Tales of Demons and Gods – Chapter 262 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 262 | Baca Novel Online

Hadiah Dari Nie Li

Nie Li tenggelam dalam pikirannya. Jika dia berhasil kembali dari Alam Reruntuhan Draconic, maka dia pasti akan melihat ke dalam Black Devil Forest, menemukan apa yang disembunyikan di sana, dan mengungkap teka-teki seputar kehidupan Xiao Ning’er sebelumnya!

Xiao Xue dan Lu Piao juga mengucapkan selamat tinggal pada mereka.

“Xiao Xue, tunggu sampai aku mencapai ranah Martial Ancestor! Lalu aku akan menuju Sekte Catatan Ilahi untuk membawamu sebagai istriku! “Mata Lu Piao berkedip-kedip sambil menatap Xiao Xue.

Xiao Xue menarik telinga Lu Piao sambil mendengus,” Mengalahkan saya t! Pada saat Anda mencapai Martial Ancestor, saya sudah akan berubah menjadi wanita tua! Lu Piao, apakah kamu berencana untuk tidak menganggapku sebagai istrimu? “

” Ow-ow-ow, Xiao Xue! Cepat pergi! Mengapa saya berani melakukan itu! “Lu Piao segera menjawab.

” Lu Piao, apa yang Anda maksudkan? Apakah Anda mengatakan bahwa saya memaksa Anda untuk mengambil saya sebagai istrimu? Anda sebaiknya memberi saya penjelasan yang baik! “Xiao Xue meletakkan tangan di pinggulnya, sementara tangannya yang lain menarik telinga Lu Piao.

Lu Piao hanya bisa berjinjit saat ia dengan cepat mengikuti,” Maksudku untuk melakukannya. Nono, maksudku aku bersedia. Xiao Xue, aku pasti akan menganggapmu sebagai istriku. 

Xiao Xue dengan dingin menyapu matanya ke selangkangan Lu Piao saat dia mendengus. Lu Piao, lebih baik kau dengarkan. Sementara aku tidak ada, jika kamu berani mengambil wanita lain, maka aku akan pastikan untuk membuang sampah kepadamu ketika aku kembali! “Dia kemudian berjalan menuju Ling Yun.

Setelah Xiao Xue pergi , Lu Piao masih merasakan kedinginan di selangkangannya saat ekspresi pahit terpampang di wajahnya. Dia melirik Nie Li. Mereka berdua laki-laki, jadi mengapa ada perbedaan besar di antara mereka? Mereka berdua mengucapkan selamat tinggal. Nie Li memeluk Ye Ziyun dan Xiao Ning’er dan kedua dewi itu tidak keberatan. Tetapi ketika Lu Piao mengucapkan selamat tinggal, dia akhirnya dimarahi. Dia memiliki kehidupan yang pahit!

Nie Li ingin mengajukan pertanyaan kepada Xiao Ning. Namun, tepat ketika dia mengangkat kepalanya untuk melakukannya, dia melihat Ling Yun terbang bersama Ye Ziyun, Xiao Ning’er, dan Xiao Xue di belakangnya.

Dia masih bisa melihat ekspresi enggan dari keduanya. gadis-gadis ketika mata mereka berkedip dengan air mata.

Nie Li melambaikan tangannya dan mengucapkan selamat tinggal saat dia melihat Ye Ziyun, Xiao Ning’er, dan Xiao Xue memasuki pusaran. “Selamat tinggal! Aku akan memastikan untuk menemukan kalian setelah kita semua mencapai Alam Reruntuhan Draconic! “

Kedua gadis yang nasibnya terjalin dengan miliknya terus menghilang ke pusaran. Dia tidak bisa menahan perasaan melankolis.

Jadi ternyata kedua gadis itu sudah menempati tempat-tempat penting di hatinya.

Setelah sekelompok orang lain pergi, Du Ze berjalan ke sisi Nie Li dan berkata, “Nie Li, aku harus segera pergi!”

“Baiklah,” Nie Li menepuk bahu Du Ze dan tersenyum , “Saudaraku, kita akan bertemu lagi di Alam Reruntuhan Draconic!”

“Ya!” Du Ze serius setuju dengan anggukan. Di dalam hatinya, Nie Li telah menjadi saudara lelakinya yang paling penting; fakta ini akan selamanya tetap sama.

Saat Du Ze dan Nie Li berbicara, Hua Huo berjalan mendekat. Dia mengenakan gaun merah ketat dengan kerah tinggi. Kakinya yang indah samar-samar diuraikan, tetapi masih menyimpan godaan tanpa batas. Sosoknya yang tinggi menarik tatapan orang lain dan membuat mereka tidak bisa berpaling. Dia tidak diragukan lagi sangat cantik dan memiliki telinga ungu-merah lancip. Semua ini memberinya pesona unik seorang wanita dari suku yang berbeda.

Dia berjalan ke sisi Du Ze dan mengulurkan tangannya. Senang bertemu denganmu, namaku Hua Huo. Mulai sekarang, kita akan berada di sekte yang sama. Tolong jaga aku. 

Du Ze tertegun saat dia melihat Hua Huo. Meskipun dia tidak terbiasa dengan pihak lain, ketika dia melihat betapa tulusnya dia muncul, Du Ze mengulurkan tangannya dalam jabat tangan dan berkata, “Ya, tolong jagalah aku juga!”

“Ayo pergi . “Senyum muncul di wajah Hua Huo saat dia berbalik.

Du Ze benar-benar bingung. Melihat temannya dalam situasi ini, Lu Piao, yang berdiri di sampingnya, menendang Du Ze di belakang ketika dia memberi kuliah, “Bodoh, apakah Anda tidak akan bergegas dan mengikutinya?”

Lu Piao hanya membenci Du Ze karena tidak bertindak dengan benar dan tidak sabar melihatnya memperbaiki perilakunya [1. Bahan baku menggunakan idiom Cina dengan terjemahan literal “membenci besi karena tidak menjadi baja”.]. Wanita cantik seperti itu mengambil inisiatif untuk menyambutnya dan Du Ze bertindak seolah-olah dia benar-benar kehilangan.

Du Ze terdiam sesaat ketika dia melambaikan tangannya dan berkata, “Nie Li, aku Aku akan melakukan perjalanan dulu! 

Tepat setelah kata-kata itu, dia mempercepat langkahnya dan mengikuti Hua Huo.

Du Ze juga pergi sekarang.

Setelah itu, Zhang Ming juga mengucapkan selamat tinggal kepada Nie Li dan meninggalkan ahli lain.

Du Ze dan yang lainnya sudah tiada. Saat ini, hanya ada empat orang: Nie Li, Lu Piao, Yu Yan, dan Duan Jian. Pada saat itu, seorang pemuda berpakaian putih perlahan berjalan mendekat. Pemuda ini adalah Raja Iblis yang dikirim Nie Li melarikan diri untuk hidupnya.

Raja Iblis melontarkan tatapan menakutkan pada Nie Li dan kelompoknya. Sejak dia memasuki Alam Penjara Abyss di usia muda dan dan keluar, satu-satunya waktu dia pernah terluka adalah dalam pertarungannya di rumah Lord City. Jika bukan karena zirahnya yang berharga dan fakta bahwa ia telah menggunakan teknik khusus untuk menyembunyikan tubuhnya, ia akan sudah mati di tangan Nie Li.

Mereka yang telah melukai dia, dia pasti akan hancur berkeping-keping!

Setelah melihat Raja Iblis, amarah yang menjulang melonjak dalam hati Nie Li dan kemarahan yang tak tertekan menyebabkan uratnya menyembul ke seluruh tubuhnya . Saat dia memandang pembunuh Ye Zong, Nie Li berharap tidak lebih dari dapat membunuhnya dengan tangannya sendiri, di sini, sekarang. Namun, dia memikirkan apa yang dikatakan Nether Master. Jika dia mengambil tindakan melawan Raja Iblis sekarang, dia akan bermain ke tangan Raja Iblis.

Dengan kekuatan Nie Li saat ini, dia masih tidak dapat menghadapi tuan Raja Iblis.

“Musuh memang di jalan sempit!” Kata Raja Iblis dengan dingin. Tatapannya memendam niat membunuh yang tak terduga dan haus darah yang penuh nafsu ketika dia melakukan kontak mata dengan Nie Li.

“Aku tidak pernah membayangkan bahwa kau masih bisa melarikan diri bahkan setelah kepala jalangmu dipotong terakhir waktu. Bagaimana dengan itu, apakah Anda masih ingin bertarung? “Silau dingin Nie Li menusuk ke Raja Iblis.

Raja Iblis dengan ringan tersenyum,” Terakhir kali, Anda berhasil mendapatkan keuntungan dari saya. Tetapi apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda mampu membunuh saya? Lelucon lucu! Anda melebih-lebihkan diri Anda terlalu banyak. Jika saya belum memesan beberapa kartu saya, apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda dapat memperoleh keuntungan semacam itu? Saya mengakui bahwa Anda memang memiliki banyak akal! Tapi lalu bagaimana? Hingga saat ini, Anda adalah satu-satunya yang mampu membangkitkan minat saya. Aku akan membunuh mereka di sisimu, dan menyelamatkanmu untuk yang terakhir! Lagipula, menonton pertarungan semut di air sebelum tenggelam lebih menarik. 

Raja Iblis secara praktis mengatakan hal yang sama dengan yang dikatakan Kaisar Sage kepadanya dalam kehidupan sebelumnya. Nie Li masih ingat kata-kata Sage Emperor, bahwa ia akan terlebih dahulu membunuh orang-orang di sekitarnya, satu per satu. Nie Li dengan erat mengepalkan tangannya sampai nadinya keluar.

Meskipun Raja Iblis memiliki talenta yang sangat tinggi, Ye Ziyun, Xiao Ning’er, Du Ze dan yang lainnya pasti akan menerima perlindungan dari sekte yang mereka miliki. bergabung. Mereka akan aman setidaknya untuk beberapa tahun ke depan. Selama waktu itu, Nie Li harus berkultivasi seperti orang gila dan benar-benar melenyapkan keberadaan Raja Iblis sebelum ancaman itu menghilang.

Kemarahannya hanya akan menyenangkan Raja Iblis. Nie Li menekan amarahnya saat dia menatap musuhnya dan dengan dingin berkata, “Kamu begitu percaya diri hanya karena kamu memiliki Tubuh Tertinggi? Lelucon yang menyedihkan! Semua kepercayaan itu berasal dari tubuh ini? Badan Tertinggi memang kuat, tapi lalu kenapa? Jika Anda tidak memiliki jiwa yang kompatibel, maka pada akhirnya, itu semua hanya sia-sia. Semakin tinggi Anda mendaki, semakin Anda akan menyadari bahwa jiwa Anda lemah dan tidak mampu menandingi kultivasi tubuh Anda. Kita akan lihat, apakah Badan Tertinggi Anda lebih kuat atau saya lebih kuat! “

Teknik budidaya [Dewa Surgawi] Nie Li masih pada tahap awal. Begitu dia mencapai Alam Takdir Surgawi, kekuatan teknik budidaya [Dewa Surgawi] kemudian akan dilepaskan sedikit demi sedikit. Bagaimana bisa Physique Agung dibandingkan dengan kekuatan surga?

Ekspresi Raja Iblis itu dingin ketika dia dengan dingin tertawa, “Kamu pikir bahwa dengan meletakkan hal-hal seperti itu, aku akan khawatir? Bagaimana kekuatan Tubuh Tertinggi bisa dibayangkan oleh manusia seperti Anda? “

Meskipun Raja Iblis mengatakannya dengan penuh percaya diri, pada kenyataannya, ia merasa tidak enak di hatinya. Kata-kata Nie Li telah mencapai titik yang menyakitkan. Semakin tinggi kultivasinya naik, semakin dia bisa merasakan betapa lemah dan tidak cocok jiwanya dengan Badan Tertinggi. Tapi lalu bagaimana? Tidak peduli siapa musuhnya, tidak ada yang bisa menghentikannya menjadi lebih kuat!

Nie Li dengan dingin tersenyum ketika dia mengamati Raja Iblis dalam diam. Jika tindakannya tidak dibatasi di sini, ia sudah akan membunuhnya. Namun, tidak lama dari sekarang, dia akan dapat menyelesaikan Raja Iblis secara pribadi! Alam Reruntuhan Drakonik akan menjadi tujuan terakhir dari Raja Iblis!

Raja Iblis mendengus dingin ketika dia berbalik.

Nie Li menatap Duan Jian dan berkata, “Selagi kau Sedang di sekte, jangan pernah bertarung dengannya. Selama Anda berada di dalam sekte, tidak mungkin baginya untuk menyentuh Anda. “

Duan Jian agak tidak berkuasa di dalam hatinya. Meskipun Raja Iblis sangat kuat, dia masih merasa bahwa dia bisa membuat pertandingan dengan Raja Iblis.

“Jika Anda ingin bertarung, maka lakukan setelah mencapai 2-Fate, Heavenly Fate Realm!” Nie Li memperingatkan dengan suara serius, “Ini perintah!”

“Ya.” Duan Jian menundukkan kepalanya dan menjawab dengan serius.

“Pergilah.” Kata Nie Li . Saat dia melihat kembali Raja Iblis, matanya menjadi penuh dengan niat membunuh yang dingin.

Duan Jian berjalan menuju Raja Iblis. Di bawah bimbingan seorang ahli yang kuat, mereka naik ke udara dan memasuki pusaran.

Nie Li melihat ke arah Nether Nether Master.

Master Nether berkata kepada Nie Li, Lu Piao , dan satu ahli peringkat Demigod lainnya, “Tempat yang akan kalian pergi disebut Sekte Bulu Ilahi. Saya akan terus berjaga-jaga di Nether Nether sementara Xiao Yu memimpin Anda. Sesampai di sana, akan ada ahli khusus untuk membimbing Anda! Namun, setelah mencapai Sekte Bulu Ilahi, saya percaya bahwa Anda tidak akan mempermalukan saya! “

Master Nether tidak akan pergi ke Alam Reruntuhan Drakonik?

Saat dia memikirkan itu, dia menyadari bahwa dia beruntung bahwa Nether Nether tidak datang. Jika Master Nether menuju Alam Reruntuhan Drakonik bersama mereka, maka tidak ada yang akan tersisa untuk melindungi Kota Glory. Namun, Nie Li masih sedikit khawatir. Akankah Glory City masih menghadapi musibah besar yang seharusnya terjadi dalam dua tahun?

Selama Nether Master masih hidup, Glory City akan tetap aman. Tetapi jika dia mati … Siapa yang bisa membunuh Nether Master? Jika lawannya begitu kuat, maka bahkan jika Nie Li tetap di belakang, itu masih akan sama sekali tidak berguna. Nie Li berpikir sejenak, lalu mengambil item dari cincin interspatial dan menyerahkannya ke Nether Master dengan dua tangan [2. Dalam budaya Tiongkok, menyajikan sesuatu dengan dua tangan adalah tanda penghormatan.], Guru, sebelum saya menuju Alam Reruntuhan Drakonik, terimalah hadiah saya! Tatapan Nether Master jatuh ke Nie Li. Sesaat kemudian, dia mengambil benda itu dari Nie Li dan dengan santai berkata, “Aku telah menerima hadiahmu, kalian semua harus pergi sekarang!” Xiao Yu sedikit bingung. Apa yang Nie Li berikan pada ayah angkatnya? Namun, dia tidak meminta. Ketika dia melihat bahwa Nether Master telah menerima hadiahnya, Nie Li meregangkan tubuhnya sedikit sebelum terbang di belakang Xiao Yu. Lu Piao dan pakar peringkat Demigod lainnya juga mengikuti dan mereka berempat menghilang ke pusaran tanpa jejak. Melihat Nie Li dan yang lainnya telah pergi, Nether Master menarik pandangannya dan melirik item di telapak tangannya. Itu adalah kantong. Benda-benda dari Dunia Tiny tidak berharga bagi Nether Master; karena itu, dia secara alami tidak menempatkan hadiah Nie Li dengan banyak perhatian. Dia dengan santai membuka kantong dan melirik isinya. Secara langsung, murid-murid Nether Master menyusut dengan heran. Dia mengangkat kepalanya ke arah langit, tapi Nie Li sudah pergi.