Talisman Emperor – Chapter 1278

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1278

Datang Untuk Meminta Spar

Huff ~ Huff ~

Terengah-engahnya yang berat dan cepat secara bertahap kembali ke napas tenang dan panjang. Chen Xi duduk bersila di dalam kediaman, dan dia berada di bawah kondisi sangat lelah yang dia alami, Chen Xi tanpa sadar memasuki tingkat meditasi yang mendalam.

Ketika melihat dari jauh, dia tampaknya telah berubah menjadi sebuah lubang hitam, dan Energi Abadi yang murni, keras, dan tebal di dalam kediaman yang merupakan campuran dari berbagai atribut tanpa henti sedang melahap ke dalam tubuhnya. Semua atribut diterima, dan itu adalah pemandangan yang mengejutkan.

Namun itu adalah pemandangan lain dalam benaknya. Banyak pemahaman tentang Pedang Dao meledak seperti jet, dan kemudian mereka benar-benar menyatu ke Pedang Dao-nya.

Ini adalah pengalaman tempur.

Jika seseorang terus-menerus tinggal di balik pintu tertutup dan membudidayakan, maka tidak mungkin bagi seseorang untuk memahami hal ini.

Selain itu, pertempuran yang tidak biasa ini adalah pertempuran paling tangguh dan puncak yang dihadapi Chen Xi sejak ia maju ke Alam Abadi Emas, dan di bawah tekanan ekstrim ini , ia akhirnya menyentuh jejak kedalaman dunia Dewa Pedang.

Kekuatannya benar-benar mampu memberikan manfaat tanpa akhir bagi Chen Xi di masa depan.

Kebanyakan yang penting, pertempuran ini membuktikan kepada Chen Xi bahwa Yun Fusheng dari tahun-tahun yang lalu lebih rendah darinya pada saat ini!

Ini memungkinkannya untuk membuka sangkar obsesi yang melingkari hatinya. Jadi, bahkan jika seseorang membandingkannya dengan Yun Fusheng di masa depan, dia hanya akan menertawakannya dan tidak akan diam-diam mengingatnya di dalam hatinya.

Setelah periode yang tidak diketahui waktu, seutas rasa takut yang tak terlukiskan diam-diam melonjak ke dalam hati Chen Xi, menyebabkan dia bangun dari keadaan meditatifnya. Dia membuka matanya, dan masih ada ketakutan dan ketidaknyamanan di dalam hatinya.

Dia menarik napas dalam-dalam namun tidak mampu menghilangkan rasa takut di dalam hatinya, dan dia bahkan tidak dapat tenang dan terus berkultivasi . Jadi dia bangkit dan berjalan di sekitar tempat tinggal sambil mengerutkan kening dan merenungkan tanpa akhir.

Ketika kultivasi seseorang mencapai ketinggian tertentu, seseorang dapat merasakan jejak yang tak terlihat dari kekayaan, nasib, dan takdir. Mungkin itu terkait dengan takdir, bencana, atau kesengsaraan.

Semua ini dikaitkan dengan kemampuan untuk ‘memprediksi masa depan.’

Chen Xi mulai memeriksa dirinya sendiri untuk temukan sumber ketakutan ini karena tidak diragukan lagi ada hubungannya dengan dia.

Pertama, dia menghilangkan kemungkinan kesusahan karena dia hanya pada tahap menengah dari Alam Abadi Emas, dan itu sama sekali tidak mungkin baginya untuk menyambut kesusahan surga.

Selanjutnya, ia menghilangkan kemungkinan bencana karena jika pergolakan yang dapat mempengaruhi dirinya telah meletus dalam tiga dimensi, maka para senior akademi mungkin akan memperhatikannya dan memperingatkannya sejak lama.

Suaranya membawa perasaan kaget dan tidak dapat menerima fakta ini.

“Senior Evil Lotus … benar-benar binasa …”

Dentang!

Darah pedang merah melayang di telapak tangan Chen Xi. Pedang itu panjangnya lebih dari 1m dan tampak seperti tombak pendek, dan itu benar-benar merah merah seperti diselimuti oleh danau darah.

Pedang merah darah ini adalah buatan yang sangat indah. Gagangnya seperti banyak bunga teratai mekar yang ditempatkan terbalik, bilah pedang itu tajam tiada bandingnya, dan itu diliputi oleh cahaya mengerikan yang mengerikan dan menakutkan.

Selain itu, tubuh pedang itu dicap dengan banyak bunga lotus yang sederhana dan bersemangat. Setiap bunga lotus tunggal berisi untaian cha kacau dan qi keberuntungan mengambang di dalamnya, dan kadang-kadang berubah menjadi seorang pria tua mengenakan pakaian kuno dan mahkota tinggi yang membaca tulisan suci sambil menggelengkan kepalanya dan kadang-kadang berubah menjadi seorang wanita muda cantik yang menari-nari saat menampilkan teknik pedang dalam berbagai pose. Itu adalah pemandangan yang luar biasa dan ajaib.

Jika seseorang melihat dengan hati-hati, maka rasanya seperti berada dalam medan perang yang luas, menakutkan, dan berdarah. Para dewa mengaum dengan geram, orang-orang kudus menangis dengan sedih sementara hujan darah turun dari langit, dan bumi tertutup tulang. Seluruh dunia diliputi oleh aura berdarah kesedihan dan teror yang ekstrim.

Jika ada orang biasa di sini, maka hanya dengan melirik pedang ini akan menyebabkan jiwa orang itu runtuh dan binasa di tempat. dalam sekejap!

Pedang ini adalah Pedang Dao Calamity yang berasal dari tingkat ke-99 Gua Pedang Bloodsoul di Sekte Pedang Sembilan Cahaya. Itu adalah harta yang ditinggalkan oleh leluhur pendiri Sekte Pedang Sembilan Cahaya, Teratai Ilahi Chaotic, ketika itu musnah bertahun-tahun yang lalu!

Karena Chen Xi mengambil pedang ini dari Sekte Pedang Sembilan Cahaya, dia selalu menyembunyikannya di dalam Pagoda Buddha dan tidak pernah menggunakannya. Alasannya adalah itu adalah tabu yang dikaitkan dengan berbagai karma yang menakutkan, dan begitu diperhatikan, konsekuensinya tidak terbayangkan.

Namun sekarang, ketika Chen Xi menarik pedang ini sekali lagi, darah merah pola lotus yang menyebabkan jantung seseorang berdebar telah diam-diam muncul di pedang.

Pada saat ini, di luar kediaman Chen Xi, sesosok berdiri di sana dengan acuh tak acuh. Rambutnya yang panjang tergerai longgar di pundaknya sementara dia memancarkan aura dingin dan ganas, dan fluktuasi tebal dari Dewa Abadi berkibar-kibar di sekelilingnya.

Dia adalah siswa pelataran dalam, Meng Qi.

Di masa lalu, dia adalah eksistensi peringkat di posisi ke-30 di Peringkat Violet Ribbon Gold. Sayangnya, hanya dua hari yang lalu, namanya dihapus dari peringkat oleh Chen Xi, dan jika dia ingin mengisi peringkat sekali lagi, maka dia harus menunggu selama setengah tahun.

Bahkan meskipun peringkat di posisi 30 memberikan hadiah satu juta Starpoints setiap bulan, dibandingkan dengan Starpoints ini, reputasi adalah yang paling penting bagi Meng Qi.

Namun tindakan Chen Xi benar-benar merupakan provokasi besar terhadap kekuatan dan reputasinya dalam pertempuran!

Seorang siswa yang baru saja menginjakkan kaki ke pelataran dalam benar-benar menghapus namanya dari peringkat. Saat ini, masalah ini sudah menyebar ke seluruh pengadilan dalam dan menyebabkan Meng Qi menjadi lelucon, dan banyak orang lain akan menggunakannya untuk mengejeknya di masa depan.

Ini penghinaan!

Meng Qi telah menahan diri untuk waktu yang lama, namun pada akhirnya tidak dapat menahan diri, dan dia memutuskan untuk datang mencari Chen Xi untuk memiliki ‘spar.’ Dia bermaksud mengandalkan pertempuran ini untuk membasuh Sayang dia mengangkat bahunya.

Tetapi pada akhirnya, dia tidak melakukannya.

Karena dia tidak bodoh. Karena Chen Xi bisa menjadi yang pertama di antara para siswa baru dan melewati ujian pengadilan dalam sementara berada di peringkat pertama, kekuatan Chen Xi pasti tidak bisa diremehkan.

Meng Qi tidak mau jatuh di tangan Chen Xi karena kecerobohan. Sudah cukup memalukan bahwa peringkatnya telah dihapus dari Peringkat Violet Ribbon Gold. Jadi jika dia kembali dalam kegagalan setelah mengambil inisiatif untuk meminta tanding dengan Chen Xi, maka itu bukan hanya penghinaan sederhana, reputasinya hanya akan menyapu lantai.

“Kenapa tidak t Saudara Senior Meng Qi mengundangnya untuk berperang? “

” Saya merasa bahwa kondisi mental Saudara Senior Meng Qi tidak buruk. Pikirannya terpengaruh oleh kemarahannya, dan dia tahu bahwa pemula, Chen Xi, tidak biasa. Inilah mengapa dia begitu tenang dan tenang karena seperti yang mereka katakan, selalu ada ketenangan sebelum badai. Mungkin ketika dia mengundang Chen Xi untuk bertempur nanti, Kakak Senior Meng Qi akan mengalahkannya dengan kemampuan terkuatnya. “

” Ya, Anda benar. Mari kita tunggu sebentar. Karena saya tahu dua hari yang lalu bahwa Chen Xi naik ke posisi ke-30 pada Peringkat Violet Ribbon Gold dalam sekali jalan, saya sangat ingin tahu tentang dia. Sekarang, saya bisa memanfaatkan kesempatan ini untuk menyaksikan kekuatan tempurnya yang sebenarnya. ”

Ada banyak sosok berdiri di sekitar Gunung Skypath. Mereka semua adalah siswa dari pengadilan dalam, dan mereka berdiskusi tanpa henti dengan suara rendah setelah menyadari bahwa Meng Qi masih mampu mempertahankan ketenangan dan ketenangannya sambil berdiri di depan kediaman Chen Xi.

Meng Qi tetap acuh tak acuh terhadap semua ini. Dia mengambil napas dalam-dalam dan merasakan energi vital di seluruh tubuhnya disesuaikan dengan kondisi puncaknya sebelum perasaan percaya diri dan arogansi membuncah di dalam hatinya.

Saat mata Meng Qi berkedip, kilat dingin mengalir di dalam dirinya. mereka. Dia menjaga tangannya di belakang punggungnya dan mempertimbangkan apa yang akan dia katakan sebelum berdehem dan berkata dengan suara yang dalam, “Saudara Muda Chen Xi …”

Bang!

Sebelum dia bisa selesai berbicara, batasan tempat tinggal bergemuruh ketika mereka membuka, dan kemudian sosok tinggi dan tampan tiba-tiba muncul dari dalam.

Pidato yang telah disiapkannya untuk waktu yang lama terganggu, dan itu menyebabkan Meng Qi tertegun sementara ekspresinya tidak bisa membantu tetapi membeku.

Di sisi lain, ketika mereka melihat Chen Xi muncul tiba-tiba, semua siswa pengadilan dalam di sekitarnya yang datang untuk menonton pertunjukan tertegun karena mereka tidak pernah menyangka bahwa Chen Xi akan benar-benar datang keluar sendiri sebelum Meng Qi mengundangnya untuk berperang.

“Saudara Junior Chen Xi, saya datang ke sini kali ini …” Ketika dia melihat Chen Xi benar-benar mengabaikannya sepenuhnya, ekspresi Meng Qi menjadi lebih sedap dipandang. Tapi dia masih berusaha keras untuk mempertahankan sikap yang seharusnya dimiliki seorang saudara senior, dan dia tertawa ringan sebelum berbicara.

“Maaf, aku sibuk.” Dia langsung terganggu oleh Chen Xi sebelum dia bisa menyelesaikan berbicara, dan Chen Xi akan pindah.

“Apa? Mungkinkah Saudara Muda itu takut bertempur dengan saya? “Wajah Meng Qi tenggelam, dan sosoknya melintas untuk menghalangi jalan Chen Xi.

” Aku sudah bilang! Saya sibuk! Silakan minggir! “Ketika dia melihat orang ini bertindak seperti ini, Chen Xi yang memiliki suasana hati yang agak putus asa langsung sedikit tidak senang, dan dia mengerutkan kening saat dia melirik Meng Qi. Pada akhirnya, dia dengan paksa menahan emosinya sebelum berbalik dan pergi dari sisi lain.

Dia tidak mau membuang waktu untuk Meng Qi.

“Kamu benar-benar sombong! Jika Anda takut, maka akui di depan semua orang di sini bahwa Anda kalah dengan saya, dan saya akan segera minggir. Jika tidak, penghindaran Anda yang terus-menerus hanya akan membuat kita semua memandang rendah Anda! ”Sosok Meng Qi berkedip dan menghalangi Chen Xi sekali lagi sambil tertawa dingin tanpa akhir. Dia merasa bahwa Chen Xi takut padanya dan menghindari tantangannya, dan Chen Xi sengaja menggunakan nada sengit karena Chen Xi jelas menunjukkan kekuatan yang kosong.