Tales of Demons and Gods – Chapter 260 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 260 | Baca Novel Online

Harapan

Nie Li mengeluarkan cermin jiwanya dan mencari sisa-sisa jiwa Ye Zong. Untaian cahaya terbang ke cermin jiwa; namun, itu hanya jejak aura jiwa Ye Zong. Dengan aura jiwa saja, tidak mungkin untuk menghidupkan kembali Ye Zong.

Rasa sakit yang dalam menusuk hati Nie Li.

Keluhan ini benar-benar tidak dapat direkonsiliasi! Raja Iblis, jika saya tidak merobek-robek tubuh Anda, maka saya, Nie Li bukan manusia! “Nie Li mencengkeram erat cermin jiwa di tangannya sampai urat-urat muncul dari lengannya. Ketika dia memikirkan bagaimana mulai hari ini, Ye Ziyun akan tanpa ayah, Nie Li dipenuhi dengan rasa malu dan rasa bersalah terhadapnya. Meskipun dia hidup kembali, dia masih gagal melindungi ayahnya.

Debu perlahan-lahan hilang.

Pertempuran sengit telah menghancurkan setengah dari Mansion Kota Lord. Bahkan Sepuluh Ribu Setan Beast Array hancur total. Untuk konfrontasi tingkat ini, bahkan Array Binatang Setan Sepuluh Ribu Setan tidak berguna.

Ye Ziyun dengan erat menempel pada hal-hal yang ditinggalkan Ye Zong dan menangis dengan sedih. Saat dia mengingat kembali masa-masa bersama ayahnya, rasa sakitnya merasuki jiwanya.

Ye Mo tampak seolah-olah dia langsung menua beberapa tahun. Putranya telah meninggal tepat di depannya dan dia benar-benar tidak berdaya melawannya. Hatinya dipenuhi dengan kebencian terhadap Raja Iblis.

Namun, dengan kekuatan mereka saat ini, mereka tidak mampu membunuh Raja Iblis. Serangan Nie Li telah menghancurkan kepala dan anggota tubuh Raja Iblis, tetapi dia masih berhasil melarikan diri!

Melihat betapa hancurnya Ye Ziyun, Nie Li memeluknya dengan erat dan berkata kepadanya dengan suara sedih, ” Ziyun, aku sangat menyesal. 

Sebelumnya, ketika dia menggunakan teknik rahasia [Dewa Langit], alam jiwanya hampir meledak. Namun, bahkan kemudian, dia tidak dapat mencegah Raja Iblis pergi. Dengan kekuatan Nie Li saat ini, dia bisa menyaingi Raja Iblis; namun, dia tidak akan bisa melindungi orang lain pada saat yang sama dan mencegah Raja Iblis agar tidak membunuh mereka.

Saat dia memikirkan bagaimana Ye Zong meninggal, Nie Li mengepalkan tinjunya. Ayah mertua menggunakan teknik rahasia Keluarga Angin Salju. Sekarang, bahkan jiwanya telah padam. Namun, jika ada kemungkinan menghidupkan kembali ayah mertua, saya pasti akan menemukannya! Saya tidak akan menyerah! Tapi selain dari itu … “Pandangan Nie Li menjadi dingin saat dia melanjutkan,” Aku bersumpah bahwa begitu aku mencapai Alam Reruntuhan Iblis, aku akan secara pribadi menangkap dan memusnahkan Dewa Setan! Saya tidak akan membiarkan dia bereinkarnasi selama sisa keabadian! “

” Bangkit? Nie Li, apakah benar-benar ada cara untuk menghidupkan kembali ayahku? Mata Ye Ziyun membawa sedikit harapan.

Meskipun Nie Li sebenarnya tidak tahu, ketika dia melihat mata Ye Ziyun berkedip-kedip dengan harapan, dia tidak tega menyakitinya lagi. Dia mengangguk, “Selama kita menuju Alam Reruntuhan Drakonik dan kultivasi kita telah mencapai tingkat tertentu, kita akan dapat menemukan cara untuk menghidupkan kembali Ye Zong!”

Dia memikirkan Temporal Demon Spirit Book, itu adalah buku yang memungkinkannya untuk dilahirkan kembali. Karena itu, harusnya bisa membangkitkan Ye Zong juga, kan? Namun, Nie Li tidak tahu ke mana Temporal Demon Spirit Book mungkin pergi ke.

Ye Ziyun menyeka air matanya. Meskipun hatinya dipenuhi dengan rasa sakit, suaranya masih tegas dan ditentukan saat dia berkata, “Nie Li, aku akan menuju Alam Reruntuhan Drakonik dan menjadi lebih kuat, untuk menghidupkan kembali ayahku!”

Seluruhnya City Lord’s Mansion berantakan. Wajah semua orang mencerminkan kesedihan dan rasa sakit yang mendalam. Bagi mereka, Ye Zong adalah seseorang yang pantas dihormati; semua orang menghormati Penguasa Kota!

Kematian Ye Zong menyebabkan seluruh kota jatuh dalam kesedihan.

Ye Zong berjuang demi Glory City, terus hingga kematiannya . Setiap malam, warga akan melihat sesosok manusia berdiri di tembok kota, memandang ke kejauhan dan mereka akan merasakan perasaan nyaman dan aman yang kuat. Tetapi God of War yang telah dihormati semua orang ini sekarang telah meninggalkan mereka; oleh karena itu, semua orang dipenuhi dengan kebencian pada Raja Iblis.

Setelah pertempuran tanpa henti menyiksa Kota Glory.

Malam menjadi gelap dan hujan turun dari langit. Curah hujan ini adalah campuran air dengan hujan es yang menyebabkan hawa dingin yang menusuk tulang saat jatuh ke wajah orang-orang di bawah ini.

Nie Li menatap langit ketika hujan turun di wajahnya. Setelah kembali hidup, banyak hal telah berjalan seperti yang diharapkannya; Namun, masih ada banyak hal yang terjadi sepenuhnya di luar harapannya. Hilangnya Buku Roh Roh Temporal Temporal dan kematian Ye Zong. Meskipun ia memiliki cermin jiwa, Ye Zong melakukan teknik rahasia sebelum mati; karena itu, bahkan jiwanya hancur. Hanya sedikit aura jiwanya yang tertinggal.

‘Saya pikir saya bisa mengendalikan takdir, tetapi ternyata saya sangat terikat oleh takdir itu sendiri.’ Saat dia memikirkan Ye Zong lagi, Nie Li merasakan sakit yang menyakitkan di hatinya.

Ruang belajar Ye Zong di Istana Tuan Kota

Ye Mo diam-diam duduk di sebuah meja yang masih ditumpuk dengan file yang Ye Zong telah baca sebelumnya. Kamar ini masih berisi sisa-sisa aura Ye Zong. Matanya berubah kabur karena air mata. Sebagai Penjaga Kota Glory, bahkan ketika istrinya meninggal, dia tidak menangis. Tapi sekarang, untuk melihat anaknya mati di depannya, matanya yang berlumpur tidak bisa menahan air matanya.

Suara langkah kaki datang dan Ye Mo segera menyeka air matanya.

Ye Ziyun muncul di pintu masuk ruangan dan mengangkat kepalanya untuk melihat Ye Mo. Dia berhenti sejenak, lalu berjalan masuk dengan kepala tertunduk. Ayahnya telah tinggal di ruangan ini untuk waktu yang lama. Dia masih bisa merasakan kehadiran ayahnya yang masih samar dan hangat.

Keduanya tidak berbicara lama,

“Yuner, ayahmu pergi dan ayahmu Kakek juga sudah tua. Kamu harus menjaga dirimu dengan baik mulai dari sekarang. “Ye Mo menghela nafas saat dia terlihat kesepian dan sedih.

Atas kata-kata Ye Mo, air mata Ye Ziyun jatuh tak terkendali.

“Kakek … ayah dia …” kata Ye Ziyun di tengah jalan saat dia tersedak air matanya.

“Ayahmu mati untuk Glory City. Itu tidak memalukan bagi nenek moyang kita. Saya sangat bangga padanya, “kata Ye Mo dengan sungguh-sungguh. Tangannya yang sudah tua perlahan-lahan menyapu meja. Segala sesuatu di sini telah digunakan oleh putranya. Mulai sekarang, dia hanya bisa melihat Ye Zong dalam ingatannya. Dia mengangkat kepalanya dan menatap Ye Ziyun dan melanjutkan, “Yuner, kalian akan segera meninggalkan Glory City?”

Ye Ziyun merenung sejenak, lalu dia menganggukkan kepalanya, “Ya , kakek! Saya akan menuju Alam Reruntuhan Draconic. Saya ingin membunuh Raja Iblis dan membalas dendam untuk ayah! Aku pasti akan menjadi lebih kuat dan menemukan cara untuk menghidupkannya kembali! “

Ye Mo menghela nafas panjang ketika dia menjawab,” Sepanjang hidupku, aku selalu pergi dengan bisnis dan menghabiskan sedikit waktu dengan kamu anak-anak. Sekarang setelah Ye Zong pergi, aku akan menjaga Glory City untuk sementara waktu. Ketika saatnya tiba ketika kakekmu tidak bisa lagi bergerak, aku akan meninggalkan Glory City untuk kalian semua. “

” Ya. “Visi Ye Ziyun kabur dari air mata saat dia melihat ke wajah kakeknya. p>

Suatu kali, dia membayangkan punggung kakeknya tegak dan tinggi. Tapi sekarang, dia menyadari bahwa kakeknya sudah berusia bertahun-tahun …

Perjalanan ke Alam Reruntuhan Drakonik ini akan memakan waktu setidaknya lima tahun. Namun, dia tidak punya pilihan lain. Hanya dengan menuju Alam Reruntuhan Drakonik, dia dapat menemukan kesempatan untuk menghidupkan kembali ayahnya dan membalas dendam padanya. Tidak peduli ke mana Raja Iblis melarikan diri, dia masih akan mencarinya.

Hujan terus turun.

Nie Li berdiri di tengah hujan dan merasakan hawa dingin. Hanya dalam beberapa saat lagi, dia akan menuju ke Draconic Ruins Realm. Dia bertanya-tanya jalan seperti apa yang menantinya. Namun, Nie Li telah menegaskan kembali keyakinannya; dia harus menjadi lebih kuat sesegera mungkin. Dia tidak boleh membiarkan hal-hal dari kehidupan sebelumnya terjadi lagi. Dia tidak boleh membiarkan keluarga, teman, dan kekasihnya meninggalkannya satu per satu.

Bahkan tanpa Temporal Demon Spirit Book, jadi apa? Saya pasti akan mendapatkan kendali atas takdir saya sendiri! Xiao Ning’er memegangi payung saat dia berjalan di samping Nie Li, melindunginya dari hujan yang turun. Dia diam-diam berdiri di sana dan menatap ruang kosong di depannya sebelum dia dengan sedih berkata, “Sebelumnya, aku iri pada Ye Ziyun bahwa ayahnya adalah Penguasa Kota. Selama dia punya keinginan, ayahnya pasti akan bisa mencukupinya untuknya. Tidak ada orang yang bisa memaksanya untuk melakukan apa pun dan saya merasa bahwa dia sangat diberkati, tidak dapat memahami rasa sakit saya … “” Baru kemudian saya mengerti. Keluarga Angin Salju memikul terlalu banyak untuk Glory City. “Xiao Ning menghela napas panjang penuh kasihan pada Ye Ziyun,” Ibunya meninggal lebih awal dan meskipun ayahnya ada di sana, dia masih selalu sendirian. Namun, ia masih hidup dengan kuat dan melanjutkan kultivasinya, berniat untuk berbagi beban ayahnya. Nada bicara Xiao Ning kemudian berubah menjadi serius. Ketika aku masih kecil, aku benar-benar keras kepala dan sering bersaing dengan Ye Ziyun. Namun, saya tidak pernah bisa menang. Dia adalah seseorang yang telah mendapatkan kekaguman saya! Ni Li memandang Xiao Ning dan mengerti niatnya. Ning’er sama dengan Ye Ziyun; keduanya adalah orang yang sangat baik hati. Setelah mereka memasuki Alam Reruntuhan Draconic, Ning’er akan bersama dengan Ziyun. Dengan itu, Nie Li akan bisa merasa lebih tenang. Li menatap ke depannya. Setelah hari ini, mereka akan meninggalkan kampung halaman. Meskipun mereka tidak tahu jalan seperti apa yang menunggu mereka, tidak peduli seberapa tidak pasti atau sulitnya jalan itu, mereka masih akan saling bergantung dan bergerak maju bergandengan tangan. Malam itu perlahan-lahan semakin dalam. . Hanya beberapa lampu, yang terus berkelip seperti bintang di langit yang gelap. Bagi Glory City, ketenangan ini jarang terjadi. Siapa yang tahu kapan awan gelap perang akan menyelimuti mereka? Namun, ada satu hal yang pasti; setiap orang di sini bersedia menghabiskan hidup mereka untuk melindungi Kota Glory, karena ini adalah tempat perlindungan terakhir mereka.