Tales of Demons and Gods – Chapter 9 | Baca Novel Online

shadow

Tales of Demons and Gods – Chapter 9 | Baca Novel Online

Sarapan Dewi

Sudah waktunya untuk pelajaran Shen Xiu lagi. Namun, Nie Li, Du Ze dan Lu Piao merasa bahwa pelajarannya tidak ada gunanya dan membosankan. Semua yang dia lakukan adalah mengoceh di panggung setiap hari. Tentu saja, selama pelajaran Shen Xiu, Nie Li, Du Ze, dan Lu Piao akan berdiri di belakang kelas. Pelajaran akan segera dimulai dan siswa berkumpul dalam kelompok-kelompok kecil, mengobrol mengobrol.

Meskipun status Ye Ziyun, dia tidak memiliki banyak penghalang dengan siswa lain. Dia, dengan cepat, menjadi ramah dengan banyak siswa perempuan di kelas. Secara alami, Shen Yue dengan bangga akan duduk di sudut. Dengan statusnya, dia tidak bisa diganggu untuk berinteraksi dengan siswa lain di kelas. Jika bukan karena Ye Ziyun berada di kelas ini, dia tidak akan datang di tempat pertama.

Pada tes yang akan datang dalam waktu dua bulan, tidak peduli apakah itu dia atau Ye Ziyun, keduanya dari mereka pasti akan masuk ke dalam kelas Demon Spiritist junior. Shen Yue memandang Nie Li yang berdiri di belakang kelas. Wajahnya membentang menjadi senyum sarkastik.

“Mencapai peringkat Bronze bintang 1 dalam dua bulan, jika sampah sepertimu bisa mencapainya, maka matahari akan terbit dari barat!” gumamnya sinis.

Nie Li, Du Ze dan Lu Piao ada di belakang, mengobrol di antara mereka sendiri. Selain itu, ada beberapa siswa biasa yang membangun hubungan baik dengan kelompok Nie Li. Karena Nie Li punya banyak ide, dia akan melatih mereka dalam pelatihan mereka dari waktu ke waktu. Dengan seberapa besar dia membantu mereka, dia secara alami menjadi pemimpin kelompok kecil ini. Bahkan Du Ze, yang memiliki prestise lebih dalam tubuh siswa biasa, bersedia mendengarkan apa yang dikatakan Nie Li.

Hanya dalam beberapa hari, Nie Lie memimpin mereka berdua dan menghasilkan sekitar enam belas ribu Koin Roh Setan. Du Ze tidak pernah membayangkan dia akan mendapatkan uang sebanyak itu. Dia sepenuhnya percaya dan mengagumi Nie Li, merasa bahwa Nie Li sangat cakap.

“Nie Li, apa langkah kita selanjutnya?” Du Ze bertanya. Bagaimanapun, Nie Li sebelumnya mengatakan bahwa mereka tidak akan melanjutkan berburu domba bertanduk. Apa yang akan mereka lakukan sekarang?

“Kamu akan tahu sepulang sekolah!” Kata Nie Li, tersenyum misterius. Dia sudah merencanakan semuanya. Langkah pertama adalah membeli beberapa kristal jiwa untuk menguji properti bakat mereka dan segera memulai pelatihan mereka. Nie Li masih bertaruh dengan Shen Xiu. Dia harus menjadi Spiritualis Iblis peringkat Perunggu bintang 1 dalam dua bulan!

Meninggalkan pelatihannya, Nie Li melihat ke arah Ye Ziyun yang sedang duduk dengan sekelompok gadis mengobrol mengobrol. Bagaimana dia bisa mendekati Ye Ziyun? Bagaimana dia bisa membuat Ye Ziyun jatuh cinta padanya?

Sama seperti Nie Li hilang dalam pikirannya, Xiao Ning’er, yang duduk di barisan depan, tiba-tiba berdiri dan berjalan ke arah Nie Li.

Xiao Ning’er adalah satu-satunya gadis di kelas yang cantik, luar biasa dan sebanding dengan Ye Ziyun. Setiap gerakan dan tindakan kedua gadis itu akan menarik arah semua orang di kelas. Karakter Ye Ziyun lembut. Dia tidak pernah meremehkan orang lain juga tidak sombong. Karena itu banyak gadis biasa yang mau berteman dengannya. Adapun Xiao Ning’er, karakternya menjadi dingin dan menyendiri, membuatnya menjadi es kecantikan.

Bahkan seorang gadis tidak bisa dekat dengannya, apalagi seorang anak laki-laki. Mungkinkah Nie Li memprovokasi Xiao Ning’er?

“Nie Li sudah mati!” Melihat punggung Xiao Ninger dalam pandangan mereka, beberapa anak bangsawan mulai berdiskusi sementara mereka tertawa. Bagi Xiao Ning’er untuk mengambil inisiatif untuk pergi ke Nie Li tentu saja itu bukan hal yang baik. Kalau tidak, bagaimana mungkin seorang es kecantikan seperti Xiao Ning’er memiliki hubungan dengan Nie Li? Jika hal seperti itu terjadi, matahari akan benar-benar naik dari barat.

Kultivasi Xiao Ning’er akan segera mencapai ranah peringkat Bronze bintang 1. Jika ada konflik di antara mereka, Nie Li pasti akan menjadi orang-orang yang dihancurkan!

Anak-anak bangsawan ini siap untuk menonton pertunjukan yang bagus. Di antara mereka ada banyak anak lelaki yang menyukai Xiao Ning’er. Lagipula, Xiao Ning’er adalah wanita cantik super yang tidak kalah dengan Ye Ziyun.

Hari ini, Xiao Ning’er dengan sengaja mengenakan gaun kotak-kotak bertali. Rambut hitam tintanya tersebar di punggungnya. Dia mengenakan gelang di pergelangan tangan putih jade, menjadi sangat cantik dan menawan. Biasanya, Xiao Ning’er akan mengenakan jaket yang pas karena nyaman untuk berlatih. Dengan kecantikannya, jaket yang pas itu mendapatkan rasa yang unik ketika dia mengenakannya. Namun, dia tampaknya telah dengan cermat mendandani dirinya sendiri hari ini. Dia bahkan lebih cantik dibandingkan dengan bagaimana biasanya dia berpakaian. Ini membuat yang lain lebih sulit untuk berpaling setelah meliriknya.

Berpakaian teliti adalah yang pertama bagi Xiao Ning’er.

Nie Li, Du Ze, dan Lu Piao berbicara di antara mereka sendiri ketika Xiao Ning’er mencapai meja Nie Li. Xiao Ning’er tampaknya memiliki semacam aura unik di sekitarnya. Saat dia berjalan ke sini, Du Ze dan Lu Piao dengan gugup berdiri dari kursi mereka. Sikap Xiao Ning’er yang biasanya dingin dan acuh tak acuh terhadap orang lain akan menyebabkan orang lain mundur darinya. Mereka berdua khawatir untuk Nie Li.

Xiao Ning’er memandang Nie Li saat dia dengan santai duduk di kursi. Tatapannya sesekali akan melihat ke arah Ye Ziyun, menyebabkan Xiao Ning’er menjadi putus asa. Nie Li hanya memiliki Ye Ziyun di matanya. Dia sepertinya tidak memperhatikan keberadaannya.

Tadi malam, setelah dia dipijat oleh Nie Li, tubuh Xiao Ning’er menjadi jauh lebih baik, dan dia tidur sangat manis malam itu. Xiao Ning’er mengunjungi perpustakaan pagi-pagi sekali. Dia berusaha menemukan asal-usul Teknik Daoyin. Namun, yang mengejutkannya, Teknik Daoyin hanya direkam sebentar di perpustakaan. Itu dikenal sebagai teknik curang yang diturunkan dari Zaman Kekaisaran Angin Salju!

Selain itu, teknik budidaya yang dimodifikasi oleh Nie Li menjadi lebih maju. Kekuatan jiwanya tumbuh dua dengan hanya setengah jam pelatihan di pagi hari. Efek dari setengah jam pelatihan itu bahkan lebih baik daripada pelatihan sepanjang hari!

Di jantung Xiao Ning’er, Nie Li adalah makhluk misterius dan kuat. Apa yang membuat Xiao Ninger bangga adalah bahwa di kelas ini, dia adalah satu-satunya yang tahu bakat Nie Li! Bagi mereka di kelas yang menertawakan Nie Li benar-benar bodoh! Dia berdiri di samping meja Nie Li dan diam-diam memandang Nie Li ketika dia terus berbicara dan tertawa seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Beberapa anak bangsawan terus berdiskusi dengan tenang.

“Bagaimana menurutmu Xiao Ning’er akan mengajar Nie Li pelajaran?”

“Kekuatan jiwa Nie Li hanya 5, dia mungkin akan dikeluarkan dari kelas!”

“Haha, Nie Li ini tidak tahu tempatnya. Setelah dia menyinggung guru Shen Xiu, dia benar-benar pergi dan memprovokasi Xiao Ning’er juga. Hidupnya akan sangat menyedihkan!”

Bahkan Du Ze, dan Lu Piao dengan gugup menatap Xiao Ning’er. Mereka tidak mengerti mengapa seorang gadis yang sombong seperti Xiao Ning’er tiba-tiba berjalan ke arah mereka. Mereka berdua mulai mengutuk Nie Li sampai mati di hati mereka. Nie Li benar-benar pergi mencari masalah lagi! Jika Xiao Ning’er ingin mengalahkan Nie Li, mereka secara alami akan membantu. Tetapi bahkan jika mereka bertiga bekerja bersama, mereka tidak bisa bertarung melawan kekuatan 78 jiwa Xiao Ning’er. Xiao Ning’er akan segera mencapai peringkat Bronze bintang 1, menjadi Demon Spiritist yang sebenarnya!

< p> Pada saat ini, bahkan Ye Ziyun dan Shen Yue melihat ke arah Nie Li. Ye Ziyun memiliki beberapa keraguan. Dia tidak tahu bagaimana Nie Li memprovokasi Xiao Ning’er. Bisakah Nie Li melakukan “sesuatu” pada Xiao Ning’er? Pelamun seperti Nie Li harus benar-benar diberi pelajaran!

Semua orang memiliki keraguan di mata mereka. Mereka menyaksikan Xiao Ninger berdiri di depan mejanya. Nie Li tidak bisa menahan perasaan sedikit terkejut.

Dia mengangkat kepalanya dan bertanya, “Apakah ada yang salah?”

Saat ini, Nie Li tidak tahu bagaimana cara mengatasinya Xiao Ning’er. Dia mulai memikirkan hal-hal yang terjadi kemarin. Dia masih merasa sedikit canggung di dalam dirinya. Setelah berinteraksi dengan Xiao Ning’er, Nie Li menyadari bahwa dia bukan gadis yang dingin dan menyendiri seperti yang dibayangkan semua orang. Dalam hatinya, Xiao Ning’er sebenarnya adalah gadis yang lembut dan imut!

Tangan kanan Xiao Ning’er sedikit bergerak.

Dia mengeluarkan tas kertas dari cincin interspatial dan dengan lembut berkata, “Ini adalah sarapan yang saya buat. Saya tidak tahu apa yang Anda sukai.” makan, jadi saya membuat beberapa set. “

Xiao Ning’er dengan lembut meletakkan kantong kertas di atas meja.

Apa? Apa yang terjadi?

Seluruh kelas menjadi sunyi. Jika sebuah jarum dijatuhkan ke lantai, itu akan terdengar dengan jelas. Semua orang berpikir bahwa mereka salah dengar apa yang baru saja dikatakan Xiao Ning’er.

Du Ze dan Lu Piao menjatuhkan rahang mereka dan dengan bodohnya menatap pemandangan itu. Dengan seberapa terbuka mulut mereka, seseorang bisa memasukkan telur ke dalamnya. Mereka tidak bisa mempercayai pemandangan di depan mata mereka. Xiao Ning’er adalah salah satu dari dua dewi di kelas mereka. Bahkan jika mereka dibandingkan dengan semua gadis cantik di sekolah, mereka pasti akan mendapatkan beberapa posisi teratas sebagai gadis cantik terbaik di sekolah. Kecantikannya dan sikap dinginnya yang dingin seperti biasa membuatnya tampak tak bisa didekati. Namun, hari ini, apa yang mereka lihat? Xiao Ning’er sebenarnya membuatkan sarapan untuk Nie Li, dan bahkan beberapa set itu.

Apakah matahari terbit dari barat? Apakah ini nyata? Semua orang mengira mereka disambar petir. Mereka berdiri di sana, tercengang.

“Aku pasti sedang bermimpi, aku harus bangun!” seorang siswa bergumam.

“Hsss!” Beberapa siswa berpikir bahwa mereka juga sedang bermimpi, oleh karena itu, mereka mencubit diri mereka sendiri. Namun, rasa sakit yang mereka rasakan dengan jelas mengatakan kepada mereka bahwa ini bukan mimpi.

“Ini tidak masuk akal!” Beberapa anak bangsawan meratap dalam hati mereka. Mereka masih tidak tahu apa yang terjadi. Mereka tidak bisa percaya pakaian dan kelembutan yang diungkapkan Xiao Ning’er. Mereka awalnya berpikir bahwa dewi Ning’er mereka akan menemukan masalah dengan Nie Li. Mereka tidak pernah berpikir, dalam imajinasi terliar mereka, bahwa dia sebenarnya memberi sarapan Nie Li! Jika Xiao Ning’er memberi mereka sarapan, bahkan jika itu adalah makanan babi, mereka masih akan merasa manis!

Xiao Ning’er biasanya tidak memiliki banyak teman wanita. Dia mengabaikan anak laki-laki yang mendekatinya, kecuali untuk sampah itu Nie Li. Dia benar-benar akan meletakkan statusnya untuk menyajikan sarapan kepada Nie Li. Ini ….. ini …… sama sekali tidak masuk akal! Apakah itu karena Nie Li menentang guru Shen Xiu dan dihukum dengan berdiri? Jika demikian, bahkan jika mereka dihukum berdiri selama beberapa tahun, mereka juga akan bertentangan dengan guru Shen Xiu!

Xiao Ning’er tidak terlalu memikirkannya. Dia hanya ingin menunjukkan rasa terima kasihnya kepada Nie Li. Dia bahkan tidak peduli dengan pendapat orang lain tentang dirinya. Bagaimanapun, dia selalu menjadi serigala. Xiao Ning’er tidak peduli dengan pikiran orang lain. Mereka yang mencemooh dan merendahkan Nie Li, sama sekali tidak tahu. Akan ada suatu hari ketika mereka menyadari bahwa pandangan mereka salah!

Di dunia ini, hanya dia yang tahu bakat Nie Li! Pada saat ini, bahkan Ye Zi yun dan Shen Yue tertegun di kursi mereka. Mereka tidak dapat mempercayai apa yang baru saja mereka lihat. Apa yang terjadi benar-benar tidak dapat dipercaya!

“Bagaimana ini terjadi?” Wajah Shen Yue menjadi cemberut. ‘Bagaimana mungkin seorang gadis yang sombong seperti Xiao Ning’er suka sampah seperti Nie Li, dan bahkan mengambil inisiatif untuk mendekatinya?’ Pada saat ini, Ye Ziyun merasa sangat ingin tahu tentang Nie Li. Ye Ziyun dan Xiao Ning’er adalah teman dekat ketika mereka masih muda. Namun, karena penurunan keluarga Xiao Ning’er, kedua keluarga tidak lagi berinteraksi. Sejak itu, Ye Ziyun tidak pernah menjadi teman sejati. Terkadang, dia akan mengenang masa-masa menyenangkan yang dia miliki bersama Xiao Ning’er. Ketika dia mengetahui bahwa Xiao Ning’er memasuki Holy Orchid Institute, Ye Ziyun meminta ayahnya untuk mengaturnya agar masuk juga.

Karena Xiao Ning’er, Ye Ziyun mulai memperhatikan Nie Li. Apa alasan yang menyebabkan Xiao Ning’er mengambil inisiatif untuk mengejar seseorang seperti Nie Li tanpa kontribusi sama sekali? Dia tidak bisa mengerti arti di balik tindakan Xiao Ning’er.

“Bisakah aku duduk dan makan bersamamu?” Xiao Ning’er memandang Nie Li dan kemudian menuju Du Ze dan Lu Piao sementara dia bertanya.

Pandangan Du Ze dan Lu Piao jatuh ke Nie Li. Meskipun mereka berdua tidak akan berani memikirkan Xiao Ning’er, memiliki kecantikan seperti Xiao Ning’er untuk duduk di samping mereka masih baik di mata.

Nie Li diam untuk sesaat. Dia menganggukkan kepalanya dan berkata, “Oke!”

Tanpa tahu mengapa, setelah melihat Xiao Ning’er, Nie Li tidak bisa membantu untuk memikirkan adegan tadi malam. Sosok Xiao Ning’er yang lembut dan tanpa tulang, dengan kulit putih jade kremnya masih membuatnya merasa agak canggung di hatinya.

Xiao Ning’er mengeluarkan sarapan. Ada semua jenis kue kering di dalamnya. Melihat kue-kue itu menyebabkan orang lain tiba-tiba memiliki selera makan. Aroma itu menyebar ke setiap sudut ruang kelas.

“Du Ze, Lu Piao, kalian juga menggali!” Kata Xiao Ning’er, melihat ke arah Du Ze dan Lu Piao.

Mereka merasa tersanjung ketika Xiao Ning’er memanggil nama mereka. Dewi Ning’er yang sedingin es tidak terlalu sulit untuk diajak berinteraksi, tidak seperti yang orang lain katakan.

“Kalau begitu, kita mendapat manfaat karena Nie Li!” Lu Piao tertawa ketika mengambil salah satu kue dan mulai makan. Dengan mulutnya penuh dengan makanan, dia bergumam “Lezat!”

Melihat tindakan Lu Piao, Du Ze menjadi agak terdiam. Xiao Ning’er tidak bisa menahan senyum. Senyumnya menawan dan menarik, membuat siswa di kelas terlihat agak kusam. Mereka jarang melihat senyum Xiao Ning’er. Seluruh dunia mereka runtuh di depannya.

Nie Li sedikit mendesah dalam hatinya. Dia berbagi hidup dan mati dengan Ye Ziyun dalam kehidupan masa lalunya dan terlalu banyak mengalami pengalaman. Karena itu, hubungan antara dia dan Xiao Ning’er hanyalah teman.