Tales of Demons and Gods – Chapter 156 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 156 | Baca Novel Online

Di mana rumah

Saat pedang berat Sikong Hongyue hendak mendarat di tubuh Duan Jian, matanya meledak dengan cahaya dingin.

Setelah bertahun-tahun, berapa banyak penghinaan yang telah dia derita dan alami, menunggu saat ini balas dendam. Bagaimana pikirannya bisa dikacaukan oleh Sikong Hongyue? Meskipun kultivasinya lebih kuat dari Sikong Hongyue, menyingkirkannya mungkin akan membutuhkan pertempuran yang berlarut-larut.

Selain itu, ini adalah wilayah Keluarga Bersayap Perak! Setelah bala bantuan Keluarga Bersayap Perak tiba, mereka akan berada dalam masalah!

Dia harus menyelesaikan secepat ini!

Karena itu, Duan Jian dengan sengaja menunjukkan cacat pada Sikong Hongyue. Tepat ketika pedang besarnya akan terjun ke dalam dirinya, Duan Jian tiba-tiba mengulurkan tangan kirinya dan meraih ke pedang besar itu lalu mengayunkan pedangnya ke leher Sikong Hongyue.

Murid-murid Sikong Hongyue menyusut. Dia tidak pernah berpikir bahwa Duan Jian tidak akan menderita kerusakan apa pun dari serangannya dan bahkan akan meluncurkan serangan balik yang sengit. Pada saat yang tepat, dia meninggalkan pedangnya dan membungkukkan punggungnya ke belakang, menghindari serangan Duan Jian. Duan Jian tiba-tiba membuang kakinya dan menendang perut Sikong Hongyue, mengirimnya terbang dan sangat menabrak pohon besar dan dengan kekuatan yang cukup, ledakan terdengar.

Jejak darah mengalir keluar dari sudutnya mulut. Tendangan itu menimbulkan kerusakan parah padanya. Jika itu bukan untuk melindungi armor peraknya, tendangan itu saja sudah lebih dari cukup untuk melumpuhkannya.

Nie Li menyaksikan seluruh pertempuran. Meskipun keterampilan bertarung Duan Jian tidak terlalu halus, ia akrab dengan kekuatannya sendiri. Dia menggunakan tubuh fisiknya yang kuat untuk memberi pukulan berat kepada Sikong Hongyue, mengakhiri pertempuran dengan cepat.

“Sikong Hongyue, mati!” Duan Jian dengan dingin menggeram, mengangkat pedang tajam di tangannya, menyerbu ke arah Sikong Hongyue .

Menghadapi musuh ini, dia tidak memiliki keraguan sedikit pun dalam tindakannya, ingin membunuh Sikong Hongyue langsung.

Saat Duan Jian melompat, Nie Li tiba-tiba merasakan tiga aura menuju Duan Jian. Sinar cahaya dingin melintas di matanya, itu adalah aura dari tiga ahli peringkat Black Gold!

“Woosh!” Pisau terbang Scarlet Flame terbang dari tangan Nie Li, dan menembak ke arah salah satu bayangan . Dengan kekuatan Nie Li saat ini, dia hanya bisa mengendalikan salah satu pisau terbang saat ini dan Scarlet Flame adalah yang paling bisa dia kendalikan.

Bang! Bang!

Dua energi ganas membombardir tubuh Duan Jian, mengirimnya terbang dan memaksanya untuk terhuyung-huyung mundur beberapa langkah sebelum ia mampu mempertahankan posisinya. Karena tubuh fisik yang kuat ini, bahkan para ahli peringkat Black Gold tidak bisa langsung membunuh Duan Jian.

Pada saat yang hampir bersamaan, teriakan menyedihkan datang dari bayang-bayang. Sesosok terbang keluar dan tiba-tiba dipaku ke batang pohon besar.

Itu adalah salah satu ahli peringkat Black Gold.

Ketika ahli peringkat Black Gold sedang menuju ke arah Duan Jian, dia secara diam-diam dipukul di dada oleh pisau terbang Scarlet Flame milik Nie Li, dan dipakukan mati di batang pohon. Dengan kekuatan Nie Li saat ini, dia masih bukan lawan dari pakar peringkat Black Gold; namun, dengan menggunakan Scarlet Flame melawan lawan yang tidak siap, bahkan jika itu adalah ahli peringkat Black Gold, mengambil serangan akan berarti kematian.

Dengan manipulasi kekuatan jiwanya, pisau terbang Scarlet Flame terbang kembali ke tangan Nie Li.

Berbalik dan melihat adegan ini, rasa takut yang mendalam muncul dari mata dua ahli peringkat Emas Hitam ketika mereka melihat Nie Li, yang saat ini berdiri di atas cabang pohon dengan pisau terbang sudah ada di tangannya. Mereka segera menggonggong, “Mundur!”

Dua pakar peringkat Emas Hitam berpegangan pada Sikong Hongyue dan melompat ke bagian hutan yang berbeda.

Duan Jian memegangi dadanya dan akan mengejar mereka; namun, suara tenang Nie Li datang, “Kembalilah, tidak perlu mengejar mereka lebih jauh, kami tidak akan bisa mengejar mereka. Kita harus segera pergi. Jika bajingan tua itu, Sikong Yi, datang ke sini, kita tidak akan bisa melarikan diri lagi! “

Menyelesaikan pidatonya, Nie Li melompat.

Dia benar-benar membiarkan wanita itu , Sikong Hongyue, untuk melarikan diri ?! Duan Jian menghembuskan nafas kesal, kemudian mengikuti Nie Li.

Mengenai masalah Keluarga Bersayap Perak, Nie Li tidak siap untuk campur tangan terlalu banyak. Karena itu, ia membiarkan Duan Jian untuk membuat keputusan. Duan Jian membawa perseteruan darah di dalam dirinya, jika dia tidak mengambilnya secara pribadi, mungkin ada bayangan yang tersisa di hatinya yang akan tidak menguntungkan untuk budidaya masa depannya.

Setelah semua yang dia alami dalam bukunya kehidupan sebelumnya, Nie Li mengerti bahwa ada beberapa hal yang harus dilakukan secara pribadi. Itu tidak bisa dilakukan oleh tangan orang lain.

Hari ini, Keluarga Bersayap Perak menderita cukup menyedihkan. Dia memperkirakan bahwa mereka tidak akan dapat pulih dari pukulan ini dalam waktu singkat. Selain itu, pisau terbang Nie Li membunuh seorang ahli peringkat Emas Hitam dari Keluarga Bersayap Perak, jadi mereka mungkin tidak akan mengirim kentang goreng kecil setelah mereka.

Nie Li dan Duan Jian bertemu dengan Xiao Ning’er , Du Ze dan yang lainnya, menggunakan pasta cloud yang dirumuskan untuk mengubah penampilan mereka sedikit dan dengan cepat menghilang ke kedalaman hutan.

Sikong Yi mencari di hutan belantara selama beberapa jam, tetapi tidak dapat menemukan Nie Li dan yang lainnya dan hanya bisa kembali tanpa daya. Sekembalinya, dia dibuat sadar bahwa selama dia menghabiskan waktu untuk mencari jejak Nie Li dan teman-temannya, mereka benar-benar tetap berada di wilayah Keluarga Bersayap Perak dan menyebabkan lebih banyak keributan, bahkan membunuh seorang ahli peringkat Black Gold. Ini menyebabkan Sikong Yi mengamuk karena marah.

Melihat mayat ahli peringkat Emas Hitam, Sikong Yi dengan marah meninju pohon terdekat, menghancurkannya.

Lei Zhuo, hutang ini akan dilunasi! Suatu hari, aku akan menemukanmu dan mencabik-cabikmu! “Raung Sikong Yi, dengan geram.

” Lord Father, selain Lei Zhuo, masih ada Duan Jian. Duan Jian sekarang memiliki tubuh fisik yang tidak lebih lemah dari peringkat Black Gold. Bahkan aku bukan lawannya, Sikong Hongyue memegangi dadanya dan berkata, suaranya masih tersisa karena ketakutan. Jika bukan karena para tetua keluarga mengulurkan tangan mereka untuk menyelamatkannya, dia mungkin sudah mati oleh tangan Duan Jian.

“Duan Jian!” Amarah Sikong Yi melesat hingga batasnya . Jika dia tahu ini sebelumnya, dia akan membunuh Duan Jian sejak lama. Sekarang setelah Duan Jian menjadi duri di sisinya, ia menjadi gelisah.

Nie Li dan sisanya tetap di gunung selama puluhan hari, menyaksikan situasi berbagai keluarga di wilayah Penjara Abyss. Seperti yang Nie Li duga, beberapa keluarga melancarkan serangan terhadap Keluarga Bersayap Perak, itulah sebabnya Keluarga Bersayap Perak tidak mengirim siapa pun untuk mengejar mereka.

Saatnya pergi.

Setelah meninggalkan Glory City begitu lama, sudah waktunya mereka kembali.

Namun, Nie Li mengumpulkan banyak informasi saat ia berada di ranah Penjara Abyss ini. Nie Li tiba-tiba memikirkan sesuatu. Dalam kehidupan sebelumnya, ketika Dark Guild memprakarsai gerombolan Demon Beast untuk menghancurkan Glory City, serangan semacam itu adalah sesuatu yang menghabiskan banyak usaha dan tidak melakukan banyak hal baik bagi siapa pun. Dark Guild telah bersembunyi di pegunungan St. Ancestral, diisolasi dari yang lainnya. Kondisi kehidupan mereka jelas jauh lebih buruk dibandingkan dengan Kota Glory. Sampai kemudian, ketika Lord Ye Mo membuka array kuno. Dark Guild tidak bisa menunggu lagi dan melancarkan serangan ofensif, dan merencanakan dengan Keluarga Suci untuk membunuh Lord Ye Mo.

Sebelumnya, Nie Li tidak bisa mencari tahu apa yang Dark Guild akan dapatkan dengan menghancurkan Kota Kemuliaan. Apakah mereka tidak khawatir dihancurkan oleh binatang iblis juga? Tapi sekarang, dia tiba-tiba mengerti. Setelah Glory City hancur dalam kehidupan sebelumnya, ada kemungkinan besar bahwa Dark Guild masuk ke wilayah Penjara Abyss. Bagaimanapun, orang-orang di ranah Penjara Abyss dapat menyerang dan bertahan, mereka masih dapat menggunakan kekuatan orang-orang yang tinggal di sini.

Tetapi ketika gerombolan binatang iblis itu tiba, mengapa Lord Ye Mo tidak membiarkan orang-orang mundur ke alam Penjara Abyss? Ini adalah sebuah misteri. Mungkin, dalam pandangan Lord Ye Mo, gerombolan binatang iblis itu tidak terlalu menakutkan dan dia mungkin tidak pernah berpikir bahwa dia akan dilawan oleh Keluarga Suci.

Di hutan belantara, Nie Li dan teman-temannya tiba di array kuno. Mereka kemudian bergerak ke arah array teleportasi.

Tiba-tiba, sosok menarik perhatian Nie Li. Gelombang aura berbahaya meledak di atasnya.

“Infinity tidak memiliki awal, tidak ada awal yang tidak dapat berakhir.” Seorang pria tua bergumam. Pakaiannya compang-camping, dan dia terhuyung-huyung saat dia berjalan di hutan belantara.

“Apa yang orang tua ini katakan? Mengapa saya tidak mengerti apa yang dia bicarakan? “Lu Piao bertanya, dengan rasa ingin tahu.

” Saya juga tidak tahu. “Nie Li menggelengkan kepalanya, telapak tangannya basah oleh keringat dingin. Intuisinya merasakan bahaya. Orang tua ini sebenarnya muncul lagi. Pihak lain jelas merupakan salah satu penerus Kaisar Kong Ming. Jika pihak lawan mengetahui identitasnya, dia akan berada dalam bahaya.

Namun, apa yang Nie Li tidak mengerti adalah bahwa, jika pihak lawan adalah salah satu penerus Kaisar Kong Ming, mengapa dia mengungkapkan identitasnya begitu mudah? Bukankah dia takut dikejar oleh penerus lainnya?

Mungkinkah ¦¦?

Orang tua ini bermaksud membunuh kelompok mereka secara langsung?

Pria tua itu berjalan melewati Nie Li dan kelompoknya, tertawa tergila-gila. Suaranya terdengar berlinang air mata, Infinity tidak memiliki awal, tidak ada awal yang tidak memiliki akhir. Konyol, konyol! “

Mata pria tua itu yang berlumpur menyapu tubuh Nie Li, menyebabkan Nie Li bermandi keringat dingin. Mungkinkah lelaki tua ini menyadari sesuatu?

Tepat ketika Nie Li diam-diam waspada dan bersiap untuk bertarung, lelaki tua itu tiba-tiba menjadi gila, tertawa dan menangis saat dia tanpa jiwa berjalan semakin jauh. p>

Setelah menyaksikan pria tua itu menghilang ke dalam kegelapan, Nie Li menghela nafas lega. Orang tua itu tidak mungkin gila, bukan? Nie Li bisa merasakan energi spiritual lelaki tua itu tidak normal. Namun, apa arti dari lelaki tua ini muncul dua kali sebelum dia dan mengulangi kalimat yang sama?

Selama dia tidak memberi tahu siapa pun bahwa dia mengerti arti yang dalam dari Infinity tidak memiliki permulaan, tidak ada permulaan yang tidak dapat berakhir. , ia harus aman untuk saat ini. Meski begitu, Nie Li harus meningkatkan kekuatannya secepat mungkin. Kalau tidak, jika dia bertemu empat penerus lainnya, dia hanya akan memiliki kematian menunggu dia.

Sepanjang jalan, Nie Li mendapat Du Ze dan Lu Piao untuk menangkap banyak Scarlet Ghosts, membuat banyak Blood Burst Demonic Bottles dan menyimpannya di cincin interspatial-nya. Siapa yang tahu kapan Blood Burst Demonic Bottle ini akan dibutuhkan.

Array teleportasi. Nie Li menempatkan Stones of Light ke salah satu pilar batu, satu per satu. Pilar-pilar batu menyala, dan gelombang energi spasial terus-menerus memutar ruang sekitarnya. “Kita akhirnya bisa kembali, aku tidak merasa nyaman di sini!” Kata Lu Piao, sedikit meregangkan tubuhnya. Dia kemudian mengambil langkah pertama ke dalam array teleportasi. Sisanya juga memasuki array teleportasi masing-masing. Hanya Li, Xiao Ninger, dan Duan Jian yang tersisa. Duan Jian menatap langit gelap dengan ekspresi rumit di wajahnya. Di alam Penjara Abyss ini, ia telah menghabiskan masa kecilnya yang bahagia di sini, dan kenangan pahitnya tentang musuhnya, yang masih belum bisa ia bunuh dengan kekuatannya saat ini. Jenis Xiao Ning’er juga merasakan kesedihan di hati Duan Jian dan sedih menghela nafas. “Duan Jian, jika Anda ingin tinggal, kami tidak akan menghentikan Anda dari melakukannya. Bagaimanapun, ini adalah tanah airmu. “Kata Nie Li, menatap Duan Jian. Duan Jian dengan kuat menggelengkan kepalanya dan berkata,” Sejak orang tuaku meninggal, tanah airku sudah pergi. Saya hanya memiliki perseteruan darah yang tersisa. Guru memberi saya kehidupan baru, memberi saya harapan untuk membalas dendam. Saya bersedia mengikuti tuan! “Setelah berbicara, Duan Jian melangkah ke susunan teleportasi. Nie Li menghela nafas, pertumpahan darah. Dalam kehidupan sebelumnya, bukankah Nie Li juga dibebani dengan pertumpahan darah saat ia berkeliaran? Dia mengerti perasaan Duan Jian saat ini dan berkata kepada Xiao Ning, “Ninger, kita harus pergi juga.”