Talisman Emperor – Chapter 1045

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1045

Empat Kota Divinity

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Banyak goresan api merobek langit di atas Spirit Radiance City, dan mereka menyatu dari semua arah menuju area barat daya kota.

Saat melihat dari jauh, itu adalah setidaknya lebih dari seribu garis yang membentuk massa padat seperti belalang, dan sebenarnya lebih dari setengahnya adalah eksistensi di Alam Abadi Misterius. Aura mereka yang kuat dan kuat menjalin bersama, dan itu menyebabkan langit dan bumi dibayangi.

Wilayah barat daya kota adalah tempat pembentukan teleportasi terletak, dan dijaga oleh sejumlah besar pasukan dari Immortal Monarch’s Estate sejak dulu. Selain itu, seiring dengan terjadinya kekacauan ini di kota, lingkungan formasi teleportasi tanpa pembudidaya lainnya dan sepenuhnya dikendalikan oleh penjaga dari Immortal Monarch’s Estate.

Jika seseorang melihat ke bawah dari langit, orang akan dapat melihat bahwa ada dua garis terbang dengan kecepatan ekstrem dari timur Spirit Radiance City ke barat daya pada saat ini.

Satu garis memancarkan sinar perak dingin yang menusuk, dan itu dipancarkan oleh Artefak Abadi Kelas Cosmic Liang Bing, Silverlight Shuttle.

Coretan kedua gelap gulita dan membunuh seperti untaian cahaya malam yang mengalir keluar dari malam abadi, dan itu membuka jalan di depan. Itu adalah Liang Luo, seorang berpakaian hitam, berambut hitam, dan berbilah Emas Abadi Hitam!

“Bunuh!”

“Ambil mereka!”

“Bajingan ! Mati! 

Di mana-mana mereka lewat, sekelompok demi sekelompok penjaga dari Immortal Monarch’s Estate menyerang mereka dari kedua sisi, dan mereka menyerang Liang Luo dengan kekuatan mereka yang terkuat dan aura pemaksaan yang paling ganas.

< Tapi sebelum pedang Liang Luo yang hitam dan polos, semua ini seperti kertas yang mudah dicabik, dihancurkan, dan dihancurkan. Dia menyapu semua rintangan di depannya dan meninggalkan hamparan demi hamparan merah darah merah.

Ini adalah kekuatan Dewa Abadi Emas!

Saat menghadapi serangan Misterius ini Dewa abadi dan Dewa Surgawi, itu sepenuhnya merupakan bantalan kehancuran mutlak, dan itu bisa digambarkan sebagai yang sangat kuat.

Jalur ini tidak damai.

Tapi Chen Xi bergerak melalui dengan tenang. Dia memiliki Artefak Abadi Kelas Kosmik Liang Bing untuk membawanya dan Golden Abadi Liang Lou untuk membuka jalan di depan, dan dia sering dapat melihat kepala dipenggal, mayat hancur, dan darah menyembur ke langit …

Jeritan melengking dan sengsara, raungan geram yang dipenuhi keengganan, dan teriakan ketakutan bergema tanpa akhir …

Jalan ini seperti jalan di api penyucian, dan Chen Xi tidak ternoda oleh darah.

Dia bahkan memiliki waktu luang untuk mengamati gaya pertempuran Liang Luo. Dengan pemahaman dan pengetahuannya tentang pertempuran, dia tidak punya pilihan selain mengakui bahwa pemahaman Liang Luo terhadap Dao of Blades telah mencapai keadaan ‘menghancurkan berbagai teknik dengan serangan pedang tunggal.’

Ditambah dengan penanamannya di Alam Abadi Emas dan Hukum Abadi Emas yang dipahami Liang Luo, kekuatan yang ditampilkan Liang Luo cukup untuk dengan mudah menghancurkan sisa-sisa Hukum Tata Ruang dalam Dimensi Abadi, memotong ruang, dan memanfaatkan kekuatan dari langit dan bumi!

Pisau itu adalah Dao.

Dao adalah bilahnya.

Dao dan bilah itu satu, dan mereka bisa menghancurkan semuanya!

Ini adalah Liang Luo yang berada di peringkat ke-87 pada Peringkat Immensial Ascensio sepuluh tahun yang lalu, maju ke Alam Abadi Emas lima tahun lalu, dan telah menantang salah satu dari enam matahari yang terik, Jade Phoenix Wan Jiansheng, beberapa kali di masa lalu.

Seorang pria muda yang tinggi dan acuh tak acuh yang mengenakan pakaian hitam dan d memiliki rambut hitam dan pisau hitam.

Reputasi sosok seperti itu di Dimensi Abadi pasti seperti matahari yang terik di langit tengah hari dan dikagumi oleh segudang makhluk hidup, namun ia sebenarnya kebetulan secara kebetulan menjadi pelopor Chen Xi pada saat ini …

Ketika dia berpikir sampai di sini, perasaan yang tak terlukiskan tidak dapat membantu tetapi timbul di dalam hatinya, dan Chen Xi tiba-tiba mengerti mengapa kekuatan besar itu akan menghabiskan upaya besar untuk mempekerjakan dan menumbuhkan beberapa ahli sebagai bawahan mereka.

Selalu ada rasa prestasi yang lebih besar dalam menginstruksikan bawahan seseorang untuk melakukan beberapa hal daripada melakukannya sendiri,

Perasaan semacam itu mungkin disebut kekuatan otoritas.

Tapi dalam waktu singkat, Chen Xi membuang perasaan ini di hatinya dan memulihkan ketenangan hati.

Karena Liang Luo tidak bawahannya, dan dia hanya keberadaan pada tahap awal dari Alam Surgawi Abadi, jadi dia tidak bisa tidak dianggap memiliki wewenang apa pun.

Segala sesuatu yang terjadi di depan matanya membuktikan betapa kuatnya kekuatan Liang Luo, dan dia hanya seseorang yang menerima manfaatnya.

Setelah saya mendapatkan pijakan di Dimensi Abadi, saya akan membangun kekuatan saya sendiri juga. Bukan demi memiliki otoritas, tetapi hanya demi memiliki kemampuan yang sama untuk membantu lebih banyak teman dan keluarga di masa depan … Chen Xi memutuskan dalam hatinya.

Terkadang, keputusan yang diambil saat dipindahkan secara tidak sengaja mungkin membuat efek tanpa batas. Sama seperti Chen Xi yang tidak tahu seperti apa dampak keputusan yang dia buat hari ini terhadap situasi tiga dimensi di masa depan.

Semua ini adalah sesuatu yang diperoleh di jalan menuju Dao, itu benar-benar mustahil untuk dipahami kecuali seseorang secara pribadi mengalaminya.

Ketika Chen Xi kembali ke akal sehatnya, suara gemuruh gemuruh marah yang naik dan turun di langit di atas Spirit Radiance City secara bertahap jatuh ke kesunyian yang mematikan, dan itu telah memulihkan atmosfer dingin yang dimilikinya sebelumnya.

Namun, dibandingkan dengan sebelumnya, udara diliputi oleh untaian bau darah yang pekat.

Ini adalah wilayah barat daya Spirit Radiance City . Di bawah pimpinan Liang Luo, mereka telah meninggalkan jalan berdarah yang ditumpuk dengan mayat dan akhirnya tiba di sini.

Teleportasi yang bisa melintasi jarak antar benua hanya 3 km di depan, dan semacam ini teleportasi formasi telah ada jauh sebelum bahkan sebelum Pengadilan Immortal didirikan.

Pada saat ini, lingkungan formasi teleportasi ditutupi oleh sejumlah besar pasukan.

Lapisan demi lapisan level komandan Misterius Immortal Realm Realm dari Immortal Monarch’s Estate telah mengepung tempat ini dengan erat sampai setetes air tidak bisa melewati, dan setidaknya ada beberapa ratus dari mereka. Dengan kata lain, ini berarti ada beberapa ratus ahli Realm Immortal Realm yang dipenjara di sini!

Ini benar-benar kekuatan yang menakutkan, dan di seluruh Benua Perdamaian Timur, hanya Estate Kerajaan Abadi yang memiliki resolusi seperti itu. dan sumber daya.

Yang paling mencolok dari mereka semua adalah seorang pria paruh baya berjanggut hitam dan berambut putih di tengah.

Dia mengenakan jubah hijau, memiliki kulit yang putih dan jernih, dan berdiri dengan tangannya di belakang punggungnya sementara secara alami memancarkan aura ketidakberimbangan. Dia tampak seperti bangau yang berdiri di antara ayam, dan dia sangat luar biasa.

Karena dia adalah Dewa Abadi!

Ketika dia melihat pengaturan yang ketat dan kekuatan yang kuat ini, alis Chen Xi tidak bisa tidak bisa membantu tetapi meningkat sementara gumpalan dinginnya es muncul di dalam hatinya.

Dia akhirnya mengerti berapa banyak upaya yang telah dilakukan Estate Immortal Monarch’s Demi menangkapnya, dan sepertinya itu tidak akan terjadi. biarkan dia melarikan diri, apa pun yang terjadi.

Mereka benar-benar memikirkan saya! Pada saat ini, kebencian di hati Chen Xi tak terlukiskan. Dia tahu betul bahwa jika itu bukan untuk Liang Bing dan Liang Luo, dia benar-benar tidak akan dapat menghindari bencana ini.

Saya akan mengingat ini! Chen Xi mengambil napas dalam-dalam dan mengerahkan upaya besar untuk menahan amarah di hatinya.

“Jadi ada Dewa Emas di antara kamu. Tidak heran Anda bisa membunuh jalan di sini. Sayangnya, tidak peduli siapa kalian semua, kamu harus berhenti di sini. “Pria paruh baya berpakaian hijau mengangkat kepalanya sementara tatapannya melesat seperti sambaran petir dan menyapu Chen Xi dan yang lainnya sebelum akhirnya turun ke Liang Luo, dan kemudian tatapannya mengerut sedikit sebelum memulihkan ketenangannya.

“Potong melalui mereka!” Liang Bing sama sekali tidak membuang napas, dan bibir merahnya terbuka sedikit sebelum dia mengucapkan tiga kata pembunuh.

Dibandingkan dengan tiga kata Liang Bing, Liang yang cuek dan tinggi Luo tidak mengucapkan sepatah kata pun, dan dia masuk ke pertempuran segera setelah Liang Bing selesai berbicara.

Pisau melayang di langit seperti gumpalan kerudung hitam gelap malam tiba-tiba turun ke dunia saat ditebas.

Serangan blade ini benar-benar berbeda jika dibandingkan dengan sebelumnya. Cahaya bilah hitam pekat itu dipenuhi dengan Hukum Abadi Emas yang sengit tiada bandingnya, dan itu sangat mengejutkan karena meremukkan dan menghancurkan ruang inci demi inci dan menyebabkan lingkaran demi lingkaran riak spasial terpancar dari ruang yang hancur.

Ini adalah Dimensi Abadi, dan Hukum-hukum langit dan bumi sangat kuat. Namun, serangan pedang ini telah menghancurkan ruang dan melemparkan Yin dan Yang ke dalam kekacauan! Ini adalah kekuatan sejati dari Immortal Emas.

Bang!

Pertempuran meletus.

Serangan pedang Liang Luo yang menakjubkan itu seperti turunnya malam abadi membunuh beberapa puluh ahli Realm Immortal Realm sebelum dihalangi oleh pria paruh baya berjubah hijau pada akhirnya.

Setelah itu, dua Dewa Emas masuk ke pertempuran sengit, dan itu menyebabkan seluruh adegan jatuh ke dalam kekacauan.

Pria paruh baya berjubah hijau memanfaatkan sepasang pedang pendek. Yang satu benar-benar merah seperti api dan yang lain seperti kristal seperti salju. Cahaya pedang yang terpancar darinya kebetulan tampak seperti api dan naga es yang membumbung ke langit, dan mereka mengesankan, cepat, ganas, dan kuat. Ini benar-benar benar-benar memblokir semua serangan Liang Luo, dan itu mengungkapkan budidaya dan kemampuan pria paruh baya yang sangat dalam.

Tapi Liang Luo tetap acuh tak acuh terhadap semua ini. Begitu dia memasuki pertempuran, dia menjadi lebih acuh dan dingin, dan hanya ada musuh dan pertempuran di matanya.

Untuk sementara waktu, seluruh bentangan langit dan bumi ini tenggelam oleh nyala api. cahaya, dan itu seperti dua gunung berapi hidup bertabrakan. Fluktuasi mengerikan yang meletus dari tabrakan ini menghancurkan dan menghancurkan semua bangunan di area seluas 5.000 km, dan itu mengubah bumi menjadi hamparan reruntuhan.

Jika itu pada waktu normal, pertempuran level ini akan cukup untuk menarik lebih banyak orang untuk menontonnya. Sayangnya, ini bukan pertempuran arena, dan itu adalah pertempuran dan pembantaian sejati di mana hidup dan mati diputuskan dalam sekejap.

Belum lagi menonton, bahkan mendekati sedikit lebih dekat dapat menyebabkan seseorang terpengaruh dan binasa di tempat.

“Ayo pergi!” Liang Bing bahkan tidak melirik ke pertempuran Liang Luo, dan dia langsung memimpin Chen Xi, Wu Xun, dan Xuan Yun untuk menyerang formasi teleportasi yang ada di depan.

Bahkan sampai-sampai dia benar-benar bahkan tidak melirik para ahli Realm Immortal Realm yang mengerumuni mereka semua di sepanjang jalan, apalagi punya niat untuk membuat langkah melawan mereka. Dia hanya tampak seolah-olah dia melemparkan dirinya sendiri ke ujung pisau.

Ini menakutkan semua orang sampai-sampai bahkan wajah Xuan Yun menjadi pucat, dan dia hampir berteriak.

Tapi kekhawatirannya ini jelas tidak perlu. Di mana pun Liang Bing lewat, musuh bahkan tidak akan mendekatinya sebelum mereka akan dibunuh oleh untaian pedang qi yang gelap gulita, dan mereka sama sekali tidak dapat melukainya sedikit pun.

Chen Xi tidak bisa tidak menahan diri untuk berbalik ketika melihat ini. Dia melihat Liang Luo sering memotong serangan pedang di udara untuk membantu membuka jalan di depan untuk Liang Bing, dan dia secara bersamaan melawan pria paruh baya berjubah hijau saat dia melakukan ini.

Namun, melakukan ini menyebabkan situasi di mana ia menjadi berbahaya. Tubuhnya sering terluka oleh pedang qi yang dipancarkan oleh pria paruh baya itu, dan seluruh tubuhnya berdarah dan penuh dengan bekas luka, menyebabkannya terlihat sangat menakutkan.

Tapi meskipun begitu, ekspresinya masih tetap acuh tak acuh. , tenang, dan pembunuh. Selain itu, alisnya bahkan tidak berkedut, membuatnya tampak seolah-olah dia tidak punya perasaan.

“Ayo!” Teriakan rendah Liang Bing terdengar oleh telinga Chen Xi, dan hanya sekarang apakah dia memperhatikan bahwa mereka sudah tiba di pusat formasi teleportasi.

“Bagaimana dengan dia?” Chen Xi tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

“Dia selalu menjadi orang seperti ini. Begitu dia memasuki pertempuran, dia bertarung dengan hidupnya di telepon. Jika bukan karena ini, tidak mungkin baginya untuk mencapai prestasi saat ini. “Liang Bing menghela napas dengan emosi dan berkata dengan cepat,” Jangan khawatir, dia tidak akan mati dengan mudah. Kalau tidak, Jade Phoenix Wan Jiansheng akan membunuhnya berkali-kali. “

Begitu dia selesai berbicara, dia telah mengaktifkan formasi teleportasi.

Om!

Gemuruh bergema. Pada saat berikutnya, Chen Xi merasakan kilatan cahaya terang di depan matanya, lalu seluruh tubuhnya terasa seolah terseret ke aliran temporal yang aneh dan tenang dan bergerak melaluinya dengan cepat, dan penglihatannya menjadi hitam.

Setelah periode waktu yang tidak diketahui, ketika bidang visi Chen Xi menjadi jelas sekali lagi, dia memperhatikan bahwa dia telah tiba di tempat yang sama sekali tidak dikenal. Aliran orang-orang berkelok-kelok melalui jalan-jalan yang ramai dan ramai, dan banyak paviliun dan rumah-rumah dibangun. diatur dalam barisan yang melilit dan membentang ke segala arah. Itu seperti dia berada di hamparan jalan-jalan yang sangat makmur. “Ini adalah Empat Divinity Kota Benua Southbridge!” Suara santai Liang Bing yang membawa rasa lega bergema di telinganya, menyebabkan Chen Xi langsung terpana.