Tales of Demons and Gods – Chapter 253 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 253 | Baca Novel Online

Master of the Nether Realm

Yu Yan langsung menunjukkan ekspresi sedih di wajahnya, seolah-olah dia terlibat dalam perjuangan yang intens.

Merasakan bahwa ada sesuatu yang tidak beres, Nie Li segera memegang Yu Yan di tangannya. Tubuhnya masih sekecil dulu dan kulitnya yang indah diwarnai dengan godaan yang tak ada habisnya. Pakaian sutra tipisnya terasa seolah-olah bukan apa-apa.

Namun, Nie Li saat ini tidak memperhatikan hal-hal seperti itu. Dia menekankan ibu jarinya ke dadanya dan mengirim jejak kekuatan jiwanya ke alam jiwanya.

“Ugh …” Yu Yan mengerang saat tubuhnya memutar dengan tidak nyaman.

Yang aneh sensasi menjalar melalui ibu jari Nie Li. Dia bisa melihat bahwa Yu Yan saat ini mengalami rasa sakit yang hebat, mungkin karena pertempuran hebat yang terjadi di alam jiwanya. Nie Li memberikan lebih banyak tekanan melalui ibu jarinya, mengirimkan niatnya langsung ke alam jiwanya.

Di dalam wilayah jiwanya, jiwa penyerang terlibat dalam konfrontasi yang intens dengan Yu Yan.

“Saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan jatuh sejauh ini, harus terpaksa mengambil tubuh seorang wanita!” Jiwa bernama Kong Yan berkata dengan sedih. Jika anggur itu di ranah jiwa Nie Li tidak menimbulkan kerusakan parah padanya, dia pasti tidak akan menunjukkan minat pada tubuh Yu Yan.

Namun, karena dia menderita kerusakan parah seperti itu, dia tidak punya pilihan selain mencari tubuh baru. Kalau tidak, jiwanya mungkin bubar. Terdorong oleh keadaan, dia memilih Yu Yan.

Namun, dia tidak pernah berharap bahwa perlawanan Yu Yan bahkan lebih kuat dari yang dia bayangkan.

Kedua jiwa itu bertempur dengan sengit di ranah jiwa Yu Yan.

Namun, jiwa Yu Yan secara bertahap jatuh pada posisi yang tidak menguntungkan. Sejak dia mereformasi Spark Divine-nya, jiwanya saat ini masih tetap hancur. Karena itu, titik terlemahnya adalah jiwanya. Saat dua jiwa bertarung, jiwa Yu Yan menderita serangan yang kuat.

Setelah Nie Li melukai kekuatan jiwanya ke dalam ranah jiwa Yu Yan, ia segera mulai rentetan serangan intens ke arah jiwa yang menyerang. Namun, dia hanya bisa memberikan bantuan terbatas kepada Yu Yan, sekarang mereka berada di dalam tubuhnya.

Dengan bantuan Nie Li, Yu Yan juga mulai melepaskan serangan ke arah jiwa itu.

Bajingan sialan, selalu menghalangi jalanku! Jika saya berhasil hidup kembali, saya pasti akan merobek-robek tubuh Anda dan menghancurkan tulang-tulang Anda! “Jiwa yang menyerang telah mengembangkan kebencian yang mendalam terhadap Nie Li. Jika bukan karena campur tangan Nie Li, dia akan sudah melahap jiwa Yu Yan! “Tapi mencoba mengalahkanku tidak akan semudah itu!”

Jiwa yang menyerang tiba-tiba berubah menjadi jarum tipis, menghindari penghalang Nie Li, dan menembak dirinya langsung ke jiwa Yu Yan.

Jiwa itu mengeluarkan tawa liar, Hahaha! Tidak mungkin bagi Anda untuk menghalangi saya sekarang! “

Tidak bagus! Ekspresi Nie Li berubah secara drastis. Sekarang jiwa musuh memasuki jiwa Yu Yan, pertempuran hanya bisa terjadi antara mereka berdua. Nie Li tidak bisa memberikan bantuan lagi.

Aura jiwa penyerang langsung menguat ketika mulai melahap jiwa Yu Yan.

Saat melihat ini, jantung Nie Li berdetak kencang dengan panik mengantisipasi. Dia bisa merasakan aura jiwa Yu Yan semakin lemah dan semakin lemah, hampir sampai padam.

Hati Nie Li mendidih dengan kesedihan yang mendalam. Lagipula, Yu Yan telah mengikutinya begitu lama dan sudah bisa dianggap sebagai teman yang tak tergantikan dalam pesta Nie Li. Jika jiwanya ditangkap, maka dia akan benar-benar dihancurkan.

Alis Yu Yan berkerut dengan erat karena rasa sakit mendalam yang datang dari jiwanya. Beberapa waktu yang lalu, emosi manusianya secara bertahap memudar dan menghilang darinya. Ingatan jauh juga tumpul di benaknya. Namun, sekarang dia berdiri di depan pintu kematian, ingatan yang tak terhitung itu tiba-tiba mengalir ke kepalanya.

Dia masih bisa melihat dirinya sebagai seorang anak, berlari melalui dataran berumput dengan ayah dan ibunya di dekatnya. Dia tampak sangat bahagia saat dia bermain-main.

Dia melihat dirinya yang muda, diam-diam jatuh cinta pada seorang anak lelaki meskipun dia bahkan tidak berani mengangkat kepalanya untuk melihat wajahnya.

Semua jenis emosi manusia membangkitkan diri mereka dalam benaknya sekali lagi.

Tawa buas meledak dari Kong Yan saat ia terus melahap jiwa Yu Yan. Emosi manusia memang tidak berguna! Anda akan mati, apa gunanya mengingat mereka? “

Tepat ketika jiwanya hendak dipadamkan, nyala api emas tiba-tiba menyulut dirinya di alam jiwanya. Nyala api keemasan ini kecil pada awalnya, tetapi segera membengkak dan menjadi neraka.

“Argh!” Kong Yan mengeluarkan jeritan celaka. Api emas ini bukan sesuatu yang bisa dia tahan saat mereka membakar jiwanya.

Aura jiwa Yu Yan tiba-tiba berubah dari jejak lemah kecil menjadi sesuatu yang jauh lebih kuat.

Kong Yan ditangkap karena ketakutan saat dia gemetar. “Kamu … kamu …” Dia berbalik dan mencoba lari, tetapi nyala api emas Yu Yan sudah menutupi dirinya. Dia mengeluarkan jeritan sengsara sebelum dia dengan cepat membakar ketiadaan.

Ketika Nie Li merasakan energi yang menyala-nyala di ranah jiwa Yu Yan, dia segera menarik kekuatan jiwanya dari tubuhnya.

” Apa yang terjadi? “Nie Li juga bingung dan tidak tahu apa yang baru saja terjadi.

Aura jiwa Yu Yan akhirnya pulih dan dia tiba-tiba membuka matanya, sambil terengah-engah. Pakaiannya juga benar-benar basah oleh keringat.

Meskipun Yu Yan saat ini kecil, pakaiannya yang tembus cahaya masih belum bisa sepenuhnya menutupi sosoknya yang mengesankan. Jurang yang dalam dapat dilihat melalui kerahnya yang longgar dan kakinya yang ramping tampak lebih murni, seolah-olah itu terbuat dari batu giok putih.

Mata Nie Li dan Yu Yan bertemu. Ketika dia menyadari bahwa Yu Yan telah bangun, dia tertegun. Dengan kultivasinya saat ini, Nie Li tidak bisa mengatakan siapa yang menduduki tubuh Yu Yan.

Sepersekian detik kemudian, sebuah ekspresi malu muncul di wajah Yu Yan. “Lepaskan aku!”

Nie Li saat ini memeganginya dengan ibu jarinya menekan dadanya. Dadanya berkembang dengan baik ditekan di bawah ibu jari Nie Li, membuat mereka tampak lebih menggoda.

Saat melihat ekspresi dan postur Yu Yan, Nie Li tetap terpana sebentar sebelum dia melepaskan tangannya, masih pulih dari tangannya. dumbfoundedness.

Yu Yan saat ini tidak sama dengan yang sebelumnya!

Namun, orang ini harus, tanpa ragu, menjadi Yu Yan yang asli. Jika Kong Yan telah menempati tubuhnya, dia tidak akan menunjukkan reaksi seperti itu. Nie Li menggaruk kepalanya karena dia masih tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi.

Yu Yan terbang dan mendarat di bahu Nie Li. Pipi merah di pipinya belum surut saat dia berkata, “Jiwa itu terbakar oleh nyala api kehidupanku.”

Namun, dia tidak memberi tahu Nie Li bahwa hatinya sedikit berubah dalam prosesnya.

“Oh.” Nie Li sudah merasakan bahwa jiwa musuh telah terbakar habis. Namun, ekspresi Yu Yan masih sedikit aneh. Dia memikirkannya sedikit, tetapi kemudian melemparkan pertanyaan itu ke samping dan bertekad untuk tidak terganggu lagi.

Nie Li terus berkultivasi sambil duduk dengan kaki bersila.

Yu Yan dengan tenang duduk di bahu Nie Li, tetapi pikirannya tidak dapat menenangkan diri untuk waktu yang lama. Akhirnya, dia mengangkat kepalanya dan melihat garis tegas pipi Nie Li. Tatapannya berkedip. Dia kemudian memutar kepalanya ke arah yang berbeda dengan napas ringan. Dia melihatnya di kedalaman jiwanya: kebenaran bahwa dia bukan dari dunia ini. Dia bertanya-tanya bagaimana keadaan kelahirannya. Dari mana asalnya?

Yu Yan memutuskan bahwa begitu kekuatannya kembali ke puncaknya, dia akan meninggalkan dunia ini untuk mencari asal-usulnya.

Namun, jika dia punya cadangan tentang hal itu, itu akan karena pemuda ini di sisinya. Dia bertanya-tanya seperti apa ketinggian yang akan ditumbuhkan pemuda ini.

Nie Li duduk dengan tenang selama tiga hari berturut-turut saat dia secara bertahap memasuki kondisi mental anatta. Kultivasinya meningkat dengan sangat cepat, dari bintang 1 ke bintang 2.

Lantai ketujuh Black Infernal Tower

Di ruang yang sangat sempit ini, Raja Iblis dengan tenang duduk sendirian. Dia sudah mencapai kondisi mental anatta. Saat dia duduk di lantai tujuh Menara Black Infernal, energi misterius memasuki tubuhnya dan sesuatu terbentuk di alam jiwanya.

Benda yang terbentuk adalah jiwa takdir. Hanya mereka yang telah berhasil membentuk jiwa takdir yang benar-benar telah melangkah ke Alam Nasib Surgawi.

Dia sudah melakukan kontak dengan pintu ke Alam Nasib Surgawi. Dia tiba-tiba membuka mulutnya dan menarik napas, menelan sungai api hitam yang tak berujung. Seperti katak, perutnya membengkak. Kecepatan dia melahap api hitam di lantai tujuh bahkan lebih cepat dari Jindan.

Saat memasuki kondisi mental anatta, waktu seolah-olah terbang. Beberapa hari berlalu dalam sekejap mata.

Hari kesepuluh.

Setelah tes berakhir, para ahli dari berbagai ras dalam Black Infernal Tower berubah menjadi seberkas cahaya dan menghilang.

Taman indah di lantai sembilan Sembilan Layered Deathlands

Nie Li dan kelompoknya dan beberapa add-on tiba-tiba muncul dari udara tipis dan mendarat di taman. < / p>

“Di mana ini?” Nie Li menyapu sekelilingnya dan menemukan Ye Ziyun, Xiao Ning’er, Duan Jian, dan yang lainnya semuanya hadir. Sejauh matanya bisa melihat, taman itu dirancang dengan indah, dengan bunga-bunga mekar di setiap sudut. Seluruh adegan itu sangat estetis, dan pada pemandangan itu, mereka semua bertanya-tanya apakah mereka masih di Sembilan Layered Deathlands atau tidak.

“Saudara Nie Li dan saudari Ning’er, kita bertemu lagi!” Xiao Yu tersenyum ringan ketika dia menyapa mereka.

“Xiao Yu, kenapa kamu di sini?” Xiao Ning’er tertegun.

Tatapan Nie Li menyapu Xiao Yu dan jatuh ke tujuh orang yang berdiri di belakangnya. Ketujuh ahli ini semua memancarkan aura yang sangat kuat. Saat melihat ini, hati Nie Li melonjak. Kultivasi para ahli ini setidaknya dari Alam Takdir Surgawi!

Dia tidak pernah berpikir bahwa akan ada begitu banyak ahli yang kuat berkumpul di Alam Nether!

Setelah melihat Xiao Yu bersama-sama dengan kelompok orang ini, hati Nie Li bergetar. Dari antara para ahli ini, seseorang haruslah Master of the Nether Realm!

Cang Ming, Mu Ye, Hua Huo, dan yang lainnya yang telah diteleportasi bersama mereka menatap dengan heran. Raja Iblis tampak sangat tenang. Tatapannya menyapu para ahli ini dan senyum yang hampir tidak terlihat keluar dari sudut mulutnya. Dia telah menunggu begitu lama untuk saat ini. Sekarang, dia akhirnya bisa menuju ke Alam Reruntuhan Draconic!

Satu ahli berjubah hitam dari antara tujuh melirik Nie Li dan yang lainnya. Senang bertemu kalian semua. Aku adalah Master of the Nether Realm yang kalian semua pasti pernah mendengar tentang … ”