Talisman Emperor – Chapter 1315

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1315

Hadiah Pemenang

Pu!

Xiao Qianshui meledak terbang, dan kemudian dia berbaring lemas di tanah seperti kolam bubur berdarah sambil mengeluarkan teriakan nyaring.

Kekuatan serangan Chen Xi adalah bahwa mengerikan!

Para penonton di sekitarnya gempar, dan mereka praktis tidak berani percaya. Meskipun semua orang sudah lama mengkonfirmasi bahwa Chen Xi telah menahan, mereka tidak pernah membayangkan bahwa ketika dia benar-benar mengungkapkan kekuatannya, Xiao Qianshui sebenarnya tidak dapat menahan satu pukulan pun.

Ini adalah terlalu mengejutkan!

Bagaimanapun, kekuatan tempur yang diungkapkan Xiao Qianshui sebelumnya tidak kalah dengan Wan Jiansheng dan Ye Tang sama sekali. Selain itu, dia memiliki teknik rahasia tertinggi seperti Sovereign Tribulation Dao, jadi bagaimana dia bisa dibandingkan dengan Golden Immortal biasa?

Namun kebetulan bahwa sosok mengerikan seperti ini dengan mudah dikalahkan oleh tiga berturut-turut pedang menyerang dari Chen Xi, dan Chen Xi hanya mencapainya semudah meniup debu!

Semua ini tidak dapat membuktikan bahwa Xiao Qianshui sangat lemah, dan itu hanya bisa membuktikan bahwa pertempuran Chen Xi saat ini kekuatannya jauh melebihi rekan-rekannya. Bisa dikatakan tidak tertandingi dan belum pernah terjadi sebelumnya.

“Di Alam Abadi Emas, Bruder Junior Chen Xi mampu memerintah tertinggi di atas segalanya dan menekan matahari yang menyala-nyala!” Di awan yang menguntungkan, Ye Tang mengaum tawa saat dia menghela nafas dengan emosi. Dia sepertinya menghela nafas namun membawa nada bangga.

Ketika mereka mendengar ini, Zhen Lu dan Zhao Mengli sangat terkejut di hati mereka. Mereka sangat jelas menyadari bahwa sejak Ye Tang mengatakan ini, maka itu setara dengan mengakui inferioritasnya kepada Chen Xi!

Namun siapa yang bisa membayangkan bahwa Chen Xi baru saja melangkah ke Alam Abadi Emas hanya untuk sekadar beberapa tahun?

Pada saat ini, Zhen Lu dan Zhao Mengli memiliki perasaan yang sangat rumit, dan mereka tidak bisa menganggap Chen Xi menjadi lawan dengan level yang sama lagi.

Karena … Chen Xi secara tidak sadar telah melampaui mereka dengan terlalu banyak!

Benar-benar hebat! “

” Dia tidak hanya tangguh. Menurut pendapat saya, bahkan matahari yang menyala dari Dimensi Abadi mungkin akan redup dibandingkan dengan Kakak Senior Chen Xi. “

” Hentikan itu, itu pelanggaran jika kata-kata seperti itu masuk ke telinga Saudara Senior Ye Tang dan Senior Sister Ling Qingwu. “

” Hmph! Xiao Qianshui itu bahkan mengutarakan tentang membalikkan situasi masa lalu dan mengalahkan Kakak Senior Chen Xi dan yang lainnya di wilayah Akademi Kaisar Dao. Sekarang, dia langsung ditabrak sampai mati setengahnya saja! 

Semua siswa dari Dao Emperor Academy senang dan bergembira karena kegembiraan. Tatapan yang mereka tembak pada sosok tinggi dan tampan Chen Xi yang berdiri di arena pertempuran mengungkapkan gumpalan kekaguman.

Beberapa siswa perempuan bahkan tidak menyembunyikan kekaguman mereka untuknya, dan mata mereka yang indah mengalir dengan cahaya dan semangat terbakar.

Saat ini, mereka semua benar-benar santai. Mereka tidak cemas atau khawatir lagi karena mereka tahu bahwa seiring dengan kekalahan Xiao Qianshui, posisi juara dalam Diskusi Tujuh Akademi Dao ini adalah milik Chen Xi!

Dibandingkan dengan kegembiraan yang ramai di sini, Bitter Silence, Grand Desolation, dan Vastsky Academy sunyi senyap. Tidak masalah apakah itu instruktur atau siswa, mereka semua memiliki ekspresi kaku dan seolah-olah mereka kehilangan jiwa mereka. Mereka tidak dapat menerima adegan seperti itu.

Itu terlalu mengejutkan!

Tidak ada di antara mereka yang menduga bahwa Chen Xi akan sangat tangguh. Itu tidak mungkin untuk membayangkan bahwa seseorang di dunia mampu memiliki kekuatan tempur yang menakutkan dan surga yang begitu menakutkan di Alam Abadi Emas.

Bahkan jika dia dibandingkan dengan enam matahari besar yang hebat dari Dimensi Abadi. , mereka tidak dapat menutupi kecemerlangannya.

“Jika bukan karena Chen Xi, maka dalam diskusi Dao ini, kita akan … menang … lama sekali.” Seorang siswa berbicara dengan lemah dengan sebuah ekspresi yang tidak puas.

Begitu kata-kata ini diucapkan, semua orang merasa sedih di hati mereka sementara ekspresi mereka menjadi suram.

Dalam diskusi Dao kali ini, salah satu dari enam matahari terik, Ye Tang, telah dikalahkan, sedangkan tokoh terkemuka generasi muda Buddha Dimension, Zhen Lu, pewaris Klan Ji kuno, Ji Xuanbing, dan keturunan Phoenix Sejati dari Klan Phoenix, Zhao Mengli, semuanya kehilangan …

Namun tidak ada yang mengira bahwa ketika mereka akan mendapatkan kemenangan akhir, Chen Xi akan tiba-tiba bangkit. Tidak hanya dia mengalahkan Yan Yun untuk memasuki babak final, dia bahkan bertarung dengan tujuh siswa secara berturut-turut dan menyapu mereka semua!

Pertama ada Yun Fusheng yang menyapu rekan-rekannya dari tiga akademi sendirian. ; sekarang ada Chen Xi yang menyelamatkan situasi dalam diskusi Dao sendirian! Ha ha ha! Luar biasa, benar-benar luar biasa! “Wang Daolu tertawa terbahak-bahak dan sangat bahagia.

Menurut pendapat semua orang yang hadir di sini, hasil pertempuran telah diputuskan, dan gordennya akan ditarik. < / p>

Namun, itu tidak berakhir pada pendapat Chen Xi.

Dia tiba di hadapan Xiao Qianshui yang terbaring di tanah saat berada di ambang kematian dan mengeluarkan tangisan yang melengking tanpa henti, dan kemudian dia melihat ke bawah dengan tatapan dingin yang tenang namun sedingin es sebelum dia berkata, “Sekarang, aku telah mengalahkanmu.”

Suaranya tenang dan tidak membawa nada mengejek sama sekali, dan dia hanya menggambarkan fakta yang telah terjadi.

Namun, ketika itu masuk ke telinga Xiao Qianshui, rasanya sangat menusuk telinga. Itu menyebabkan seluruh tubuhnya bergetar seperti binatang buas yang berada dalam situasi tanpa harapan, dan mata merahnya menatap Chen Xi dengan kesal sambil berbicara dengan suara serak dan tajam. Kau merusak rencananya. Anda pasti harus membayar mahal. Kamu baru saja menang untuk saat ini, namun itu pasti akan membuatmu merasakan sakit dan siksaan seumur hidup yang tidak mungkin untuk dilupakan! 

Ketika dia selesai berbicara, dia secara praktis mengaum.

Ekspresi Chen Xi tetap tidak berubah saat dia berkata, Idiot. Sepertinya Anda belum memahami status Anda dengan jelas. Anda hanya bidak di tangan orang lain. Apakah Anda pikir Anda akan bisa pergi dengan hidup Anda bahkan jika Anda menang hari ini? “

Xiao Qianshui tertegun, dan kemudian dia tampaknya memikirkan sesuatu, menyebabkan ekspresinya menjadi suram sebelum dia berkata dengan suara yang tajam, “Ini adalah Diskusi Tujuh Akademi Dao. Mungkinkah Akademi Kaisar Dao kamu bahkan bermaksud membunuhku untuk tutup mulut? 

Begitu kata-kata ini diucapkan, itu menarik perhatian semua orang, dan semua tatapan mereka terfokus.

“Upah dosa adalah maut.” Chen Xi tetap acuh tak acuh terhadap ini, dan dia hanya menatap Xiao Qianshui sebelum dia berbicara dengan suara ringan. Dia tidak berbicara dengan Xiao Qianshui, tetapi ke Sekte Sovereign yang berdiri di belakang Xiao Qianshui!

Begitu dia selesai berbicara, Chen Xi mengusir Xiao Qianshui dari arena pertempuran.

Pada titik ini, Diskusi Tujuh Akademi Dao telah berakhir.

Dang!

Suara lonceng yang jelas dan merdu bergema dan menyebar ke sekeliling, dan menyebar ke setiap sudut Kota Darkombat. Bersamaan dengan dering bel ini, berita tentang Chen Xi mengalahkan Xiao Qianshui untuk memenangkan posisi juara dalam Diskusi Tujuh Akademi Dao yang menyebar ke seluruh Kota Darkombat seperti badai.

Untuk sementara waktu, seluruh kota diaduk, dan menimbulkan kegemparan yang hebat.

Jika tidak ada yang tak terduga terjadi, maka itu tidak akan lama sebelum hasil dari Tujuh Diskusi Akademi Dao akan menyebar ke seluruh 4.900 benua dimensi Immortal, sedangkan Nama Chen Xi terikat untuk menerima perhatian semua seperti matahari yang terik di langit!

Diskusi Tujuh Akademi Dao telah berakhir, namun beberapa hal belum.

Para siswa dan instruktur dari Windstream, Cloudmist, dan Akademi Rahasia Dao telah menjadi penonton dalam diskusi Dao, sehingga mereka tidak dapat membantu tetapi memiliki perasaan yang rumit. Mereka pergi dengan tergesa-gesa sejak lama ketika mereka merasa malu untuk terus tinggal di sini.

Namun, ketika para instruktur dan siswa Bitter Silence, Grand Desolation, dan Vastsky Academy membawa perasaan kehilangan dan amarah yang tak terbatas. sementara berniat untuk pergi, mereka dihentikan oleh sosok yang muncul tiba-tiba.

“Semua orang, jarang kita semua berkumpul di sini hari ini. Mengapa pergi dengan tergesa-gesa? Sosok itu kurus, pendek, dan layu. Rambutnya berwarna abu-abu dan acak-acakan sementara kerutan-kerutan menjalar di wajahnya yang kejam dan tidak masuk akal seperti jurang. Dia tampak sangat biasa, namun ketika dia dengan santai berdiri di sana di udara, dia mengungkapkan aura mengerikan yang menjulang tinggi seperti gunung dan tanpa batas seperti lautan, menyebabkan orang lain tidak dapat mengabaikannya.

Dia adalah Dekan Pengadilan Negeri, Chi Cangsheng!

“Kakek Chi? Apa maksudmu dengan itu? “

” Mungkinkah kamu bermaksud membuat kita semua tinggal di sini? “

Ketika mereka melihat Chi Cangsheng membuat penampilan, ekspresi dari instruktur dari tiga akademi menjadi muram. Mereka sangat jelas menyadari bahwa Chi Cangsheng benar-benar sosok yang bertindak tanpa pengekangan atau ketakutan, dan dia memiliki temperamen yang sangat kejam dan tidak masuk akal. Praktis tidak ada yang tidak berani dia lakukan.

Hmph! Saya hanya membuat Anda semua tinggal untuk mengadakan pertemuan. Mungkinkah kalian semua takut aku akan memakan kalian semua? Jika ada yang menolak, maka jangan salahkan saya karena bersikap kasar! “Chi Cangsheng mendengus dingin, dan dia berbicara secara langsung.

Chen Xi kagum. Sebelum dia bisa terlalu memikirkannya, dia dihentikan oleh Wang Daolu. “Ayo, serahkan sisanya pada orang tua ini.”

Suaranya belum selesai bergema di udara ketika Wang Daolu langsung membawanya pergi.

Setelah itu, Chen Xi memperhatikan bahwa semua instruktur dan siswa yang hadir di Cagar Pengembangan Dao tampak seolah-olah mereka telah menerima semacam pesanan dan meninggalkan tempat ini seperti gelombang surut.

Wang Daolu tampaknya telah memahami pikiran Chen Xi dan berkata, “Saya kira Anda mungkin pernah mendengar beberapa rumor tentang Sovereign Sect. Diskusi Tujuh Akademi Dao kali ini kelihatannya tidak beres, dan ada beberapa hal yang harus diselidiki dengan benar. raungan masih melayang dari jauh.

Chen Xi sepertinya telah memikirkan sesuatu dan berkata, “Senior, mungkinkah ada beberapa konflik antara Akademi Kaisar Dao dan Sekte Sovereign?” Wang Daolu menggelengkan kepalanya. “Apakah Anda tahu bahwa musuh terbesar dari tiga dimensi bukanlah ras Xeno dari Outerealm atau Cosmos Beasts, tetapi tiga dimensi itu sendiri?” Chen Xi kaget dalam hatinya. “The Sovereign Sect?” Wang Daolu mengangguk. Ini telah melebihi harapan Chen Xi. Dia awalnya berpikir bahwa karena kematian Lotus Ilahi Chaotic dan Evil Lotus, hanya dia mengambil Sekte Berdaulat untuk menjadi musuhnya, namun tidak pernah dia membayangkan bahwa Sekte Berdaulat adalah musuh publik dari tiga dimensi! tanpa emosi. Sejak zaman purba, telah menimbulkan bencana yang tak terhitung jumlahnya, dan masing-masing dari mereka mempengaruhi tiga dimensi dan menyebabkan pergolakan besar dan kematian. Wang Daolu mendesah ringan. “Sekte Sovereign dapat ditemukan di balik sebagian besar malapetaka dalam sejarah, jadi tidak ada yang bisa tetap tidak takut dengan sekte seperti itu.” Selain itu, itu memungkinkannya untuk memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang Sekte Sovereign. “Singkatnya, Anda hanya harus ingat bahwa Sovereign Sect mengejar jalan tanpa emosi. Mereka memutuskan semua emosi dan keinginan. Jadi jika Anda bertemu pewaris sekte ini di masa depan, Anda harus berhati-hati. “Wang Daolu menginstruksikan Chen Xi dengan ekspresi serius, dan kemudian ia tersenyum ringan dan mengubah topik pembicaraan. “Apakah Anda ingin tahu hadiah yang diberikan oleh akademi kepada juara diskusi Dao?” Chen Xi tertegun. Baru sekarang dia ingat bahwa memang ada hadiah dari diskusi Dao. “Tolong beri saya petunjuk Anda.” Chen Xi tidak bisa membantu tetapi membangkitkan gumpalan antisipasi. Dalam hal hadiah, itu secara alami semakin lebih baik, dan dia tidak akan pernah merasa itu terlalu banyak. “Ikut aku dan kamu akan tahu.” Wang Daolu menyeringai ketika dia melirik Chen Xi, dan kemudian dia menjentikkan lengan sebelum berkedip di udara untuk tiba di depan istana yang besar dan indah.