Tales of Demons and Gods – Chapter 6 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 6 | Baca Novel Online

Xiao Ninger

Nie Li itu, dia benar-benar menyuruhku menjadi umpan. Benar-benar keterlaluan! Lu Piao menatap Domba Bertanduk yang sedang menyerangnya. Ini membuat dia takut, membuatnya tersandung saat dia berlari mundur.

Sementara itu, Du Ze dan Nie Li bersembunyi di semak-semak. Mereka memegang busur di tangan mereka.

Ya ampun! Domba Bertanduk ini sangat menakutkan! Tembak, tembak! Lu Piao berteriak. Ketika dia melihat Domba Tanduk itu semakin dekat, dia berlari tanpa henti.

“Lu Piao ini, bukankah kita sepakat untuk membuatnya diam dan tidak bergerak? Domba Tanduk pasti akan jatuh cinta pada perangkap. Namun, begitu dia berlari, domba-domba itu menyimpang dari arah perangkap, “Nie Li mengerutkan kening. Perangkap itu sebenarnya adalah lubang kecil dengan dua jari dan sekali Domba yang Bertanduk masuk ke dalam perangkap dengan ceroboh, pasti kakinya akan patah. Menembakkan baut, setelah itu terjadi, akan menyebabkan hasilnya menjadi jauh lebih baik.

Melihat Lu Piao panik, Du Ze juga menjadi gugup dan terus-menerus menarik pelatuk ke arah domba. * shu shu shu * Tiga baut panah ditembakkan dari panah otomatis.

Domba Bertanduk itu adalah makhluk yang dikuasai setan. belum terluka sehingga reaksi dari Domba Tanduk sangat cepat. Ketika merasakan tiga baut yang ditembakkan ke arahnya, dengan refleks yang cepat, ia segera membuat beberapa lompatan dan menyebabkan tiga baut panah merumput melewati domba, karenanya, menghindari baut.

“Apa? Terlewatkan? 

Lu Piao bingung ketika terompet Domba Terompet mendekatinya. Berpikir bahwa Nie Li dan Du Ze sebenarnya membuat kesalahan semacam ini; dia hampir menangis di hatinya. Dia mulai berpikir bahwa dia membuat kesalahan dalam menjalin pertemanan. Jika tanduk yang tajam mencapai dia, itu langsung akan dapat membuat pantatnya berbunga.

Ketika dia melihat Domba Bertanduk menghindari baut panah, dan melanjutkan tugasnya di Lu Piao, membuat tangan Du Ze tertutupi keringat. Jika dia mencoba memuat baut lain ke panah, dia akan terlambat. Dia bisa membayangkan adegan pantat Lu Piao ditikam oleh tanduk Domba Bertanduk di kepalanya.

“Nie Li, apa yang harus kita lakukan ….” Du Ze langsung terdiam setelah berbicara setengah jalan. Dia takut mengganggu Nie Li.

Nie Li setengah jongkok. Lengan kirinya diluruskan dengan panah di lengan kirinya. Tangan kanannya mengepal pelatuk. Matanya terpaku pada pemandangan itu dan panahnya begitu stabil hingga seolah-olah diletakkan di atas dudukan.

Du Ze memiliki perasaan yang tak terlukiskan. Nie Li belum menembakkan baut, tetapi Du Ze merasa bahwa baut pasti akan mengenai Domba Bertanduk. Nie Li, pada saat ini, seperti seekor cheetah yang berjongkok di semak-semak, menunggu mangsanya. Dia melepaskan aura yang menakjubkan.

Meskipun fisiknya lemah dan dia bahkan belum menjadi petarung tingkat Perunggu, pengalaman yang kaya dari kehidupan sebelumnya masih ada. Pengalaman itu diakumulasikan dengan setiap pertempuran berdarah yang dilalui Nie Li. Beberapa bahkan pengalaman mendekati kematian. Tidak peduli apa jenis senjata, baik itu pedang, busur, atau bahkan sepotong logam. Di tangan Nie Li, mereka semua akan menjadi senjata yang mematikan. Meskipun Nie Li belum menjadi Pejuang peringkat Perunggu, dia memiliki metode yang tak terhitung jumlahnya untuk membunuh peringkat Perunggu atau bahkan Pejuang peringkat Perak.

Daerah sekitarnya tampaknya hanya memiliki satu orang di sana. Pandangan Nie Li di matanya seperti elang yang menunggu untuk menangkap mangsanya.

Pipi lembut, penampilan tegas, dan gerak tubuh Nie Li yang sedikit signifikan akan memberi orang lain perasaan ‘Danau tanpa kedalaman.’

Psh!

Nie Li menarik pelatuk dan baut panah dilepaskan. Baut yang tersisa berubah menjadi cahaya keperakan dan dengan cepat terbang dengan anggun. Sudut yang ditargetkan Nie Li berada di titik buta dari pandangan Sheed Sheep.

“Itu mengenai!”

Melihat lalat baut berlalu, hati Du Ze terkejut. Nie Li memberinya perasaan aneh. Seolah-olah dia adalah seorang penembak veteran.

The Horned Sheep tidak berhasil mengelak pada waktunya.

Celup!

Baut menabrak bagian belakang kaki domba bertanduk.

Bunyi!

Domba bertanduk jatuh ke tanah meratap, mendarat di depan Lu Piao dan mengangkat debu di sekitarnya.

Lu Piao terengah-engah. Dia sangat gugup. Ketika dia melihat Domba Bertanduk meraung tanpa henti, mau tak mau berpikir, ‘Ya Tuhan, itu terlalu menarik! Ya ampun, pantatku terhindar. ‘

Jika baut Nie Li sedikit lebih lambat, dia akan tertabrak oleh Domba Bertanduk itu!

Jika baut itu adalah baut biasa, ini jenis cedera bahkan tidak akan mempengaruhi Domba Tanduk Setan dan itu pasti akan bangkit lagi. Namun, baut yang mereka gunakan bukan baut biasa. Itu diolesi dengan obat yang dicampur dari Black Pool Grass dan Zoysia Grass. Itu hanya menjadi musuh dari Domba Tanduk.

Obat tersebut dengan cepat menyertai pembuluh darah dan mencapai jantung Domba Tanduk. Segera, suara ratapan dari Domba Terompet semakin lembut dan semakin lembut.

“Begitu cepat!” Du Ze terkejut. Dia tidak pernah berpikir bahwa obat yang dicampur Nie Li akan memiliki efek yang kuat. Setelah beberapa saat, domba yang kuat benar-benar kehilangan daya tahannya.

Lu Piao juga terkejut. Dia sepenuhnya memahami kekuatan domba-domba ini, yang merupakan kekuatan dari dua Pejuang peringkat Perunggu yang digabungkan. Biasanya diperlukan waktu yang lama untuk mengalahkan satu, tetapi Domba Tanduk ini dikalahkan hanya dengan baut kecil.

Itu terlalu mendebarkan!

Kapan pun Lu Piao memikirkan adegan sebelumnya, itu akan membangkitkan kembali rasa takut yang melekat dalam dirinya.

Jika kau tidak berlari , Domba Tanduk itu tidak akan menjadi ancaman bagimu! “Nie Li tertawa samar.

” Oke, “gumam Lu Piao, dengan wajahnya memerah. Dia tidak bertindak sesuai rencana, dan langsung panik ketika melihat Domba Bertanduk berlari ke arahnya.

Melihat Domba Tanduk yang jatuh, Lu Piao merasa seolah-olah dia masih hidup dalam mimpi. Tampilan dan tindakan Nie Li dari sebelumnya sampai sekarang sangat terukir dalam benaknya, membuatnya sangat kagum. Sejak dia muda, ini adalah pertama kalinya Lu Piao benar-benar mengagumi seseorang. Keterampilan menembak Nie Li hanya di tingkat master. Bahkan jika orang biasa berlatih selama sepuluh tahun, dia masih tidak akan bisa mencapai level Nie Li.

Cepat dan bersihkan. Kami tidak menginginkan apa pun selain tanduk, bulu di leher, kristal iblis, dan roh iblis! Nie Li dengan cepat memesan. Kristal iblis dan roh iblis dari Horned Sheep terletak di area otak. Kristal iblis adalah kristal seukuran ibu jari dan sebagian besar binatang iblis memiliki kristal iblis. Adapun roh iblis, hanya satu atau dua akan muncul dalam puluhan ribu Domba Tanduk. Bentuk roh iblis seperti nyala lilin.

Domba Bertanduk dengan roh iblis umumnya akan lebih kuat daripada Domba Tanduk lainnya.

Domba Bertanduk adalah tingkat yang relatif rendah, hanya binatang iblis peringkat Perunggu bintang 1. Bahan-bahan dari mereka relatif murah. Sepasang tanduk bisa dijual seharga lima koin roh iblis, dan bulu di lehernya bisa dijual seharga tiga koin roh iblis. Adapun kristal iblis, itu bisa dijual seharga lima koin roh iblis.

Menghitung dengan cara ini, bahkan jika tidak ada roh iblis di dalamnya, masih bisa mendapatkan harga tiga belas koin roh iblis.

Mereka hanya butuh, paling banyak, lima menit untuk membunuh Domba Tanduk. Jika hanya membutuhkan waktu selama ini, bukankah ketiganya mendapatkan ribuan koin roh iblis dalam satu hari?

Du Ze tidak bisa menahan perasaan bersemangat. Keluarganya sangat miskin dan penghasilan mereka hanya dua hingga tiga ribu koin roh iblis setiap tahun. Untuk mengizinkannya memasuki Holy Orchid Institute, keluarga Du Ze harus meminjam banyak uang dari kerabat dan teman. Du Ze adalah harapan keluarga mereka! Jika dia berburu domba bertanduk bersama dengan Nie Li, dia akan mampu membayar biaya sekolahnya sendiri di masa depan!

Nie Li tersenyum dan berkata, Kita harus sedikit lebih cepat. Tidak akan ada istirahat malam ini! “

“Oke!” Jawab Du Ze dengan bersemangat. Meskipun mereka belum memasuki peringkat Bronze bintang 1, tubuh mereka sangat kuat. Tetap begadang bukan apa-apa.

Lu Piao tidak bisa menahan tangis karena kedua orang ini hanyalah pelit. Mereka akan meninggalkan istirahat demi uang! Meskipun dia sedih, dia tidak punya banyak pilihan. Siapa yang memintanya untuk naik kapal bajak laut ini?

Mereka bertiga bekerja sama dengan erat dan terus-menerus memburu domba Horned. Setelah membunuh lusinan dari mereka, Lu Piao akan mengangkut materi untuk dijual,

Dalam satu malam, kelompok Nie Li yang terdiri dari tiga berburu total sekitar seratus dua puluh domba bertanduk, yang dijual untuk sekitar seribu, dua ratus koin roh iblis. Membagi sama rata, mereka masing-masing menerima sekitar empat ratus koin roh iblis.

Jumlah uang ini sangat luar biasa bagi seseorang yang belum masuk peringkat Bronze bintang 1. Bahkan untuk petarung peringkat Perunggu, mendapatkan dua puluh hingga tiga puluh koin roh iblis sehari sudah dianggap banyak.

Tujuh hari berturut-turut dihabiskan untuk menghadiri pelajaran di siang hari, sedangkan pada malam hari mereka bertiga akan datang untuk tempat pelatihan untuk membunuh Horned Sheep. Uang mereka sekarang telah mencapai lebih dari sepuluh ribu koin roh iblis, yang dapat dianggap sebagai kekayaan besar bagi mereka.

Para siswa di Institut Anggrek Suci semua bertanya-tanya mengapa jumlah Domba Tanduk di tempat latihan tiba-tiba jatuh. Di masa lalu, mereka hanya berjalan santai dan dengan mudah menemukan Horned Sheep dalam kelompok. Namun, sekarang kita harus melihat sekeliling untuk waktu yang lama untuk menemukannya. Mungkinkah ada binatang buas seperti harimau yang datang dan memburu domba bertanduk ini? Holy Orchid Institute bahkan secara khusus mengirim instruktur untuk menyelidiki penyebabnya, tetapi tidak menemukan apa pun.

Pada malam kedelapan berturut-turut, kelompok tiga orang Nie Li berada dalam perburuan gelap Horned Sheep. Langit gelap dan sudah tengah malam.

Lu Piao menguap dan berkata, “Nie Li, aku tidak tahan lagi. Saya tidur siang singkat di atas pohon. 

Tujuh hari berturut-turut perburuan Domba Bertanduk menyebabkan dia sangat lelah sehingga dia tidak bisa melanjutkan lagi.

Bukan hanya Lu Piao, bahkan Du Ze tidak tahan lagi.

“Nie Li, aku juga harus tidur dulu,” kata Du Ze. Kelopak matanya telah berjuang untuk tetap terjaga selama tujuh hari penuh. Bahkan seorang pria baja tidak akan bisa menanggungnya.

“Kalian tidur dulu. Kami akan berhenti berburu besok malam. Saya punya rencana lain, kata Nie Li. Dia telah mengumpulkan lebih dari enam belas ribu koin roh iblis. Ini adalah ember emas pertama mereka. Dengan itu, mereka dapat melakukan banyak hal. Tidak perlu lagi berburu Domba Tanduk.

Lu Piao dan Du Ze memanjat pohon yang menjulang tinggi, berbaring di dahan pohon dan langsung tertidur. Kedua wajah kekanak-kanakan mereka penuh kelelahan. Meskipun mereka berdua milik tipe prematur, pada akhirnya mereka masih hanya dua remaja.

Nie Li melaju melalui hutan. Bulan bundar tergantung di langit. Suara berbagai serangga akan terdengar dari waktu ke waktu, menyebabkan area di sekitarnya menjadi semakin sunyi.

Tidak ada binatang iblis berukuran besar di sekitarnya, jadi sangat aman.

Tiba-tiba , Nie Li mendengar suara abnormal dari hutan yang jauh. Tampaknya ada orang lain di sini.

“Siapa yang masih berada di tempat latihan saat ini?”

Alis Nie Lie mengerutkan kening dan berlari ke arah itu. Dia bersembunyi di hutan sambil melihat bidang yang tertutup sinar bulan. Menggunakan cahaya bulan untuk melihat, dia melihat sosok ramping dan ramping berdiri di tengah-tengah cahaya bulan. Dia memiliki rambut sebahu, mengenakan jaket kulit, dan memancarkan cahaya biru redup.

Ini adalah cahaya kekuatan jiwa! Meskipun itu tidak melangkah ke peringkat Bronze, itu seharusnya memasuki peringkat Bronze segera.

Menggunakan cahaya dari kekuatan jiwa, mata Nie Lie mendarat di wajahnya. Matanya terpejam, bulu matanya yang panjang sedikit bergetar, dan alisnya yang ramping. Dia memiliki kulit putih tanpa cacat bercahaya merah muda yang sehat, dan bibir yang kaya dan halus. Dia dan Ye Ziyun memiliki dua jenis kecantikan yang berbeda. Ye Ziyun memiliki keanggunan yang sunyi, seperti bunga violet yang indah. Sementara dia menawan, dengan tampilan menggoda dan glamor, seperti mawar dengan duri.

“Xiao Ning’er, tidak akan pernah mengira itu adalah dia,” kata Nie Li, sedikit terkejut sejenak. Xiao Ning’er bekerja lebih keras dari yang dia bayangkan. Dia masih melatih kekuatan jiwanya pada malam ini. Dia memperkirakan bahwa dia akan segera masuk ke peringkat Perunggu.

Memikirkan kehidupan sebelumnya, ketika Xiao Ning’er memasuki peringkat Perunggu bintang-1, dia jatuh sakit selama lebih dari dua tahun dan budidayanya mengalami kemunduran. banyak. Meskipun dia harus melatih kembali dirinya dari awal, dikatakan bahwa sejak saat itu dia telah ditunggangi rasa sakit. Meskipun dia sakit, di mata orang lain, dia seperti bintang yang menyilaukan. Dia adalah wanita yang kuat!

Berpikir tentang bagaimana Xiao Ning’er berlatih di sini di tengah malam, Nie Li tiba-tiba mengerti banyak. Meskipun Xiao Ning’er bekerja sangat keras, dia memperlakukan hidupnya sebagai lelucon.

Setelah berpikir sebentar, Nie Li berjalan menuju Xiao Ning’er.

“Siapa !?” Xiao Ning’er tiba-tiba membuka matanya, dan dengan licik berteriak, sambil mengambil belati pendek. Dia dengan waspada menatap Nie Li. Ekspresi wajahnya dingin. Melalui cahaya bulan, mata yang sangat waspada itu memiliki pesona yang tak terlukiskan di dalamnya.

Meski usianya baru tiga belas tahun, saat ini dia pasti bisa dianggap remaja yang cantik. Area dada depan jaket kulit agak melotot. Pada usia ini, dia pasti bisa bangga karenanya. “Aku Nie Li!” Kata Nie Li. Meskipun dia belum pernah berbicara dengan Xiao Ning’er, mereka masih dapat dianggap teman sekelas dan agak akrab satu sama lain. Xiao Ning’er meletakkan belati pendeknya, tetapi masih menjaga kewaspadaannya saat dia melihat Nie Li dan berkata, “Apa yang kamu lakukan di sini?” Nie Li tersenyum samar, “Apa yang” Aku di sini untuk melatih kekuatan jiwaku, “kata Xiao Ning’er, menatap Nie Li melalui cahaya bulan. Alis Nie Li tajam. Dia memiliki sedikit ketampanan, tidak seperti beberapa orang yang terlihat menakutkan dari pandangan pertama. Nie Li mengangkat bahu dan berkata, Aku nongkrong di sini. Kamu bohong. Kurasa aku tidak tahu. Selama beberapa hari terakhir ini, kalian adalah orang yang membunuh Domba Bertanduk itu, kata Xiao Ning’er. Dia sudah melihat kelompok tiga orang Nie Li, tetapi dia tidak mengambil inisiatif untuk menyambut mereka. Yang membuat Xiao Ning’er penasaran adalah sesuatu yang kelompok Nie Lie dioleskan ke baut yang mampu menjatuhkan Domba Bertanduk dengan satu baut, tapi dia tidak akan mengambil inisiatif untuk menanyakan rahasia orang lain. “Jadi kamu tahu sejak sudah lama, kata Nie Li, menatap Xiao Ning’er. Ketika dia cemberut mulutnya, bibirnya yang kaya dan lembut memiliki pesona yang tak terlukiskan bagi mereka. Tapi dia sudah memiliki Ye Ziyun di hatinya, jadi perasaannya terhadap kecantikan Xiao Ning’er hanyalah apresiasi. Dia menghargai kecantikannya dan betapa rajinnya dia. Dengan penampilan Xiao Ning’er sendiri, dia bisa berdiri di posisi yang sangat tinggi, namun dia masih mengandalkan kekuatannya sendiri untuk mengubah pandangan orang lain terhadapnya. Sayang sekali dia menggunakan metode yang salah.