Talisman Emperor – Chapter 1306

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1306

Meronta-ronta

Segel Kebencian Surga!

Saat ini, kebanyakan orang mengenali harta abadi yang kuno ini, dan mereka semua sedikit terpana, sedangkan ekspresi semua siswa dan instruktur dari Akademi Bitter Silence segera tenggelam.

“Segel Kebencian Surga? Tidak apa-apa juga. Saya akan memanfaatkan kesempatan ini untuk mendapatkan kembali harta ini! “Yan Yun juga mengenali harta ini, dan ekspresi kejam muncul di hatinya. Pedang merah darah qi yang menutupi langit tumbuh dalam intensitas, dan itu mewarnai langit merah gelap saat menabrak dengan ganas.

Pada saat inilah Chen Xi bergerak juga. Rambut hitam lebatnya berkibar-kibar sementara tatapannya seperti sambaran petir, dan dia menginjak tanah dan menabrak Heaven Sealred Seal dengan keras.

Pada saat ini, tubuh Chen Xi dipenuhi dengan emas yang cemerlang. cahaya, membuatnya tampak cemerlang seperti matahari yang membumbung ke langit dan menyebabkan langit dan bumi redup dibandingkan!

Hati semua orang bergetar, dan dalam kebingungan mereka, Chen Xi tampak seolah-olah dia menjadi orang yang sama sekali berbeda pada saat ini. Dia memiliki aura supremasi yang arogan.

Aura yang memaksanya terlalu menyilaukan dan menakutkan, dan itu membuat orang lain tidak berani percaya bahwa dia adalah orang yang sama!

Di tengah tatapan tercengang dari semua orang yang hadir di sekitarnya, Segel Kebencian Surga bersinar saat itu berubah menjadi semburan hijau gelap yang tak tertandingi dengan kekerasan, dan itu dengan paksa menghancurkan cahaya emas yang bergelombang dan lapisan demi lapisan pedang qi untuk secara langsung menghancurkan darah lebar Yan Yun pedang merah.

Bang!

Bang besar yang mengguncang langit dan bumi bergema. Sebuah badai bergemuruh melalui arena pertempuran sementara cahaya ilahi melonjak ke arah sekitarnya, dan pedang berwarna darah yang tak terbatas qi hancur inci demi inci, sedangkan, sosok kuat Yan Yun benar-benar meledak dengan paksa ke titik terhuyung mundur tanpa akhir.

Stomp! Menginjak! Stomp!

Setiap langkah yang ia lakukan mundur menyebabkan lubang diinjak-injak di ruang angkasa sementara wajahnya berubah pucat dengan setiap langkah. Ketika dia mengambil seluruh sepuluh langkah mundur, dia akhirnya menstabilkan sosoknya, sedangkan wajahnya tertutup syok.

Hanya dalam satu serangan, Yan Yun terpaksa mundur sepuluh langkah!

Ketika mereka melihat adegan ini, gelombang terengah-engah langsung bergema di sekitarnya.

Di sisi lain, tubuh para siswa dan instruktur dari Dao Emperor Academy bergetar sementara semangat mereka segar. Mereka tampak seolah-olah mereka melihat secercah harapan dalam keputusasaan, dan mereka merasa tidak percaya dan kejutan yang menyenangkan sementara kekhawatiran dan kecemasan di hati mereka sebagian besar hilang.

Chen Xi tetap acuh tak acuh terhadap semua ini. Setelah dia memukul mundur Yan Yun, dia tidak menahan sama sekali dan melintas sekali lagi sebelum menabrak Segel Kebencian Surga.

Rasanya seperti dia menabrak gunung dengan segudang, dan tidak peduli apakah itu aura atau kemampuannya yang mengesankan, itu berkali-kali lebih mendominasi daripada Yan Yun.

Selain itu, setelah dia meraih Spatial Divine Crest, kecepatannya sangat cepat, memungkinkannya untuk tiba oleh Yan Sisi Yunus dengan satu kilatan, dan kemudian Seal Kebencian Surga menabrak Yan Yun.

Yan Yun tidak bisa menghindar tepat waktu dan hanya bisa menolaknya langsung. Namun, dia jelas meremehkan betapa menakutkannya kekuatan Chen Xi, dan ledakan besar terdengar sebelum dia seolah-olah dia dipukul oleh batu ilahi purba, menyebabkan rasa sakit yang hebat timbul dari lengannya sementara pedang merah darah lebar itu hampir meledak keluar dari genggamannya. Di sisi lain, sosoknya dengan paksa dihantam ke arena pertempuran, menyebabkan seteguk darah menyembur dari mulutnya sementara seluruh tubuhnya bergerak-gerak.

Semua orang tertegun dan meledak menjadi gempar.

Dari awal sampai akhir, Chen Xi tidak menggunakan teknik yang mengejutkan atau strategi pertempuran yang tiada tara sama sekali. Dia hanya dengan sederhana dan langsung menyerang dengan cara yang mudah, namun itu meledak dengan kekuatan yang menakutkan yang mengejutkan semua orang.

Ini hanyalah awal dari pertempuran! Awalnya, semua orang khawatir bahwa Chen Xi akan ditekan oleh Yan Yun yang dominan dan ganas yang seperti binatang buas ganas sampai tidak mampu membalas. Tidak pernah mereka membayangkan bahwa justru Yan Yun sendiri yang akan tertekan!

Ini telah melampaui harapan semua orang, dan itu menyebabkan ketidakpercayaan muncul di hati mereka.

mungkinkah kekuatan anak ini begitu hebat? Di kursi Akademi Bitter Silence, instruktur yang memimpin kelompok, Leng Yunsou, kagum, dan dia tidak bisa membantu tetapi berdiri sambil masih merasa tidak percaya.

Di belakangnya, semua siswa dari Bitter Silence Academy nampak terkejut dan bingung juga.

Tidak buruk. Anak ini, Chen Xi, benar-benar tidak buruk! “Wang Daolu mengangguk tanpa akhir, dan dia benar-benar menghela nafas lega di hatinya sambil merasa santai.

” Aku punya perasaan bahwa Saudara Muda Kemampuan Chen Xi jauh lebih besar dari ini … “Ye Tang tersenyum sementara kecemerlangan ilahi mengalir di matanya, dan itu diliputi dengan cahaya yang mendalam.

Zhao Mengli dan Zhen Lu mengangguk tanpa henti di hati mereka juga karena kekuatan yang Chen Xi ungkapkan pada saat ini menyebabkan mereka juga sangat terkejut.

Di arena pertempuran, Yan Yun sebenarnya sangat ulet. Dia tiba-tiba menghindari serangan berikutnya, dan kemudian melintas untuk memisahkan jarak antara dia dan Chen Xi sebelum dia meraung dengan ekspresi marah dan buas. “Kamu …”

Dia belum selesai berbicara ketika pemandangan di depan matanya gelap, dan bidang penglihatannya ditempati oleh segel hijau tua dan kuno. Itu menyebabkan dia benar-benar tidak berani berbicara sepatah kata pun, dan dia tidak punya pilihan selain untuk mengangkat pedang merah darah dan menghadapi segel langsung.

Gemuruh yang memekakkan telinga terdengar. Sosok kuat Yan Yun hancur sampai tulangnya mengeluarkan suara retak sementara pori-pori di seluruh tubuhnya mengalir dengan bekas darah merah merah. Selain itu, urat-urat di wajahnya membengkak dan benar-benar kemerahan gelap seolah-olah menunjukkan rasa sakit yang sangat dideritanya.

“Ah !!!” Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluarkan tangisan yang melengking lagi . Suaranya dipenuhi dengan rasa sakit dan amarah yang ekstrem, dan ketika para siswa dari Bitter Silence Academy mendengarnya, semua tubuh mereka bergetar sementara wajah mereka menjadi suram.

Lagi pula, di antara lima siswa dari Bitter Silence Academy yang berpartisipasi dalam diskusi Dao, kekuatan Yan Yun sangat luar biasa. Namun, sejak pertempuran dimulai, dia sebenarnya tidak memiliki kekuatan untuk menolak Chen Xi sama sekali!

Di sisi lain, para siswa dan instruktur dari Dao Emperor Academy tidak bisa menahan kegembiraan dan kebahagiaan mereka lebih lama setelah menyaksikan adegan ini, dan banyak siswa bahkan berteriak dengan gembira untuk Chen Xi.

Di arena pertempuran, gelombang ledakan yang sangat tajam muncul di ruang angkasa. Chen Xi memegang Seal Kebencian Surga di tangan saat dia menghancurkannya sekali lagi, dan dia bertindak tanpa ragu sedikit pun dan tampak mendominasi seolah-olah dia bermaksud mengejar Yan Yun sampai dia memusnahkan Yan Yun.

Yan Yun mata hampir terpecah ketika dia melihat ini, dan dia sangat marah sampai dadanya hampir meledak. Keganasan di tulang-tulangnya dirangsang, menyebabkan dia tiba-tiba mengaum sekali lagi sementara darah vital dalam seluruh tubuhnya melonjak, dan auranya yang mengesankan benar-benar diangkat dengan kuat pada saat ini.

Jelas, dia telah memanfaatkan semacam teknik rahasia yang merangsang potensinya.

“Bajingan! Mati sialan !! Mata Yan Yun memerah saat dia memegang pedang merah darah dengan kedua tangan dan menyerbu ke depan. Dia seperti seberkas cahaya merah darah yang melesat ke langit, dan tubuh pedang itu meletus dengan segudang helai cahaya berdarah yang menyapu ke langit.

Pemogokan ini menakutkan dan mengerikan hingga ekstrem. Aura mengerikan berdarah melonjak dan tampaknya berniat untuk mencemari langit, dan aura yang terpancar darinya bahkan tampak mampu melahap jiwa seseorang.

Memang begitu karena ini adalah kartu truf Yan Yun. Dia awalnya bermaksud menggunakannya dalam putaran terakhir dari diskusi Dao, namun tidak pernah dia membayangkan bahwa dia akan dipaksa ke dalam situasi yang menyedihkan oleh Chen Xi.

Pada saat ini, dia tidak bisa peduli tentang segalanya. Hanya ada satu pikiran dalam benaknya – benar-benar mengalahkan bajingan terkutuk ini sebelum dia!

Sayangnya, kartu truf yang Yan Yun rasa adalah yang terkuatnya hanya tidak berbahaya menurut pendapat Chen Xi. Selain itu, seperti sebelumnya, Chen Xi masih memegang Seal Kebencian Surga dan menghancurkannya dengan cara yang dominan dan tidak masuk akal, dan itu benar-benar menghancurkan lengan kanan Yan Yun terpisah dengan satu serangan, menyebabkan pedang merah darah terbang dari genggamannya.

Itu tidak berhenti di situ. Karena dampaknya terlalu keras, Yan Yun tiba-tiba membuka mulutnya sebelum seteguk besar darah disemprotkan dari dalamnya, dan seluruh tubuhnya langsung terhempas ke tanah sebelum seluruh tubuhnya mengejang dengan kuat seolah-olah sedang mengalami kejang. p>

Dia hanya tampak menyedihkan sampai-sampai orang lain tidak tahan untuk menonton.

Para penonton meledak sekali lagi menjadi gempar, dan sekitarnya dipenuhi dengan suara riuh. Tampilan yang sangat mendominasi Chen Xi telah benar-benar menyalakan darah panas di tubuh semua instruktur dan siswa Dao Emperor Academy, dan mereka sangat bersemangat.

“Aku … aku …” Pada saat ini, Yan Yun benar-benar linglung. Wajahnya dipenuhi teror sementara tubuhnya menggigil, dan dia membuka mulutnya dengan maksud mengakui kekalahan.

Om!

Namun, pada saat ini, ruang di sekitarnya Mulutnya berfluktuasi sebelum Grand Confinement Dao Arts dengan paksa menutup mulutnya. Tidak peduli bagaimana dia berjuang, dia tidak dapat membuat suara tunggal.

Ini menyebabkan Yan Yun dipenuhi dengan lebih banyak teror sementara matanya yang menatap Chen Xi yang sedang berjalan langkah demi langkah menuju dia dipenuhi dengan keheranan dan teror yang tak terbatas. Terlebih lagi, bahkan sampai-sampai … dia samar-samar mengungkapkan ekspresi memohon di matanya.

“Tetap di tanganmu! Hasilnya telah diputuskan, jadi tidak perlu melanjutkan pertempuran. Akademi Pahit Kesunyianku mengakui kekalahan dalam pertempuran ini! Akademi Pahit Silence, Leng Yunsou Academy tidak berani ragu sedikitpun ketika dia melihat ini, dan dia tiba-tiba berbicara dengan suara suram.

Sayangnya, Chen Xi sepertinya tidak mendengar Leng Yunsou sama sekali. Chen Xi berjalan ke depan dengan ekspresi tenang dan acuh tak acuh sebelum dia mengayunkan Seal Kebencian Surga di tangan kanannya, dan kemudian menghancurkannya berulang-ulang ke Yan Yun. Dia memukul Yan Yun hingga tulang Yan Yun patah sementara darah menyembur ke udara, dan tubuh Yan Yun meringkuk dan bergerak tanpa henti karena rasa sakit. Ketika mereka melihat darah dan adegan kejam seperti itu, banyak orang terengah-engah tanpa akhir. “Kamu hanya … hanya melangkah terlalu jauh!” Leng Yunsou marah sampai bergetar, dan wajahnya yang sudah tua ditutupi oleh ekspresi membunuh. Dia benar-benar berharap untuk tidak lebih dari membunuh Chen Xi dengan tatapannya karena jika pesta pertempuran tidak mengakui kekalahan, maka tidak ada yang bisa menghentikan pertempuran di arena pertempuran. “Instruktur Leng, tenang amarahmu. Saya akan membalas dendam untuk Saudara Junior Yan Yun. Karena dia berani bertindak dengan cara ini, maka aku berani mengembalikannya sepuluh kali lipat kepadanya! , dan kemudian dia mengerutkan kening sebelum dia berkata melalui transmisi suara dengan suara rendah, “Anda tidak harus mengambil nyawanya. Yang terbaik adalah jika kamu bisa melumpuhkannya. Xiao Qianshui tersenyum dengan muram dan tidak memberikan jawaban yang pasti. Setelah dia menghancurkan Surga Kebencian Segel untuk yang terakhir kalinya dan melihat Yan Yun berada di pintu kematian, Chen Xi berhenti dan berdiri sebelum mengusir Yan Yun keluar dari arena pertempuran. Pada saat ini, lingkungannya gempar dan dipenuhi dengan suara riuh. Ada yang berseru dengan kagum, yang bersorak, dan yang bertepuk tangan dan tertawa terbahak-bahak. Tentu saja, ada banyak yang sangat marah, seperti para instruktur dan siswa dari Bitter Silence Academy. Kemudian Xi kembali ke awan keberuntungan di tengah-tengah hamparan kebisingan yang riuh ini. Ekspresinya tenang, tenang, dan acuh tak acuh seolah-olah dia baru saja melakukan sesuatu yang sangat biasa. Namun, tatapan semua orang yang tertembak padanya sudah menjadi sangat berbeda! Tirai untuk pertandingan final putaran kedua diskusi Dao telah ditarik di tengah-tengah meronta-ronta dominannya Chen Xi Yan Yan, tapi Diskusi Tujuh Akademi Dao ini belum berakhir …