Talisman Emperor – Chapter 1154

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1154

Penindasan Jiwa

Di dalam gua yang dalam dan sunyi, Chen Xi memulai perjalanannya kembali.

Saya bertanya-tanya sejauh mana putaran kedua pengujian telah dilakukan. Kekuatan para murid Klan Zuoqiu adalah yang terlemah dalam pertempuran kacau itu, jadi mungkin akan ada kerugian yang sangat besar … Saat ia bergerak maju, Chen Xi merenung. Tapi apa pun yang terjadi, saya sudah mendapatkan Starpoint dalam jumlah yang cukup. Mungkin sudah waktunya meninggalkan Bloodlands juga.

Gua Rockface Spiritking yang dalam dan tenang ini rumit dan membentuk dunianya sendiri. Chen Xi tiba-tiba berhenti bergerak ketika dia tiba 3 km jauhnya dari pintu masuk gua.

Saat ini, matanya fokus sementara pikirannya tenang dan dingin seperti es tanpa sedikit pun pikiran yang mengganggu. Selain itu, energi vital dalam seluruh tubuhnya bersirkulasi tanpa suara sementara mata vertikal yang diliputi oleh untaian cahaya hitam legam misterius dan dingin membelah.

Bang!

Tepat pada saat itu saat yang sama persis ketika Chen Xi berhenti bergerak, gumpalan cahaya keemasan yang besar tiba-tiba melonjak masuk dari luar pintu masuk, dan itu berubah menjadi gelombang mengerikan yang hancur ke arah Chen Xi.

Cahaya keemasan ini megah , bermartabat, luas, dan dipenuhi dengan kemauan dan keberanian yang besar. Sepertinya Buddha yang hebat marah dan berniat untuk melepaskan jiwa-jiwa di dunia fana dengan kekuatan tertinggi!

Serangan ini terlalu menakutkan. Itu tidak bisa dikatakan tiba-tiba, juga tidak cerdik dan kejam. Itu sepenuhnya terbuka, di atas papan, luas, dan perkasa, dan itu membawa aura mengesankan yang sangat kuat!

Dentang!

Saat dia merasakan betapa menakutkannya aura pemaksaan dari serangan ini adalah , Murid-murid Chen Xi mengerut, dan dia tidak berani ragu lagi. Persenjataan Talisman melonjak menembus langit sambil meletus dengan segudang helai cahaya ilahi, dan ia menyatukan kekuatan seluruh tubuhnya dalam serangan ini!

Pedang Air – Samudra Tanpa Batas!

< p> Gelombang besar yang menutupi langit menyapu, dan itu menyatukan kekuatan lingkungan saat ia melawan cahaya keemasan yang agung!

Ledakan besar yang mengguncang langit dan bumi bergema di depan hujan cahaya berkibar ke sekitarnya sementara aliran udara di langit bergemuruh. Hanya dalam sekejap, itu benar-benar menyapu seluruh gua, menyebabkan bebatuan runtuh sementara seluruh tubuh gunung mulai tenggelam dan meledak berkeping-keping …

Chen Xi mundur tiga langkah ke belakang sementara wajahnya berubah sedikit. pucat, dan darah vital di sekujur tubuhnya bergolak.

Dia tidak ragu sedikit pun untuk dengan cepat menyerbu ke langit seperti pisau tajam, dan dia menusuk lapisan demi lapisan batu untuk keluar dari gunung yang akan runtuh.

Namun, tepat ketika Chen Sosok Xi muncul di udara, cincin besar lonceng bergema. Itu seperti raungan seorang Dracophant, seperti kemarahan prajurit penjaga Buddha, seperti desah panjang belas kasihan dari seorang Buddha, dan itu diisi dengan kekuatan yang menyita jiwa.

Chen Xi merasa Pikirannya bergemuruh sementara jiwanya gemetar dan sangat ditekan oleh kekuatan yang hebat. Sepertinya itu dimaksudkan untuk sepenuhnya mengubah pikiran, pikiran, dan ingatannya!

Jika ini dibiarkan terjadi, maka dia pasti akan jatuh menjadi sebuah eksistensi yang mirip dengan boneka, dan dia tidak akan melakukannya. punya pikiran atau kehendak saat diperintahkan oleh orang lain!

Betapa kejamnya! Dia sebenarnya bermaksud menekan dan menahan jiwaku! Chen Xi tiba-tiba berteriak keras di dalam hatinya. Dunia mungkin runtuh, usia bisa runtuh, tetapi kepala dan jiwaku tidak tergoyahkan! Setiap kata yang dia ucapkan seperti petir dan membawa nada yang tegas dan mematikan.

OM!

Jiwanya tiba-tiba meletus dengan segudang fluktuasi dan cincin cahaya cemerlang yang tak terbatas. Itu seperti badai yang menyapu ke sekeliling, menyebabkan kekuatan besar yang menyerangnya tersapu seperti selembar kertas!

Setelah itu, jiwa Chen Xi memulihkan kejernihannya sekali lagi, dan itu adalah tanpa cacat dan tidak ternoda.

Semua ini membutuhkan waktu lama untuk dijelaskan dalam kata-kata, namun sebenarnya terjadi dalam sekejap. Bagaimanapun, ini adalah konflik jiwa, jadi tidak peduli seberapa cepat serangannya, itu tidak bisa lebih cepat dari sebuah pikiran.

Seperti yang dikatakan, saat atau sekejap tidak bisa t dibandingkan dengan sepersepuluh dari kecepatan pikiran!

Dentang! Dentang!

Cincin bel masih bergema, namun itu seperti angin menyegarkan bagi Chen Xi sekarang, dan itu tidak bisa memengaruhinya sama sekali.

Pada saat ini, Chen Xi akhirnya melihat lawannya dengan jelas.

Orang ini berdiri di atas platform teratai emas yang sangat jauh di kejauhan. Sosoknya telah berubah menjadi memiliki tiga kepala dan enam lengan sementara dia mengungkapkan tatapan marah dari mata di antara alisnya. Selain itu, ada merek teratai cemerlang dan emas di dahinya sementara dia sendiri mengungkapkan penampilan yang khidmat dan bermartabat.

Anehnya, dia adalah murid Buddha bawaan dari Dimensi Buddha, Zhen Lu!

Pada saat ini, keenam lengannya masing-masing memegang Pedang Penekan Setan, tasbih, lonceng, seorang staf, sebuah lentera hijau, dan sebuah tulisan suci Buddhis. Sosoknya luhur dan diliputi segudang helai cahaya Buddha yang mewarnai seluruh langit dan bumi dengan emas yang cemerlang.

Suara bel itu jelas saat bergema di udara, dan gelombang suara tak berbentuk berubah menjadi bentuk naga dan harimau ketika mereka melolong melalui lingkungan. Serangan jiwa dari sebelumnya telah dieksekusi dengan tepat dari bel ini.

Aku tidak pernah menyangka seorang murid Buddhis sepertimu akan mengetahui seni serangan diam-diam. Saya benar-benar kewalahan oleh bantuan yang tidak terduga ini. “Ekspresi Chen Xi acuh tak acuh ketika dia berbicara dengan tenang, dan aura pembunuh di seluruh tubuhnya tumbuh semakin kuat dan lebih kuat.

Dia marah. Tidak apa-apa jika itu hanya serangan diam-diam sebelumnya, tapi orang ini sebenarnya bermaksud untuk menekan dan menahan jiwa Chen Xi, dan metode ini sangat kejam sampai ekstrem!

Dia sangat menyadari bahwa jika jiwanya belum menerima penempaan dan perlindungan Patung Ilahi Fuxi sejak dia mulai berkultivasi, maka dia benar-benar tidak akan bisa menahan serangan itu dari sebelumnya, dan itu bahkan sejauh yang lain bahkan mungkin tidak memiliki kesempatan untuk mengaktifkan Ribbon Violet Starcrest dan melarikan diri.

Gumpalan kejutan jelas melintas melewati mata Zhen Lu ketika dia melihat bahwa Chen Xi tidak terpengaruh, dan dering bel di tangannya berhenti bersamaan dengan ini. >

Ini hanya ujian. Tidak ada tabu untuk menjadi setan, membunuh, atau apa pun. Dengan demikian, menggunakan setiap dan semua metode adalah sangat masuk akal. Zhen Lu berbicara ketika dia menarik bentuknya saat ini dan pulih kembali ke penampilannya yang damai dan tenang dari sebelumnya. Saat dia berdiri di platform teratai di bulan jubah biarawan berwarna kuning yang dia kenakan, dia tampaknya memiliki bantalan yang anggun dan luar biasa.

Jelas, dia tahu bahwa dia telah kehilangan kesempatan untuk berurusan dengan Chen Xi , jadi dia berniat untuk berhenti.

Chen Xi menarik napas dalam-dalam dan berkata, “Bukankah agama Buddha berbicara tentang membebaskan jiwa semua orang dan bersikap baik hati? Tapi aku tidak melihat kebajikan di dalam kamu, dan kamu malah seperti iblis buas dan kejam. “

” Apakah Benefactor berniat untuk mendiskusikan Dao dengan biarawan ini? “Zhen Lu tidak marah sama sekali, dan dia berbicara dengan tenang.

Suaranya tenang, lambat, dan mengungkapkan nada yang tenang dan damai. Jika itu didengar oleh orang biasa dari dunia fana, orang biasa itu pasti akan membawanya menjadi seorang Buddha sejati dan berlutut dalam ibadah.

“Semua orang tahu bahwa orang-orang dari Dimensi Buddha Anda baik dalam berbicara, dan satu-satunya cara untuk mendiskusikan Dao dengan kalian semua adalah melalui kekuatan! “Chen Xi mengerutkan kening dan tidak membuang napas lagi. Dia memegang pedangnya di tangan saat dia menyerang Zhen Lu.

Seperti yang dikatakan Zhen Lu, tidak ada batasan dalam menggunakan metode apa pun selama putaran kedua tes ini, apalagi aturan. Tapi karena Zhen Lu telah menentangnya dan menggunakan metode yang kejam dan tercela seperti itu, maka tidak peduli seberapa baik kemarahan Chen Xi, dia tidak bisa membantu tetapi dipenuhi dengan amarah dan niat membunuh pada saat ini.

Mengenai identitas Zhen Lu, dia tidak peduli lagi.

Jadi bagaimana jika dia adalah tokoh utama dari Dimensi Buddha? Ini adalah Dimensi Abadi!

Persenjataan Talisman menjulang tinggi di langit. Chen Xi baru saja mengeksekusi Gerimis Mimpi ketika dia memutar Talisman Armament dan mengeksekusi Cloudwave Destruction untuk tumpang tindih. Dua serangan terakhir dari Pedang Air berubah menjadi hujan pedang qi dan gelombang pedang qi yang menutupi langit saat mereka menyapu.

Pada saat itu, awan di sekitarnya melonjak seolah-olah mereka geram ketika gerimis melayang di langit. Langit dan bumi diselimuti oleh Hukum Air dalam jumlah tak terbatas, dan setiap inci langit dan bumi dipenuhi dengan aura yang membunuh, tajam, menghancurkan, dan merusak.

Itu hanya ujian hari ini pada akhirnya. Jika Benefactor memang ingin bertarung, maka saya pasti akan menemani Anda di masa depan. Pada saat itu, biarawan ini akan membersihkan qi yang ganas di seluruh tubuh Benefactor dengan teknik yang sangat mendalam, dan itu dapat dianggap sebagai perbuatan bermoral yang tanpa batas … “Suaranya yang damai dan tenang melayang di langit ketika Zhen Lu benar-benar mengaktifkan Violet Ribbon Starcrest, dan dia berubah menjadi sinar cahaya ungu dan meninggalkan Bloodlands.

Chen Xi meletakkan pedangnya sementara ekspresi yang berat muncul di antara alisnya. Dia secara alami tidak berpikir bahwa Zhen Lu takut kepadanya, sebaliknya, tampilan Zhen Lu menyebabkan dia memperlakukan Zhen Lu dengan lebih serius.

Zhen Lu benar-benar musuh yang tangguh dan sangat cerdas. Dia segera mundur ketika dia melihat dia kehilangan kesempatan membunuh Chen Xi, dan dia benar-benar mengabaikan provokasi Chen Xi. Kecuali Chen Xi memiliki kekuatan yang cukup untuk menghancurkan Zhen Lu, jika tidak maka akan sangat sulit bagi Chen Xi untuk memusnahkan sosok seperti Zhen Lu.

Anggota Dimensi Buddha benar-benar ahli dalam bertahan dan mencari kepastian. Mereka tidak memiliki kemauan yang hebat tanpa bertahan dan tidak memiliki kebebasan jiwa tanpa mencari kepastian. Namun, Zhen Lu ini benar-benar tercela … Chen Xi menarik napas dalam-dalam dan membuang pikiran yang mengganggu dalam benaknya sebelum berbalik dan terbang ke kejauhan.

Yang mengejutkan Chen Xi, tidak ada satu jejak pun dari orang yang tersisa di seluruh Rockmess Forest. Mungkinkah semua murid lain yang berpartisipasi dalam ujian telah meninggalkan Bloodlands?

Dia tidak bisa mengetahuinya. Setelah dia meninggalkan Rockmess Forest, dia mencari di tempat lain, belum lagi seseorang, dia bahkan tidak melihat bayangan satu Cosmos Beast.

Chen Xi tidak merasa banyak penyesalan karena dia memiliki Bagaimanapun Starpoint yang cukup.

“Aku akan pergi.” Chen Xi membiarkan Wei Na keluar dengan lambaian lengan bajunya.

Wei Na tertegun, dan dia tampak untuk merasakan bahwa itu sedikit mendadak dan berkata, “Kalau begitu … apakah Anda akan kembali?”

Chen Xi menggelengkan kepalanya. “Tidak mungkin. Bahkan jika aku ingin kembali, aku mungkin tidak akan memiliki kesempatan begitu tes berlalu. “

” Ya, terima kasih karena tidak membunuhku. “Wei Na menunduk dan berbicara sedikit nada lemah.

“Hanya ada teman dan musuh di mataku.” Chen Xi tersenyum, dan kemudian dia tidak berbicara lebih jauh sebelum berbalik dan berubah menjadi sinar cahaya ungu yang dibebankan ke dalam sky.

Kamu tidak akan merasakan hal yang sama setelah kamu berpartisipasi dalam pertempuran antara tiga dimensi dan Sacred Raceku. Itu … konflik Surga Dao, dan itu adalah permusuhan darah yang tidak bisa didamaikan untuk selamanya. Tidak ada yang bisa menghindari terlibat di dalamnya … “Di dalam pegunungan yang kosong, kelinci Wei Na telah berubah menjadi melihat ke arah Chen Xi pergi sambil bergumam tanpa akhir.

Di alun-alun di luar Dao Emperor Academy. < / p>

Di bawah tatapan semua orang yang hadir, nama Zhen Lu yang berada di peringkat kedua di dinding apung cahaya meredup, dan itu menyebabkan seluruh bujur sangkar bergema dengan suara ketakjuban yang luar biasa. < / p>

Mereka sepertinya tidak pernah berharap bahwa Chen Xi akan benar-benar menjadi orang terakhir yang bertahan dalam putaran kedua tes, dan peringkatnya di Starpoint berada di posisi 1. Tidak ada yang bisa bersaing dengannya lagi!

Pada saat ini, Tie Qiuyu lupa untuk mengejek Wang Daolu juga, dan dia menatap kosong pada posisi yang pertama di dinding cahaya sementara dia bergumam. “Jika sosok seperti itu tidak bisa menjadi matahari terik baru dari Dimensi Abadi, maka surga benar-benar buta …”

Bukan hanya Tie Qiuyu, kebanyakan orang yang hadir di sini termasuk Liang Ren, Gu Yueming, dan Mu Linglong tidak bisa membantu tetapi memiliki pemikiran yang sama di hati mereka.

Seluruh kotak itu sunyi senyap, sangat sunyi tanpa sedikit pun suara. Di tengah suasana sunyi, kekuatan yang mengejutkan menyebar.

Pada saat ini, keheningan bahkan lebih kuat daripada kata-kata. Oh ~ Nama Chen Xi meredup di dinding cahaya yang melayang, dan kemudian sosok tinggi muncul di tempat kejadian dan menjadi pusat dari semua perhatian. Pandangan semua orang menembak sosok ini mau tak mau membawa gumpalan kejutan, heran, pujian … Dan ada juga keengganan, kebencian, kemarahan, dan kebencian … Tapi pada akhirnya, pada saat ini, Chen Xi telah mencapai kemuliaan yang tak tertandingi!