Tales of Demons and Gods – Chapter 340 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 340 | Baca Novel Online

Niat Pedang leluhur

Kendalikan Gu Clan bersama-sama?

Gu Bei dengan dingin tertawa di dalam hatinya. Dengan karakter Gu Heng, hantu harus nyata baginya untuk bersedia berbagi kendali atas Klan Gu dengan orang lain. Orang-orang seperti Gu Heng, yang tidak bisa mentolerir sedikit butiran pasir di matanya, selalu melihat Gu Bei dan saudara perempuannya sebagai duri di sisinya. Kalau tidak, Gu Heng tidak akan mengumpulkan begitu banyak orang untuk menghancurkan Liga Demon.

Gu Bei menatap Gu Heng dan tertawa. Aku pikir membubarkan Liga Iblis seharusnya bisa dilakukan. Saya akan kembali untuk memikirkannya dan memberikan jawaban kepada Penatua Sepupu Gu Heng tiga hari. Bagaimana dengan itu? “

Secara alami, Gu Bei tidak bodoh. ˜Jika Anda ingin berpura-pura rendah hati, maka saya akan bermain dengan Anda.

Rasa dingin yang menusuk datang dari mata Gu Heng. Balasan dalam tiga hari? Dia sudah mengumpulkan begitu banyak orang untuk mengelilingi Liga Iblis. Apakah dia benar-benar akan kembali dan menunggu selama tiga hari? Lelucon macam apa itu?

“Sepupu yang lebih muda Gu Bei bisa memilih nama apa pun untuk pasukan Anda, tetapi Anda datang dengan” Liga Setan “. Dengan nama seperti itu, mudah bagi orang lain untuk berpikir tentang Sekte Dewa Setan! “Gu Heng ringan tersenyum saat dia melambaikan tangannya. Semua ahli di bawahnya mulai menuju Gu Bei dan Lu Piao.

Gu Heng ingin menghancurkan Liga Demon. Karena mereka tidak mau membubarkan diri mereka sendiri, maka dia bergabung dengan mereka sampai mereka bubar. Jika ada orang dari Liga Iblis melangkah ke dunia luar, mereka hanya akan menemui kematian!

Kakak sepupu Gu Heng bercanda. Itu hanya nama biasa. Bagaimana itu bisa dihubungkan dengan Sekte god Sekte? “Gu Bei dengan santai menjawab sambil bertukar pandang dengan Lu Piao, yang sedang mempersiapkan anggota mereka untuk memimpin tuduhan ke arah yang berbeda.

” Aku ingin mencegah sepupu yang lebih muda Gu Bei menyimpang ke sisi gelap. Karena itu, sebagai Kakak, saya akan mendidik Anda dengan baik! “Kata Gu Heng. Dengan senyum dingin dan lambaian tangannya, dia memberi isyarat kepada semua orang di bawahnya untuk menyerang di Liga Setan.

Ada lebih dari sepuluh ribu orang di bawah kendali Gu Heng, sedangkan hanya ada beberapa ribu di Sisi Liga Iblis. Selanjutnya, bawahan Gu Heng jelas jauh lebih kuat daripada Liga Demon.

“Bunuh mereka!”

Pertempuran hebat terjadi dalam sekejap dan menjadi pembantaian sepihak bagi para anggota Liga Iblis.

Perbedaan kekuatannya terlalu besar!

“Tuan Bei, Tuan Lu, kami akan mengantar kalian berdua ke tempat yang aman!” Heng Yan dengan dingin geramnya saat dia menyerbu keluar, memimpin sekelompok ahli Alam Bintang Surgawi untuk menjaga Gu Bei dan Lu Piao.

Energi telapak tangan Gu Heng mendorong mundur dan membunuh beberapa ahli Realm Fate Heavenly Fate League Demon.

Mencoba pergi? Itu tidak semudah itu! “Gu Heng dengan dingin mendengus ketika dia berubah menjadi seberkas cahaya yang mengejar Gu Bei.

Gu Heng adalah seorang ahli Realm Bintang Surgawi dan telah mencapai puncak. Dia jauh lebih kuat daripada siapa pun di Liga Setan. Dan ketika dia menggunakan telapak tangannya untuk menyerang, Energi Surgawi di sekitarnya akan berkumpul bersama dan berubah menjadi kekuatan telapak tangan besar yang diarahkan pada Gu Bei.

Petir perak mengalir deras seperti hujan dari telapak tangan besar itu.

* Boom! * * Boom! * * Boom! *

Petir perak mendarat di dua ahli Heavenly Star Realm, dengan mudah menghancurkan mereka.

Dari jarak yang cukup dekat, Lu Piao segera menggonggong, Gu Bei, hati-hati!

Gu Heng dengan dingin tersenyum. Gu Bei berusaha pergi di depannya? Angan-angan. Gu Bei bahkan tidak setingkat dirinya!

Telapak tangan menuju Gu Bei dan sambaran petir perak yang tak terhitung jumlahnya menyelimutinya.

Dengan langit yang penuh petir perak, dan telapak tangan besar itu menghampirinya, Gu Bei merasa seolah-olah seluruh tubuhnya akan diparut.

Dia akan dibunuh oleh Gu Heng? Dia merasa sangat tidak setuju dengan ini!

Saat dia hampir terbunuh oleh Gu Heng, kata “pedang” Nie Li tiba-tiba terlintas di benak Gu Bei.

Gu Bei adalah seorang jenius tak diragukan dalam hal wawasannya terhadap niat pedang. “Pedang” kata Nie Li memberinya pencerahan tanpa akhir.

Pada saat itu, Gu Bei merasa seolah-olah dia telah memasuki kondisi yang mendalam.

Seperti sungai yang besar, sebuah semburan tak terbatas Energi Surgawi mengalir ke tubuh Gu Bei. Penglihatan bintang yang tak berujung nampak baginya di ruang antara surga dan bumi. Di tengah lanskap berbintang itu, tiba-tiba muncul pedang kuno. Bilah itu memiliki panjang satu meter, selebar tiga inci.

Jadi ini adalah niat mendalam tak berujung yang tersembunyi di dalam “pedang” itu!

Gu Bei fokus pada tangan kanannya. Pedang kuno itu tampaknya memiliki kecerdasannya sendiri karena terbang seperti ular spiritual dan menembak ke arah telapak energi Gu Heng.

* Boom! *

Sebuah ledakan besar terdengar seperti pedang kuno menembus telapak tangan dan terus menuju kepala Gu Heng.

Gu Heng merasakan niat pedang tajam menembaki dia, dan merasa bahwa itu bisa menembus segala sesuatu. Sama seperti pedang kuno akan mengenai kepalanya, Gu Heng dengan cepat mengelak.

Pedang kuno itu menggesek pipi Gu Heng, meninggalkan jejak darah di wajahnya. Darah segar berceceran di tanah.

Setelah pedang kuno melesat melewati wajah Gu Heng, itu menghilang.

Gu Bei meludahkan seteguk darah. Membentuk niat pedang itu telah menghabiskan semua Energi Surgawi di dalam tubuhnya. Sangat disayangkan pemahamannya terhadap niat pedang itu masih belum cukup; kalau tidak, Gu Heng pasti sudah mati!

Meskipun Energi Langitnya habis, dia tidak bisa menekan ekspresi bersemangat di wajahnya.

Ini adalah pertama kalinya dia bersentuhan dengan niat Pedang Leluhur!

Bahkan jika dia mati, hanya kultivasinya yang akan turun satu tahap. Pemahamannya tentang niat Pedang Ancestral akan tetap dan membuka kemungkinan tak terbatas menuju masa depan.

“Hahaha, Gu Heng, kau tidak pernah membayangkan ini, kan? Anda mencoba untuk menekan saya, dan sebaliknya, Anda benar-benar mengizinkan saya untuk mendapatkan wawasan tentang niat Pedang Ancestral! Selama saya memilikinya, bahkan jika kultivasi saya selamanya tetap berada di Alam Nasib Surgawi, suatu hari kekuatan saya akan melampaui Anda! Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda dapat membuat saya ditekan? Gu Bei dengan bangga memelototi Gu Heng. Jadi bagaimana jika dia mati hari ini?

Gu Heng akhirnya tersentak karena keterkejutan dari niat pedang yang menakutkan itu. Namun, hatinya masih ada dalam ketakutan. Jika dia bereaksi sedetik kemudian, dia akan diiris terbuka oleh niat pedang Gu Bei. Dia tidak pernah menyangka Gu Bei, yang hanya di Heavenly Fate Realm, keberadaan semut baginya, hampir membunuhnya!

Penyangkalan mendalam muncul di matanya.

Bagaimana Gu Bei bisa memahami maksud Pedang Leluhur? Mengapa Gu Bei yang bisa memahaminya?

Itu adalah ranah yang hanya terdengar dalam legenda!

Gu Bei akan terus menumbuhkan niat Pedang Ancestral. Setelah mencapai tingkat tertentu, bahkan jika budidayanya tetap berada di Heavenly Fate Realm, dia masih bisa mengalahkan orang-orang yang berperingkat lebih tinggi dari dirinya.

Niat Pedang Ancestral ini bukanlah sesuatu yang hanya siapa pun bisa berkultivasi. Hanya orang jenius dengan wawasan mendalam terhadap pedang Dao yang bisa mencapainya!

Begitu atasan Gu Clan tahu bahwa Gu Bei berhasil mengolah niat Pedang Ancestral, tidak akan ada lagi tempat untuk Gu Heng di Klan Gu!

“Apa niat Ancestral Sword? Apa yang kamu lakukan hanyalah lelucon seorang anak kecil yang kamu maksudkan sebagai niat Pedang Leluhur. Ha ha ha! Lucu sekali! Gu Heng benar-benar tidak akan mengakui bahwa Gu Bei telah benar-benar mengolah niat Pedang Ancestral. “Kamu masih terlalu lemah untuk melawan aku!”

Para ahli dari Liga Setan dibunuh tanpa ampun, satu demi satu.

Hanya sekitar dua ratus orang yang tersisa dari ribuan yang semula hadir. Mereka yang tersisa tidak bisa bertahan lagi, baik.

“Aku akan melihat berapa banyak Energi Surgawi yang masih bisa kau gunakan!” Gu Heng mengondensasi telapak energi lain dan meraih Gu Bei. “Mati!” Gu Heng berhati-hati dengan serangannya. Dia lengah, karena dia hampir terbunuh oleh niat pedang leluhur Gu Bei. Gelombang energi palm yang kuat meledak ke arah Gu Bei. Ketika Gu Bei melihat bahwa energi palm akan mendarat padanya, dia tahu dia tidak bisa memblokirnya. Dia hanya bisa tersenyum pahit. Tiba-tiba, gelombang energi datang dan menghancurkan energi telapak tangan Gu Heng, mengirimnya terbang dengan sentakan. Gu Heng merengut dan melihat keluar, ke tempat dia melihat seorang pemuda berpakaian putih berdiri di langit. ? “Mata Gu Heng sedikit menyipit. Masa muda itu adalah Li Xingyun! Li Xingyun berdiri di langit saat pakaian putihnya berkibar tertiup angin. Dia, yang memiliki fitur tampan, dengan santai berdiri di depan Gu Heng. Seseorang bisa merasakan tekanan yang kuat dan menjulang darinya. Beberapa tokoh terbang dari cakrawala yang jauh, seperti meteor di langit. Mereka membengkak menjadi sekitar dua atau tiga ribu orang. Seluruh Liga Jalan Surgawi telah tiba!