Sovereign of the Three Realms – Chapter 994

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 994

A Conflict of Pride

Li Jiancheng, dijuluki putra mahkota, telah secara terbuka diakui sebagai jenius nomor satu dari Ranking Tuan Muda setelah kematian tuan muda Fan yang malang, sebelum Jiang Chen muncul. Baik Zhou Yan maupun Shui Rutian tidak memiliki kualifikasi untuk menantang posisinya sebagai tuan muda terkuat. Namun, tepat pada saat ini, dia merasakan bayangan besar mengancam posisinya yang nomor satu. Saat dia melirik Jiang Chen, dia harus mengakui bahwa tuan muda Zhen layak mendapatkan perhatian penuhnya. Sebenarnya, tuan muda Zhen memiliki banyak kualitas yang melebihi miliknya.

Cukup untuk menekan Li Jiancheng. Domainnya sedang dirambah, statusnya ditantang. Tetapi seperti naluri pertama binatang buas apa pun dalam mempertahankan wilayahnya, belalainya meningkat. Ketika dia melihat Zhou Yan dan Jiang Chen berbicara dan tertawa satu sama lain, ancamannya tampak lebih besar dari sebelumnya. Zhou Yan jelas memberi tanda bahwa ia tidak berencana bersaing dengan tuan muda Zhen. Ini tentu saja bukan yang ingin dilihat oleh Li Jiancheng. Dia ingin melihat Zhou Yan dan tuan muda Zhen akan saling bertarung karena cemburu. Dia berharap untuk konflik antara dua anggota Gunung Peafowl Suci yang akan menyebabkan perselisihan internal. Hanya dengan begitu dia bisa tenang. Jika dua jenius hebat Gunung Suci Peafowl akan saling berkompromi … atau lebih buruk, jika salah satu dari mereka tunduk pada yang lain, itu akan menjadi hasil terburuk bagi tuan muda faksi Kaisar Shura.

Ini tidak tahan. Saya tidak boleh mengizinkan mereka memasuki periode bulan madu. Jika keduanya tidak saling bertarung, mereka akan bekerja sama untuk menyerang saya. Li Jiancheng tahu betul situasi apa yang dia hadapi. Tapi, dia tidak terburu-buru untuk mengambil tindakan. Jika dia terburu-buru melakukan sesuatu sekarang, dia pasti gagal mencapai tujuannya. Dia harus bertahan dan menunggu sampai kesempatan yang tepat muncul dengan sendirinya.

Dua hari kemudian, Shui Rutian akhirnya menyelesaikan tantangannya. Sebagai tuan muda Kaisar Petalpluck, Shui Rutian tidak kekurangan kecerdasan atau bakat. Akan tetapi, dia tidak terbiasa dengan pedang dao karena sekolah pengajaran Kaisar Petalpluck. Karena itulah dia sedikit tertinggal di belakang saat mempelajari pedang dao. Yang sedang berkata, dia masih lebih cepat dari tuan muda peringkat keempat Ye Piaoling. Dia menyelesaikan tantangannya hanya empat jam sebelum batas waktunya satu bulan, memotongnya sangat dekat dengan kabel.

Tuan muda Ji San sekarang satu-satunya orang yang tertinggal di bawah Veluriyam Obelisk keenam. Dia masih punya banyak waktu sejak dia dan Jiang Chen tiba selusin hari lebih lambat daripada yang lain. Senyum merayapi wajah Ye Piaoling ketika dia melihat satu-satunya kandidat yang tersisa di bawah obelisk. “Ji Ole Ketiga benar-benar bodoh. Apakah dia benar-benar berpikir bahwa keturunan klan besar seperti dia memenuhi syarat untuk menantang Veluriyam Obelisk keenam? Haruskah kita menyebut ini perjuangan putus asa terakhir yang mendahului kegagalan yang akan datang? ”

Zhou Yan mengerutkan kening. “Kamu Piaoling, kamu nyaris mencicit melalui dirimu sendiri. Apakah Anda yakin memiliki waktu luang untuk mengkritik orang lain ketika posisi Anda sendiri dipertaruhkan? ”

Ye Piaoing tersenyum tipis. Ketika semua dikatakan dan dilakukan, saya melewati Obelisk Veluriyam keenam. Saya mendengar bahwa Kaisar Peafowl sendiri hanya berhasil mencapai Veluriyam Obelisk ketujuh. Ini juga berarti … “

” Berhenti di sana. Biarkan saya menebak: Anda ingin menyombongkan bahwa bakat Anda sebanding dengan Kaisar Peafowl muda, apakah saya benar? “Zhou Yan mencibir mengejek. Sebagai murid sejati di bawah perintah pribadi Kaisar Peafowl, Zhou Yan secara alami tahu mengapa kemajuan Kaisar Peafowl terhenti di Veluriyam Obelisk ketujuh. Pada kenyataannya, Kaisar Peafowl tidak kekurangan bakat. Dia terlalu muda dan gagal mengendalikan emosinya. Itu sebabnya dia jatuh cinta pada teman-temannya. Kaisar Peafowl belum membicarakan hal ini dengan para kaisar besar lainnya, tetapi Zhou Yan tahu sedikit tentang apa yang terjadi di masa itu. Ada banyak orang jenius di era Kaisar Peafowl. Dia juga agak sombong di masa mudanya dan jauh dari ketenarannya. Ini membuatnya menjadi sasaran provokasi yang mudah, dan dia memilih untuk menantang Veluriyam Obelisk ketujuh tepat setelah menyelesaikan yang keenam. Akibatnya, kesadaran dan pelatihan pemikirannya tidak sepenuhnya siap, dan keinginannya untuk tergesa-gesa hanya membuat dia semakin terpuruk. Pada akhirnya, dia gagal beberapa saat sebelum dia akan menyelesaikan tantangan obelisk.

Meskipun Kaisar Peafowl tidak menyampaikan ini kepadanya secara langsung, dia telah memperingatkan murid-muridnya untuk tidak pernah kehilangan kendali atas emosi mereka. atau bertindak tidak rasional saat mereka berada di dalam Pagoda Veluriyam. Zhou Yan adalah orang yang berorientasi pada detail dan telah menyimpulkan fakta dari beberapa kata-kata Kaisar Peafowl. Tampaknya seseorang yang sebesar Kaisar Peafowl memiliki masa lalu yang tidak masuk akal. Bakat bijak, kaisar benar-benar memenuhi syarat untuk sampai ke Veluriyam Obelisk kedelapan. Bahkan, ada orang-orang yang merasa bahwa bakat kaisar muda Peafowl cukup baik untuk membawanya ke Veluriyam Obelisk kesembilan. Tapi itu semua di masa lalu sekarang.

Meskipun dia telah belajar dari pelajaran ini dan kemudian menjadi penguasa yang hebat atas Veluriyam Capital selama tiga ribu tahun, kegagalan itu tetap menjadi sedikit penyesalan dalam benaknya hingga hari ini. Dia tidak menyesal jatuh karena provokasi musuh-musuhnya saat itu, tetapi dia menyesal melewatkan kesempatan untuk mengenal dan berinteraksi lebih dalam dengan Pagoda Veluriyam. Dia tahu betul bahwa Pagoda Veluriyam ini sangat menakjubkan, penuh dengan kemungkinan tak terbatas. Itulah sebabnya dia menempelkan begitu banyak nilai pada pertemuan itu dan melangkah lebih jauh dengan menunjuk Jiang Chen sebagai pewarisnya, mendorong yang terakhir untuk berpartisipasi dalam Pertempuran Pagoda Bela Diri dan memasuki Pagoda Veluriyam.

Dia ingin menebus penyesalan yang dia simpan sejak saat itu. Zhou Yan adalah murid sejati Kaisar Peafowl, dan dia selalu menghormati tuannya seperti dewa yang hidup. Itulah sebabnya dia sangat tersinggung dengan kata-kata Ye Piaoling. Tapi Ye Piaoling hanya terkekeh. “Zhou Yan, setiap generasi baru melebihi yang sebelumnya. Apakah tidak ada yang diizinkan menjadi lebih baik dari Kaisar Peafowl? Pernahkah Anda mendengar tentang pepatah bahwa ‘setiap zaman menghasilkan jenius baru ke tanah mulia ini, masing-masing untuk memerintah wilayah mereka sendiri selama bertahun-tahun yang akan datang’? “

Jiang Chen tidak bisa menahan diri dari dengus, sambil melirik Ye Piaoling, ‘Setiap zaman membawa jenius baru ke tanah yang mulia ini’, ya?”

Ye Piaoling mengerutkan kening. “Apa?”

Jiang Chen tersenyum santai. “Oh, tidak ada apa-apa. Saya tidak punya apa-apa selain persetujuan untuk sentimen. Yang sedang berkata, saya tidak bisa menahan tawa jika Anda menerapkannya pada diri Anda untuk menandakan bahwa Anda lebih baik daripada generasi yang lebih tua. “

” Apa yang lucu tentang itu? “Nada bicara Ye Piaoling tiba-tiba menjadi dingin. “Apakah kamu mengatakan bahwa aku membual? Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda adalah satu-satunya jenius yang ada di Veluriyam Capital? “

Jiang Chen tersenyum samar. Aku tidak tahu berapa banyak orang jenius di sana di sini, tapi aku akan memberikan komentar tentang Ji San sebagai ‘orang bodoh buta’ segera kembali kepadamu.”

Ye Piaoling tertawa aneh. “Kau ingin melemparnya kembali padaku? Apa, Anda tidak mungkin berpikir bahwa Ji Ole Ketiga ini akan berhasil melewati Veluriyam Obelisk keenam! “Dia melemparkan kepalanya ke belakang dengan tawa, ejekan di setiap tawa.

” Anda tidak berpikir dia akan berhasil? “Tanya Jiang Chen, hantu senyum muncul di wajahnya.

” Tentu saja tidak, “kata Ye Piaoling dengan mencibir di wajahnya. “Bahkan sepuluh besar dari Ranking Tuan Muda tidak berani mengklaim bahwa mereka dapat dengan mudah melewati Obelisk Veluriyam keenam. Memangnya dia pikir dia itu siapa? “

Bahkan Zhou Yan tidak bisa menahan diri untuk tidak berbicara pada saat itu. “Jika kamu akan menggunakan Ranking dari Tuan Muda untuk mendukung setiap argumenmu, maka aku harus bertanya: mengapa kamu keluar lebih lambat dari kakak senior Zhen, meskipun kamu berada di peringkat keempat dalam daftar itu?”

Pertanyaannya adalah tamparan besar tepat di wajah Ye Piaoling. Tapi yang terakhir mendengus pelan. Kita bisa berhenti sekarang jika kamu bersikeras menggunakan Zhen untuk membual. Saya berbicara tentang Ji Ole Third. Apa hubungannya dengan Zhen? “

” Sangat bagus, sangat bagus. “Jiang Chen mulai bertepuk tangan. “Kalau begitu mari kita asumsikan bahwa kamu hanya berbicara tentang Brother Ji. Saya masih akan berjuang untuk keadilan atas namanya. “

“Berjuang untuk keadilan atas namanya?” Ye Piaoling bertanya dengan dingin, “Bagaimana?”

“Aku bertaruh bahwa waktu yang dihabiskan Ji San untuk Veluriyam Obelisk keenam akan lebih pendek dari milikmu,” kata Jiang Chen dengan tenang.

Ye Piaoling mengira dia salah dengar. “Apa? Anda akan bertaruh bahwa dia akan menghabiskan waktu lebih sedikit dari saya? Apakah Anda serius berpikir bahwa ia akan berhasil? “

” Katakan saja jika Anda bersedia bertaruh atau tidak. “Alis Jiang Chen sedikit berkerut.

” Apa yang dipertaruhkan? “Mata Ye Piaoling berbinar, bahkan ketika jejak kedengkian muncul di matanya.

” Taruhannya adalah antara Anda dan saya. Siapa pun yang kalah meninggalkan Pagoda. Apa yang kamu katakan? “

Zhou Yan buru-buru menyela. “Hentikan ini. Kita seharusnya tidak membiarkan emosi menyentuh kepala kita. Tidak ada arti di balik taruhan ini sama sekali. Kakak senior Zhen, Anda … “

Perasaan Zhou Yan terhadap Jiang Chen agak rumit. Bahkan, dia bahkan merasakan sedikit kecemburuan dari waktu ke waktu. Namun, Zhou Yan sangat setia kepada Gunung Peafowl Suci. Dia menyadari bahwa tuan muda Zhen saat ini adalah wajah fraksinya, dan bahwa dia mewakili kepentingan Gunung Peafowl Suci. Jika dia terpaksa meninggalkan Pagoda Veluriyam karena konflik yang tidak berarti, maka mereka akan kalah dalam usaha ini. Zhou Yan tidak akan peduli jika Raja Pill Zhen bertaruh untuk dirinya sendiri. Sangat diragukan bahwa Ye Piaoling akan mempertimbangkan untuk menyetujui taruhan semacam itu.

Tapi mereka bertaruh pada kemajuan tuan muda Ji San saat ini. Zhou Yan sendiri tidak berpikir bahwa Ji San memiliki banyak peluang untuk berhasil. Setelah semua, dasar keturunan klan besar hanya bisa menopangnya begitu banyak. Bahkan Zhou Yan sendiri berpikir bahwa tuan muda Ji San ada di sini hanya untuk mendapatkan pengalaman murah. Dia tidak percaya sedetik pun bahwa tuan muda itu dapat menangkap Veluriyam Obelisk keenam.

Langkah kaki terdengar dari belakang kelompok, dan suara yang kuat namun tenang mencapai telinga mereka. “Junior Zhou, kita adalah pejuang, bukan? Beberapa konflik yang bermuatan emosional adalah batu kilat yang mendorong kita untuk menjadi lebih baik. Anda bebas bertindak terlalu berhati-hati seperti yang Anda inginkan, tetapi haruskah Anda mencampuri keputusan orang lain? ”

Itu tidak lain adalah pemimpin dewan peringkat, Li Jiancheng. Ketika dia melihat bahwa tuan muda Zhen telah memilih untuk memukul kepala dengan Ye Piaoling dan kemudian muncul dengan taruhan yang konyol, dia tidak bisa menahan pikirannya sendiri. Jika dia bisa mendiskualifikasi tuan muda Zhen dengan taruhan ini, maka dia bisa menghilangkan ancaman laten ini semudah menarik duri dari daging. Seseorang yang didiskualifikasi dari Pagoda Veluriyam sangat awal sama sekali tidak memiliki peluang untuk bersaing dengannya di masa depan. Selain itu, Li Jiancheng selalu percaya bahwa dirinya adalah jenius yang dilahirkan untuk memenuhi takdir yang besar; jenius yang akan mengendalikan nasib Veluriyam Capital di masa depan. Oleh karena itu, ia hanya memiliki satu pemikiran dalam benaknya terhadap setiap orang yang menunjukkan sedikit pun menjadi ancaman. Menekan mereka semua.

Warna kulit Ye Piaoling tampak gelap karena marah, tetapi di dalam hatinya agak gelisah. Jika taruhan ini terjadi beberapa waktu yang lalu, dia akan setuju tanpa berpikir dua kali. Tetapi setelah menyaksikan mukjizat-mukjizat muda Tuan Zhen berulang-ulang, ia secara naluriah waspada terhadap Jiang Chen. Dia tidak bisa membantu tetapi merasakan adanya risiko besar bahkan ketika dia yakin bahwa dia akan menang tanpa pertanyaan. Jika dia menang dan mendiskualifikasi tuan muda Zhen, maka itu akan menjadi berita besar tanpa keraguan. Tetapi jika dia kalah? Setelah beberapa saat dihabiskan untuk berpikir lebih dalam, Ye Piaoling menyadari bahwa dia hanya akan menguntungkan Li Jiancheng terlepas dari hasilnya. Dia juga satu-satunya yang mengambil risiko. Dia ragu-ragu sejenak.