Tales of Demons and Gods – Chapter 298 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 298 | Baca Novel Online

Guru dan Murid

Nie Li kembali ke halamannya dan terus menyempurnakan roh iblis tingkat pertumbuhan Tingkat Dewa seperti orang gila.

Setelah menyerap energi sisa dari roh iblis, tingkat keberhasilan Nightmare Demon Pot tampaknya sedikit meningkat. Dari enam puluh ribu roh iblis, Nie Li menghasilkan hampir seratus roh iblis Tingkat Dewa.

Nie Li tiba di halaman Gu Bei sendirian dan menyerahkan roh-roh iblis Tingkat Dewa kepadanya. Gu Bei akan membantu Nie Li menjualnya kepada sepupunya sebelum dia pergi untuk mendapatkan roh-roh iblis Naga Darah untuknya.

Nie Li keluar dari halaman Gu Bei, mengaktifkan bentuk kosong beberapa kali untuk menghindari mencongkel. mata, dan bergerak sesuai dengan ingatannya.

Dia mengikuti jalan bengkok yang membentang ke kejauhan, berjalan melewati sepetak hutan lebat, dan mencapai lembah yang tenang.

Bunga persik mekar kaya, membuat pemandangan itu tampak seperti utopia.

Itu persis sama dengan pemandangan dari ingatannya.

Itu adalah lembah yang tenang dengan aliran kecil yang mengalir melalui. Pemandangan yang berasal dari kehidupan sebelumnya muncul dalam benaknya.

””

“Guru, Anda mengatakan kepada saya untuk mencapai˜ berbudi luhur seperti air, karena air tidak bersaing dengan keadaan “. Tetapi bagaimana saya mencapai ini? Saya lahir di sebuah tempat bernama Glory City dan semua keluarga, teman, dan bahkan kekasih saya terbunuh. Haruskah saya naik ke musuh saya dan mengatakan kepada mereka untuk berbudi luhur seperti air? Saya hanya percaya pada ‘mata ganti mata’. Diberi kesempatan sekecil apa pun, aku akan membunuh mereka semua yang terakhir! “

Gurunya hanya menatapnya dan tersenyum,” murid yang keras kepala yang tidak bisa tercerahkan. “

Bukannya aku tidak bisa tercerahkan. Semua orang di Sekte Bulu Ilahi menatapmu dengan jijik. Jika saya cukup kuat, saya akan membuat mereka semua berlutut di hadapan Anda sebagai pembalasan. Ada apa dengan itu? “

Tuannya menatap langit yang tak berujung. Di dunia ini, perjuangan pahit adalah konstan. Dalam sekejap, semuanya akan menjadi sejarah. Namun, air dapat mengalir tanpa henti, memelihara semua makhluk hidup. “

Bahkan sekarang, Nie Li masih tidak bisa memahami kata-kata Tuannya. Bahkan dalam kehidupan ini, dia hanya mengikuti satu aturan: pembalasan karena pembalasan, mata ganti mata. Bahkan setelah bahaya bagi Glory City telah ditangani, masih ada lagi pembalasan yang belum ia cari. Raja Iblis dan Kaisar Sage masih belum mati.

Selama musuh-musuhnya tidak dihilangkan, Nie Li tidak akan pernah bisa menemukan kedamaian. Bahkan untuk sesaat, bahkan dalam tidurnya pun.

Apakah dia seharusnya mengoreksi Raja Iblis dan Kaisar Sage dengan hati yang penuh belas kasih? Pikiran yang tidak masuk akal.

Namun, Gurunya benar-benar baik kepadanya.

Nie Li terus berjalan saat dia mengingat semuanya dari kehidupan sebelumnya. Matanya tidak bisa menahan air mata. Tuannya adalah orang yang lembut, seseorang yang paling dihormati Nie Li. Tapi seperti yang mereka katakan, ‘orang baik selesai terakhir’; Tuannya tidak hidup lama sekali. Saat itu, ketika Tuannya meninggal, satu-satunya yang ingin dilakukan Nie Li adalah membunuh semua orang di Sekte Bulu Suci.

Tapi, dia tidak menentang keinginan tuannya. Dia tidak membantai Sekte Bulu Ilahi; sebaliknya, dia hanya menyebabkan keributan besar dan mengalahkan semua ahli Sekte Bulu Ilahi ke tanah.

Meski begitu, Tuannya tidak akan pernah hidup kembali.

Tapi sekarang , dia kembali ke kehidupan baru ini. Segala sesuatu di depannya sangat familier.

Dia mempercepat langkahnya menuju pondok jerami dan mengetuk pintu.

Suara yang akrab dan menyenangkan terdengar, “Masuk.” < / p>

Nie Li melangkah masuk saat dia melihat Tuannya duduk di tanah. Ekspresinya begitu tenang, tanpa riak sedikit pun. Dia memberikan perasaan halus, seolah-olah dia tidak benar-benar ada. Nie Li memandang Tuannya dan merasakan sensasi ilusi dan tidak nyata, seolah-olah dia akan menghilang pada detik berikutnya.

Ying Yueru membuka matanya dan senyum tipis melintasi wajahnya. Dia berkata, “Jadi, kamu? Silakan duduk. 

Nie Li samar-samar merasakan bahwa Ying Yueru di hadapannya ini sama persis dengan kehidupan sebelumnya. Hatinya dipenuhi dengan kebingungan saat dia duduk di depannya.

Mereka berdua saling bertukar pandang ketika Nie Li mencoba mencari tahu dari mana harus memulai. Dia diam-diam tetap duduk sambil menatap Tuannya. Dia puas dengan ini saja.

Mata Ying Yueru menatap Nie Li dan dia tersenyum ringan. Sekarang, aku akan memberitahumu beberapa hal. Jangan tanya saya kenapa atau bagaimana. Ada beberapa hal yang tidak seharusnya Anda ketahui. Bahkan jika Anda bertanya, saya tidak akan memberi tahu Anda. Jika Anda perlu tahu, maka saya akan memberi tahu Anda, bahkan jika Anda tidak bertanya! “

Nie Li tersenyum mendengar kata-kata Ying Yueru. “Lalu apa yang Kakak Ying ingin katakan padaku?” Nie Li teringat masa lalu lagi. Saat itu, ada beberapa kesempatan ketika dia memanggil Tuannya ‘Kakak’. Dia berakhir dengan benjolan besar di kepalanya setiap kali.

Ying Yueru tersenyum dan memukul kepalanya. Murid yang tidak berbakti! Beraninya kau memanggilku ‘Kakak Ying’. Kamu tidak menunjukkan rasa hormat yang pantas kepada Tuanmu. “Namun, dia tidak bisa menahan senyum di wajahnya.

Nie Li tertegun sejenak dan menatap Ying Yueru dengan kaget. Kata-kata ‘murid tidak berbakti’ mengirim ingatannya kembali ke kehidupan sebelumnya. Nie Li merasakan dorongan kuat untuk menangis dari keakraban dan kedekatan.

Dalam kehidupan sebelumnya, dia mengalami begitu banyak kesedihan. Pada akhirnya, dia ditinggal sendirian. Hati yang telah tersiksa sekarang sedikit disembuhkan di bawah tatapan tuannya.

Ying Yueru tersenyum. Kamu merasa aneh mengetahui hal-hal ini. Ini adalah hasil dari teknik [Ramalan Surga] yang memungkinkan saya untuk melihat semua ilusi dan menghitung takdir. Namun, dalam menghitung semua ini, saya telah menghabiskan lima puluh tahun masa hidup saya>

Hati Nie Li sedih ketika dia memandang Ying Yueru. “Mengapa kamu menghabiskan lima puluh tahun hanya untuk menghitung ini? Anda bisa saja bertanya kepada saya dan saya akan memberi tahu Anda segalanya! “

Ying Yueru mengungkapkan senyum yang indah. Itu tidak akan sejelas kecuali saya menghitung sendiri. Anda berada dalam situasi tersebut. Melalui perhitungan saya, saya melihatnya sebagai pihak ketiga. “Suaranya lembut dan damai saat dia melanjutkan,” Tidak perlu mengatakan apa pun. Menurut perhitungan saya, Anda akan bersaing untuk posisi Sekte Guru dari Sekte Bulu Ilahi. “

Tuannya memang seperti dewa abadi, telah melihat melalui ambisi dalam hatinya. Sejak dia mencapai Sekte Bulu Dewa, Nie Li telah mengincar posisi Sekte Guru. Itu adalah satu-satunya cara untuk memastikan bahwa tidak ada yang akan membahayakan tuannya lagi.

Selain mendapatkan sumber daya budidaya, Nie Li memiliki motif lain untuk menampilkan bakatnya yang mengejutkan. Dia tidak punya waktu untuk menunggu. Dia perlu memulai perencanaan sekarang.

Sejauh yang orang lain pikirkan, menjadi Master Sekte dari Divine Feathers Sekte sudah merupakan pencapaian terbesar seumur hidup. Namun, bagi Nie Li, itu hanya langkah pertama dari rencananya.

Ying Yueru tersenyum ke arah Nie Li. “Jika Anda ingin menjadi Master Sekte, saya punya rekomendasi untuk Anda. Dia bisa menjadi ajudan terbaikmu. Sebenarnya, hati Ying Yueru juga telah berubah. Sejak dia melakukan perhitungan itu, tiba-tiba dia mendapati dirinya bersama seorang murid yang sangat terhubung dengan kehidupannya sebelumnya. Namun, dia masih milik kehidupan ini, dan tidak bisa terbiasa dengan gagasan memiliki murid. Dia menemukan pengalaman itu sangat mendalam.

“Siapa?”

Ying Yueru menatapnya dalam-dalam. “Kakak Juniorku, Long Yuyin.”

Nie Li langsung menolak. “Siapa pun kecuali dia. Setiap kali saya melihatnya, niat membunuh bocor dari hati saya. “

” Ada alasan mengapa dia dan Keluarga Dragonseal memaksakan kematianku di kehidupan sebelumnya. Di matanya, akulah yang membunuh Tuannya. Dan itu adalah kebenaran; Akulah yang membunuh Tuan kita. Ying Yueru menatap ke kejauhan saat dia menghela nafas. Sebab dan akibat dari dunia ini sangat dalam, aku tidak bisa menjelaskannya kepadamu dalam waktu yang singkat. Kamu membencinya, dia membenciku, dan kebencian ini menjadi ikatan yang kuat. Hanya kamu yang bisa membantunya menyelesaikan kebencian yang dia pegang untukku. 

Mendengar kata-kata Ying Yueru, Nie Li mengingat berbagai hal dari masa lalu dan akhirnya mulai mengerti mengapa Long Yuyin menginginkan kematian Tuannya. Namun, menyuruhnya meletakkan kebenciannya dalam waktu sesingkat itu masih mustahil baginya. Lagipula, dia secara pribadi menyaksikan kematian Ying Yueru dan secara pribadi telah melihat betapa sombongnya Long Yuyin. Dengan mentalitas seperti itu, hati Nie Li dipenuhi dengan kemarahan setiap kali dia memikirkannya. Sekarang setelah dia tahu, dia ingin meletakkannya, tetapi ada beberapa hal yang tidak bisa dia bantu.

“Jika kamu ingin dia meletakkan kebenciannya kepadaku, kamu harus letakkan kebencianmu untuknya terlebih dahulu. “Ying Yueru berkata ketika dia memandang Nie Li,” Ini adalah ‘berbudi luhur seperti air’ yang aku bicarakan. Bahkan setelah mengalami dua kehidupan, Anda masih tidak mau meletakkannya? “

Nie Li masih ingin mengatakan sesuatu. “Tapi …”

Suara Ying Yueru sama menenangkannya dengan mata air saat menenangkan hati Nie Li. “Saya tidak mengharapkan Anda untuk mencapai kondisi ‘berbudi luhur seperti air’. Namun, Long Yuyin tidak bisa lagi mengancamku, jadi mengapa tidak meremehkan kebencianmu? “

” Aku … “Nie Li memikirkannya sedikit dan akhirnya mengangguk. “Baiklah.”

Jadi ternyata Long Yuyin dan Tuannya adalah sesama murid. Nie Li memikirkan hal-hal lagi. Gurunya sangat berpengetahuan luas dan bisa menghitung takdir; karena itu, dia harus memiliki alasan untuk memintanya melakukan ini. Baik dalam kehidupan sebelumnya dan saat ini, Nie Li memiliki keyakinan mutlak pada kata-kata Tuannya.

Ying Yueru tersenyum masam. “Teknik [Ramalan Surga] menghabiskan sebagian umurku>

” Ya. “Pikiran Nie Li menjadi kosong saat dia menatap senyumnya. Dalam kehidupan mereka sebelumnya, Ying Yueru tidak banyak tersenyum. Tapi dia ingat bahwa Ying Yueru saat ini masih hanya gadis enam belas atau tujuh belas tahun. Tidak peduli betapa menantangnya dia, dia tetap saja seorang gadis muda.

Ying Yueru memandang Nie Li dan berkata, “Begitu kamu pergi dari sini, kamu tidak boleh kembali untuk sementara waktu. Anda telah menarik terlalu banyak perhatian dengan datang ke sini. Karena dia melakukan ramalannya, dia tidak lagi tahu bagaimana harus bertindak di sekitar Nie Li. Lagipula, dia baru berusia enam belas atau tujuh belas tahun. Rasanya aneh tiba-tiba ada murid seperti Nie Li.

Nie Li curiga bahwa Tuannya tahu lebih banyak daripada yang dia izinkan; namun, karena dia sudah banyak bicara, dia tidak ingin bertanya lebih lanjut.

Dia merasa tenang, sekarang dia melihat Tuannya hidup dengan damai. Dalam hatinya, dia mengerti bahwa akan lebih baik jika dia datang ke sini sesedikit mungkin. Bagaimanapun, dia terjebak dalam pusaran air; lebih baik tidak mengganggu kehidupan Tuannya.

Ekspresi yang ditentukan melintas di mata Nie Li. “Dalam hal ini, tolong tunggu sampai aku menjadi Master Sekte dari Sekte Bulu Ilahi!” Hanya dengan menjadi Sekte Master, bisakah dia melindungi Tuannya. Nie Li sedikit meringkuk punggungnya, lalu berdiri dan pergi. Ya Yueru memperhatikan Nie Li. bayangan hitam ketika jantungnya mendesah pelan. Dia mungkin tidak akan bisa menunggu sampai Nie Li menjadi Sect Master. Dia memperhatikannya menghilang melalui pintu masuk sebelum dia membuang muka.