Talisman Emperor – Chapter 1252

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1252

Jantung Menuju The Grand Dao

Apa kebencian itu?

Mungkin segudang makhluk hidup di dunia memiliki berbagai pemahaman yang berbeda tentang hal itu, tetapi bagi Chen Xi, kebencian praktis selalu menemaninya sejak ia mulai berkultivasi sampai sekarang.

Ada terlalu banyak beban di pundaknya, dan jika itu adalah orang lain, orang itu mungkin akan mati lemas oleh beban yang begitu berat hingga pingsan.

Tapi Chen Xi tidak melakukannya t, dia selalu terus maju dalam diam. Dari Dinasti Darchu ke Dark Reverie, dari Dark Reverie ke Dimensi Immortal, jalannya dipenuhi dengan semak-semak dan badai, benjolan dan kesulitan, dan hanya dia sendiri yang bisa memahaminya.

Semua ini diberikan kepadanya oleh kebencian.

Jadi dia memiliki pemahaman yang mendalam tentang kebencian yang melebihi orang biasa.

Matanya tidak pernah dibutakan oleh kebencian.

Jika bukan karena itu, bagaimana mungkin dia bisa mencapai begitu banyak?

Chen Xi bukan orang yang tanpa pandang bulu membunuh orang yang tidak bersalah. Sebaliknya, dia senang membantu teman dan teman-temannya, dan dia tidak akan berdiri diam jika dia melihat ketidakadilan, sedangkan dia tidak akan menunjukkan belas kasihan ketika berhadapan dengan musuh-musuhnya.

Dia selalu telah memahami Surga Dao dan tetap setia di hatinya!

Pada periode waktu berikutnya, Chen Xi seperti pemburu antarbintang berpengalaman yang bergerak melalui setiap bintang tunggal di Nightmare Medan perang saat mencari musuh dan memburu mereka.

Dia telah melihat berbagai jenis pakar ras Xeno dan menemukan berbagai bahan abadi, harta berharga, dan bijih yang hanya berlimpah di Outerealm¦

Demikian pula, ia menghadapi banyak bahaya dan penyergapan juga, tapi itu tidak mengancam kehidupannya sekarang.

Bagaimanapun, Nightmare Battlefield adalah medan perang berukuran sedang, dan para ahli ras Xeno yang didistribusikan di atasnya sebagian besar berada di Alam Abadi Emas atau di bawahnya, sehingga mereka secara alami tidak dapat mengancam Chen Xi di semua.

Singkatnya, dibandingkan dengan apa yang dia temui di dalam makam dan peristiwa tak terduga di Bloodink Star, pengalaman semacam ini tampaknya datar dan halus sebagai gantinya.

Dua berbulan-bulan kemudian.

Bintang Moonspirit.

Di puncak gunung tunggal yang dapat menahan langit, sinar perak cahaya bulan yang jelas mengalir turun seperti air sementara angin jernih bertiup perlahan-lahan dan membuat pohon-pohon berdesir, dan gelombang raungan binatang buas rendah dan berat bergema dari kejauhan, menyebabkan tempat ini tampak lebih sunyi dan hening.

Chen Xi duduk santai di sisi jurang, dan mengacungkan labu anggur sambil memandang ke langit berbintang yang mempesona.

Angin sepoi-sepoi gunung menyebabkan pakaian hijaunya bergetar, dan rambut hitam legamnya ikut bergoyang. Bulan purnama di atasnya memancarkan sinar jernih yang memandikan seluruh tubuhnya di bawah sinar lembut.

Starry berbaring malas di sampingnya sambil menjilati tulang.

Setelah itu, dia berdiri dan melolong ke langit –

Bumi tidak seluas aspirasi saya. Langit tidak seluas visi saya. Jika saya bertanya di mana hati saya berada, maka itu pasti Grand Dao. Pada saat itu, angin akan berada di bawah kakiku saat aku melakukan perjalanan sejauh dunia. Grand Dao mengundang saya untuk mengangkat cangkir saya, namun saya menertawakan Grand Dao karena terlalu sentimental! “

Suaranya jelas dan merdu cincin bel, dan setiap kata yang dia ucapkan bergema di kesembilan surga seperti petir. Itu langsung menyebar ke seluruh Bintang Moonspirit dan perlahan bergema melalui langit berbintang yang tak terbatas …

Pada saat ini, semua makhluk hidup yang tinggal di Bintang Moonspirit menghentikan apa yang mereka lakukan dan mendengarkan dengan diam. Tidak ada kengerian di wajah mereka, dan mereka mengungkapkan gumpalan keracunan, seolah-olah mereka sedang mendengarkan nada Grand Dao.

Setiap kata-kata itu seolah-olah dipenuhi oleh nada Grand Dao, namun ketika seseorang menikmatinya dengan hati-hati, orang akan memperhatikan bahwa itu hanya beberapa kata sederhana. Namun, suara yang mengucapkan kata-kata ini menyebabkannya membawa untaian lagu Grand Dao.

Dao itu tanpa nama, namun yang kuat menamainya Dao.

Nya kata-kata itu tanpa daya tarik, namun mereka berubah menjadi nada yang sesuai dengan Dao.

Sebuah lolongan panjang memungkinkan aura jahat yang menumpuk di hati Chen Xi selama dua bulan ini sepenuhnya terhapus, dan Dao Heart menjadi lebih tegas dan murni.

Sejak dia masuk ke Dimensi Abadi sampai sekarang, dia secara praktis mengalami pencarian tanpa akhir dengan niat untuk membunuhnya. Setelah memasuki Akademi Kaisar Dao, ia mengalami berbagai pergumulan dan penindasan, dan bahkan setelah memasuki Nightmare Battlefield, ia mengalami penempaan dari berbagai pertemuan kebetulan dan pertempuran berdarah. Dia mengalami kebahagiaan, kemarahan, kesedihan, dan kebencian luar biasa.

Semua ini terakumulasi di hatinya dan diubah menjadi semacam pengalaman yang tersimpan di sana. Pada saat ini, setelah lolongan yang panjang ini, semua pengalaman yang terakumulasi dan disimpan dalam hatinya ini akhirnya berubah!

Aspirasi-aspirasinya tidak lagi dikendalikan oleh masa lalu.

Bidang penglihatannya terfokus pada puncak Grand Dao!

Dreamcloud City.

Suasana di depan alun-alun sunyi dan menindas, dan udaranya seolah membeku.

Sudah waktunya tirai untuk ujian pengadilan dalam. untuk ditarik, dan banyak siswa dari tujuh akademi besar telah menyelesaikan ujian dan kembali berturut-turut ke kota.

Berbicara secara logis, itu seharusnya menjadi momen kebahagiaan dan perayaan. Namun, karena beberapa alasan, banyak senior yang hadir di sini memiliki ekspresi yang sangat tidak sedap dipandang.

Terutama instruktur Bitter Silence, Grand Desolation, dan Vastsky Academy. Ekspresi mereka sangat suram, dan bahkan jika itu adalah instruktur dari Akademi Cloudmist, Dao Secret, dan Windstream, ekspresi mereka sedikit terkejut dan bingung.

Hanya instruktur Dao Emperor Academy seperti Zhou Zhili dan yang lain memiliki ekspresi yang agak aneh, dan mereka sepertinya ingin tertawa tetapi tidak tega tertawa pada saat ini untuk menghindari menusuk saraf yang lain.

Berbagai reaksi dari instruktur dari tujuh akademi tercermin pada siswanya juga, dan mereka juga memiliki ekspresi suram, terkejut dan bingung, atau aneh.

Semua ini karena satu orang – Chen Xi!

“Dia melangkah terlalu jauh! Dia benar-benar melangkah terlalu jauh! Ini adalah Medan Perang Outerealm dari tiga dimensi, dan mereka seharusnya terikat oleh kebencian yang sama dan memusnahkan ras Xeno. Namun sekarang, bocah bernama Chen Xi itu membantai banyak murid kami. Tindakan tercela dan kejam seperti itu benar-benar menyebalkan! Tiba-tiba, seorang instruktur dari Vastsky Academy tidak bisa menahan api amarah dalam hatinya lebih lama, dan dia meraung dengan suara suram. Dia dipanggil Chi Ling’zi, dan emosinya sangat eksplosif.

Dia tidak bisa disalahkan karena marah. Di antara semua peserta ujian di Nightmare Battlefield, Akademi Vastskynya menderita kerugian terbesar, dan hanya sedikit lebih dari dua puluh dari lima puluh siswa yang kembali.

Menurut saya, anak ini tidak berbeda dengan ras Xeno. Dia kejam dan bertindak dengan sengaja. Kali ini, kami sama sekali tidak akan memaafkannya! “Seorang yang diinstruksikan dari Bitter Silence Academy mendengus dingin, dan suaranya praktis diperas dari celah-celah di antara giginya.

” Apa? Dao Emperor Academy Anda masih tidak berniat untuk membuat sikapnya jelas bahkan sampai sekarang? Mungkinkah Anda berniat untuk melindungi iblis kecil ini yang membunuh tanpa mengedipkan mata? “Ketika ia melihat bahwa Zhou Zhili dan yang lainnya masih tampak seolah-olah tidak ada yang terjadi dan tetap diam, Chi Ling’zi bahkan lebih marah, dan ia mengkritik mereka tanpa henti dengan suara suram.

Para instruktur dan siswa dari akademi lain juga melotot kearah para anggota Dao Emperor Academy.

Semuanya, tenanglah amarahmu. Karena ini ujian, maka perkelahian dan kematian tidak bisa dihindari. Belum lagi bahwa ini adalah Nightmare Battlefield, jadi … mmm, kecelakaan tidak bisa dihindari. “Sosok hebat dari Pengadilan Abadi yang tinggal di Dreamcloud City, Dong Junhou, segera berdiri dan dimediasi. Namun, semua kata-katanya dengan lemah memihak pada Akademi Kaisar Dao.

Hal ini menyebabkan instruktur dan siswa dari akademi lain menjadi lebih tidak puas dan marah.

Baik! Kami akan berhenti mendiskusikan itu untuk saat ini. Tapi bukan hanya bocah ini membunuh murid-murid kami, dia bahkan menyita harta berharga akademi saya, Skyearth Gourd. Anda harus memberi saya penjelasan tentang ini, kan? “Ekspresi Chi Ling’zi suram saat dia berbicara sambil menggertakkan giginya.

” Segel Kebencian Surga Akademi Pahit dari Kesunyianku juga! “

“Lentera Istana Greensilk Akademi Grand Desolation-ku juga!”

Begitu Chi Ling’zi mengucapkan kata-kata ini, itu langsung menyebabkan dua akademi lain berbagi perasaan yang sama dengannya. Terutama ketika dua harta berharga ini disebutkan, para instruktur itu hampir berada di ambang kebencian dan penuh dengan kemarahan.

Pada saat ini, bahkan Dong Junhou hanya bisa tertawa pahit, dan dia menghela nafas, hatinya.

Pada saat ini, Zhou Zhili akhirnya berhenti diam dan batuk kering sebelum dia mengangkat bahu tanpa daya. “Kami mengerti perasaan rekan-rekan Daois, tapi ini adalah ujian, dan tidak ada aturan yang melarang ini.”

“Alasan apa!” Chi Ling’zi mengutuk, dan air liurnya hampir mengenai Zhou Zhili wajah. “Karena tidak ada aturan, maka seseorang dapat dengan santai membunuh dan merebut harta milik orang lain? Ini benar-benar tidak masuk akal! “

” Hmph! Saya tidak peduli dengan aturannya. Jika Anda tidak menyerahkan Chen Xi selama ini, maka kami akan membuat Anda! “Para instruktur dari akademi lain berbicara berturut-turut.

Pada saat ini, Zhou Zhili marah juga, dan Wajahnya tenggelam ketika dia menatap dingin pada instruktur akademi lain dan berkata, “Menurut pengetahuan saya, jika siswa akademi Anda tidak menyinggung perasaannya, maka dengan disposisi Chen Xi, masalah seperti itu sama sekali tidak akan terjadi.”

“Saudara Zhou, tidak perlu dijelaskan. Kemampuan mereka lebih rendah, namun mereka tetap datang mencari masalah dengan kami. Mereka pantas mati! Wang Daolu di dekatnya menyela dengan dingin, dan dia berbicara dengan kata-kata yang penuh dengan penghinaan.

Kata-kata ini langsung menusuk hati banyak siswa dari akademi lain, dan itu menyebabkan mata mereka terbakar dengan amarah. “Jadi dengan cara ini, kalian semua tidak bermaksud menyerahkannya?” Chi Ling’zi Mengambil napas dalam-dalam dan berbicara kata demi kata, dan ruang di antara alisnya dipenuhi dengan ekspresi tegas dan membunuh. Ini setara dengan pemberitahuan terakhir. Begitu kata-kata ini diucapkan, suasana di sini dipenuhi dengan aura konfrontasi. Yong Junhou mengerutkan kening, namun ia dihentikan oleh Zhou Zhili dengan lambaian tangan. Zhou Zhili meregangkan dirinya sejenak sebelum wajahnya yang pendiam tiba-tiba menunjukkan senyuman, dan dia berkata perlahan, “Sudah berapa tahun sejak aku terakhir bertanding dengan sesama Taois? Jika aku bisa bertempur hari ini, maka aku akan bisa menyelesaikan penyesalan di hatiku. Makna di balik kata-katanya adalah bahwa mereka dapat memilih untuk bertarung atau tutup mulut, dan bagaimanapun, mereka bukan tidak akan menyerahkan Chen Xi. Kata-katanya tampak ringan, namun sebenarnya sangat mendominasi. Pada saat ini, suasana di sini sangat mematikan dan tegang hingga batasnya, dan pertempuran akan meletus setiap saat. “Para senior, tunggu sebentar!” pada saat ini, suara acuh tak acuh bergema. Mendampingi suara ini adalah sosok tampan dengan mata hitam pekat yang seperti langit berbintang, dan dia muncul dari udara tipis. Dia persis Chen Xi. Semua yang hadir di sini langsung menjadi gelisah ketika mereka melihat Chen Xi. Terutama para instruktur dan siswa dari Bitter Silence, Grand Desolation, dan Vastsky Academies. Mereka sama sekali tidak menyembunyikan kebencian dan niat membunuh mereka, dan mereka tampak bersemangat untuk mengambil tindakan. Sebaliknya, Zhhou Zhili dan yang lainnya mengerutkan kening, tetapi mereka tidak mengatakan apa-apa. Mereka yakin bahwa mereka mampu mengendalikan situasi. Dengan demikian, mereka secara alami dapat menjaga Chen Xi juga aman. Kemudian Xi tampak seolah-olah semua ini tidak mempedulikannya sama sekali. Dia langsung tiba di depan Zhou Zhili dan melewati batu giok. Senior, jalannya acara dicatat di batu giok. Mari kita izinkan semua orang melihat siapa yang benar dan salah. Bukan aku, Chen Xi, yang tanpa ampun, tetapi merekalah yang … datang mencari pemukulan. “