Talisman Emperor – Chapter 1272

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1272

Jongkok Di Tanah Dan Menggambar Lingkaran

Zuoqiu Jun berbicara tiba-tiba menarik perhatian yang lain juga. Terutama isi dari kata-katanya menyebabkan ekspresi setiap orang berubah. Beberapa senang dengan kemalangan Chen Xi sementara yang lain mengerutkan kening tanpa akhir.

Namun, tidak ada satu orang pun yang berani berbicara untuk menghindari pacaran bencana dan ‘marah’ oleh Chi Cangsheng.

Chi Cangsheng melirik Zuoqiu Jun yang mengungkapkan ekspresi hormat sebelum dia melirik Chen Xi, dan bibirnya yang keriput melengkung menjadi lengkungan yang aneh.

Hati semua orang tersentak.

Zuoqiu Jun tampaknya menunjukkan sikap hormat dan menundukkan kepalanya, namun ada gumpalan ekspresi suram dan dingin di wajahnya. Meskipun melakukan ini tidak akan bisa membunuh Chen Xi, namun dia merasa sangat menyenangkan bisa menyaksikan Chen Xi menderita sekali.

Chen Xi menarik napas dalam-dalam pada saat ini, dan dia memperingatkan dirinya sendiri bahwa apa pun yang dilakukan orang tua ini, dia akan melakukan apa yang diperintahkan dan tidak menentang orang tua itu sama sekali.

Aku sedang berbicara. Tanpa diduga, Chi Cangsheng benar-benar mengarahkan pandangannya ke Zuoqiu Jun pada saat berikutnya, dan wajahnya yang kurus tertutup dengan ekspresi ganas. “Namun kamu jelas tidak mengenal saya dan telah melakukan kesalahan yang tidak besar maupun kecil.”

Suaranya suram, dan itu menyebabkan rasa takut muncul di hati semua orang. Selain itu, mereka semua tercengang karena mereka tidak pernah menyangka Zuoqiu Jun akan benar-benar membakar dirinya sendiri dan menggali kuburan untuk dirinya sendiri.

Chen Xi tertawa dingin tanpa henti di hatinya juga. Dia tiba-tiba menyadari bahwa pengadilan dalam ini Dean tampaknya pemarah dan ganas, namun dia tampaknya orang yang sangat baik …

Adapun Zuoqiu Jun, ekspresi suram dan dingin di wajahnya membeku tiba-tiba, dan kemudian dia dengan cepat mengangkat kepalanya sambil tampak mengungkapkan ekspresi tidak percaya sebelum dia membungkuk sekali lagi sambil berkata dengan tergesa-gesa, “Aku bodoh, tolong maafkan aku, Dean Chi!”

Kata-katanya rendah hati dan hormat, dan sikapnya sangat jujur.

Tentu saja, Zuoqiu Jun bukan idiot, jadi bagaimana mungkin dia berani berbicara balik dengan senior yang memiliki temperamen aneh ini?

“Oh, kamu bisa menyadari kesalahanmu dan memperbaikinya, tidak ada kata terlambat untuk memperbaiki kesalahan.” Chi Cangsheng mengangguk, dan kemudian dia tertawa sambil berkata perlahan, “Namun, kamu harus menunjukkan ketulusan ketika kamu mengakui kesalahanmu. Oh, pergilah ke sana untuk saat ini, lalu berjongkok dan menggambar lingkaran. Berapa lama Anda harus melakukannya akan tergantung pada suasana hati saya. “

Semua orang tersentak.

Seluruh tubuh Zuoqiu Jun gemetar sementara wajahnya berubah berkali-kali. Dia mengungkapkan ekspresi marah dan pucat, dan dia membuka mulutnya seolah tampak panik.

“Dean Chi, ini … ini … ini tidak bisa … aku …” Pada saat ini, Zuoqiu Jun sebenarnya tergagap dan tampak sedih seolah-olah dia menghadiri pemakaman.

Semua orang tidak bisa tidak terhibur dengan pemandangan ini karena ini adalah contoh khas mencoba menyakiti orang lain namun jatuh ke dalam perangkapnya sendiri.

“Lakukan apa yang diperintahkan. Apakah Anda benar-benar berpikir gelar saya sebagai Dean hanyalah hiasan? “Chi Cangsheng memelototinya dan sama sekali tidak ragu untuk menendangnya.

Tampaknya itu adalah tendangan sederhana, namun Zuoqiu Jun sebenarnya tidak bisa menghindarinya sama sekali. Itu menghantamnya dengan keras, menyebabkan dia menjerit melengking saat terbang dan jatuh di wajahnya.

“Mulai menggambar lingkaran sekarang. Aku akan menamparmu jika tidak bulat! Chi Cangsheng meludah dengan ganas, dan ketika air liurnya mengenai tanah, itu benar-benar membuka lubang tanpa dasar.

Mereka semua sangat terkejut dengan adegan ini , dan mereka terengah-engah.

Adapun Zuoqiu Jun, dia mengungkapkan ekspresi kesal sementara tubuhnya bergetar saat dia merangkak. Setelah itu, dia patuh berjongkok di tanah dengan ekspresi tertekan sebelum ujung jarinya menggigil ketika bergerak di tanah. Setiap kali dia selesai menggambar lingkaran, rasa malu di wajahnya akan tumbuh.

Chen Xi sangat terhibur dengan pemandangan ini juga.

Namun, sebelum Chen Xi menjadi terlalu bahagia, tatapan suram Chi Cangsheng telah turun ke dirinya pada saat berikutnya. Jelas, itu adalah tatapan yang agak sakit.

Jantung Chen Xi tersentak, dan dia langsung menjadi waspada.

“Sebelumnya, saya bertanya yang kinerja dalam ujian pengadilan dalam adalah yang paling menonjol , jadi mengapa kamu tidak menonjol? “Chi Cangsheng menjaga tangannya di belakang punggungnya saat dia berjalan perlahan di depan Chen Xi. Sosoknya yang kurus dan pendek hampir tidak ada di pundak Chen Xi, namun justru sosok yang sangat tipis dan rapuh itulah yang memberi tekanan ekstrem pada Chen Xi.

Semua tatapan lainnya melesat berurutan menuju Chen Xi ketika mereka melihat ini , dan mereka menghela nafas dalam hati mereka.

“Saya tidak merasa bahwa saya luar biasa, jadi saya tidak menonjol.” Chen Xi mengambil napas dalam-dalam dan bertindak acuh tak acuh saat dia menjawab dengan nada tenang.

< "Oh?" Kelopak mata Chi Cangsheng terangkat sementara gumpalan cahaya dingin melonjak dari matanya saat dia mengukur Chen Xi, dan dia menatap Chen Xi sampai-sampai rambut Chen Xi berdiri tegak sebelum dia berkata perlahan, "Jika yang pertama dalam ujian pengadilan internal tidak menonjol, lalu apa yang menonjol? Jika Anda tidak menonjol, lalu apa saja anak nakal di sekitar Anda? Sampah?"

Ketika dia berbicara di sini, Chi Cangsheng tiba-tiba mengangkat suaranya dan menunjuk ke ujung hidung Chen Xi sebelum dia meraung. “Menurut apa yang Anda katakan, ujian pengadilan dalam Akademi Dao Emperor saya adalah sampah, kan?”

Chen Xi mengerutkan kening, gendang telinganya berada di ambang diledakkan, namun ia menahannya dengan kuat di akhirnya dan mengerutkan bibirnya sambil tetap diam karena lelaki tua ini jelas-jelas menyimpangkan logika dan sengaja menyebabkan masalah.

“Karena kamu tahu kesalahanmu, maka pergilah menggambar lingkaran juga.” Ketika dia melihat bahwa Chen Xi sebenarnya tidak akan membalas ketika dimarahi, mata Chi Cangsheng menyipit, dan dia akhirnya melambaikan tangannya sambil berbicara dengan tidak sabar.

Semua orang tertegun.

Di sisi lain, ketika Zuoqiu Jun yang berjongkok di sana sambil menggambar lingkaran mendengar ini, rasa malu di wajahnya benar-benar mereda. Dia sepertinya merasa bahwa jika dia bisa menggambar lingkaran dengan Chen Xi, maka bahkan jika berita itu menyebar, kebanyakan orang akan memperhatikan Chen Xi dan bukan dia, Zuoqiu Jun.

“Saya menolak. “Namun, yang membuat semua orang ngeri, Chen Xi sebenarnya menolak tanpa ragu sedikit pun!

” Kamu menolak? Baik sekali! Saya suka orang-orang kecil yang pantang menyerah seperti Anda. “Chi Cangsheng tiba-tiba mulai tertawa terbahak-bahak ketika dia berkata,” Namun, apakah Anda tahu harga yang harus Anda bayar untuk menolak saya? “

Banyak siswa lain yang sedikit terpana ketika pertanyaan ini disebutkan, dan beberapa hal di masa lalu muncul di benak mereka. Dalam sejarah Akademi Kaisar Dao, ada banyak siswa yang menolak permintaan Chi Cangsheng yang tidak masuk akal seperti yang dimiliki Chen Xi.

Chi Cangsheng akan mengajukan tiga persyaratan yang sangat keras dan abnormal terhadap hal ini. Selama seseorang berhasil dalam salah satu dari persyaratan ini, maka penolakannya berhasil. Selain itu, seseorang dapat dengan lancar melewati ‘kelas pertamanya.’

“Tolong berikan saya dengan bimbingan Anda, Senior.” Chen Xi memiliki ekspresi tenang, dan ia tampak tak tergoyahkan seperti batu di antara gelombang yang bergelombang. < / p>

Ketika dia melihat ini, mata Chi Cangsheng menyipit sekali lagi ketika dia mengukur Chen Xi sebentar, dan kemudian dia tertawa dingin setelah waktu yang lama. “Baik sekali. Saya perhatikan bahwa saya mengagumi Anda bahkan lebih kecil. Namun, prasyaratnya adalah Anda siap. Jika Anda tidak dapat memuaskan saya, maka konsekuensinya akan lebih buruk daripada menggambar lingkaran. “

Chen Xi tetap diam ketika dihadapkan dengan ini, dan dia tampak tenang dan siap mengambil risiko segalanya.

Adapun siswa lain, beberapa dari mereka merasa kasihan pada Chen Xi, beberapa menikmati kemalangannya, beberapa dibandingkan dengan Chen Xi yang ditemui sekarang dan khawatir tentang ‘temper’ yang mungkin mereka terima nanti …

Chi Cangsheng tidak ragu lagi. Dia berbalik dan menunjuk ke arah prasasti batu setinggi 300 m di kejauhan dan berbicara dengan dingin. œLihat batu prasasti yang mencatat Peringkat Emas Pita Violet? Maju dan tentukan kekuatanmu. Anda lulus jika Anda dapat peringkat di tiga puluh teratas. “

Semua orang sangat terkejut di hati mereka.

Selain itu, para siswa yang dapat diperingkatkan pada Peringkat Violet Ribbon Gold adalah eksistensi teratas di antara para siswa pelataran dalam. Saat ini, Chi Cangsheng benar-benar meminta seorang siswa yang baru saja memasuki pelataran dalam untuk naik ke tiga puluh teratas dari Peringkat Emas Violet Ribbon, dan persyaratan ini tidak hanya keras, itu hanya abnormal!

Seketika , semua orang merasa bahwa Chi Cangsheng jelas tidak berniat untuk melepaskan kesempatannya untuk ‘meredam’ Chen Xi dengan mudah. ‹‹

Hanya roh-roh Zuoqiu Jun yang berjongkok di sana saat menggambar lingkaran disegarkan, dan dia sedikit mengantisipasi konsekuensi yang akan dihadapi Chen Xi.

“Jika Anda berani terganggu lagi, maka Anda dapat terus menggambar di sini selama tiga hari dan tiga malam.” Chi Cangsheng mengerutkan kening saat dia menyapu Zuoqiu Jun dengan tatapannya, menyebabkan Zuoqiu Jun menjadi takut ke titik sudut mulutnya menggigil. Dia menundukkan kepalanya dan fokus dengan ekspresi yang sangat malu dan terhina, namun dia tidak berani terganggu lagi.

Dia menggambar lingkaran kebencian sambil memaki-maki Chen Xi di dalam hatinya …

Chen Xi hanya mengerutkan kening ketika dihadapkan dengan semua ini, dan kemudian dia langsung berjalan ke depan. Dia tiba di hadapan prasasti batu setinggi 300 m dan dengan singkat mengukur prasasti batu yang diliputi cahaya keemasan kabur, dan kemudian dia mengambil napas dalam-dalam dan perlahan-lahan mengepalkan tinjunya bersama-sama.

Rumble!

Helai Kekuatan Abadi yang tiada taranya mengalir keluar dari tubuh Chen Xi seperti gelombang yang menggelora, dan itu menyebabkan udara di sekitarnya berfluktuasi dan melonjak dengan intens.

Pada saat ini, Chen Xi telah menyebarkan kultivasinya ke membatasi. Seluruh tubuhnya memancarkan segudang helai cahaya keemasan, membuatnya tampak seolah-olah dimandikan dengan api ilahi yang cemerlang, dan ia tampaknya memiliki aura yang sombong dan mengesankan.

Mata semua orang menyipit ketika mereka melihat ini, dan selain merasa kaget mereka memfokuskan pandangan mereka secara serempak.

Mata Chi Cangsheng menyipit sementara sebuah busur pemikiran muncul di sudut mulutnya.

Bang!

Pada saat ini, kepalan tangan Chen Xi diliputi oleh lima cahaya ilahi berwarna yang menyala sampai ke titik materi tampak, dan kemudian membawa kekuatan yang tiada taranya saat menghancurkan dengan keras ke prasasti batu setinggi 300 m, menyebabkan ledakan memekakkan telinga terdengar.