Talisman Emperor – Chapter 1313

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1313

Sovereign Tribulation Dao

Di arena pertempuran, pertempuran sengit mengguncang langit.

Dua tokoh masing-masing mengeksekusi teknik tertinggi, dan mereka bergerak di sekitar arena pertempuran sambil bertarung tanpa akhir.

Sword Insight melonjak.

Cahaya ilahi bergemuruh.

Kekuatan yang mereka ungkapkan mengguncang dunia dan sangat mencengangkan.

Jika itu di dunia luar, hanya pertempuran seperti itu luasnya akan cukup untuk melenyapkan area seluas 50.000 km, dan itu akan membawa malapetaka ke berbagai makhluk hidup di dunia.

Bang!

Chen Xi menebas dengan pedangnya dan mengecam Xiao Qianshui kembali. Seluruh tubuhnya mengalir dengan cahaya seperti dewa yang berjalan keluar dari dalam cahaya, dan Starclasp dipenuhi dengan energi pemurnian tertinggi, dan dia mengungkapkan aura supremasi yang mengesankan dan kekuatan ilahi yang tiada bandingnya.

Dibandingkan dengannya, Xiao Qianshui juga setara. The Godstab Immortal Sword membawa aura malapetaka dan berubah menjadi sungai malapetaka yang melonjak di sekelilingnya, dan dia benar-benar bertarung dengan Chen Xi secara setara.

Sesuatu yang layak disebutkan adalah bahwa meskipun pencapaian Xiao Qianshui di Pedang Dao belum mencapai ranah Dewa Pedang, dia mampu melawan Chen Xi dengan sama-sama dengan mengandalkan aura bencana. Dia memang luar biasa.

Tapi situasi seperti ini adalah sesuatu yang tidak bisa diterima Xiao Qianshui sama sekali!

Bahkan sampai-sampai dia bahkan tidak mengambil Ye Tang dan Wan Jiansheng serius di dalam hatinya, jadi bagaimana mungkin dia menganggap serius Chen Xi?

Tetapi pada saat ini, Chen Xi telah memanfaatkan kemampuan ranah Dewa Pedang dan energi Grand Dao of Light untuk benar-benar melawannya secara setara, jadi dia secara alami sedikit marah dan merasa terhina dari ini.

Rumble!

Pada saat berikutnya, di bawah tatapan kaget semua orang di sekitarnya, aura yang mengesankan terpancar dari seluruh tubuh Xiao Qianshui naik sangat sekali lagi sementara ekspresinya suram dan kejam sampai batas. Selain itu, seluruh tubuhnya dipenuhi dengan energi vital yang menakutkan.

Saat ini, semua orang dengan jelas merasakan gelombang energi yang sangat besar dari bencana yang dipancarkan dari tubuh Xiao Qianshui, dan itu adalah energi yang dingin dan tidak jelas. yang membawa aura mengerikan yang mampu membalikkan dunia.

Ini adalah aura malapetaka. Itu seperti murka langit yang turun dan berniat membawa bencana bagi dunia!

Swoosh!

Pedang tajam yang menusuk gendang telinga bergema saat Godstab meletus dengan cahaya hitam legam yang melesat ke langit, dan sepertinya semburan bencana sedang mengembun di telapak tangan Xiao Qianshui.

Dia menebas dengan pedangnya!

Crack! Retak! Retak!

Di mana-mana Pedang Wawasan ini berlalu, ruang hancur bahkan ketika jaring retak terbelah di lantai arena pertempuran, dan itu adalah pemandangan yang menakutkan dan mengerikan.

Untungnya , pada saat kritis ini, pembatasan di sekitar arena pertempuran sepenuhnya diaktifkan, dan itu dengan kuat menolak dampak dari kekuatan yang menakutkan ini. Kalau tidak, arena pertempuran pasti akan dihancurkan.

Ini jelas menunjukkan betapa mengerikannya serangan Xiao Qianshui!

Hal ini menyebabkan mata banyak senior di sekitarnya untuk fokus sementara mereka merasa sangat terkejut di hati mereka. Adapun siswa yang hadir di sekitarnya, mereka terkejut sampai-sampai hati mereka bergetar, dan mereka hampir lupa bernapas.

Dentang!

Ekspresi Chen Xi tetap tenang ketika dia merasakan kekuatan yang terkandung dalam serangan ini. Pedang abadi di tangan kanannya berputar sementara energi cahaya mengisinya, dan itu memancarkan kekuatan yang terang dan ganas yang tersapu keluar dengan kekuatan yang tak tertandingi dan menembak ke langit sebelum bergerak bertabrakan dengan serangan Xiao Qianshui.

Serangan pedang ini tidak hanya melebihi pengekangan ruang, bahkan memecah ruang terbuka. Helai lampu pedang yang terkondensasi dari Grand Dao of Light berubah menjadi api cahaya tembus pandang dan ilahi yang naik sebelum melonjak keluar dengan keras. Mereka dipenuhi dengan aura agung dan tertinggi dari cahaya suci yang memurnikan dunia.

Bencana dan cahaya bertabrakan. Seketika, ruang bergemuruh sementara kekuatan yang mengerikan dari tabrakan menyapu ke arah sekitarnya, dan kekuatan yang dipenuhi dengan energi destruktif ini beriak ke arah lingkungan.

Saat melihat dari jauh, seluruh arena pertempuran diliputi dengan debu dan kotoran saat cahaya yang bersinar menerangi langit, membuatnya tampak seolah-olah akhir dunia telah tiba.

Bahkan jika mereka jelas menyadari bahwa arena pertempuran memiliki batasan pertahanan, adegan ini masih mengejutkan di dekat sana menyaksikan para siswa sampai-sampai jantung mereka berdebar ketika mereka secara tidak sadar mundur beberapa langkah.

Semua penonton terkejut. Sebelumnya, pertempuran antara Ye Tang dan Wan Jiansheng dapat dianggap sebagai pertempuran terbesar antara matahari yang terik, tetapi dalam hal kekuatan destruktif yang menakutkan, itu jauh lebih rendah dan kurang mengejutkan bahwa pertempuran ini di depan mata mereka.

Aktif arena pertempuran, figur Chen Xi dan Xiao Qianshui terpecah, dan mereka berdiri dalam konfrontasi satu sama lain dari jauh.

Ekspresi Chen Xi tenang seperti sebelumnya.

Gumpalan berat telah muncul dalam hati Xiao Qianshui sebagai gantinya.

“Sayangnya, meskipun Anda telah memahami energi cahaya, ia memiliki hanya mencapai keadaan Hukum, dan Anda belum memadatkannya menjadi Allheaven Divine Crest. Serangan itu dari sebelumnya hanyalah sebuah penyelidikan, dan aku akan membiarkanmu memahami apa artinya menjadi yang tak terkalahkan selanjutnya! Xiao Qianshui menarik napas dalam-dalam sementara wajahnya yang suram menunjukkan gumpalan ekspresi kejam dan mengerikan.

Semua penonton terkejut sekali lagi ketika mereka mendengar ini, dan mereka langsung terdiam.

“Hmph!” Xiao Qianshui tiba-tiba mendengus dingin dan mengambil kesempatan untuk melancarkan serangan pertama.

< p> Desir! Desir! Swish!

Dia berturut-turut mengeksekusi lebih dari seribu tebasan, dan untaian pedang qi ini langsung tumpang tindih untuk membentuk segel pedang yang tak terhitung jumlahnya. Seketika, aura bencana melonjak ke seluruh langit, dan menyelimuti Chen Xi.

Aura bencana ini terkondensasi menjadi benang, tali, segel, dan roda. Mereka tampak seolah-olah mereka material ketika mereka menembak dengan keras, dan mereka langsung menutupi seluruh tubuh Chen Xi dan bermaksud untuk menenggelamkannya dalam musibah.

Chen Xi hanya tersenyum dingin ketika melihat ini. Seketika, awan dan angin bertiup di sekelilingnya sementara dia dengan santai menebas Starclasp. Cahaya melesat keluar dan menghancurkan, memurnikan, dan menghilangkan semua untaian pedang qi yang mengandung aura malapetaka.

Pada saat yang sama, sosoknya tiba-tiba berputar dan terbang di udara seperti setitik halus yang tak terlihat. debu, dan dia langsung tiba di depan Xiao Qianshui. Pada saat yang sama, Starclasp melonjak menembus langit dan menebas seperti pedang surga.

Xiao Qianshui menyerang dengan cara yang arogan dan sombong dengan mengepakkan tangannya.

Sebuah ledakan besar bergema saat pedangnya menghancurkan serangan Chen Xi. Namun, yang mengejutkannya, pedang qi cahaya yang hancur tidak bubar, dan pedang itu langsung berubah menjadi untaian cahaya berbentuk jarum alih-alih sebelum menembak dengan keras ke arahnya sekali lagi.

Bang! Bang! Bang!

Xiao Qianshui tertangkap basah dan merasa seolah-olah tubuhnya dipukul oleh palu godam. Lampu pedang yang berbentuk seperti jarum sebenarnya mengandung energi yang sangat luas seperti lautan, dan berlimpah sampai pada titik yang mustahil untuk dilawan. Bahkan jika dia berurusan dengan mereka satu per satu, itu mengguncang sosoknya hingga sedikit mengejutkan sementara darah vitalnya bergolak.

Tepat pada saat ini, Chen Xi bergerak melalui ruang sekali lagi, dan kemudian dia menebas sekali lagi dengan pedangnya. Itu seperti bilah cahaya yang kristal, tembus cahaya, sakral, dan dipenuhi dengan kekuatan ekstrim.

Wajah Xiao Qianshui langsung tenggelam. Dia mengeksekusi kemampuannya dengan sekuat tenaga dan menghindari serangan ini dengan segera.

Namun, sebelum dia bisa meluncurkan serangan balik, Chen Xi benar-benar melangkah melalui ruang sekali lagi, dan dia tampaknya menekan Xiao Qianshui selangkah demi selangkah dalam pengejaran.

“Sialan!” Xiao Qianshui mengelak sekali lagi dan menangani pemogokan ini saat dalam kondisi yang agak menyesal. Setelah itu, ekspresinya berubah menjadi suram. Dia seperti dewa kejahatan yang dipenuhi amarah yang tak terbatas, dan auranya semakin kuat karena situasi di mana Chen Xi memiliki inisiatif dan dia hanya bisa menolak sama sekali bukan sesuatu yang bisa dia toleransi!

“Tidak berbentuk dan tanpa batas, malapetaka dalam bentuk kesengsaraan!” Xiao Qianshui tiba-tiba melolong keras dan panjang sementara seluruh tubuhnya dipenuhi dengan awan hitam dan kabut. Dia benar-benar seperti awan kesusahan yang muncul ketika pembudidaya menghadapi kesengsaraan, dan dia sedingin es, membunuh, tanpa emosi, dan diisi dengan aura yang luar biasa merusak.

Seseorang dengan samar bisa melihat bahwa aura yang keras dan tebal bencana ada dalam awan kesusahan melonjak, dan itu benar-benar terkondensasi menjadi untaian petir berwarna hitam yang bergemuruh, melonjak, dan sangat mengejutkan.

Petir kesusahan!

œKesengsaraan Yang Berdaulat Dao! Di kejauhan, wajah Wang Daolu tenggelam ketika dia dengan ringan meludahkan beberapa kata. Dia mengenali teknik semacam ini, dan itu adalah warisan dari Sovereign Sect.

Teknik ini mengubah bencana menjadi kesusahan besar. Setelah dieksekusi, tidak hanya akan mirip dengan kesengsaraan surgawi, itu juga mampu mengeluarkan aura kesengsaraan di dalam tubuh target, menyebabkan darah seseorang mengalir ke arah yang berlawanan dan jatuh ke dalam penyimpangan qi!

Aura kesengsaraan adalah aura yang terakumulasi dalam tubuh setelah seorang kultivator melangkah ke jalur kultivasi dan mengalami banyak kesengsaraan surgawi, dan itu biasanya tidak mungkin untuk diperhatikan.

Di tiga dimensi, tidak peduli apakah itu pembudidaya atau abadi, mereka semua telah mengalami kesengsaraan di jalur kultivasi mereka! Dapat dikatakan bahwa Kesengsaraan Sovereign Dao memiliki mematikan yang luar biasa terhadap semua pembudidaya dalam tiga dimensi. Selama seseorang telah mengatasi kesengsaraan di masa lalu, maka tidak mungkin untuk menghindari kekuatan Kesengsaraan Sovereign Dao.

Hanya mereka yang telah mencapai Realm Immortal Saint dan melampaui jalur mengolah diri mereka sendiri dan berdiri di jalan menuju menjadi dewa dan orang suci mampu sepenuhnya membersihkan tubuh mereka dari aura malapetaka.

Dengan kata lain, hanya keberadaan di Alam Immortal Saint dan di atas yang memiliki kemampuan untuk menghindari dipengaruhi oleh Kesengsaraan Sovereign Dao, sedangkan secara praktis semua pembudidaya dalam tiga dimensi di bawah Saint Immortal Realm sedikit banyak akan terancam olehnya. < / p>

Pada saat ini, Chen Xi hanya di Alam Abadi Emas, jadi siapa yang bisa ia hindari ancaman Kesengsaraan Sovereign Dao?

Di saat ini, ketika mereka menyaksikan aura petir kesusahan yang terbentuk dari aura bencana yang beredar di sekitar Xiao Qianshui, bukan hanya Wang Daolu, semua senior dari Akademi Dao Emperor yang mengamati pertempuran ini dan bahkan instruktur yang memimpin kelompok-kelompok dari berbagai akademi terkejut, terkejut, dan cemas.

Dalam sekejap, tatapan banyak senior yang hadir di sekitar terhadap Leng Yunsou telah berubah. Xiao Qianshui dari Akademi Kesunyian Pahit namun telah memahami Sovereign Tribulation Dao sekarang, jadi bagaimana mungkin Akademi Kesunyian Pahit mungkin tidak sadar?

Ekspresi Leng Yunsou sedikit suram juga sementara tatapannya berkedip, namun apa yang dia lakukan sekarang. berpikir dalam hatinya tidak diketahui.

Sebenarnya, jika seseorang mengamati dengan seksama, maka orang akan memperhatikan bahwa ekspresi para instruktur dari Vastsky dan Grand Desolation Academy agak normal, dan mereka jelas tahu tentang ini sejak awal. .

Namun, masalah ini melibatkan Sovereign Sect, jadi mereka semua mengerutkan bibir dan diam saat memperlakukan masalah ini dengan acuh tak acuh.

Semua ini hanya terjadi dalam sekejap.

Di sisi lain, di arena pertempuran, Xiao Qianshui memiliki ekspresi sombong dan angkuh. Pakaiannya berkibar ketika seluruh tubuhnya diselimuti awan kesusahan berwarna hitam, dan dia tampak sedingin es, tanpa emosi, dan acuh tak acuh pada yang ekstrem.

Rasanya seolah dia tiba-tiba kehilangan semua emosi , dan dia benar-benar berubah menjadi orang yang menggunakan petir kesusahan.

Sovereign tanpa emosi!

Mata Chen Xi menyipit juga ketika dia menyaksikan adegan mengejutkan ini, dan esnya yang sedingin es Tatapannya melonjak dengan helai dingin yang menusuk.

Saat ini, Xiao Qianshui tidak berbicara lebih jauh. Gumpalan senyum dingin dan kejam muncul di sudut mulutnya sebelum dia menusuk ringan dengan Godstab Immortal Sword yang sempit, dan segudang helai kesusahan kesusahan muncul dari udara tipis.

Petir kesusahan seperti air terjun yang mengalir!

Dalam sekejap, seluruh arena pertempuran tertutupi olehnya. Ini adalah Kesengsaraan Sovereign Dao, itu seperti turunnya murka langit, dan itu adalah kesusahan sejati!

Selain itu, sosok Chen Xi telah tenggelam di dalamnya juga.