Talisman Emperor – Chapter 1067

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1067

Empat-Simbol Divine Fist

Keduanya menyerang maju sekali lagi dan dikunci sekali lagi dalam pertempuran.

Mereka berdua mengerahkan seluruh kekuatan tempur mereka kali ini. Tangan mereka dipenuhi dengan energi Hukum, dan pertempuran itu sangat sengit.

Telapak tangan Chen Xi berkibar dengan kekuatan yang luar biasa. Hukum Yin dan Yang ditembak melalui penggunaan berbagai teknik mendalam oleh Chen Xi. Mereka baik mengambil bentuk pedang qi, telapak tangan, dan kepalan tangan, dan mereka membentuk campuran Myriad Netherwave Palm, Skycontrol Burial Sword, Grand Obliteration Fist, dan seterusnya dan seterusnya. Mereka melesat secara horizontal dan vertikal sementara auranya yang mengesankan semakin besar saat pertempuran berlangsung.

Di sisi lain, ekspresi Yan Ping tetap tidak berubah. Hanya matanya yang menjadi lebih cerah saat ini. Gerakannya sangat sederhana dan tanpa bakat sedikit pun, namun mereka sangat kejam. Mereka pergi ke tenggorokan, tendon, tulang, paha bagian dalam … Setiap gerakan menyerang ke titik lemah.

Ekspresi penonton di sekitarnya berangsur-angsur menjadi serius, dan mereka menahan napas dalam konsentrasi.

Seni membunuh!

Gaya bertarung mereka jelas ditempa oleh pembantaian yang tak terhitung jumlahnya dan berdarah. Pemanfaatan Kekuatan Abadi, energi vital, dan bahkan energi Hukum telah diperhalus dengan sempurna, sehingga tampaknya bersih, langsung, dan mengejutkan.

Tidak ada kata-kata yang sia-sia.

Tidak ada keraguan.

Semuanya begitu tegas dan tegas, namun niat membunuh meluap darinya, menyebabkannya menjadi sangat berbahaya. Penonton di sekitarnya sangat berbeda dan berseru tanpa henti dengan kekaguman dari pemandangan ini.

Setelah beberapa saat, keduanya tiba-tiba berpisah dan saling menatap karena mereka berdua tahu bahwa mereka telah bertemu musuh yang hebat. .

Ada banyak lagi luka berdarah di tubuh Chen Xi. Tapi Yan Ping tidak lebih baik. Meskipun luka di tubuhnya sedikit, namun mereka jauh lebih serius daripada Chen Xi.

Setelah putaran pertempuran ini berakhir, Chen Xi memperhatikan bahwa pengalaman tempur Yan Ping melimpah sementara niat bertarungnya melonjak . Selain itu, gaya bertarung Yan Ping sederhana dan efektif. Jelas, Yan Ping telah mengalami pertempuran berdarah yang tak terhitung jumlahnya seperti Chen Xi untuk melembutkan kekuatan seperti itu.

Pada saat yang sama, Yan Ping menjadi sangat waspada di hatinya juga. Dia tidak pernah membayangkan bahwa kultivasinya yang tiga tingkat di depan lawannya sebenarnya tidak akan dapat memberinya keuntungan apa pun.

Swoosh! Swoosh!

Pada saat berikutnya, keduanya bergerak pada saat yang sama persis.

Darah disemprot tanpa akhir sementara banyak luka sering muncul di tubuh mereka. Seluruh arena diselimuti dengan Kekuatan Abadi mereka yang menakutkan dan energi dari Hukum sementara afterimages merobek udara di seluruh arena, dan lolongan tajam melonjak seperti gelombang.

“Lagi!” Chen Xi melolong saat pertempurannya niat meletus seperti lava. Dia membentuk pedang dengan jari-jarinya di depan seutas pedang qi yang luar biasa ditebas dengan ‘desisan,’ dan itu digulung dengan Hukum Logam yang mempesona, tajam, dan tiada bandingnya.

Yan Ping mengerutkan bibir sementara sosoknya seperti sambaran hitam. Tinjunya merobek langit sambil memotong lengkungan mengerikan di angkasa, dan itu seperti sambaran petir yang turun dari langit.

Bang! Serangan mereka bertabrakan, pedang qi dan kekuatan pertama hancur total, dan kemudian angin kencang dan kuat bergemuruh ke sekeliling, menyebabkan batasan pertahanan arena sepenuhnya diaktifkan.

Hiss! Mendesis! Mendesis! Hiss!

Chen Xi tidak ragu sedikit pun untuk menebas dengan jari-jarinya berulang kali, menyebabkan banyak helai pedang qi yang brilian menebas. Mereka entah dipenuhi dengan cahaya menyala, sangat hijau, berat seperti gunung, atau luas seperti laut.

Ini adalah qi pedang yang berisi empat jenis Hukum Grand Dao yang berbeda!

Ketika mereka melihat adegan ini, murid-murid para penonton mengerut saat mereka merasa heran di hati mereka. Tidak heran dia mampu mengalahkan Yin Hun saat berada pada tahap awal dari Heavenly Immortal Realm. Ditambah dengan Hukum Logam di pedang qi dari sebelumnya, dia sebenarnya telah memahami semua Hukum lima elemen.

Bang!

Mata Yan Ping menjadi lebih cerah seperti matahari yang terik, dan dia tidak mundur tetapi malah maju. Lengannya bersilang ketika dia meninju banyak pukulan yang mendalam dan tak terduga.

Pukulan ini kuat dan sombong, dan mereka seperti banyak binatang buas purba purba yang menyerbu keluar dari jurang. Mereka mengeluarkan suara meraung sementara tubuh mereka ditutupi dengan banyak energi dari Hukum Grand Daos.

“Warisan pamungkas dari Yan Clan Kota Cleariver – Tinju Dewa Simbol Empat!”

“Bukankah Yan Clan menurun, layu dalam populasi, dan hanya ada dalam nama?”

“Dia pastinya seorang murid dari Yan Clan Kota Cleariver. Four-Symbol Divine Fist tidak bisa dipalsukan. Saya tidak pernah berharap, saya benar-benar tidak pernah mengharapkan ini. Jika Yan Ping bisa tumbuh menjadi seorang ahli, maka dia mungkin bisa membangun kembali kejayaan Yan Clan. “

Semua penonton berseru kaget saat mereka mengenali Empat-Simbol Divine Fist.

Ini adalah seni abadi yang tak tertandingi yang mengandung Hukum Grand Dao dari kayu, bumi, api, dan air. Dewa Surgawi Biasa sama sekali tidak dapat mengolahnya karena sangat langka bagi seseorang untuk dapat memahami empat Hukum Grand Dao.

Di arena, qi pedang dan tinju bertabrakan secara langsung, dan itu seperti tabrakan dua bintang besar. Cahaya nyala meletus saat aliran udara yang hebat mengguncang lapisan awan di langit, dan itu menyebabkan ruang meratap sementara gelombang angin yang mengamuk tercipta dari tabrakan.

Thump! Berdebar! Buk!

Di tengah debu dan kotoran yang menyelimuti udara, Chen Xi dan Yan Ping sama-sama mundur sepuluh langkah. Pemogokan ini sebenarnya setara.

“Bagus sekali!” Chen Xi tidak bisa menahan pujian. Serangan seperti ini sudah cukup untuk dengan mudah memusnahkan keberadaan seperti Xiong Ming dan Yin Hun, namun sekarang, itu benar-benar ditentang oleh Yan Ping sementara tidak jatuh ke posisi yang tidak menguntungkan. Ini jelas menunjukkan bahwa Yan Ping adalah lawan yang sangat luar biasa.

“Kamu sendiri tidak buruk,” kata Yan Ping sementara ekspresinya tetap tenang seperti sebelumnya. Namun, dia justru merasakan kekaguman yang luar biasa di hatinya. Dia tahu betul bahwa dia benar-benar memiliki keuntungan besar dalam hal kultivasi, namun dia hanya mampu melawan Chen Xi secara setara, jadi dia tidak punya pilihan selain merasakan kejutan dan kekaguman.

” Saya tidak akan menahan diri setelah ini. “Yan Ping menambahkan.

Chen Xi mengangguk. Begitulah seharusnya. Jika saya tidak salah, Anda tampaknya berada di ambang memajukan ke Alam Abadi Misterius? “

” Apakah kamu tidak sama? “Kata Yan Ping.

Ya, aku mencari faktor kritis untuk maju juga. Sekarang saya sudah menemukannya. Selama saya mengalahkan Anda, itu akan cukup bagi saya untuk memahami faktor kritis ini. “Chen Xi tersenyum ringan sementara matanya menyala dengan niat bertempur, dan energi vitalnya melonjak sementara auranya yang mengesankan tumbuh sekali lagi.

“Kalahkan aku?” Tubuh kurus Yan Ping tiba-tiba melonjak dengan gumpalan memaksakan aura yang berlebihan dan dalam seperti jurang. Dia berkata dengan tenang, “Sejujurnya, aku juga akan dapat memahami faktor kritis untuk maju jika aku mengalahkanmu.”

Pembicaraan mereka tidak disembunyikan, jadi itu tidak berbeda dari guntur saat masuk ke telinga semua ahli di sekitarnya.

Faktor penting untuk maju!

Menurut pendapat semua pakar di dunia, kata-kata ini seperti jalur yang mengarah ke gunung yang berada di luar jangkauan mereka. Jika mereka tidak dapat menemukan jalur ini, maka mereka tidak akan dapat mengatasi gunung dan masuk ke tingkat yang lebih tinggi.

Tetapi sekarang, mereka berdua benar-benar mengatakan bahwa selama mereka mampu mengalahkan lawan mereka, mereka akan dapat memahami faktor kritis ini untuk maju dalam kultivasi mereka. Bagaimana mungkin semua orang tidak terkejut dan merasa iri terhadap sikap percaya diri semacam ini yang mereka miliki?

Saat ini, Chen Xi mampu mengalahkan para ahli di tahap awal dari Alam Abadi Misterius saat dia berada di awal -Tahap Alam Surgawi Abadi, jadi jika dia maju dalam kultivasi, maka berapa banyak kekuatan tempurnya akan meningkat?

Di sisi lain, Yan Ping tidak jauh lebih rendah juga. Dia mampu berada di peringkat dua ratus teratas dari Peringkat Ascensio Kontinental di Southbridge Continent sementara pada tahap kesempurnaan dari Heavenly Immortal Realm. Jika dia maju ke Alam Abadi Misterius, lalu berapa peringkatnya naik?

Semua orang tidak bisa membayangkan.

Di arena, Chen Xi dan Yan Ping mengadakan pertempuran sengit sekali lagi.

Putaran pertempuran ini tidak seperti sebelumnya, itu jelas bahkan lebih intens dan bahkan mengerikan.

Keduanya praktis mengerahkan semua yang mereka tahu sampai batas. Tidak masalah jika itu adalah pedang qi yang luar biasa yang bersilangan di langit atau kepalan tangan yang kuat dan sombong dari Tinju Iblis Empat Simbol. Semua dari mereka membentuk lapisan demi lapisan fenomena mengerikan yang saling bertabrakan dan meletus dengan cahaya tanpa batas, dan ledakan dari tabrakan bisa menembus sembilan surga!

Pertempuran ini bahkan menarik perhatian banyak top para ahli.

Misalnya, putra tertua Klan Luo, Luo Zifeng, yang berada di peringkat keenam pada Peringkat Ascensio Kontinental, Gu Yutang yang berada di peringkat kesembilan, Lin Shaoqi yang berada di peringkat keenam belas …

< p> Selain para pakar top seperti Jiang Zhuliu, Gu Yueming, dan Yin Miaomiao, setidaknya tiga puluh orang dari peringkat teratas ada di sini.

Alasannya sangat sederhana, pertempuran ini memiliki makna yang luar biasa! < / p>

Chen Xi yang mampu mengalahkan para ahli di tahap awal Alam Surgawi Abadi dan Yan Ping yang mampu menempati peringkat dua ratus teratas dari Peringkat Ascensio Kontinental sama-sama tokoh mengejutkan yang memiliki kemampuan untuk mengatasi keterbatasan kultivasi mereka untuk mengalahkan e musuh dari kultivasi yang lebih tinggi.

Pertempuran yang terjadi di antara mereka berdua secara alami menarik perhatian orang lain.

Pertempuran semakin intens di arena sementara gerakan mereka menjadi lebih lebih sederhana dan kejam. Setiap serangan tunggal mereka akan menambah luka pada tubuh lawan mereka, dan mereka bertempur di tempat mereka bertukar luka.

Karena mereka berdua telah memperhatikan bahwa jika itu hanya dalam hal kekuatan tempur, maka keduanya tidak dapat melakukan apa pun terhadap lawan mereka, sedangkan jika mereka ingin mendapatkan kemenangan, maka satu-satunya cara adalah untuk melihat siapa yang bisa bertahan sampai akhir. berakhir!

Desis!

Wajah Chen Xi sedikit pucat sementara pertempuran semakin intens. Dia membentuk pedang dengan jari-jarinya dan menebas untaian pedang qi yang digulung dengan Hukum Yin dan Yang dan tampaknya mampu mencapai langit. Itu membawa aura megah, ganas, dan tak terkalahkan saat hancur.

Beberapa berseru kaget karena mereka mengakui serangan ini sebagai serangan yang mengalahkan Yin Hun Klan Yin kemarin.

Meskipun yang lain tidak menyaksikan pertempuran itu kemarin, ketika mereka melihat Chen Xi benar-benar memahami Hukum Yin dan Yang di samping Hukum lima elemen, mereka terkejut tanpa kata-kata.

Tujuh Hukum Grand Grand!

Di seluruh Dimensi Immortal, mungkin hanya empat benua besar yang memiliki ahli luar biasa dan mengejutkan di Alam Surgawi Abadi, kan?

Yan Ping juga tergerak. Dia merasakan aura yang menindas menyerang wajahnya, dan dia tidak berani ragu untuk melesat keluar sementara kekuatan tinjunya naik dengan eksplosif ketika cahaya yang tak terbatas mencelupkannya. binatang buas, Naga Azure, Macan Putih, Kura-kura Hitam, dan Vermillion Bird mengambang di dalam kepalan tangannya, dan mereka memancarkan gelombang raungan.

Serangan ini juga mengandung kekuatan tak terestimasi. Bahkan jika ada batasan pertahanan di sekitar arena, itu masih mengejutkan banyak ahli di dekatnya sampai titik wajah mereka menjadi pucat, dan mereka tidak bisa membantu tetapi mengambil dua langkah ke belakang.

Di bawah tatapan semua orang yang terpesona dan terfokus, untaian pedang qi yang berganti-ganti dengan Yin dan Yang; dan tinju yang membawa energi ilahi dari empat binatang ilahi akhirnya bertabrakan di udara. Ledakan yang mengguncang dunia muncul, dan itu seperti petir pertama yang bergema ketika dunia terbelah. Itu mengguncang lingkungan, dan itu sangat keras sehingga bahkan tuli pun dibangunkan.

Layar cahaya yang menyapu arena, sementara aliran udara yang keras bersiul di dalamnya. Ruang meraung saat hancur berkeping-keping, dan itu menyebabkan langit dan bumi dilemparkan ke dalam bayangan!

Benar-benar mustahil untuk membayangkan bagaimana kekuatan tabrakan ini berasal dari pertempuran antara dua Surgawi Dewa.

Semua orang terkejut dan menatap lekat-lekat ke arena. Dalam waktu singkat, debu dan kotoran tersebar ketika keributan berhenti, dan pemandangan di arena jelas tercermin dalam bidang penglihatan setiap orang.

Chen Xi dan Yan Ping sama-sama berdiri di tempat seperti sebelumnya. Wajah mereka pucat dan tembus pandang sementara seluruh tubuh mereka dipenuhi luka-luka berdarah. Pemogokan ini sebenarnya setara lagi? Semua orang terkejut dan sedikit tidak percaya. Awalnya, mereka berpikir ini adalah pemogokan terakhir yang cukup untuk menentukan hasil, namun bagaimana mereka bisa membayangkan bahwa hasilnya akan benar-benar seperti tabrakan sebelumnya? Tepat ketika semua orang terkejut, bingung, dan memperkirakan berapa lama akan mengambil untuk pemenang untuk ditentukan, Yan Ping tiba-tiba duduk di arena sambil terengah-engah, dan dia berkata, “Aku lebih rendah darimu.” Begitu kata-kata ini diucapkan, semua orang terkejut. Apa yang sedang terjadi? Mengapa Yan Ping mengaku kalah? Mungkinkah ada semacam rahasia di balik semua ini?