Tales of Demons and Gods – Chapter 256 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 256 | Baca Novel Online

Gurun Istana

Setelah Ye Ziyun tiba di Gurun Tanpa Akhir, dia menemukan pecahan kenangan dari kehidupan sebelumnya.

Lebih lanjut, Xiao Ning’er mengatakan bahwa dalam mimpinya, ada adegan dia memasuki Hutan Setan Hitam!

Peristiwa ini jelas bukan kebetulan!

Apa yang sedang terjadi?

Nie Li secara samar bisa merasakan bahwa masalah mengenai kelahirannya kembali jelas jauh lebih kompleks dari yang semula dia pikirkan! Semakin dia memikirkannya, semakin membuatnya takut. Hanya siapa yang mampu menciptakan situasi seperti itu?

Dia bisa merasakan bahwa untuk mengungkap seluruh misteri, langkah pertama adalah menemukan Temporal Demon Spirit Book dan menuju Draconic Ruins Realm. Dia tidak akan pernah menemukan jawaban jika dia tetap di Dunia Tiny.

Saat dia menyaksikan ekspresi sedih Xiao Ning, Nie Li tiba-tiba mengerti bahwa bertemu dengannya jelas bukan kebetulan. Nasib Xiao Ning sama dengan nasib Ye Ziyun: takdir telah mengikat kedua gadis padanya. Tidak peduli apa, dia memutuskan untuk membawa Ye Ziyun dan Xiao Ning’er dalam pencariannya untuk mencari jawaban.

Grup melanjutkan pencarian mereka selama berhari-hari di seluruh tanah tandus yang luas.

Menurut dalam ingatannya, Gurun Istana seharusnya berada di suatu tempat di dekatnya.

Lu Piao, yang berdiri di sampingnya, berkata dengan putus asa, “Nie Li, apakah Anda yakin bahwa Gurun Istana ini dekat? Duan Jian sudah terbang di langit begitu lama, mencari selama berhari-hari, namun kami masih belum menemukan bahwa Desert Palace! “

” Desert Palace pasti dekat! Ayo lanjutkan pencarian kita untuk itu! “Nie Li berkata dengan serius setelah beberapa saat.

Ketika Lu Piao melihat kepercayaan Nie Li, dia berkata,” Baiklah kalau begitu, kita akan melanjutkan pencarian! “

>

Grup mencari di sekeliling tanpa istirahat.

Alis Nie Li berkerut. Menurut ingatannya, Gurun Istana seharusnya berada di dekatnya. Tetapi mengapa mereka tidak dapat menemukan bayangannya setelah mencari selama berhari-hari? Tidak masuk akal bahwa mereka tidak dapat menemukan struktur yang begitu besar dan megah setelah mencari begitu lama.

Nie Li perlahan berjalan melalui pasir kuning saat dia mengingat ingatannya. Perlahan-lahan, ia memasuki kondisi yang mendalam.

Saat ia berjalan, kenangan dari kehidupan sebelumnya berkelebat di kepalanya.

Dalam kehidupan itu, ia berjalan sendirian melalui tanah tandus saat orang-orang di sisinya jatuh satu demi satu. Dia memasuki kondisi tidak sadar seolah-olah dia sedang berenang dalam mimpi. Di bawah terik matahari yang jauh, sebuah istana luas muncul di cakrawala.

Dia sangat terkejut dengan penampilan istana sehingga dia pikir dia benar-benar telah mencapai surga, istana para dewa yang legendaris.

Selangkah demi selangkah, dia bergerak lebih dekat ke Istana Gurun. Seluruh tubuhnya diselimuti kilau keemasan, sampai ia mencapai pintu masuk Istana Gurun. Dia kemudian mendorong pintu emas raksasa itu terbuka dan cahaya menyilaukan hampir membutakannya, membuatnya tidak bisa membuka matanya. Dengan susah payah, dia memaksa matanya terbuka dan melihat patung-patung besar duduk di istana. Setiap patung berbeda dari yang lain; ada raksasa lapis baja emas, gadis yang tampak miskin, dan semua jenis makhluk fantastik lainnya. Di bawah kaki pahatan raksasa ini ada jalan setapak yang mengarah ke depan.

Nie Li mengikuti jalan itu dan mencapai altar yang aneh, ditempatkan dengan semua jenis gulungan yang ditulis dengan kata-kata padat yang kuat. Di tengah-tengah altar ini adalah Temporal Demon Spirit Book.

Energi aneh menyebar ke seluruh buku misterius itu ketika Nie Li mengulurkan tangannya ke arah itu. Sejak saat itu, hidupnya telah berubah secara permanen.

Nie Li tetap berada di kedalamannya dalam keadaan mendalam saat banyak adegan terus melintas di benaknya. Dia terus berjalan ke depan dengan ekspresi kosong di wajahnya.

Merasakan bahwa Nie Li bertingkah aneh, Du Ze dan yang lainnya mengikutinya, meskipun mereka bingung tentang apa yang sedang terjadi. >

Lu Piao mengulurkan tangan dan berniat untuk memberi Nie Li goyang untuk membangunkannya, tetapi dihentikan oleh Du Ze. Keadaan Nie Li tampak seperti sedang berlatih.

Nie Li berjalan sejauh seribu meter, lalu tiba-tiba tampak terbangun. Dia membuka matanya dan menatap ruang kosong di depannya dan membeku di tempat seolah-olah syok!

Semua orang berbalik ke arah yang Nie Li cari. Hanya gurun yang tak berujung membentang di depan mereka; tidak ada petunjuk tentang Istana Gurun. Namun, ada banyak patung kuno dan rusak parah yang tersebar di pasir.

Patung-patung ini tampak seolah-olah berusia ribuan tahun. Ciri-ciri asli mereka sudah tidak bisa dibedakan.

Hanya rasa suram yang bisa terlihat di mata mereka.

Angin bersiul saat menggoreskan awan pasir, seolah ingin tahu mereka sesuatu.

“Bagaimana ini bisa terjadi?” Nie Li menatap dengan kaget pada adegan di depannya. Ketika dia mengunjungi Gurun Istana di kehidupan sebelumnya, itu adalah struktur yang luas dan megah, seolah-olah itu dibangun oleh para dewa, tidak bisa dihancurkan dan abadi. Tapi sekarang, ketika dia kembali dalam kehidupan ini, tempat yang sama sudah menjadi reruntuhan.

Lu Piao memandang Nie Li dengan bingung. “Nie Li, ada apa? Apakah ini Gurun Istana yang telah Anda bicarakan? Bukankah Anda mengatakan bahwa itu seharusnya menjadi istana yang megah? Mengapa itu berubah menjadi reruntuhan? “

Du Ze dan yang lainnya juga sangat bingung. Sebelum mereka tiba, Nie Li telah menggambarkan beberapa kali bahwa Istana Gurun adalah tempat yang sangat megah, seperti istana para dewa kuno.

Namun, sekarang setelah mereka mencapai itu, itu bukan t sama sekali seperti yang Nie Li gambarkan.

Sangat mungkin bahwa Nie Li telah belajar tentang keberadaan Istana Gurun dari beberapa peta harta karun atau catatan kuno. Namun, sekarang setelah mereka mencapai dan mengamatinya dalam kondisi saat ini, Istana Gurun telah dihancurkan. Kemungkinan besar itu pekerjaan binatang buas, kan?

Namun, dia tidak tahu jawabannya sekarang. Nie Li saat ini mengalami sakit kepala karena dia tidak bisa membungkus kepalanya. Dia berjalan maju sesuai dengan ingatannya, dan beberapa saat kemudian dia kurang lebih mencapai tempat di mana altar seharusnya berada. Tapi selain dari beberapa pecahan, tidak ada lagi yang ada di sana! Tulisan suci lainnya bahkan tidak dapat ditemukan, belum lagi Buku Roh Iblis Temporal!

Ke mana Buku Roh Iblis Temporal telah pergi?

Mungkinkah itu lenyap? < / p>

Nie Li merasakan sakit yang luar biasa di kepalanya, seolah-olah dia terkoyak. Adegan di depan matanya terus berputar. Gambar-gambar Lu Piao, Du Ze dan yang lainnya memelintirnya. Semuanya menjadi nyata.

“Arghh!” Nie Li mengeluarkan lolongan menyedihkan dan merasa seolah-olah otaknya akan hancur berantakan.

“Nie Li, apa yang terjadi?”

“Nie Li!” Ye Ziyun, Xiao Ning’er, dan yang lainnya dengan cemas memanggil namanya.

Namun, pendengaran Nie Li berangsur-angsur memudar ketika kesadarannya perlahan-lahan kabur. dan dia jatuh ke tanah.

The Desert Palace tidak ada lagi di sini.

Temporal Demon Spirit Book juga hilang.

Apa yang terjadi? Melalui rasa sakit yang luar biasa, kesadaran Nie Li memasuki kegelapan yang sunyi.

Satu bulan kemudian, Glory City.

Semuanya berkembang dan hiruk pikuk seperti sebelumnya. Berbagai keluarga dari Alam Penjara Abyss dan Heavenly Fate Plateau telah membuat rumah mereka sendiri, membuat Glory City semakin hidup. Dinding Kota Glory juga telah dinaikkan beberapa meter dan energi melonjak mendung di atas kota.

Pertahanan Kota Glory telah diperketat, dengan total lima Sepuluh Ribu Iblis Beast Array diletakkan di sekitar kota , di samping banyak metode pertahanan lainnya. Bahkan jika itu diserang oleh gerombolan binatang iblis besar-besaran, Glory City bisa menahannya secara keseluruhan.

Di medan perang Institut Anggrek Suci, sejumlah besar pemuda saat ini berlatih.

Setiap gerakan yang dilakukan para pemuda dipenuhi dengan semangat. Pohon yang berdiri di sisi lapangan bersiul dalam angin.

Semua pemuda ini semuanya berlatih teknik kultivasi yang kuat. Sudah ada beberapa dari mereka yang telah mencapai peringkat Silver Demon Spiritualist.

Mereka adalah masa depan Glory City. Suatu hari, ketika mereka menjadi dewasa, mereka akan menjadi kekuatan yang melindungi Kota Glory. Tidak jauh dari lapangan, sekelompok anak-anak berusia tiga hingga empat tahun tertawa dan bermain-main.

Di dekat medan perang, di atas pohon, duduk seekor burung besar yang seluruhnya terbuat dari logam. Siapa pun yang melihatnya tidak akan bisa menahan senyum puas, karena ekspresi burung itu tampak hampir manusiawi.

Setelah tinggal sebentar, burung itu melesat sebagai seberkas cahaya melintasi langit.

Mansion City Lord

Ye Ziyun saat ini sedang mandi di halaman rumahnya dengan tampilan kesuraman yang dalam dan kesedihan tertulis di wajahnya. Satu bulan telah berlalu, tetapi Nie Li masih belum sadar. Selama periode waktu ini, dia dan Xiao Ninger bergantian mengawasi dia. Saat ini giliran Xiao Ning bergeser sehingga Ye Ziyun kembali ke rumah untuk mandi.

Dia duduk dengan tenang saat air memantulkan wajahnya yang cantik. Garis besar sosoknya yang sempurna juga bisa dilihat di air.

Dua air mata jatuh dari wajahnya. Dia ingin memberi tahu orang itu betapa dia merindukannya; namun, sudah terlambat untuk mengatakan beberapa kata.

Hatinya dipenuhi dengan rasa sakit saat dia berdoa ke surga. Selama Nie Li bisa sadar kembali, dia akan rela memberikan apa pun, bahkan nyawanya!

Tiba-tiba, suara ketukan datang dari luar saat suara Xiao Xue terdengar, “Ye Ziyun, Nie Li sepertinya telah mendapatkan kembali sedikit kesadarannya! Ning memanggil Anda untuk pergi dengan cepat! “

” Nie Li sadar kembali? “Ye Ziyun tertegun sejenak, lalu dia segera berdiri dari air. Tidak ada waktu luang untuk mengurus hal-hal kecil. Tetesan air menetes dari kulit putih gioknya saat dia dengan cepat merapikan dan meninggalkan kamarnya setelah mengenakan pakaiannya.

Setelah keluar dari kamarnya, dia segera melangkah ke halaman lain dari City Lord’s Mansion.

Di halaman lain di City Lord’s Mansion, Nie Li sedang berbaring di tempat tidur dengan mata terpejam. Kadang-kadang, jejak ekspresi sedih akan melintas di wajahnya.

Sejak Ye Ziyun pergi, Xiao Ning berdiri berjaga di sisi Nie Li. Sepanjang bulan, dia tidak pernah beristirahat atau beristirahat dengan baik. Wajahnya kuyu dan matanya merah, mengkhianati kenyataan bahwa dia menangis. Tangan putih jade miliknya tergenggam erat pada Nie Li ketika dia mencoba mengirim kekuatan jiwanya sendiri ke dalam tubuhnya. Ketika dia merasakan sedikit gerakan di tangan Nie Li, dia segera mengirim Xiao Xue untuk menjemput Ye Ziyun.

Sebelumnya, seolah-olah energi dalam tubuh Nie Li telah tersedot kering. Tidak peduli apa yang mereka coba, tidak ada yang berhasil. Tapi sekarang, dia bisa merasakan kekuatan kembali perlahan kepadanya. Dia segera menghapus air mata dari wajahnya saat dia mengirim lebih banyak kekuatan jiwa ke tubuhnya.