Tales of Demons and Gods – Chapter 237 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 237 | Baca Novel Online

Frost Chaos Sword

Di bawah dorongan Hukum Kematian, Hukum Cahaya dan Kegelapan Nie Li menjadi lebih halus dan murni.

Seketika sayap Nie Li mengembang, energi agung menyebar ke seluruh lingkungan, bersumber dari orangnya.

* Bang! * * Bang! * * Bang! *

Ledakan terdengar di sekitar.

Setelah merasakan fluktuasi tiba-tiba energi yang kuat, Xiao Yu menoleh ke Nie Li dengan takjub. Berasal dari tubuh Nie Li adalah Hukum Kegelapan dan Terang, kemurnian mereka berada pada tahap yang tidak terbayangkan.

Sementara Nie Li melawan Hukum Kematian, para ahli peringkat Demigod yang ditawan diselamatkan oleh Xiao Yu. < / p>

“Terima kasih banyak atas bantuan Anda!”

“Terima kasih banyak, tuan muda!” Para pakar peringkat Demigod menyatakan terima kasih mereka kepada Xiao Yu.

“Terima kasih dia, bukan aku. Xiao Yu cemberut bibirnya ke arah Nie Li.

Ketika para pakar peringkat Demigod mengalihkan pandangan mereka ke arah Nie Li, sebuah pemandangan yang menginspirasi memenuhi pandangan mereka. Nie Li diam-diam melayang di udara, dikelilingi oleh gelombang dua jenis Energi Hukum.

Untuk berpikir bahwa Hukum Cahaya dan Kegelapan benar-benar muncul dalam satu tubuh! Keluarga mana yang dimiliki tuan muda ini?

Sementara itu, Nie Li merasakan bahwa di dalam tubuhnya, terlepas dari Hukum Cahaya dan Kegelapan, ada jenis energi ketiga yang secara bertahap meningkat dalam kekuatan. Itu adalah Hukum Kematian dari Dewa Kematian.

Di hadapanku, Dewa Kematian, kamu berani berperilaku begitu kejam! Anda sedang mencari kematian! Dewa Kematian meraung ketika satu juta gagak hitam muncul, menyerang Nie Li.

Nie Li tiba-tiba memahami sesuatu.

Dewa Kematian hanyalah roh hukum. Karena Nie Li sudah menyerap dan bergabung dengan sebagian dari Hukum Kematian, dia mulai memahaminya. Spark Ilahi Dewa Kematian saat ini hancur dan tidak dapat dipulihkan saat ini; oleh karena itu, sekarang adalah waktu ketika Dewa Kematian berada pada posisi terlemahnya.

Jika Nie Li dapat mengambil Hukum Kematian, maka Dewa Kematian pasti akan mati!

The Kematian Dewa merasa takut, jadi dia tidak sabar untuk membunuhnya!

Hukum Kematian secara bertahap berkumpul ke pusat telapak tangan Nie Li, dengan auranya yang terus berputar. Nie Li sudah bekerja untuk sepenuhnya memahami Energi Hukum.

Hukum Kematian dengan cepat dikumpulkan di lokasi Nie Li ketika ia terus-menerus mendekonstruksi dan merekonstruksi Energi Hukum. Karena Hukum Kematian mirip dengan Hukum Kegelapan dan Terang, penguasaannya tidak sulit.

Burung gagak terbang di depan Nie Li dan meledak.

Merasakan bahwa Hukum Kematian sedang diancam, Dewa Kematian menjadi semakin marah.

Jadi dengan sombong mencoba mengguncang fondasiku, di dalam wilayahku sendiri! Aku akan mengubahmu menjadi debu! The Death Gold dengan panik memanipulasi Energi Hukum, membentuk sepasang tangan merah raksasa yang menabrak Nie Li.

Sepasang tangan yang terlalu besar itu mengeluarkan tekanan yang meluluhlantakkan. Wajah semua ahli peringkat Demigod berubah secara drastis ketika mereka merasakan aura ini.

Meskipun Percikan Ilahi dari Dewa Kematian telah hancur dan dia tidak lagi berada di puncak kekuatannya, Dewa Kematian adalah masih Dewa Spiritual. Selanjutnya, dengan makam ini sebagai fondasinya, kekuatannya setara dengan dia memiliki tubuh ilahi. Bahkan jika Dewa Kematian biasanya hanya memiliki kekuatan ahli peringkat Demigod, selama mereka berada di dalam makam ini, Dewa Kematian dapat dengan mudah menghancurkan hukum para ahli lainnya. Itulah sebabnya para ahli peringkat Demigod tidak bisa menantang Dewa Kematian.

Energi Hukum Kematian Dewa dapat menekan para ahli lainnya, tetapi itu tidak berhasil melawan Nie Li. The Energy Energies di dalam tubuh Nie Li telah terbentuk secara individual.

Tangan merah memengaruhi Nie Lie dengan kekuatan yang tak tertandingi. Energi yang mengesankan bahkan memberikan tekanan yang mengerikan pada Xiao Yu. Wajahnya berubah dan dia berteriak dengan nada mendesak, Nie Li, hati-hati! Lari! 

Meskipun Xiao Yu berteriak, Nie Li berdiri di tempatnya tanpa kedutan, seolah-olah dia tidak mendengar peringatan itu.

Mungkinkah sesuatu terjadi pada Nie Li? Xiao Yu bersiap untuk bergegas masuk dan menyelamatkan Nie Li, tapi sudah terlambat.

* Boom! *

Kedua tangan raksasa itu bersatu dan menghancurkan Nie Li di bawah telapak tangannya. .

Gelombang kejut energi yang mengesankan dilepaskan ke daerah sekitarnya.

Menonton adegan itu, Xiao Yu sedikit bergetar dan ekspresi kesedihan dan kasihan yang dalam dapat terlihat di wajahnya. Meskipun dia sudah lama tidak bersama Nie Li dan dia pikir Nie Li sedikit murah dengan mulutnya, secara keseluruhan, Xiao Yu masih percaya bahwa Nie Li adalah seseorang yang pantas untuk bergaul. Untuk seseorang dengan bakat luar biasa seperti Nie Li, mati di sini benar-benar sangat disayangkan. Selain itu, ada dua wanita muda yang menunggunya di luar.

Fury melonjak ketika Xiao Yu mengambil sapuan besar dengan pedangnya yang tajam, memotong ke arah jantung hitam besar di tengah ruangan.

Selain perasaan kasihan, para ahli peringkat Demigod lainnya merasakan ketakutan yang mendalam di hati mereka. Sekarang Nie Li telah terbunuh, apakah itu berarti mereka tidak akan dapat melarikan diri dari makam kuno ini lagi? Ruang di sini telah tertutup rapat dan di bawah tekanan hukum Dewa Kematian yang kuat, mereka bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

“Ha ha ha! Anda mencoba mengambil Hukum Kematian saya ketika kami berada di wilayah saya? Tawa histeris datang dari Dewa Kematian. Aku harus mengakui bahwa kamu memiliki bakat yang sangat luar biasa. Namun, karena Anda berani mengancam saya, Anda akan mati! “

Pada saat itu, di dalam telapak tangan besar, Nie Li terbungkus sayapnya. Hukum Kegelapan dan Terang terus berputar di sekelilingnya. Dua telapak tangan di kedua sisi benar-benar telah dipaksa menjadi busur dan Nie Li tidak mengalami cedera.

Ketika telapak tangan besar menabraknya, Nie Li langsung menyedot lingkungannya kering dari Hukum Taurat. Kematian, mengambil energi ke dalam dirinya sendiri. Karena sepasang tangan terbentuk dari Hukum Kematian, tindakan Nie Li secara alami mengukir lubang ke dalamnya.

Tubuh Nie Li sekarang dipenuhi dengan Hukum Kematian yang telah diambilnya; Dewa Kematian salah mengira ini dan berpikir bahwa Nie Li telah dihancurkan oleh Hukum Kematiannya.

Ketika Nie Li terus memahami Hukum Kematian, dia secara bertahap memahami inti dari itu. Kedua lengannya menumbuhkan paku-paku tulang, seperti penjaga lengan.

Dia terus membiasakan diri dengan Hukum Kematian; pada titik ini, akan sangat sulit untuk mengancamnya dengan Hukum Kematian lagi. Namun, memahami Hukum Kematian Dewa Kematian secara menyeluruh bukanlah tugas yang mudah. ‹‹

Tawa buas Dewa Kematian menggema di seluruh makam. Dia menyaksikan Xiao Yu melambaikan pedangnya ke arah hati hitam dan tertawa dengan merenung, Yang terkuat di antara kamu telah terbunuh olehku. Hanya kalian yang tersisa, namun Anda masih berencana untuk berjuang? “

” Semuanya! “Para pakar peringkat Demigod bertukar pandang, mengumpulkan Energi Hukum mereka, dan menyerang jantung hitam seperti komet.

“Hmph, bertarung seperti sekelompok binatang yang terpojok!” Dewa Kematian dengan dingin mendengus sebagai penjara tulang yang tak terhitung jumlahnya yang terbentuk di langit, menjebak para ahli peringkat Demigod.

Peringkat Demigod para ahli semua panik di penjara tulang. Namun, sesaat kemudian, banyak tulang mengikat tubuh mereka dengan erat, membuat mereka tidak dapat mengambil bahkan satu langkah pun dan menghalangi penglihatan mereka.

Tulang terus mengejar Xiao Yu tetapi dia dengan dingin mendengus dan memotongnya. dengan pedang di tangannya.

* Boom! * * Boom! * * Boom! *

Tulang hancur berkeping-keping oleh tangan Xiao Yu.

“Oh …” Dewa Kematian menunjukkan keheranan dalam suaranya. Tulang yang bahkan para ahli peringkat Demigod tidak berdaya melawan sebenarnya hancur berkeping-keping oleh Xiao Yu. “Pedang itu adalah … Pedang Frost Chaos ?!”

Saat Xiao Yu memangkas tulang-tulangnya, kabut putih beku berkumpul di udara, langsung membeku saat kontak. Tulang beku dengan cepat hancur oleh Frost Chaos Sword.

“Pedang Frost Chaos adalah sesuatu yang dimiliki oleh Master of the Nether Realm! Apa hubungan Anda dengannya? Master of the Nether Realm pasti tidak akan memberikan Frost Chaos Sword kepada orang luar. Dari yang aku tahu, Tuan Alam Belanda tidak memiliki anak laki-laki, dia hanya memiliki satu … Dewa Kematian tiba-tiba mengeluarkan tawa berderak tajam. “Haha, bajingan tua Ming itu yang menyebabkan kondisiku saat ini. Saya tidak pernah berpikir bahwa Anda akan membawa diri Anda ke pintu saya. Ha ha ha! Memberikan kekuatan besar, hanya untuk menemukannya secara tidak sengaja! “* Woosh! * * Woosh! * * Woosh! * Tali merah bergulir ke arah Xiao Yu.” Kelelawar tua, Anda ingin menangkap saya? Itu tidak semudah itu! “Xiao Yu dengan dingin mendengus ketika Frost Chaos Sword di tangannya menggambar bola es, menyelimutinya.” Jika Ming tua itu datang sendiri, mungkin aku akan sedikit takut. Tapi kamu? Hmph, Anda berpikir bahwa hanya dengan melengkapi diri Anda dengan Frost Chaos Sword, Anda akan dapat melakukan apa pun untuk saya? “Dewa Kematian dingin tertawa ketika puluhan ribu tali merah menjadi sekuat baja. Tali merah mencambuk perisai es , menyebabkan retakan muncul di permukaan bola. Wajah Xiao Yu khawatir dioleskan di atasnya. Meskipun dia memiliki kekuatan pangkat Demigod, sekarang dia berada di wilayah Dewa Kematian, Hukum Kematian menekannya dengan ketat dan dia tidak bisa mengerahkan Energi Hukum. Saat dia memikirkan cara untuk melawan Dewa Kematian, satu tali menembus perisai es bulatnya dan mengikatkan dirinya di lehernya. Energinya mulai mengalir melalui tali ini menuju kekosongan di ujung lainnya. Xiao Yu merasa seolah-olah kekuatan di tubuhnya sedang disedot kering dan dia tidak bisa berjuang untuk membebaskan dirinya sendiri. Anggota tubuhnya juga dengan cepat diikat. “Tsk, tsk, kau akhirnya ada di tanganku, mari kita lihat bagaimana aku.” Aku akan menyiksamu sampai mati! Dewa Kematian mengeluarkan tawa biadab ketika tali perlahan melayang di depan Xiao Yu. * Pa! * Tali itu mencambuk tubuh Xiao Yu dengan kejam, merobek-robek pakaiannya. Sebuah tanda merah muncul di kulit putih mutiara, di bawah kain yang sobek. “En!” Xiao Yu mengepalkan giginya dan menahan erangan karena rasa sakit. Matanya dipenuhi dengan tekad yang teguh saat dia dengan dingin menatap kekosongan. “Hmph, kamu mencari kematian!” Tali itu mencambuk tubuh Xiao Yu lagi. Kulitnya yang putih pucat bisa dilihat di bawah kain yang sobek saat darah berceceran ke segala arah.