Tales of Demons and Gods – Chapter 229 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 229 | Baca Novel Online

Xiao Yu

Zombie Jiao-dragon dengan sendirinya tidak sekuat itu; kuncinya adalah efek dari mutiara.

Seiring berjalannya waktu, tubuh Zombie Jiao-dragon tumbuh lebih besar dan lebih besar dan memancarkan kilau merah.

“Sudah tercapai batasnya dan sedang mencoba untuk mundur ke danau! Hentikan, jangan biarkan itu lolos! “Cang Ming menggonggong dengan dingin.

Mu Ye dan yang lainnya dengan panik menyerang Zombie Jiao-dragon sementara sisanya mencegat gerakannya di permukaan danau. Mereka berdiri di permukaan danau dan membuat persiapan untuk terlibat dalam pertempuran kapan saja.

Di provokasi, Zombie Jiao-dragon dengan marah mengaum dengan marah ke arah langit.

* Woosh! * * Woosh! * * Woosh! *

Banyak Zombie Jiao-naga tiba-tiba muncul dari bawah permukaan danau dan menyerang para ahli di sekitarnya. Semua pendatang baru Jiao-naga setidaknya peringkat Black Gold. Beberapa ahli tertangkap basah dan diseret ke danau, mengeluarkan jeritan sengsara.

Beberapa naga-Jiao-Naga juga dibunuh oleh para ahli.

“Hmph! Saya tidak pernah berpikir bahwa akan ada sarang yang penuh dengan keturunan! “Cang Ming dengan dingin tertawa ketika dia membentuk pilar petir ungu yang sangat kuat di tengah telapak tangannya dan menyapu di permukaan danau. Ketika Zombie Jiao-naga yang menagih padanya melakukan kontak dengan pilar petir, itu terhapus dari hujan percikan api yang terbang ke segala arah.

Sementara Cang Ming dan yang lainnya membantai yang normal Zombie Jiao-naga, Zombie Jiao-naga utama berubah lebih merah. Dinding air melonjak dari danau, menjebak para ahli dalam sekejap. Pada saat yang sama, Zombie Jiao-dragon menyelam ke arah danau.

Saat ini, Cang Ming mengerutkan kening dan menembakkan petir di telapak tangannya setelah Zombie Jiao-dragon. Namun, kilatnya tidak dapat menembus dinding air.

“Aku tidak pernah berpikir bahwa binatang buas ini masih memiliki kekuatan seperti itu,” alis Cang Ming sedikit bergerak ketika dia membentuk tombak petir misterius dan menembaknya dari tangannya. Tombak kilat itu berputar seperti peluru ketika merobek udara, membawa baut-baut dan aura yang tak tertandingi menuju Zombie Jiao-dragon.

* Boom! *

Kali ini, tombak petir menembus dinding air sebagai seberkas cahaya dan terbang menuju Zombie Jiao-dragon.

Nie Li menggigil ketika melihat tombak petir itu. Tombak petir itu setidaknya memiliki peringkat Nasib Surgawi. Meskipun Cang Ming tidak mampu mengeluarkan kekuatan sebenarnya dari tombak petir, itu tetap saja merupakan prestasi yang menakjubkan.

˜Dengan kekuatanku saat ini, akan sangat buruk jika aku menyeberangi Cang Ming.™ Nie Li berpikir dalam hati. Adapun mutiara merah, ia memutuskan untuk menyerah. Dia mengambil Ye Ziyun dan berbalik untuk pergi mencari teman-teman mereka, yang tersesat dalam kabut sebelumnya.

Tombak petir itu menusuk tubuh Zombie Jiao-naga merah, menyebabkannya mengeluarkan pekik sedih saat darah segar berhamburan ke permukaan danau. Serangan dari Cang Ming telah melukai Zombie Jiao-dragon; Namun, makhluk itu mengabaikan luka-lukanya dan mengebor ke dalam danau.

Sementara ini terjadi, Mu Ye berdiri di permukaan danau, diam-diam mengamati pertempuran. Ketika Zombie Jiao-naga merah menderita dari cedera berat, dia bisa dengan mudah mencegatnya dengan kekuatannya. Namun, Mu Ye menahan diri untuk tidak mengambil tindakan dan menyaksikan Zombie Jiao-dragon menjerit kesal saat ia menyelam ke dalam air.

Cang Ming memegang tombak petirnya dan mendarat di permukaan air. Zombie Jiao-dragon sudah melarikan diri ke danau. Dengan seberapa dalam danau itu, siapa yang tahu jenis bahaya apa yang bisa disembunyikan di dalamnya? Sendiri, dia tidak berani masuk.

Dia dengan dingin menyapu Mu Ye dan berkata, “Mengapa kamu tidak menghentikannya?”

Senyum cerah muncul di Wajah tampan Mu Ye saat dia menjawab, “Amukan mengamuk Zombie Jiao-naga membuatnya terlalu berbahaya untuk mendekatinya. Saya tidak ingin mengambil risiko menentangnya dan itu lolos pada saat singkat saya ragu-ragu. “

Cang Ming mengerutkan alisnya sejenak. Dia tidak percaya omong kosong Mu Ye untuk sesaat. Namun, Cang Ming juga tidak bisa berbuat apa-apa, karena Mu Ye akan menjadi lawan yang agak sulit. Jika perkelahian benar-benar pecah, bahkan Cang Ming mungkin tidak akan bisa menang.

“Hmph!” Cang Ming dengan dingin mendengus saat dia berbalik untuk mengejar Zombie Jiao-dragon. Dia menyusuri permukaan danau saat mencoba untuk menentukan lokasi Jiao-dragon dengan akal sehatnya.

Saat dia melihat punggung Cang Ming, ekspresi wajah Mu Ye menjadi dingin. Yang benar adalah, dia benar-benar mampu mencegat Zombie Jiao-dragon sebelumnya. Namun, dia tidak melakukannya karena tombak petir Cang Ming. Ketika dia melihat tombak itu, dia menyadari bahwa bahkan dia mungkin tidak dapat mengalahkannya.

Karena itu, jika dia benar-benar mencegat Zombie Jiao-dragon, perkelahian mungkin akan pecah karena merah. mutiara. Jika itu terjadi, maka ada kemungkinan besar bahwa harta karun itu akan jatuh ke tangan Cang Ming.

Sejauh menyangkut Mu Ye, dia lebih suka membiarkan mutiara merah hilang daripada tangan ke Cang Ming. Bagaimanapun, Cang Ming adalah salah satu pesaingnya untuk posisi murid!

Nie Li tersenyum tipis ketika Mu Ye membiarkan Zombie Jiao-dragon melarikan diri. Orang-orang ini jelas tidak bersatu. Nie Li kira-kira bisa menebak pikiran Mu Ye dan setuju dengannya; ada baiknya Zombie Jiao-dragon lolos. Akan sangat sakit kepala jika seseorang benar-benar berhasil mendapatkan mutiara merah tua itu.

Persaingan antara berbagai keluarga di Nether Nether memang sangat ketat.

Nie Li tiba-tiba merasakan riak di alam jiwanya, tersenyum ringan, dan berkata, “Aku merasakan Ninger di dekatnya.”

Ye Ziyun cemberut pada senyum cerah Nie Li, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Meskipun ada perasaan aneh di hatinya, dia bukan orang yang picik. Lagipula, Ninger sudah mengenal Nie Li lebih lama darinya.

Nie Li menyusuri lereng. Dari kejauhan, seorang gadis cantik dan menawan berjalan dengan tenang. Siapa lagi yang bisa, kalau bukan Xiao Ning? Namun, berjalan di sebelah Xiao Ninger adalah pemuda misterius. Wajahnya halus dan tampan, seperti patung batu giok, dan dia memegang wajah tenang.

Orang ini tampaknya berusia sekitar lima belas atau enam belas tahun. Dia memiliki alis tipis, panjang, mata lembut, dan hidung panjang. Kulitnya berwarna giok putih dan sehalus air. Matanya elegan dan penuh semangat, tanpa sedikitpun kenajisan. Bibirnya tampak melengkung dalam senyuman, namun pada saat yang sama itu bukan senyum. Rahmat semacam itu pasti bisa merayu hati banyak wanita.

Dengan penampilan itu, bahkan wanita akan iri padanya.

Pria muda ini tersenyum ketika berbicara dengan Ning’er . Sementara itu, dia mengerutkan bibir dan sesekali tersenyum.

Saat pasangan melanjutkan perjalanan di jalan kecil, mereka tampak seperti model lukisan.

Adegan itu menyebabkan sedikit, tetapi kemurungan yang tak terlukiskan di hati Nie Li. Dia tidak bisa menahan napas panjang. Apa yang terjadi padanya? Dia mengingat semua yang telah dia lalui bersama Ning’er. Dia memang gadis yang penyayang. Jika bukan karena semua yang terjadi dalam kehidupan sebelumnya, Nie Li mungkin jatuh cinta dengan Ning’er sebagai gantinya.

“Nie Li, kamu tidak bisa cemburu, kan?” Ye Ziyun bercanda bertanya.

“Tidak.” Nie Li tersenyum saat dia menggelengkan kepalanya. Dia mengerti bahwa Ye Ziyun hanya menggodanya.

“Ninger, di sini!” Nie Li melambai ke arah Xiao Ning’er.

Melihat Nie Li, Xiao Ning’er mata berbinar dengan kebahagiaan. Dia mempercepat langkahnya dan berlari menuju Nie Li dan Ye Ziyun.

“Nie Li, Ye Ziyun, aku akhirnya menemukanmu,” kata Xiao Ning. Ketika dia ingat kejadian di dalam Fog of Misleading dan melihat ekspresi cemas Nie Li ketika dia mencarinya, Ning merasa sedikit bahagia di dalam. Setidaknya dalam hatinya dia masih sangat penting, bahkan jika dia kurang dari Ye Ziyun.

Anak laki-laki tampan itu berjalan dan melihat Nie Li berhadap-hadapan. Samar-samar, Nie Li bisa merasakan kultivasinya yang dalam dan tak terukur. Dia tidak tahu apakah orang asing ini adalah teman atau musuh. Jika dia adalah musuh, maka dia akan sangat sulit untuk dihadapi. Paling tidak, dia bahkan di atas Cang Ming dan Mu Ye.

Alam Nether ini benar-benar memiliki harimau berjongkok dan naga tersembunyi [1. Idiom Tiongkok yang berarti “harta karun bakat tersembunyi”]!

“Ninger, ini adalah …?” Tanya Nie Li sambil menatap Ning’er.

Xiao Ning Dia memperkenalkannya, œNamanya Xiao Yu. Sebelumnya, itu berkat dia bahwa saya tidak ditahan oleh beberapa orang. “

Nie Li menangkupkan tangannya ketika dia berkata,” Terima kasih banyak kepada saudara Xiao Yu karena telah membantu Ning’er, ”

“Kakak Nie Li, kau terlalu baik.” Kata Xiao Yu sambil tersenyum ringan. Senyumnya seperti angin musim semi.

“Kamu tahu namaku?” Alis Nie Li sedikit berkedut.

“Sepanjang jalan, saudari Ning menyebutkan kamu lebih dari sekali. Bagaimana mungkin aku tidak mengenalmu? “Xiao Yu tertawa.

Suaranya lembut dan halus seperti batu giok dengan sedikit kepribadian riang. Terlalu sulit bagi siapa pun untuk membencinya. Tidak heran Ning tidak meningkatkan kewaspadaannya terhadapnya. Namun, Nie Li masih memiliki penjaga kecil di sekitar hatinya. Bagaimanapun, ini adalah orang asing yang baru saja ditemui Ninger di jalan. Selain itu, kekuatannya dalam dan tak terukur. Siapa yang tahu motif apa yang dimiliki pihak lawan?

Dalam kehidupan sebelumnya, Nie Li bertemu terlalu banyak orang.

Wajah Ning’er memanas oleh kata-kata Xiao Yu dan dia tidak bisa bisa membantu melirik Ye Ziyun. Bagaimanapun, Ye Ziyun adalah tunangan Nie Li.

Ye Ziyun selalu menyadari bahwa Xiao Ning jatuh cinta pada Nie Li. Di masa lalu, dia dan Xiao Ninger berubah dari sahabat menjadi orang asing. Ketika Nie Li memasuki kehidupan mereka, hubungan mereka menjadi lebih rumit karena berbagai insiden tentang dirinya.

Meskipun perasaannya sedikit rumit, kepribadian Ye Ziyun tidak akan membiarkannya aktif mengejar apa pun. Sebagai gantinya, dia lebih memilih duduk dan membiarkan nasib mengatur jalannya.

Xiao Yu melirik ketiga orang itu dengan ekspresi geli. Dia dengan ringan tersenyum dan berkata, œSepanjang jalan, saudari Ning dan saya sudah cukup akrab. Kebetulan saya agak lelah bepergian sendirian, jadi mengapa kita tidak bepergian bersama? “

Memikirkan bahwa pria ini sebenarnya ingin bertahan. Nie Li merasa gelisah membayangkan membiarkan seseorang dengan latar belakang tidak jelas berkeliaran. Karena Xiao Yu ini telah memasuki Deathlands Sembilan Layered, motifnya tidak semudah berteman, kan?

Apa yang bahkan lebih aneh adalah fakta bahwa bahkan dengan kekuatannya yang kuat, ia hanya tinggal di lapisan pertama. Bagaimanapun, Nie Li curiga bahwa Xiao Yu menyembunyikan niat jahat. Xiao Ning’er memandang Nie Li dan berkata, “Nie Li , Xiao Yu adalah orang yang baik, Mendengar kata-kata Xiao Ning’er, Nie Li menjadi semakin curiga pada Xiao Yu tanpa mengetahui alasannya. Dengan orang yang tampan dan anggun, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Dia terlalu sempurna. Terlalu sempurna sampai-sampai dia tidak tampak fana. Suaranya sangat lembut dan dia sangat lembut dan perhatian ketika berhadapan dengan orang. Tetapi sebaliknya, kehadirannya masih membuat Nie Li berada dalam suasana hati yang buruk. Nie Li merenung sejenak sebelum dia berkata, “Lebih lagi, kita masih memiliki hal-hal penting yang harus dihadapi. Kita tidak bisa membawa orang lain, “” Sepertinya saudara Nie Li memiliki beberapa prasangka terhadap saya, “kata Xiao Yu sambil tersenyum ringan. Dia bisa melihat ketidaksukaan yang Nie Li pegang padanya. Prasangka? Tentu saja! Anda belum bersama kami selama itu, namun Anda ingin bergabung dengan grup kami? Namun, Nie Li masih sangat sopan dengan kata-katanya ketika ia tersenyum dan berkata, “Saudara Xiao Yu telah salah paham. Kami baru saja bertemu satu sama lain; selanjutnya, Anda telah membantu Ninger. Bagaimana saya bisa memiliki prasangka terhadap Anda? “