Talisman Emperor – Chapter 1300

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1300

Vie Untuk Supremasi Dalam Pedang Dao

Chen Xi menang!

Selain itu, dia menang dengan tangan kosong!

Ketika mereka melihat adegan seperti itu, siswa Akademi Dao Emperor yang menyaksikan dari sekitarnya bersorak nyaring dengan gembira, dan bahkan beberapa instruktur tersenyum sambil memuji Chen Xi tanpa akhir.

Sebenarnya, pertempuran ini tidak bisa dikatakan menarik. Terutama karena Chen Xi telah mengadopsi strategi tempur untuk menghindari sejak itu dimulai, dia tampak seperti menari di ujung pisau dan itu benar-benar menyebabkan orang lain berkeringat dingin untuknya.

The bagian yang benar-benar menarik dari pertempuran adalah momen terakhir, serangan ganas Chen Xi tampaknya telah dieksekusi dengan santai, namun itu benar-benar berisi kekuatan yang sangat kuat untuk mengalahkan lawannya dalam sekali jalan.

Terutama adegan terakhir di mana Chen Xi merobek ruang dan menangkap Qin Ling, itu hanya mendominasi tanpa batas dan sombong sampai batas. Tingkah lakunya yang dominan pasti akan terukir dalam ingatan banyak orang.

Dibandingkan dengan bentangan sorakan ini, pada awan keberuntungan di sisi barat arena pertempuran, ekspresi Eksentrik Feng Vastsky Academy adalah sedikit suram. Kehilangan pertarungan pertama membuatnya merasa sedikit malu.

Tapi tidak ada yang bisa dia lakukan karena dia bahkan meremehkan kemampuan Chen Xi sebelum pertempuran dimulai, apalagi Qin Ling!

“Hmph! Teknik gerakannya tidak buruk, tetapi jika dia bertemu denganku, maka dia pasti akan sangat terhina! ” Saat dia mendengarkan gemuruh bersorak di sekitarnya, Akademi Bitter Silence, Xiao Qianshui tertawa dingin, dan tatapan dia menembak Chen Xi samar-samar dipenuhi dengan kejahatan.

Dang!

Lonceng Dao bergema melalui sembilan surga, dan itu langsung menyapu keseluruhan Dao Dao Academy dan menyebar ke Kota Darkombat – “Diskusi Dao pertama, pemenangnya adalah Chen Xi Akademi Dao Emperor, yang kalah adalah Qin Ling Akademi Vastsky!”

“Diskusi Dao kedua, Leng Xi Akademi Dao Rahasia melawan Akademi Windstream Lin Miaoxin.” < / p>

Setelah Chen Xi dan Qin Ling meninggalkan arena pertempuran, pria dan wanita lain naik, dan pertempuran sengit terjadi di antara mereka.

baik dalam pertempuran ini. Cepat gunakan sebaik-baiknya waktu Anda untuk memulihkan kekuatan Anda dan bersiap untuk putaran kedua. “Setelah Chen Xi kembali, Wang Daolu berbicara sambil tersenyum dan menginstruksikannya untuk bermeditasi dan pulih.

Chen Xi mengangguk, dan dia duduk bersila di depan meja di satu sisi awan yang menguntungkan. Sebenarnya, dia tidak menghabiskan banyak kekuatan selama pertempuran ini, dan bahkan sampai sejauh itu dia belum memanfaatkan kekuatan penuhnya. Jadi istirahat atau tidak tidak membuat perbedaan.

“Saudara Muda, apakah Anda ingin minum?” Ye Tang berbalik dan tersenyum ketika dia melewati labu anggur.

Chen Xi langsung menerimanya dan meneguk beberapa suap sebelum dia memukul bibirnya dan memuji . Anggur ini pedas dan kaya, namun mengalir dengan lancar di tenggorokan. Ini benar-benar anggur yang baik. “

Ye Tang tertawa terbahak-bahak, dan dia merasa bahwa Bruder Junior Chen Xi di depannya benar-benar cocok dengan emosinya.

” Bruder Junior Chen Xi, saya menyaksikan pertempuran Anda dari sebelumnya. Kamu sepertinya belum memanfaatkan kekuatan penuhmu? Ye Tang bertanya dengan santai. Untuk tingkat tertentu, pertarungan yang sedang dilakukan saat ini tidak layak untuk diperhatikan, jadi dia mulai mengobrol dengan Chen Xi.

“Ya.” Chen Xi mengangguk dan tidak t menyembunyikannya, dan kemudian dia berkata sambil tersenyum, “Kakak Senior Ye Tang, apakah Anda memiliki bimbingan untuk memberikan saya?”

Ye Tang terdiam, dan dia menggelengkan kepalanya ketika dia berkata, ” Bahkan aku tidak bisa melihat kekuatan Junior Brother saat ini, jadi bagaimana aku bisa memberimu bimbingan? Bahkan jika saya memiliki pertempuran melawan Anda, saya tidak memiliki kepercayaan diri untuk dapat dengan kuat memahami kemenangan terakhir. “

Begitu kata-kata ini diucapkan, itu menyebabkan Ji Xuanbing di dekatnya, Zhao Mengli, dan Zhen Lu menjadi sedikit terkejut. Mereka tidak pernah membayangkan bahwa evaluasi Ye Tang atas Chen Xi akan sangat tinggi.

Namun, mereka mencapai pemahaman ketika mereka memikirkannya. Chen Xi baru saja memasuki akademi selama beberapa tahun, namun budidayanya telah melangkah ke tahap lanjut dari Alam Abadi Emas dari Alam Abadi Misterius. Kecepatan kultivasi seperti itu dapat digambarkan sebagai mampu mengejutkan dunia.

Karena itu masih bukan giliran mereka untuk memasuki arena dan bertanding dengan lawan-lawan mereka, mereka semua memanfaatkan momen langka waktu senggang ini. untuk mengobrol satu sama lain, dan topik pembicaraan mereka adalah pengalaman kultivasi mereka.

Bahkan jika itu adalah Chen Xi, dia merasa mendapat manfaat besar dari obrolan ini.

Meskipun setiap orang memiliki jalur kultivasi sendiri yang tidak dapat ditiru, mereka masih bisa saling menarik pengalaman. Seperti yang dikatakan, seseorang harus menarik kesimpulan dan belajar dari pengalaman orang lain.

Di sisi lain, beberapa pendapat unik tentang Chen Xi membuat Ye Tang dan yang lainnya tanpa henti mengklik lidah mereka dengan kagum. Mereka semua seolah-olah mendapat manfaat dari kata-kata Chen Xi, dan mereka memiliki perasaan yang lebih dalam bahwa Chen Xi tidak terduga. Selain itu, mereka merasakan kekaguman ekstrem terhadap Chen Xi di hati mereka dan merasa bahwa itu sama sekali bukan keberuntungan yang memungkinkan Chen Xi untuk mencapai prestasi saat ini.

Mereka semua adalah jenius tak tertandingi, dan itu benar-benar sulit untuk membuat mereka mengagumi salah satu rekan mereka.

Namun sekarang, Chen Xi telah mencapai hal itu, dan itu adalah sesuatu yang layak dibanggakan.

“Wan Jiansheng telah memasuki arena!” Tiba-tiba, gelombang suara gelisah tiba-tiba meletus dari sekitar arena pertempuran.

Adegan ini juga menarik perhatian Chen Xi dan yang lain, jadi mereka menembak pandangan mereka ke arena pertempuran yang jauh secara serempak.

Wan Jiansheng!

Salah satu dari enam matahari yang menyala dari Dimensi Abadi, sosok tak tertandingi di Pedang Dao!

Pada saat ini, tidak ada yang bisa mengabaikan adegan pertarungannya yang akan segera terjadi.

Di arena pertempuran, Wan Jiansheng menyilangkan tangan di depan dadanya sambil membawa selubung pedang di ramrodnya langsung kembali. Jumbai darah merah pada pedang berkibar, menyebabkan dia mengungkapkan bantalan yang lebih luar biasa.

Dia hanya berdiri di sana seperti itu, namun ketika tatapan semua orang melesat ke arahnya, rasanya seperti mereka sedang melihat pedang tak tertandingi yang akan mengungkapkan ujungnya!

Lawan Wan Jiansheng adalah siswa dari Akademi Cloudmist, dan namanya adalah Zhao Taixing. Zhao Taixing adalah seorang ahli terkemuka yang terkenal di Akademi Cloudmist, namun dia tampak agak redup dibandingkan dengan matahari yang terik seperti Wan Jiansheng.

Namun, ini adalah pendapat orang luar. Pada saat ini, Zhao Taixing bahkan tidak mengungkapkan sedikit pun rasa takut ketika dia menghadapi Wan Jiansheng, dan dia mengungkapkan kultivasi yang sangat tangguh di Hati Dao dan kemauan.

Pada saat ini, lingkungan sekitarnya sempurna diam.

Di sisi lain, suasana konfrontatif diam-diam keluar dari arena pertempuran.

Dentang!

Zhao Taixing membuat langkah pertama. Dia benar-benar dibudidayakan di Pedang Dao juga, dan dia menarik pedang abadi. Pedang itu benar-benar putih keperakan dan diliputi oleh salju putih dan cahaya yang menyilaukan. Pada saat yang sama, aura yang keluar dari tubuhnya tiba-tiba menjadi pembunuh, dingin, dan ganas, menyebabkan ruang di sekitarnya memancarkan suara-suara tajam yang merobek gendang telinga seseorang.

Ketika mereka melihat pemandangan seperti itu, semua orang di sekitarnya dipenuhi dengan antisipasi. Mereka membuka mata mereka lebar-lebar dan tidak mau ketinggalan bahkan detail sekecil apa pun karena ini adalah tabrakan antara Pedang Dewa tertinggi, dan jarang terjadi dalam seribu tahun!

Namun, yang mengejutkan dari semua orang, Wan Jiansheng tetap acuh tak acuh ketika menghadapi Zhao Taixing yang sedang mengumpulkan kekuatan, dan dia terus membawa pedang abadi yang terselubung di punggungnya dan tidak ingin bergerak.

Dia hanya menatap Zhao Taixing dan mengamatinya sejenak sebelum dia berkata dengan nada acuh tak acuh, “Apakah Anda tahu konsekuensi dari menggunakan pedang terhadap saya?”

Mata Zhao Taixing menyipit, dan dia terdiam. untuk sesaat sebelum dia berkata, “Aku mengerti. Aku akan mati atau kepercayaan diriku hancur sementara gumpalan bayangan yang tidak mungkin dihilangkan akan menutupi hatiku, membuatku selamanya tidak bisa naik ke puncak Pedang Dao. “

Wan Jiansheng berkata, “Lalu mengapa kamu masih memilih untuk menggunakan pedang?”

Zhao Taixing mengangkat kepalanya, dan dia tiba-tiba mengungkapkan ekspresi tegas. Ini adalah diskusi Dao, dan aku ingin mendiskusikan Sword Dao dengan Kakak Senior Wan. Saya tidak peduli dengan hasilnya, dan semua yang saya inginkan adalah pertempuran! “

Begitu kata-kata ini diucapkan, itu menimbulkan jejak perasaan yang rumit di hati semua orang. Mereka tampaknya telah tersentuh oleh semangat yang luar biasa dan tegas ini terhadap Pedang Dao dan mungkin mereka merasakan jejak kekaguman terhadapnya.

Anak ini tidak buruk. Jika saya memiliki kesempatan, saya ingin mengundangnya untuk minum. “Ye Tang berbicara dengan ekspresi serius, dan itu adalah saat yang langka di mana dia berbicara dengan serius.

Chen Xi mengangguk dalam hatinya demikian juga. Meskipun reputasi Zhao Taixing tidak bisa dibandingkan dengan Wan Jiansheng, dan itu bahkan meredup dibandingkan, namun keinginannya terhadap Pedang Dao sangat langka dan berharga.

Mungkin sosok seperti ini tidak akan melambung tinggi ke langit dengan satu lompatan, namun selama dia tidak binasa saat bergerak selangkah demi selangkah di jalannya, maka dia akan terikat untuk membangun kejayaannya sendiri.

Ini adalah Seven Academy Diskusi Dao. Semua yang berpartisipasi adalah siswa terbaik di generasi muda Dimensi Abadi. Itu tidak sulit untuk melihat karakteristik umum di antara mereka, dan itu adalah bahwa mereka semua memiliki sesuatu yang mereka pertahankan … dan kebanggaan!

Mungkin, ada segala macam kesenjangan antara masing-masing mereka, tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa para siswa yang dapat berpartisipasi dalam diskusi Dao kali ini mampu berdiri dengan bangga di atas sebagian besar rekan-rekan mereka saat berada di tempat lain di Dimensi Abadi.

Lakukan langkahmu . “Wan Jiansheng tetap acuh tak acuh seperti sebelumnya, dan bibirnya yang tipis seperti ujung pedang dengan ringan meludahkan tiga kata.

Swoosh!

Zhao Taixing tidak berbicara apa-apa lebih jauh sebelum menyerang. Sosoknya melintas sementara pedang seputih salju merobek langit. Dalam sekejap, sepertinya kepingan salju besar melayang turun dari langit, dan setiap kepingan salju membawa gumpalan pedang qi yang sangat ganas dan cepat!

Tabir pedang qi seperti salju, dan itu menekan ke bawah dari langit! Pada saat ini, bahkan banyak siswa yang mengamati dari luar arena pertempuran jelas merasakan dinginnya tulang yang menusuk menyerang mereka, dan seluruh tubuh mereka tidak bisa membantu tetapi bergetar. .Tetapi dalam waktu singkat, seiring dengan aktivasi pembatasan yang mencakup arena pertempuran, dinginnya tulang yang menusuk ini lenyap tanpa jejak. Serangan pedang ini sebenarnya mampu mengaktifkan pembatasan arena pertempuran untuk bertahan melawannya, dan itu jelas menunjukkan betapa luar biasa kekuatan Pedang Dao Zhao Taixing. “Tidak buruk, itu adalah Grandmaster Agung.” Chen Xi menentukan milik Zhao Taixing budidaya di Pedang Dao dengan sekali lirikan. Itu bukan karena tatapannya tajam, tetapi karena dia mengalami alam ini. Saat ini, dia berdiri di ambang ranah Dewa Pedang, jadi dia secara alami dapat dengan mudah menentukan kekuatan Pedang Dao Zhao Taixing. “Mencolok tapi tanpa substansi.” Wan Jiansheng sebaliknya mengerutkan kening ketika menghadapi kepingan salju yang menutupi langit , dan dia menekankan jari-jarinya ke dalam bentuk pedang sebelum menebas dengan santai seolah-olah dia dengan santai membuat lukisan. Untaian pedang qi yang murni, bersih, ganas, dan cepat mengoyak langit. kepingan salju yang menutupi langit! Ketika mereka melihat adegan yang begitu langsung dan dunia lain, semua orang yang hadir terkejut dan hampir tidak berani memercayai mata mereka. “Alam Dewa Pedang!” Pada waktu yang hampir bersamaan, Chen Xi dan Ye Tang mengenali kekuatan sejati yang terkandung dalam untaian pedang qi ini, dan kedua mata mereka sedikit menyipit. Seperti yang dikatakan, para dewa tidak dapat diganggu gugat. Setelah seseorang mencapai ranah Dewa Pedang, semua pedang akan tunduk. Jika seseorang tidak bisa melawan Wan Jiansheng dengan ranah kultivasi seseorang, maka seseorang pasti akan berada dalam kondisi tertekan! Selain itu, serangan biasa dari sebelumnya dengan jelas menunjukkan betapa menakutkannya ranah Dewa Pedang itu. Menginjak! Stomp! Sementara itu, sosok Zhao Taixing mundur tiga langkah tanpa terkendali, dan seuntai darah mengalir keluar dari sudut mulutnya. Namun, matanya langsung menjadi sangat cerah. “Lagi!” Zhao Taixing menyapu jejak darah di sudut mulutnya sementara rambutnya yang panjang berkibar, dan ekspresinya tegas dan tak kenal takut saat dia memegang pedangnya dan menyerang sekali lagi!