Talisman Emperor – Chapter 1126

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1126

Bloodlands

Di dinding cahaya yang terapung, tiga cahaya keemasan menyala sebenarnya tampak seolah-olah mereka sedang bertarung, dan mereka saling bersaing untuk tiga posisi pertama. Mereka tampak seperti tiga naga dalam persaingan yang sangat intens.

Adegan ini menyebabkan semua orang yang ada di sekitarnya menjadi sangat terkejut. Mereka sangat jelas menyadari bahwa itu mewakili kekuatan yang dimiliki ketiga orang ini, dan mereka praktis setara satu sama lain!

Mungkin hanya jejak jarak yang akan menentukan posisi akhir mereka.

Persaingan antara tiga ahli, namun hasil akhirnya tidak dapat diputuskan setelah sekian lama. Adegan seperti itu sangat jarang muncul dalam tes rekrutmen masa lalu. Benar-benar langka. Kerumunan berseru dengan terkejut, dan mereka semua merasa bahwa tes rekrutmen kali ini dapat dianggap sebagai yang paling menarik dalam sejarah.

Chen Xi mengerutkan bibirnya sambil menunjukkan pandangannya ke arah tempat terdekat dengan dinding cahaya yang melayang. Hanya ada sedikit lebih dari sepuluh orang di sana, dan mereka semua memiliki aura tak tertandingi dan bantalan anggun.

Di antara mereka ada tiga orang yang paling mencolok.

Mereka masing-masing adalah biksu muda, seorang wanita muda dengan gaun merah tua, dan seorang pria bermartabat dengan pakaian longgar dan ikat pinggang.

Biksu muda itu mengenakan jubah biksu berwarna kuning bulan, memiliki penampilan yang tenang dan luar biasa, dan tanda itu dari lotus emas di dahinya. Dia tidak diragukan lagi adalah murid Buddhis bawaan, Zhen Lu.

Ketika dia tiba di Kota Darkombat, Chen Xi pernah melihatnya dari jauh saat dalam perjalanan ke kota. Pada saat itu, Zhen Lu sedang menunggang di atas seekor Golden Dracophant, dan dia pernah secara tidak sengaja melirik Chen Xi, menyebabkan Chen Xi memiliki kesan yang mendalam tentang Zhen Lu.

Di sisi lain , wanita muda dengan gaun merah memiliki sosok ramping dan rambut hitam yang menggantung di pinggangnya seperti air terjun. Tubuhnya digulung oleh untaian api tembus pandang yang menyebabkan orang lain tidak dapat melihat penampilannya dengan jelas. Tapi Chen Xi berani mengkonfirmasi bahwa dia pastilah keturunan Phoenix Sejati di Klan Phoenix, Zhao Mengli.

Untaian api transparan yang mengelilingi tubuhnya secara mengejutkan adalah salah satu api paling menakutkan di dunia. tiga dimensi, True Phoenix Blaze!

Orang terakhir dengan pakaian longgar dan korset memiliki sosok tinggi dan perkasa. Bahunya lebar, dan sikapnya anggun dan tinggi. Ketika dia berdiri di sana dengan santai, dia secara alami memancarkan aura yang mulia dan agung seperti sultan yang telah turun ke dunia.

Ji Xuanbing!

Chen Xi dapat dengan jelas merasakan aura Ji Xuanbing yang dipancarkan, dan itu jelas aura seseorang yang mengolah teknik budidaya ‘Imperial Dao.’ Itu yang tertinggi, mulia, dan seperti penguasa yang telah tiba di dunia. Dalam hal warisan di Imperial Dao, Ji Clan adalah yang paling terkenal di Dimensi Immortal!

Menurut legenda, ketika Dimensi Immortal terbentuk, leluhur Ji Clan adalah seorang kaisar yang memiliki kemampuan mengejutkan dunia, dan dia mengendalikan banyak domain dan memiliki kekuatan yang tiada taranya.

Semua ini memungkinkan Chen Xi untuk dapat dengan jelas menentukan bahwa pria yang mengenakan pakaian longgar dan ikat pinggang jelas adalah Ji Xuanbing. >

Mereka benar-benar memiliki sikap elegan tiada banding dan aura luar biasa. Setiap satu dari tiga orang ini mampu menjadi tokoh yang memimpin era tidak peduli apakah mereka berada di Dimensi Abadi, Dimensi Buddha, atau Klan Phoenix. Namun, ketiganya muncul di sini sekaligus. Surga benar-benar memihak mereka … Chen Xi menghela nafas dengan emosi di kepalanya, namun dia tidak merasa rendah diri sama sekali. Sepanjang jalan, dia telah melihat sosok mempesona yang tak terhitung jumlahnya yang menjadi favorit surga, namun hanya beberapa dari mereka yang dapat memiliki tawa terakhir.

Om ~

Gelombang fluktuasi intens dan aneh bergemuruh ketika sebuah nama akhirnya muncul di posisi ke-3 di dinding cahaya yang melayang – Zhao Mengli!

Semua orang dari Dimensi Abadi menghela nafas lega di hati mereka ketika mereka melihat ini, karena itu baik-baik saja asalkan bukan Ji Xuanbing yang telah didorong ke bawah dalam posisi!

Chen Xi sangat merasakan perubahan dalam suasana hati semua orang di sekitarnya, dan dia tidak bisa menahan tawa sambil menggelengkan kepalanya. Dia tahu bahwa di mata orang-orang dari Dimensi Abadi, Ji Xuanbing sudah menjadi wakil dalam persaingan dengan Dimensi Buddha dan Klan Phoenix.

Tapi sejauh menyangkut Chen Xi, tidak peduli jika itu adalah Dimensi Abadi, Dimensi Buddha, atau Klan Phoenix, mereka semua adalah bagian dari tiga dimensi, dan persaingan ini tampaknya tidak terlalu diperlukan.

Tentu saja, alasan paling penting adalah dia datang dari Dimensi Fana, dan dia tidak memiliki banyak rasa memiliki Dimensi Abadi. Jadi dia tidak suka orang-orang yang datang dari kekuatan Dimensi Abadi, dan dia tidak mementingkan kompetisi semacam itu.

Om!

Setelah beberapa saat, gelombang fluktuasi aneh kembali bergema, dan kemudian hati setiap orang yang hadir di sini langsung mengencang. Tatapan mereka melintas serempak dan menatap lekat-lekat sinar cahaya yang memudar.

Saat ini, seluruh lingkungan hening.

Di dinding cahaya yang melayang, cahaya emas memudar sedikit demi sedikit. Tetapi ketika mereka melihat nama yang terungkap dengan jelas, semua orang yang hadir di sini tertegun, murid mereka membesar, dan mereka tidak berani mempercayai mata mereka.

Ji Xuanbing!

Bagaimana Ji Xuanbing menjadi yang kedua ?!

Adegan seperti itu sedikit tidak mungkin untuk menerima kekuatan Dimensi Abadi. Ji Xuanbing adalah yang kedua, maka yang pertama secara alami adalah Zhen Lu.

Ketika mereka berpikir tentang bagaimana Dimensi Buddha merebut posisi teratas di wilayah mereka sendiri, perasaan semua orang dari Dimensi Abadi menjadi rumit, dan mereka menatap kosong dan diam-diam pada dinding cahaya yang mengapung.

Momen ini seharusnya menjadi momen ketika seluruh kerumunan bersorak dan merayakan bahwa sepuluh posisi teratas telah diputuskan. Namun sekarang, adegan itu sunyi senyap.

Bagus, tidak buruk. Putaran pertama ujian tahun ini lebih menggairahkan daripada tahun-tahun sebelumnya. Di udara, Wang Daolu adalah orang pertama yang bertepuk tangan dan memuji, dan suaranya mengguncang lingkungan dan memecah keheningan.

Setelah itu, enam Dewa Suci lainnya tersenyum dan mengangguk tanpa akhir.

Hanya sekarang kegemparan melonjak bergema di sekitarnya, dan gelombang suara mengguncang sembilan langit dan benar-benar menyapu suasana sunyi dari sebelumnya. Tidak lama lagi, alun-alun telah berubah menjadi lautan sorak-sorai.

Memang, putaran pertama tes tahun ini bisa dianggap sangat menarik. Pertama, Mu Xiaoliu Mu Clan telah melangkah ke dalam seratus peringkat teratas Ascensio Immortal sementara di Alam Surgawi Abadi, dan dia seperti titik merah di antara segudang daun hijau.

Setelah itu, sebuah pria muda bernama Chen Xi muncul entah dari mana dan menduduki posisi ke-9 dengan budidaya di tahap awal dari Alam Abadi Misterius, dan ia melampaui ahli puncak generasi muda Klan Zuoqiu, Zuoqiu Yin, untuk menerima kemuliaan yang tiada tara. < / p>

Pada saat terakhir, adegan tiga ahli yang berjuang untuk supremasi bahkan muncul. Mereka mewakili persaingan para ahli terkuat dalam generasi muda Dimensi Abadi, Dimensi Buddha, dan Klan Phoenix. Pada akhirnya, tiga posisi terakhir telah diputuskan, dan itu menyebabkan semua orang terkejut.

Pada saat ini, debu akhirnya mengendap, jadi bagaimana orang bisa menahan perasaan di hati mereka?

Mereka bersorak!

Mereka terkejut! Mereka tertawa terbahak-bahak!

Mereka memberi selamat kepada para ahli dari generasi muda!

Berbagai gelombang suara menyatu dan mengguncang sembilan langit, dan itu terus-menerus melekat di telinga semua orang.

“Sekarang, saya akhirnya mengerti mengapa Anda bersikeras tidak mengizinkan kami untuk berpartisipasi dalam putaran kedua tes dengan Anda. Anda jelas berpikir kami terlalu membebani Anda! “Liang Ren tertawa terbahak-bahak dan menggoda Chen Xi.

” Tepat. Orang ini benar-benar menyakiti harga diri kita! “Gu Yueming memelototi Chen Xi sebelum dia mulai tertawa.

Chen Xi menggosok hidungnya sementara tatapannya secara tidak sengaja menyapu ke sekeliling. Dia memperhatikan bahwa sementara beberapa orang bersorak kegirangan, beberapa memilih untuk pergi diam-diam dan dengan sedih.

Yang tersisa adalah para murid yang namanya tidak muncul di dinding cahaya yang mengambang. Dengan kata lain, mereka sudah tersingkir dari ujian, dan mereka tidak dapat masuk ke Akademi Kaisar Dao.

Hanya senyum orang-orang sukses yang diperhatikan, sementara air mata yang lain dilupakan.

Kata-kata seperti itu tidak bisa tidak muncul dalam pikiran Chen Xi, dan kemudian kegembiraan di hatinya memudar saat dia menjadi tenang.

Ini hanya putaran pertama dari tes, dan itu adalah hanya langkah pertama yang dia, Chen Xi, ambil untuk mendapatkan pijakan di Dimensi Abadi.

Dia tidak puas hanya dengan ini!

Tiba-tiba, banyak bunga emas melayang turun dari langit, dan kemudian mereka berubah menjadi sinar cahaya emas yang menyilaukan yang melonjak ke tubuh banyak murid yang ada di sekitarnya.

Pada saat yang sama, Chen Xi merasakan bahwa di tempat yang mewakili Starpoint dalam Violet Ribbon Starcrest adalah kata-kata baru lainnya, 500!

Ini adalah hadiah yang didapat dari lulus tes pertama. Ratusan teratas masing-masing akan diberi 100 Starpoint, lima puluh teratas akan diberi 200 masing-masing, sepuluh teratas akan diberi 500 masing-masing, dan tiga teratas akan dihargai masing-masing 1.000. Selain itu, tempat pertama akan dihargai dengan 1.000 Starpoint tambahan.

“Sekarang, tes putaran kedua akan dimulai.” Di udara, Wang Daolu menyapu sekeliling dengan tatapannya, menyebabkan suara riuh terdengar berhenti tiba-tiba, dan kemudian dia berkata, “Murid-murid yang melewati putaran pertama ujian, ikuti aku.”

Saat dia berbicara, dia menjentikkan lengan bajunya, menyebabkan kekuatan tak berbentuk melonjak dari langit dan bumi, dan itu menyelimuti Chen Xi dan semua murid lainnya yang lulus putaran pertama ujian.

Pada saat berikutnya, mereka menghilang di tempat.

“Lengan Semesta ! Saya mendengar bahwa lengan Senior Wang Daolu cukup untuk dengan mudah membawa dunia dengannya. Saya ingin tahu apakah itu benar. “

Tentu saja itu benar, jika tidak, bagaimana dia bisa menjadi salah satu guru kepala Akademi Dao Emperor?

Kerumunan tidak terkejut dengan adegan seperti itu, dan mereka malah berbicara dengan pujian. Mereka merasakan kekaguman luar biasa terhadap kultivasi Wang Daolu.

Wang Daolu benar-benar tidak menyadari semua ini. Sosoknya melintas sebelum menghilang di tempat lama bersama enam Saint Immortals.

“” Selanjutnya, mereka akan memasuki Bloodlands untuk berpartisipasi dalam tes. Teman-teman Kecil, kalian semua harus berhati-hati … “Ekspresi Tie Qiuyu tidak bisa membantu tetapi menjadi serius ketika dia melihat adegan ini.

Putaran kedua dari tes akan dilakukan di dalam suatu Ranah Rahasia yang dibuat oleh Akademi Kaisar Dao, dan dunia luar tidak akan dapat mengganggu semua yang terjadi di dalamnya. Jadi kompetisi dan pertempuran di dalamnya sangat adil.

Pada saat ini, para ahli di alun-alun belum pergi, dan mereka bertemu ke arah dinding cahaya yang mengambang sebagai gantinya sebelum tatapan mereka melesat ke arahnya secara serempak.

Setelah putaran kedua tes dimulai, peringkat para murid yang berpartisipasi dalam tes di Bloodlands akan dengan jelas tercermin pada dinding cahaya yang melayang, memungkinkan setiap orang di sini untuk melihatnya dengan jelas.

Suasana menjadi sunyi sekali lagi.

Chen Xi dan 999 murid lainnya yang lulus ujian muncul dalam ruang yang aneh. Ruang ini benar-benar kosong, dan hanya ada layar cahaya menyala yang membentuk pintu misterius yang mengambang di jarak yang ekstrim.

“Anda akan tiba di Bloodlands lewat sana. Saya kira Anda semua jelas menyadari bahwa putaran kedua tes akan diadakan di Bloodlands. “Wang Daolu melirik acuh tak acuh pada semua orang, dan kemudian dia berkata dengan suara rendah,” Tes di dalam sangat sederhana. Hasilkan Starpoints melalui berburu. Tiga ratus pertama yang akan dihilangkan akan didiskualifikasi dari berpartisipasi dalam putaran ketiga tes. “

Saat dia berbicara, dia melambaikan tangannya dan berkata,” Jika kalian semua siap, maka kamu dapat masuk sekarang. “

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Suaranya belum selesai bergema di udara ketika beberapa murid melintas dengan tidak sabar, dan mereka terbang menuju pintu misterius di kejauhan.

Ayo pergi juga. ” Chen Xi diam-diam mengingat aturan babak kedua di benaknya. Setelah dia memastikan bahwa dia tidak melewatkan sesuatu, dia berbicara dengan Gu Yueming dan Liang Ren yang berdiri di sisinya sebelum terbang menuju pintu.

“Mereka pergi. Kalian berdua bisa bergerak juga. Tidak lama setelah kelompok tiga orang Chen Xi pergi, seorang pemuda berpakaian hitam dan tinggi menyapu Jiang Zhuliu dan Yin Miaomiao di dekatnya dengan tatapannya sebelum dia berbicara dengan suara rendah. “Ingat instruksi Nona Muda. Jangan mengecewakan kami. “