Talisman Emperor – Chapter 1312

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1312

Bencana Berbentuk

Pada titik ini dalam diskusi Dao, enam dari delapan siswa yang berpartisipasi telah dieliminasi, dan mereka semua dikalahkan oleh Chen Xi.

Hanya prestasi seperti itu dalam pertempuran telah menyebabkan Chen Xi menjadi yang tokoh paling mempesona hadir di sini, dan nama Chen Xi pasti akan menyebar ke seluruh Dimensi Abadi segera setelah Diskusi Tujuh Akademi Dao berakhir.

Tapi sekarang, diskusi Dao belum berakhir.

Karena Xiao Qianshui masih tersisa!

Xiao Qianshui telah menarik banyak no. 6 sebelumnya, dan dia seharusnya menjadi siswa keenam yang mengeluarkan tantangan, namun dia telah melepaskan kesempatan ini dan membiarkan Yue Yu Akademi Grand Desolation pergi mendahuluinya.

Tidak ada yang tahu mengapa dia Akan melakukan ini.

Tetapi pada titik ini, ketika mereka melihat bahwa hanya dia dan Chen Xi yang tersisa, semua orang sedikit mengerti, dan mereka tidak bisa menahan tawa dingin di hati mereka.

Semua orang merasa bahwa Xiao Qianshui telah bertindak seperti ini karena dia tidak mau menantang Chen Xi, dan dia ingin Chen Xi menantangnya.

Sepertinya itu hanya perbedaan menjadi penantang dan penantang, tetapi jika seseorang merenungkannya dengan hati-hati, maka makna di baliknya memang sangat berbeda.

“Ayo. Karena Anda sangat ingin saya menantang Anda, lalu untuk apa Anda masih berdiri di sana? Di arena pertempuran, Chen Xi mengangkat kepalanya di depan tatapannya yang seperti sambaran petir dingin yang terkunci pada Xiao Qianshui, dan ketenangannya Ekspresi mengungkapkan niat membunuh tanpa batas.

Setelah mengalami enam pertempuran sebelumnya, Chen Xi sama sekali tidak merasakan pencapaian karena sasarannya tidak pernah ditempatkan pada mereka.

Meskipun pertempuran akan menghabiskan kekuatan fisik dan Kekuatan Abadi seseorang, bagi Chen Xi yang memiliki Dark Parasol Sapling dan telah mengolah Energi Jantungnya ke Alam Jiwa Jantung, semua ini bukan masalah.

Sebaliknya , tingkat pertempuran ini bahkan sedikit tidak memuaskan bagi Chen Xi karena sejak ia maju ke tahap lanjutan dari Alam Abadi Emas, ia memperhatikan bahwa kekuatan tempurnya telah meningkat terlalu banyak secara eksplosif. Bahkan jika dia tidak menggunakan Dark Parasol Sapling, dia yakin bisa bertahan sampai diskusi Dao berakhir.

Semua ini berasal dari kultivasinya yang melelahkan baru-baru ini.

“Ha ha ha! Anda akhirnya mengambil inisiatif untuk menantang saya! Terserah Anda! Tiba-tiba, Xiao Qianshui meraung dengan tawa sementara jubah hijaunya berkibar, dan kemudian ia langsung muncul di arena pertempuran untuk berdiri dalam konfrontasi dengan Chen Xi dari jauh.

Wajahnya sempit dan panjang sementara ekspresinya dingin dan suram, dan seluruh tubuhnya memancarkan aura ganas yang mengerikan dan menindas. Saat dia berdiri di sana dengan santai di arena pertempuran, dia seperti dewa kejahatan yang telah turun ke sana, dan dia memancarkan aura yang menakutkan.

Aku telah menyaksikan setiap pertempuranmu dari sebelumnya. Sejujurnya, kekuatanmu melebihi harapan saya. Tapi semakin seperti ini, semakin bahagia aku merasa. “Xiao Qianshui suram dan suara tajam perlahan bergema di atas arena pertempuran. “Jika kamu hanya sepotong sampah, maka bahkan jika aku mengalahkanmu, aku tidak akan dapat merasa bangga karena memenangkan posisi juara dalam Diskusi Tujuh Akademi Dao. Untungnya, Anda bukan sampah. “

Kata-kata ini membawa nada sombong yang tak terbendung, dan itu bisa dianggap sebagai bentuk pengakuan terhadap kekuatan Chen Xi.

Tapi ketika dimasukkan ke dalam Telinga Chen Xi, itu menyebabkan dia sedikit terpana sebelum dia tersenyum. “Tapi yang tidak kamu ketahui adalah bahwa di mataku, kamu benar-benar bukan sampah karena kamu … bahkan lebih rendah dari sampah.”

Lingkungan meledak menjadi keributan ketika kata-kata ini diucapkan. Mereka tidak pernah menyangka bahwa Chen Xi akan benar-benar berani menjadi begitu mendominasi dan tumpul ketika menghadapi keberadaan seperti Xiao Qianshui yang setara dengan Wan Jiansheng, dan itu sangat mengejutkan.

Ekspresi para instruktur dan siswa dari Bitter Silence, Grand Desolation, dan Vastsky Academy tenggelam, dan mereka mencibir tanpa akhir. Mereka sangat percaya diri pada Xiao Qianshui, dan mereka merasa bahwa tindakan Chen Xi pada saat ini tidak berbeda dengan berpacaran dengan kematian!

Xiao Qianshui juga terpana ketika mendengar ini, dan kemudian dia mengulurkan merah merah lidah untuk menjilat bibirnya sebelum dia tiba-tiba tertawa terbahak-bahak. “Ha ha ha! Semakin arogan Anda, semakin bahagia saya. Saya berharap bahwa ketika pertempuran dimulai, kekuatan tempur Anda akan sama besarnya dengan kesombongan Anda. “

Ketika dia berbicara di sini, senyumnya langsung menjadi sedingin es seperti pisau saat dia mengucapkan kata demi kata. “Kalau tidak, aku akan menyiksamu sampai kamu tidak bisa meninggalkan arena tempur ini!”

Suara tajam ini mengungkapkan aura kejam yang mengerikan.

Ekspresi banyak orang berubah suram ketika mereka jelas-jelas menyadari bahwa begitu Chen Xi kalah dalam pertempuran ini, maka orang mesum ini, Xiao Qianshui, akan menyiksanya sampai pada titik hidup akan lebih buruk daripada mati! “Kalau begitu aku akan menunggu dan melihat.”

Pada titik percakapan ini, suasananya sangat tegang dan konfrontatif. Sepertinya arus bawah tak berbentuk melonjak melalui arena pertempuran, dan itu menyebabkan bahkan udara tampaknya berada di ambang pembekuan.

Seluruh lingkungan sunyi senyap. Tidak peduli siapa itu, mereka semua menatap lekat-lekat ke arena pertempuran pada saat ini, dan mereka sangat cemas dan sangat takut kehilangan bahkan detail terkecil.

Karena semua orang jelas menyadari bahwa pertempuran ini pasti akan menjadi pertempuran paling intens dalam Diskusi Tujuh Akademi Dao, dan itu terkait dengan persaingan untuk kejuaraan dan reputasi Akademi Kaisar Dao.

Ada satu hal lagi yang lain tidak tidak sadar. Pertempuran ini adalah tabrakan antara kekuatan Oracle Mountain dan Sovereign Sect!

Dang!

Di tengah-tengah suasana sunyi yang sangat mematikan ini, suara bel bergema, dan ia terpisah tirai menuju puncak pertempuran terakhir dari babak final.

Dentang!

Pada saat itu suara bel bergema, pedang sempit yang sangat halus dan panjang muncul tiba-tiba di Xiao Qianshui’s tangan. Tubuh pedang itu baik-baik saja seperti jari, panjangnya lebih dari satu meter, benar-benar hitam pekat, dan tajam ke titik itu seperti gumpalan cahaya hitam yang mengalir.

Pedang ini disebut Godstab. Itu bukan penghinaan terhadap harta ini dengan menggunakannya untuk melawan Anda. “Xiao Qianshui tersenyum muram. Bersamaan dengan suaranya, aura menakutkan yang tak terlukiskan tiba-tiba menyapu dari dia dan melemparkan awan di sekitarnya ke dalam kekacauan!

Ketika melihat dari jauh, dia tampak seperti dewa jahat purba yang turun ke dalam dunia. Matanya yang sempit dan panjang mengalir dengan kilat, dan itu menyebabkan ruang di sekitarnya gemuruh dan meratap.

Aura yang mengesankan ini sangat menakutkan, dan sama sekali tidak kalah dengan Ye Tang dan Wan Jiansheng sama sekali. Selain itu, hal yang bahkan lebih mengerikan adalah bahwa aura di sekitarnya samar-samar memancarkan helai aura bencana yang membangkitkan kegelisahan di hati semua orang.

Sepertinya dia adalah bencana, dan jika itu turun, itu pasti akan disertai oleh hujan darah dan kematian tanpa batas!

Aura Calamity Tak Berbentuk! Ini benar-benar adalah warisan Sekte Sovereign … Anak ini pasti terkait dengan Sekte Sovereign! “Saat ini, wajah Wang Daolu tenggelam, dan matanya mengalir dengan helaian cahaya ilahi yang menakutkan.

Chen Xi mata tidak bisa membantu tetapi menyipit juga ketika dia merasakan aura malapetaka yang memenuhi lingkungan, dan energi vital di tubuhnya tampaknya telah terstimulasi, menyebabkannya bersirkulasi dengan diam-diam dengan sendirinya dan bergemuruh.

Starclasp muncul di tangannya. Dalam sekejap, Chen Xi tampak seperti menjadi orang yang sama sekali berbeda. Pakaian dan rambutnya yang hitam legam berkibar-kibar sementara wajahnya yang tampan tertutupi dengan ekspresi acuh tak acuh dan tenang.

Terutama matanya, mereka melonjak dengan pemandangan yang sangat luas seperti langit berbintang, tajam dan membunuh seperti pedang, dan bergolak dengan niat membunuh yang mengerikan seperti lava.

Ini adalah pertama kalinya dia memanfaatkan Starclasp sejak berpartisipasi dalam diskusi Dao, dan ini menunjukkan bahwa Chen Xi mulai benar-benar bertarung tanpa menahan diri pada saat ini!

Om! Om! Om!

Ruang di sekitarnya benar-benar hancur oleh aura yang kejam dan mematikan sementara pedang dari banyak siswa di sekitarnya bahkan mulai mengoceh dan meratap pada saat ini seolah-olah mereka tunduk dan menyembah seorang raja.

Ini menyebabkan ekspresi banyak orang berubah, dan mereka memandang Chen Xi dengan terkejut dan bingung.

“Alam Dewa Pedang!” Ye Tang yang bersandar pada awan keberuntungan tiba-tiba duduk tegak, dan tatapan yang dia tuju pada Chen Xi meletus dengan cahaya yang cemerlang. Dia tidak menyembunyikan keterkejutan dan kekagumannya sama sekali. “Tidak heran Junior Bruder Chen Xi begitu tenang dan tenang. Ternyata dia telah berjalan ke jalan Dewa Pedang sejak lama, dan dia telah melihat ke jalan yang lebih tinggi … “

Pada saat yang sama, banyak orang di sekitarnya melihat ini, dan mereka sangat terkejut karena Chen Xi hanya maju ke Alam Abadi Emas selama beberapa tahun saja.

Awalnya, semua orang berpikir bahwa hanya kultivasinya yang sangat abnormal, namun tidak pernah mereka membayangkan bahwa Pedang Dao-nya benar-benar telah mencapai kondisi yang mencengangkan.

Dewa Pedang!

Di antara semua pakar Alam Abadi Emas di seluruh Dimensi Abadi, berapa banyak Dewa Pedang yang ada di sana?

< Di sisi lain, Leng Yunsou dan semua orang dari Akademi Bitter Silence terkejut dan bingung karena Chen Xi tampaknya mampu mengungkapkan kemampuan yang tak terduga dan tangguh dalam setiap pertempuran. Mereka awalnya berpikir bahwa mereka sudah siap dan merasa bahwa bahkan jika Chen Xi penuh trik, itu akan sia-sia sebelum Xiao Qianshui.

Tapi tidak pernah mereka membayangkan bahwa Chen Xi tidak mengungkapkan harta abadi kali ini juga bukan strategi pertempuran yang kejam, dan dia malah mengungkapkan kemampuan yang terbuka dan mengesankan, kekuatan menakutkan untuk mencapai ranah Dewa Pedang!

Alam Dewa Pedang? Tidak apa-apa juga. Mengalahkan Anda akan dapat menampilkan kekuatan Pedang Abadi Godstab saya! Mata Xiao Qianshui menyipit sementara cahaya dingin bersinar cemerlang dari dalam, dan auranya langsung mengunci ke Chen Xi sementara pedang abadi Godstab yang sangat sempit di tangannya menusuk melalui udara.

Rumble! Sword Insight mengguncang langit saat membawa segudang helai aura malapetaka, dan itu seperti semburan malapetaka. Di mana-mana itu berlalu, ruang benar-benar layu, hancur, dan tampaknya telah menderita malapetaka yang tak terbatas dan berada di ambang kehancuran! Ketika menghadapi serangan ini, Chen Xi mengambil langkah maju sebelum menebas dengan pedangnya. Seketika, cahaya tak terbatas melonjak ke langit dari tubuhnya, dan itu sangat kuat, sakral, dan murni. Energi memurnikan yang mengandung tak terbatas mungkin melonjak, dan itu menyemprotkan ke pedang Chen Xi. Dengan ayunan tangannya, Chen Xi mengeksekusi Hukum Cahaya yang baru saja dia pegang! Dengan serangan pedang tunggal, cahaya meletus dan menyapu melalui seluruh arena pertempuran. Di mana-mana itu berlalu, Pedang Insight of malapetaka yang hancur benar-benar hancur, sedangkan kekuatan qi pedang Chen Xi tidak melemah, dan menembus melalui ruang saat menghantam Xiao Qianshui. Energi cahaya! Bagaimana mungkin Anda bisa memahami Hukum Cahaya! Bukankah itu Nuwa … “Xiao Qianshui akhirnya terkejut, dan matanya berkedip-kedip dengan cahaya dingin. Dia tampaknya tidak berani memercayai matanya saat dia tiba-tiba mengeluarkan tangisan yang tajam dan sengit, tapi dia berhenti tiba-tiba setelah berbicara setengah. Karena pedang Chen Xi qi telah menebasnya, dan itu memaksanya untuk tidak punya pilihan selain untuk flash atas dan melawannya langsung. Dalam sekejap, pedang cahaya dan pedang bencana telah bertabrakan tidak kurang dari seribu kali. Sword Insight melonjak ketika cahaya ilahi bergemuruh, dan seluruh arena pertempuran diselimuti olehnya, menyebabkan langit dan bumi redup dibandingkan. Semua penonton di sekitarnya merasa mati lemas karena ketika dua puncak Dewa Emas sedang mengeksekusi masing-masing Sword Daos mereka yang tertinggi , guncangan visual dan dampaknya tak tertandingi, dan itu mengguncang hati mereka sampai-sampai mereka tidak bisa mempertahankan ketenangan mereka.