menatap mata berairnya yang besar. Maaf, Kakak! Whitey adalah burung yang buruk. Apakah dia menyakitimu? “

Suara gadis kecil itu terdengar tajam dan nada suaranya lembut. Ada kepolosan pada suara yang hanya bisa ditemukan pada anak-anak. Siapa pun yang mendengar suaranya akan merasakan keinginan untuk menyayanginya.

“Whitey! Kenapa kamu menyerang kakak? ”Gadis kecil itu bertanya pada elang sambil membelai bulunya. Suaranya penuh belas kasih. “Kamu beruntung, kakak itu menunjukkan belas kasihan padamu! Anda bisa saja menderita nasib yang jauh lebih buruk! “

Jiang Chen sama penasarannya seperti dia dihibur oleh cara bicaranya. Perasaan aneh berdesir di dalam hatinya. Entah kenapa, dia merasakan koneksi instan dengan gadis kecil itu ketika dia melihatnya. Kelucuannya menarik hati suaminya. Jiang Chen penuh senyum saat dia memandangnya. Dia bisa merasakan perasaan hangat menembus hatinya. Dia memiliki sedikit pengalaman dengan anak-anak di kehidupan sebelumnya. Itu benar-benar perasaan yang indah untuk memiliki seorang gadis kecil tiba-tiba menerobos ke dunianya dengan pemandangan yang begitu indah di latar belakang. Huh… Saya tidak percaya bahwa saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengalami masa kecil yang riang meskipun saya sudah menjalani dua kehidupan. Aura unik gadis kecil itu membanjiri hatinya dengan lembut untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan. Itu memicu perasaan kebajikan darinya.

Gadis kecil itu bisa merasakan kebaikan di matanya. Dia kembali menatapnya dengan mata cerah dan bertanya, “Kakak, apakah kamu baik-baik saja?” Jiang Chen tertawa. “Saya baik-baik saja. Gadis kecil, siapa namamu? “Gadis kecil itu menghela napas lega ketika mendengar bahwa dia baik-baik saja. Kekhawatiran di matanya sangat berkurang. “Namaku Nianer. Mommy mengatakan bahwa nama saya berasal dari kata ‘kerinduan’, ”jawabnya dengan sungguh-sungguh. “Nianer? Ny. Itu memang nama yang sangat indah. Ngomong-ngomong, Nianer, mengapa kamu bermain sendirian di pintu masuk? Apakah Anda tidak takut pada orang jahat? “Nianer memiringkan kepalanya dan tertawa. Ini Gunung Merak Suci! Orang jahat tidak akan berani datang ke sini! Kaisar kakek akan mengirim mereka berlari jika mereka pernah mencoba. Ada juga nenek … mereka mengatakan bahwa orang jahat paling takut pada nenek. “” Nenek? Siapa nenekmu? ”Jiang Chen bertanya-tanya apakah anak ini adalah cucu lelaki Plumscore Monarch. Beberapa siluet putih melesat keluar dari pintu masuk Retret Plumscore saat dia tenggelam dalam pikirannya sendiri. Mereka terkejut melihat Jiang Chen. “Tuan muda Zhen?” Jiang Chen menangkupkan tinjunya dan tersenyum. Salam, rekan-rekan Taoisme. Sudah beberapa hari sejak saya pindah ke pegunungan. Saya datang untuk berkunjung ke Plumscore Monarch hari ini, karena saya akhirnya menemukan waktu luang. “Mereka menjadi sangat sopan ketika mereka menyadari bahwa ia adalah tuan muda Zhen. Mereka dengan cepat membungkuk dan menyambutnya. “Kami tidak tahu bahwa tuan muda akan datang hari ini. Maafkan kami karena tidak menyambut Anda di luar. Tuan muda, kumohon. Masuk. “Kultivator lain pergi ke gadis kecil itu dan berkata,” Nianer, di luar badai. Kembalilah. Cepat! “Nianer tampak cukup ingin tahu tentang Jiang Chen. Mata bulat ekspresifnya yang besar melesat di sekitar tubuh Jiang Chen. “Kakak laki-laki, Anda tuan muda Zhen? Nianer mendengar bahwa semua orang di Veluriyam Capital menyanyikan Anda memuji dan menyebut Anda pahlawan hebat! “