Sovereign of the Three Realms – Chapter 995

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 995

Tuan Muda Yang Memukau, Ji San

Zhou Yan gelisah. Ye Piaoling, ragu-ragu. Li Jiancheng menjadi gelap dan merenung. Shui Rutian menjauhkan diri dari serbuk yang tampak seperti situasi. Satu-satunya yang berdiri dengan percaya diri adalah Jiang Chen. Seolah-olah taruhan itu hanya permainan kecil baginya, sebuah fantasi yang lewat. Ye Piaoling menatap Jiang Chen, matanya dipenuhi sepotong ketakutan yang pekat. Akhirnya, dia menarik napas dalam-dalam dan menggelengkan kepalanya. “Zhou Yan benar. Kontes yang lahir dari perasaan pribadi tidak ada artinya. Pada akhirnya, kita semua adalah keturunan dari Veluriyam Capital. Kita harus menembaki baja kita melawan orang luar, bukan satu sama lain. ”

Meskipun pernyataan itu merupakan pengakuan kekalahan terselubung, dia masih berhasil mendapatkan kembali sebagian wajah. Di sisi lain, Jiang Chen sedikit terkejut. Dia pikir provokasinya cukup untuk memacu pemuda lain ke dalam taruhan. Apakah Ye Piaoling hanya menyerah? Pendapatnya tentang tuan muda Vastsea tanpa terasa naik setingkat. Meskipun usahanya yang menimbulkan masalah gagal, Li Jiancheng masih sama sekali tidak terpengaruh. Dia tidak sedikit pun sadar diri tentang kejahatannya, apalagi malu. Dengan sedikit tersenyum, dia melayang pergi.

Ye Piaoling memberi hormat yang lain. “Aku sedang istirahat dari Obelisk Veluriyam, semuanya. Saya menuju ke ranah rahasia pertempuran untuk sementara waktu. Siapa dengan saya? “

” Saya ingin berjalan-jalan di sekitar dunia rahasia petualangan. “Yang sebelumnya menyendiri Shui Rutian memilih momen ini untuk disalurkan.

Zhou Yan melihat ke arah Jiang Chen. “Bagaimana denganmu, kakak senior Zhen?”

Jiang Chen tersenyum dengan tenang. “Aku akan tinggal di sini untuk saat ini.”

Deklarasi itu memindahkan Zhou Yan. “Apakah kakak senior berniat menantang obelisk ketujuh?”

Terlepas dari bakat dan potensi luar biasa keempat jenius, mereka memiliki pandangan pesimis yang sama tentang peluang mereka melawan obelisk ketujuh. Itu sebabnya Shui Rutian dan Ye Piaoling keduanya pergi untuk memperbaiki diri di dalam dunia rahasia lainnya. Para jenius dari divisi pertama punya banyak waktu tersisa. Mereka tidak terburu-buru sama sekali untuk mendapatkan hasil yang mereka inginkan.

“Tentu saja saya akan menentangnya,” Jiang Chen menegaskan. “Tapi aku belum memutuskan kapan tepatnya.”

Mengingat kecepatan yang saudara seniornya memahami obelisk, Zhou Yan menghela nafas. “Kamu memulai lebih dari sepuluh hari lebih lambat dari kami, tetapi kami selesai pada hari yang sama. Jika ada satu orang di antara kita yang bisa melewati obelisk ketujuh, itu mungkin Anda. “

Meskipun Li Jiancheng peringkat nomor satu di Ranking of Young Lords, Zhou Yan yakin bahwa tuan muda Kaisar Shura akan yakin gagal jika dia menantang obelisk berikutnya segera. Di sisi lain, saudara senior Zhen memiliki kesempatan setidaknya tiga puluh hingga empat puluh persen, bahkan mungkin enam puluh hingga tujuh puluh sekarang.

Ketika mereka berbicara, obelisk berbunyi bip sekali lagi. Tuan muda Ji San membuka matanya di saat berikutnya, wajahnya membelah menjadi senyum lebar kesuksesan. Ini bukan ilusi, obelisk menunjukkan bahwa dia telah lewat!

“Apa?” Ye Piaoling belum meninggalkan daerah itu. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memalingkan kepalanya karena keributan, dan pemandangan yang menyapa matanya mengejutkannya. Tuan muda Ji San yang diremehkannya telah memahami Veluriyam Obelisk keenam – dalam waktu yang lebih singkat daripada yang pernah dia ambil juga! Meskipun Li Jiancheng telah menjadi orang pertama yang memahaminya, bahkan dia telah mengambil lebih banyak waktu daripada Ji San secara total.

Shui Rutian yang selalu tenang memeriksa Ji San yang mendekat dengan mata menilai sebelum melemparkan pandangan penuh perhatian pada Jiang Chen. Dia berbalik untuk pergi, desahan lembut keluar darinya. Ye Piaoling terdiam dan malu. Hasilnya lebih kuat daripada pukulan verbal. Dia hampir tidak memiliki keberanian untuk terus mengejek. Dengan tertawa masam, dia buru-buru mengikuti. Jika ada lubang di tanah, pasti dia akan langsung menuju ke sana. Pada saat yang sama, ia merasakan ketakutan yang tersisa. Jika dia pergi dan bertaruh dengan tuan muda Zhen atas dorongan sesaat, dia akan keluar dari Pagoda sekarang.

Dia adalah jenius peringkat empat dalam Ranking Tuan Muda. Ditendang keluar sekarang akan menjadi salah satu pukulan terberat yang bisa menyerang Kaisar Vastsea dan fraksinya. Bahkan penghapusan dengan cara yang lebih tipikal lebih disukai daripada itu. Kegagalan karena arogansi mentah sangat mungkin membuatnya mendapatkan kutukan parah dari Yang Mulia Vastsea, dan mungkin penurunan pangkat dari tuan muda juga. Sebagai penonton, Zhou Yan hanya tersenyum kering dan diam untuk memberi. Penentangan kerasnya terhadap taruhan sebelumnya tampaknya tidak perlu sama sekali. Jika saudara senior Zhen cenderung membuka mulutnya, maka itu mungkin kesimpulan yang sudah pasti. Fakta bahwa Ji San menggunakan waktu lebih sedikit daripada jenius pedang dao seperti dia menanamkan rasa bahaya yang kuat di hati Zhou Yan. Dia merasakan cambuk metaforis retak di belakangnya. Jika dia tidak berusaha lebih keras, maka dia hanya akan tertinggal.

Di luar Pagoda Veluriyam, tujuh kaisar berjaga-jaga untuk setiap perubahan dari dalam. Ketika mereka melihat bahwa enam orang telah melewati obelisk keenam, ada desahan dan napas di sekitar. Selain Kaisar Peafowl dan Shura, tidak satu pun dari tujuh kaisar yang melewati obelisk keenam selama persidangan mereka di dalam Pagoda Veluriyam. Meskipun konten obelisk berubah dengan setiap iterasi Rapat, tingkat kesulitan relatifnya tetap sama. Penemuan bahwa enam orang telah menaklukkan obelisk keenam adalah berita yang sangat bermanfaat.

“Siapa nomor dua puluh satu?” Di tengah teriknya momen ini, Kaisar Skysplitter tidak dapat mengingat dengan siapa nomor itu berasal.

“Nomor … dua puluh satu?” pertanyaan yang sulit untuk Kaisar Mountaincrush. Dia ingat bahwa Gu Zhenshan-nya sendiri adalah mantan penghuni tempat itu. Dia tersenyum kecut, ekspresinya sedikit aneh. “Nomor dua puluh satu adalah keturunan dari Coiling Dragon Clan. Ji Ole Third. “

Kata-kata ini menyatukan ingatan kaisar lain. Ekspresi mereka juga menjadi sedikit aneh.

“Aku ingat Coiling Dragon’s Ji Ole Third. Apakah ada desas-desus bahwa dia hanya pesolek yang sembrono? “

” Tapi dia melewati obelisk keenam. Apakah dia menyembunyikan kekuatannya selama ini? “

” Sangat mungkin. Bahkan para genius dalam sepuluh besar Ranking akan merasa sulit untuk memahami obelisk keenam. Sangat mengejutkan bahwa dia menyelesaikannya hanya dalam waktu dua puluh hari. Itu pertunjukan yang unggul dari empat besar, bukan? “

” Ck, tk. Li Jiancheng, Zhou Yan, Shui Rutian … dia mengalahkan mereka semua. Apakah anak Coiling Dragon Clan akan membakar dunia? “Tujuh kaisar benar-benar terkejut. Jiang Chen yang meluap-luap karena absurditas telah mematikan harapan mereka terhadapnya. Mereka sudah lama menerima bahwa posisi tuan muda menjadi kepala dan bahu atas orang lain. Tapi Ji San baru saja muncul tiba-tiba. Dia adalah keturunan dari klan-klan besar, posisi yang sedikit lebih rendah dan berdiri daripada bangsawan muda lainnya. Fakta bahwa dia bahkan memasuki Pagoda Veluriyam dengan tepat adalah sesuatu yang mencolok. Bagaimana mungkin fakta bahwa dia telah memahami obelisk keenam … bukan?

“Daoist Peafowl, semua orang di bawah sayapmu tampaknya penuh kejutan. Mereka menyapu semuanya dengan baik. Ada apa dengan Ji Ole Third, eh? “

” Itu benar, saudara Peafowl. Faksi Peafowl sudah menggelikan. Mungkin Anda bisa membiarkan saya memiliki Ji Ole Third sebagai gantinya, ya? “

” Daoist Peafowl, faksi Skysplitter saya memiliki kekurangan para genius. Mengapa tidak memberikan Ji Ole Third kepada saya? “

Kaisar Peafowl tertawa. Tolong, semuanya. Coiling Dragon Clan bersekutu dengan Sacred Peafowl Mountain, tetapi mereka pada akhirnya adalah faksi sekuler. Saya tidak bisa mengambil apa yang menjadi hak mereka. ”

Sebenarnya, dia sama terkejutnya dengan orang lain. Dia telah memasuki Pagoda Veluriyam sendiri sebelumnya. Kesulitan obelisk keenam bukanlah sesuatu yang bisa ditangani oleh keturunan klan yang hebat. Mereka membutuhkan mukjizat untuk menghadapi hantu peluang di depannya. Dia tahu bahwa para genius tahun ini adalah beberapa yang terbaik yang pernah dilihatnya, tetapi keturunan dari klan yang hebat? Sungguh menakjubkan ketika seseorang menemukan keunggulan kadang-kadang.

“Apakah keunggulan Jiang Chen menular?” Dia membiarkan dirinya tersenyum masam. Dia awalnya sangat puas dengan fakta bahwa dia mampu menjaga Jiang Chen. Tapi sekarang, itu diperkuat oleh harapan yang baru ditemukan. Jiang Chen sendiri cukup luar biasa, tapi dia juga bisa mengangkat orang-orang di sekitarnya ke ketinggian yang sama! Kaisar Peafowl senang melihat perubahan seperti itu.

Klan Naga yang Melingkar tidak memiliki hak untuk duduk dalam hal-hal yang berkaitan dengan di dalam Pagoda Veluriyam. Hanya tujuh kaisar berjudul dan faksi-faksi pribadi mereka memiliki hak untuk mengamati, dan dari itu, hanya hasil dan detail tertentu yang dilihat formasi gambar cocok untuk ditampilkan. Namun, Kaisar Peafowl dengan cepat mengirimi mereka kabar baik.

Tuan klan Coiling Dragon cukup tertutup saat ini, dan nyaris tidak meninggalkan kediamannya. Meskipun Jiang Chen menggunakan Lima Elemen Augmentasi Seni padanya, itu hanya memberinya beberapa tahun kehidupan tambahan. Setiap hari dihabiskan dalam kegugupan dan ketakutan. Dia tiba-tiba menerima pesan mesin terbang. Melirik pada saat itu, tuan klan tertawa rendah. Sudah setengah tahun sekarang. Apakah Ole Third keluar dari Pagoda Utama, akhirnya? ”

Dia membuka mesin terbang saat dia berpikir dengan malas. Suatu kali singkat membawa warna memerah di pipinya, dan matanya menonjol keluar dari rongganya. “Apa? Ole Ketiga berhasil pada Obelisk Veluriyam keenam? Dia adalah satu dari hanya enam jenius yang berhasil melakukannya? “

Tuan klan hampir berpikir dia berhalusinasi. Dia menggosok matanya untuk memastikan dia tidak salah membaca. Mesin terbang telah dikirim dari Yang Mulia Peafowl sendiri. Tangan tua tuan klan, berkerut seperti kayu mati, sedikit gemetar.

“Ole Ketiga, Ole Ketiga … Anda benar-benar telah memberikan kejutan menyenangkan bagi orang tua ini.” Sendiri di kamarnya, tak terlihat, klan tuan membiarkan dirinya untuk melampiaskan ledakan emosinya.

Selama pertempuran untuk Ranking Tuan Muda, Ji San telah menyerah pada kesempatannya untuk menantang mereka yang peringkatnya lebih tinggi darinya. Keputusannya telah menyebabkan tuan klan curiga apakah tuan muda itu kehilangan komponen kunci dalam tekadnya. Pada saat itu, Ji Ole Ketiga telah berjanji kepadanya bahwa tuan muda suatu hari akan berdiri tegak di hadapannya. Hasil ini, dari dalam Pagoda Veluriyam, adalah tampilan terbaik dari janji itu.

Hanya enam orang genius yang memahami Obelisk Veluriyam keenam. Apa artinya itu? Tuan muda Ji San secara efektif berada di enam besar dalam Ranking Tuan Muda! Tidak peduli berapa nomor pada Ranking itu, para jenius diuji seperti emas di api kilang setelah memasuki Pagoda dengan tepat. Siapa gandum dan siapa sekam itu? Kebakaran tungku Pagoda Veluriyam mengungkapkan semuanya. Tentu saja, dengan ini, tuan muda Ji San menunjukkan dirinya sebagai yang pertama.