Tales of Demons and Gods – Chapter 8 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 8 | Baca Novel Online

Hati Seorang Gadis

Mencengkeram kaki putih jade krem ‹‹Xiao Ning’er membuat hati Nie Li berayun. Nie Li dapat dengan jelas melihat bahwa betis halus Xiao Ning’er yang sempurna itu sempurna.

“Jangan salah paham, aku hanya mengobati penyakitmu. Gadis yang aku suka adalah Ye Ziyun. Senang sekali bertemu denganmu. Aku harap kita bisa menjadi teman di masa depan, “Nie Li menjelaskan sambil memandang wajah Xiao Ning’er yang menawan.

Mendengar kata-kata Nie Li, bahu Xiao Ning’er sedikit bergetar. Dia menganggukkan kepalanya dan bergumam, “En.”

Sejak muda sampai sekarang, selain ayahnya, Nie Li adalah satu-satunya pria yang menyentuh kulitnya secara langsung. Tapi, yang disukai Nie Li adalah Ye Ziyun. Saat memikirkannya, hidung Xiao Ning’er sedikit berubah masam.

(TLN: ‘en’ adalah jenis suara yang menunjukkan persetujuan, sesuatu seperti baik-baik saja tetapi mereka menggunakan ‘en’ sebagai gantinya)

Nie Li mencengkeram kaki Xiao Ning’er, memposisikan ibu jarinya di area yang memar dan, dengan lembut, mulai memijatnya.

“Ah,” Xiao Ning’er tidak bisa membantu untuk membiarkannya keluar suara sedih.

“Pertama kali akan sedikit sakit. Bersabarlah sebentar,” kata Nie Li. Dia tiba-tiba memikirkan sesuatu dan merasa malu. Memegang kaki seorang gadis dan mengucapkan kata-kata seperti itu, terdengar sedikit aneh. Meskipun Xiao Ning’er baru berusia tiga belas tahun, dia dibesarkan dalam keluarga bangsawan, dan tentu saja memiliki pengetahuan tentang masalah ini. Bagaimanapun, beberapa gadis seusianya sudah menikah dengan anak-anak.

Xiao Ning’er menundukkan kepalanya. Pipinya memerah, dan tidak bisa menahan perasaan aneh di hatinya.

Wajah Xiao Ning’er yang memerah sangat memesona. Itu membuat hati Nie Li melonjak. Xiao Ning’er memang setara dengan kecantikan Ye Ziyun di kehidupan sebelumnya. Meskipun usianya baru tiga belas tahun, ia sudah sangat menawan. Dalam kehidupan sebelumnya Xiao Ning’er dan Ye Ziyun sama-sama dewi yang disukai anak-anak itu. Ye Ziyun penuh dengan keanggunan dan keanggunan, sementara Xiao Ning’er memiliki sosok yang dingin, menjadikan mereka berdua pecinta impian mereka.

Tapi setelah memikirkan Ye Ziyun, Nie Li berhenti berpikir dan fokus untuk merawat Xiao Ning’er.

Di bawah pijatan lembut Nie Li, Xiao Ning’er merasakan rasa sakit yang hebat di awal tetapi rasa sakit itu segera digantikan oleh kehangatan tangan Nie Li memasuki kakinya. Setelah beberapa saat, ada perasaan semut panas mengebor di kakinya, membuatnya gatal, yang digantikan dengan mati rasa bahagia. Xiao Ning’er tidak bisa membantu mengeluarkan sedikit ‘ah’, yang membuatnya malu tanpa henti.

Memar itu sudah ada di sana selama sekitar enam hingga tujuh bulan sekarang. Seiring waktu, dia akan merasakan sakit yang luar biasa darinya. Xiao Ning’er telah menahan rasa sakit dengan kemauannya selama ini. Namun, tidak peduli berapa banyak dia bertahan, rasa sakit telah menyiksanya selama ini. Xiao Ning’er awalnya berpikir bahwa mengobati memar ini akan sangat tidak nyaman dan menyakitkan, tetapi, yang mengejutkannya, pijatan Nie Li sangat lembut. Dia merasakan sakit yang telah menyiksanya selama ini diringankan oleh banyak hal. Dia tidak bisa membantu karena matanya berubah berair. Tidak ada yang tahu betapa sulitnya menanggung rasa sakit. Setiap malam, dia diam-diam menangis. Setelah menghapus air mata itu, dia akan terus berlatih. Dia tidak pernah berpikir bahwa setelah dipijat oleh Nie Li, rasa sakitnya akan berkurang dengan ini. Hatinya dipenuhi rasa terima kasih.

Di bawah sinar bulan, wajah Nie Li jelas. Ekspresi serius yang dia miliki di wajahnya memicu riak di hati Xiao Ning’er, membuatnya sulit baginya untuk tenang.

“Selesai,” kata Nie Li menyelesaikan pijatan.

Dia samar-samar tertawa dan berkata, “Untuk beberapa hari ke depan, masih ada jejak rasa sakit, tetapi yang perlu Anda lakukan adalah istirahat dan Anda akan baik-baik saja.”

“En,” kata Xiao Ning’er, mengangguk. Tiba-tiba, pipinya memerah, dia terus berkata, “Aku masih punya memar lagi, bisakah kamu memijatnya juga?”

“Memar yang lain?”

Nie Li berpikir untuk sesaat, ‘Benar … seharusnya ada yang lain. Memar di kakinya seharusnya tidak membuatnya terbaring di tempat tidur selama dua tahun. Seharusnya ada memar yang lebih serius! ™

” Di mana itu? ” dia bertanya.

Xiao Ning’er merasakan jantungnya berjuang.

‘Jika hanya membiarkan Nie Li memijat kakiku, itu masih bisa diterima, tetapi jika itu tempat itu … … ‘Xiao Ning’er ragu-ragu untuk waktu yang lama, wajahnya memerah memerah.

“Jika tidak nyaman ….” mulai Nie Li, melihat ekspresi Xiao Ning’er. Dia segera menyadari bahwa area yang memar harus berada di lokasi yang tidak nyaman.

“Nie Li, orang yang kamu sukai adalah Ye Ziyun?”

“Ya,” Nie Li menganggukkan kepalanya dan menjawab, mengingat semua yang terjadi dalam kehidupan sebelumnya. Situasi hidup dan mati yang telah dia dan Ye Ziyun alami. Tiba-tiba hatinya dipenuhi dengan kebahagiaan hanya dengan memikirkannya. Dengan kelahirannya kembali, dia pasti akan melindungi Ye Ziyun.

Pada saat ini, setelah mendengarkan kata-kata Nie Li, Xiao Ning’er memiliki rasa aneh di hatinya. Nie Li adalah anak laki-laki pertama yang menggerakkan hatinya, tetapi yang disukai Nie Li bukanlah dirinya. Itu adalah Ye Ziyun.

Mata Xiao Ning’er berkedip dengan kekecewaan, berpikir sejenak dan bertanya, “Lalu, apakah Ye Zu Yun menyukaimu?”

Ye Ziyun saat ini tidak tahu apa-apa tentang Nie Li. Tidak membencinya sudah dianggap sangat baik. Nie Li menggelengkan kepalanya, tersenyum dan dengan percaya diri berkata, “Dia akan jatuh cinta padaku!”

Melihat Nie Li, Xiao Ning’er tertawa, ˜Jadi cinta Nie Li tidak berbalas. Saya tidak tahu dari mana keyakinannya itu berasal. Dia benar-benar berpikir bahwa Ye Ziyun yang sombong akan jatuh hati padanya. ‘

Bukannya Xiao Ning’er merasa bahwa Nie Li tidak layak atas cinta Ye Ziyun, tetapi keduanya tidak memiliki pemahaman satu sama lain. Peluang mereka untuk berkumpul terlalu kecil. Ye Ziyun saat ini masih belum memiliki pemahaman terhadap Nie Li, karenanya, dia pasti tidak memiliki perasaan untuknya. Tetapi jika suatu hari, jika Ye Ziyun memahami karakter Nie Li, dia mungkin benar-benar jatuh cinta padanya.

Sampai sekarang, sepertinya tidak ada yang menyadari bakat Nie Li. Namun, suatu hari Nie Li pasti akan bersinar. Pada saat itu, dia takut bahwa bahkan gadis yang sombong seperti Ye Ziyun akan ditundukkan oleh Nie Li.

Di mata orang lain, Nie Li masih anak yang bodoh, tetapi Xiao Ning’er tahu bahwa Nie Li kemampuannya jauh melampaui imajinasi orang lain. Nie Li pasti akan menjadi Spiritualist Setan peringkat Legenda seperti Lord Ye Mo di masa depan atau menjadi eksistensi yang bahkan lebih kuat.

Xiao Ning’er berjuang untuk sementara waktu di dalam hatinya. ‘Jika penyakitnya tidak diobati, aku akan semakin jauh terlempar dari kejeniusan di sekitar umurku.’

Karena yang membantunya dalam perawatan adalah Nie Li, itu bukan itu sulit diterima. Menggiling giginya, dia mulai membuka kancing di bajunya. Melihat tindakan Xiao Ning’er, Nie Li tidak bisa menahan rasa malu.

Dia menggosok hidungnya dan berkata, “Ini tidak terlihat bagus. Aku orang yang baik.”

Dia menyaksikan Xiao Ning’er perlahan melepas bajunya. Sosoknya yang dingin memiliki pesona yang tak terkatakan.

Xiao Ning’er menatap Nie Li ketika dia berpikir, ‘Lalu apakah dia tipe gadis yang **?’

Jika itu bukan karena perawatannya, dia bahkan tidak akan mengambil inisiatif untuk membuka bajunya. Saat ia membuka kancing kemejanya, tangannya sedikit bergetar dan perjuangan batinnya bisa dilihat. (TLN: ** sebenarnya ada di teks mentah btw)

Nie Li berpikir sebentar. ˜Aku tahu ini untuk menyelamatkannya, jadi aku tidak bisa terlalu memikirkan hal-hal lain. Aku tidak bisa membiarkan harapan Xiao Ning’er hancur oleh penyakit itu. ™

Suasana di sekitarnya menjadi mempesona. Tombol pertama, lalu tombol kedua. Kulit putih tanpa lemak Xiao Ning’er sudah terlihat, bersinar di bawah sinar rembulan.

Setelah tombol kelima dibatalkan, kurva sempurna Xiao Ning’er benar-benar hancur. Dadanya diikat dengan perban dengan tonjolan yang indah mendorong keluar. Meskipun Nie Li terlahir kembali, melihat adegan ini, dia tidak bisa menahan menelan air liur. Dia memikirkan kembali kehidupan sebelumnya. Meskipun Xiao Ning’er berpakaian sangat konservatif, sosoknya dapat digambarkan sangat panas. Dengan hanya pandangan sekilas, dia akan membuat banyak pria gila.

Segera, Xiao Ning’er akan tumbuh menjadi wanita yang menarik dan menarik. Karakter dingin dan mulianya akan menjadikannya objek yang ingin ditaklukkan oleh banyak pria.

Nie Li menenangkan pikirannya sebentar dan matanya menatap tulang rusuk Xiao Ning’er. Di iga bawahnya duduk memar yang sangat mengejutkan. Meski hanya seukuran ibu jari, warna memar itu sangat dalam. Hatinya penuh kasihan pada Xiao Ning’er.

˜Bagaimana seorang gadis muda yang lembut dan menyedihkan bisa menahan rasa sakit yang hebat seperti itu? ‘Dia bertanya pada dirinya sendiri. Kulit Xiao Ning’er sedingin air. Tubuhnya yang proporsional memiliki tekstur halus seperti krim, yang dirasakannya melalui tangannya, membuat jantungnya berayun. Dia memiringkan kepalanya untuk melihat wajah Xiao Ning’er. Dia terbakar merah, hampir seolah-olah dia baru saja minum alkohol, memberinya rasa keindahan yang tak terkatakan. Melihat dari atas, dia bisa melihat bahu putih giok Xiao Ning’er, dan menyadari aroma wangi wanita yang berasal darinya.

Keduanya diam-diam tidak berbicara dan hutannya sunyi dan tenang.

Xiao Ning’er bisa merasakan kehangatan dari telapak tangan Nie Li. Dari muda sampai sekarang, ini adalah pertama kalinya seorang pria begitu akrab dengan tubuhnya. Saat ini, bajunya setengah dilepas, memperlihatkan sepetak besar kulit, membuatnya malu. Meskipun hatinya kuat, di malam yang sunyi, hatinya sangat kesepian. Ketika mengalami rasa sakit yang tak tertahankan yang disebabkan oleh memar itu, dia ingin menemukan seseorang yang bisa diandalkan. Tetapi dalam keluarga, tidak peduli apakah itu saudara laki-laki atau ayahnya, dia merasa sangat acuh tak acuh. Nie Li, pada saat ini, adalah satu-satunya, dia merasa, yang bisa dia andalkan.

Yang terbaik yang dia bisa. telah ditunjukkan kepada Nie Li. Dia melirik Nie Li dan menyadari bahwa Nie Li, pada saat ini, difokuskan pada memijat daerahnya yang memar. Sikap serius darinya membuatnya merasa berterima kasih, tetapi pada saat yang sama dia merasa kehilangan.

Sementara ibu jari Nie Li memijat daerah yang memar, dia tidak sengaja menyentuh lengan putih giok Xiao Ning’er dari waktu ke waktu. untuk waktu. Sentuhan lembut itu akan membuat siapa pun terganggu, bahkan jika itu Nie Li. Pikiran Nie Li akan kembali ke adegan dia dan satu malam gairah Ye Ziyun.

Ye Ziyun, pada waktu itu, telah berkembang jauh lebih baik daripada Xiao Ning’er saat ini, tetapi Xiao Ning saat ini eh masih muda Begitu dia tumbuh, dia seharusnya tidak memiliki banyak perbedaan dibandingkan dengan Ye Ziyun.

Tampilan Ye Ziyun yang menawan dan elegan akan muncul dalam pikiran Nie Li dari waktu ke waktu dan dia akan ingat bahwa Ye Ziyun mati untuk selamatkan dia Karena itu, setelah kelahirannya kembali, Nie Li pasti tidak bisa mengecewakannya. Memikirkan itu, hati Nie Li akhirnya menjadi tenang.

Sementara Nie Li dengan hati-hati memijat daerah yang memar dengan ibu jarinya, dia akan memanfaatkan beberapa titik akupunktur yang penting. Karena tubuh proporsional Xiao Ning’er yang proporsional, ia kadang-kadang memijat tempat yang sensitif dan akan merasakan tonjolan yang lembut, membuat Nie Li sedikit malu.

Xiao Ning’er merasakan gelombang panas yang berasal dari tangan Nie Li saat bergerak di sekitar daerah tulang rusuk. Dari waktu ke waktu dia bahkan akan merasakan mati rasa yang menyenangkan. Tangan Nie Li sesekali akan menyentuh fasilitas kembar yang belum pernah disentuh pria lain sebelumnya, membuat anggurnya memerah. Wajahnya ketika wajahnya memerah sangat menarik. Penampilan gadis itu yang menawan dan mempesona akan membuat orang lain tidak bisa melakukan apa pun selain ingin menggendongnya.

Ini adalah cobaan yang sangat berat. Setelah memijat untuk waktu yang lama, Nie Li menghela nafas, tersenyum dan berkata, “Selesai!”

Merasakan tangan Nie Li menjauh, Xiao Ning’er merasakan kehilangan. Dia harus mengakui, teknik pijat Nie Li sangat mengagumkan. Itu membantunya menghilangkan rasa sakit yang menyiksanya begitu lama.

“Terima kasih,” bisik Xiao Ning’er ketika dia mulai mengancingkan kemejanya. Melihat kulit putih batu giok, kurva anggun perlahan menghilang dari pandangannya, suasana hati Nie Li naik turun.

Dengan wajah tegas, ia berkata, “Beristirahatlah dengan baik selama beberapa hari ke depan. Ini seharusnya bantu meringankan rasa sakitnya. Aku akan memijatmu setiap tiga hari, beberapa kali lebih banyak dan akar penyakit akan dihilangkan. Sebelum mencapai pangkat Perunggu, jangan latih kekuatan jiwamu di malam hari. Menyerap terlalu banyak cahaya bulan Intinya, jika Anda tidak dapat menyelaraskan dengan itu, akan menyebabkan konsekuensi serius! “

” En, “Xiao Ning’er mengangguk. Dia tidak lagi berani berlatih. Jika bukan karena Nie Li, dia bisa membayangkan betapa mengerikannya situasi di masa depan. Semua usahanya dan kerja kerasnya akan sia-sia.

Melihat Xiao Ning’er tanpa masalah lain, Nie Li berdiri dan berkata, “Sudah waktunya aku pergi.” >

“Oh.”

Dia tidak bisa mengatakan apa perasaannya. Xiao Ning’er mengangguk dan terdiam beberapa saat sebelum berkata, “Nie Li, Anda telah membantu saya. Jika ada sesuatu yang Anda butuhkan dengan bantuan saya di masa depan, saya tidak akan berusaha untuk membantu Anda!”

Melihat ekspresi serius Xiao Ning’er, Nie Li tersenyum. Sambil menganggukkan kepalanya, dia berkata, “Oke, jika aku membutuhkan bantuanmu di masa depan, aku akan menemukanmu!”

Sebenarnya, Nie Li membantu Xiao Ning’er karena kasihan padanya. Dia tidak pernah berpikir untuk mendapatkan imbalan apa pun.

Nie Li berbalik dan pergi, bayangannya perlahan menghilang ke hutan.

Xiao Ning’er menatap sosok Nie Li yang pergi. Dia berdiri di tempat untuk waktu yang lama, merasa bahwa penyakit di tubuhnya sudah banyak berkurang. Suasana hatinya menjadi ceria lagi.

“Nie Li, orang seperti apa kamu sebenarnya?” Xiao Ning’er bergumam, memperhatikan Nie Li dari belakang. Ketika dia tidak bisa lagi melihatnya, dia berbalik dan berjalan menuju pintu keluar dari tempat latihan.

Bulan seperti air. Saat cahaya bulan bersinar, itu akan menaburkan lapisan kerudung di malam hari.