Talisman Emperor – Chapter 1328

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1328

Bloodslaughter Bloodlands

Dalam tiga dimensi, Raja Immortal seperti eksistensi tertinggi yang praktis abadi.

Namun, bahkan jika mereka yang tertinggi, mereka tidak selalu penting.

Pandangan Immortal Para raja di dunia telah lama melihat melewati ruang lingkup tiga dimensi, dan mereka melihat ke tingkat yang lebih tinggi.

Alam Godrank adalah ranah yang lebih tinggi yang dikejar para Raja Abadi.

Seperti yang dikatakan, para dewa seperti matahari dan bulan yang menerangi zaman, mereka abadi dan dengan demikian ada di mana-mana.

Misalnya, di dunia fana, dikatakan bahwa para dewa ada di antara manusia, dan itu berarti bahwa para dewa ada di mana-mana. Satu pemikiran tentang para dewa memungkinkan para dewa untuk merasakan karma dunia.

Selama awal awal dunia, makhluk hidup dan Fiendgod yang lahir dari kekacauan semua bisa dianggap sebagai dewa. Pada waktu itu, para dewa bertempur untuk mendapatkan supremasi di dunia, dan itu bisa dikatakan sebagai periode sejarah yang paling mempesona di dunia.

Namun, seiring dengan kehancuran dunia prasejarah dan pembentukan dunia tiga dimensi, sangat langka bagi dewa untuk muncul. Alasannya adalah karena terlalu sulit untuk melintasi dunia para dewa.

Tentu saja, para dewa dari dunia fana kebanyakan adalah ‘dewa sungai,’ ‘dewa kuil,’ ‘dewa api,’ dan dewa serupa lainnya, dan mereka tidak seperti para dewa di mata Raja-Raja Abadi.

Karena setelah mereka melampaui Alam Raja Abadi dan mencapai Alam Godrank, mereka bisa disebut ‘Dewa Kekacauan!’

Setelah dia selesai mendengarkan semua rahasia ini, hati dan pikiran Chen Xi bergetar, dan dia tidak dapat pulih dari keterkejutannya untuk waktu yang lama.

Dia awalnya berpikir bahwa Kerajaan Raja Abadi sudah menjadi dunia tertinggi dan tertinggi dalam tiga dimensi, dan mereka mampu mencapai apa pun. Namun dia tidak pernah membayangkan bahwa seseorang masih bisa menjadi dewa setelah mencapai Alam Raja Abadi …

Semua ini terlalu jauh dari Chen Xi, menyebabkan dia tidak berani terburu-buru membuat kesimpulan, dan itu adalah bahkan sampai-sampai dia mencurigai bahkan Raja Abadi seperti Dian Dian, Shi Yu, dan Xiangliu Li tidak berani mengkonfirmasi di mana letak akhir Grand Dao.

Chen Xi tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya . “Apakah ada yang diketahui keberadaan Godrank Realm di dunia ini?”

Dian Dian, Shi Yu, dan Xiangliu Li tersenyum ketika mereka mendengar ini.

“Tentu saja.” Ini adalah suara bulat mereka jawab.

Chen Xi tertegun. Ketika dia memikirkannya dengan seksama, dia menyadari bahwa itu memang benar. Shi Yu dan Xiangliu Li berasal dari salah satu sekte tertinggi dari tiga dimensi, Istana Dao Nuwa, dan mereka berada di Alam Raja Abadi.

Namun, mereka hanyalah ahli waris, jadi bagaimana mungkin keberadaan yang mampu mengajar murid-murid semacam itu mungkin hanya di Alam Raja Abadi?

Chen Xi tidak tahu rahasia ini di masa lalu, atau mungkin itu bisa mengatakan bahwa dia tidak pernah memikirkannya dengan cermat. Sekarang dia secara kebetulan menemukan semua ini dari ketiga Raja Abadi ini, rasanya seperti mendengarkan banyak rahasia yang mengejutkan, jadi gelombang yang menggelora tidak bisa tidak muncul di hatinya.

Ini adalah batasannya dari bidang penglihatannya.

Tanpa bimbingan dari Raja-Raja Abadi ini, bagaimana mungkin seorang Dewa Emas seperti dia bisa mengetahui semua ini?

Ketika bidang penglihatan seseorang berbeda, cara orang memandang berbagai hal juga berbeda. Mungkin ketika Chen Xi kembali ke Dimensi Abadi setelah akhir perjalanan ini, tatapannya tidak akan terbatas hanya pada teman-temannya, dan ia akan terlihat lebih tinggi dan lebih jauh …

“Mari kita berangkat. Perjalanan kita tidak akan damai. “Setelah perjamuan berakhir, Shi Yu berdiri, dan ketika matanya berkedip, api ilahi melonjak. Dia tiba-tiba menatap ke arah yang sangat jauh di kejauhan, dan seiring dengan suaranya bergema, wajahnya langsung pulih dari ekspresi dingin dan bangga.

“Aku sudah menyimpulkan bahwa perjalanan kita akan terhambat oleh banyak bencana, dan itu mungkin karena Sekte Sovereign. Sepertinya mereka sudah sedikit tidak sabar … 

Xiangliu Li tersenyum ringan sementara seluruh tubuhnya memancarkan helai cahaya perak, dan itu menyelimutinya sementara ruang di antara alisnya dipenuhi dengan cahaya kebijaksanaan yang mengalir.

Mulai sekarang, Anda hanya perlu mengikuti di sisiku. Mungkin kamu akan bisa menyaksikan pertarungan antar dewa. “Dian Dian mengedipkan mata pada Chen Xi dengan ekspresi santai, dan dia tidak takut sama sekali.

Chen Xi hanya bisa mengangguk, namun dia menghela nafas. di dalam hatinya.

“Ayo pergi!” Shi Yu menjentikkan lengan bajunya, dan seluruh tubuhnya tiba-tiba meletus dengan kecemerlangan ilahi yang mempesona. Dia menembak ke langit seperti dewa api, dan dalam sekejap mata, dia menghilang di tempat bersama dengan Dian Dian, Xiangliu Li, dan Chen Xi.

Thump! Berdebar! Buk!

Tanah berguncang dan mengguncang sekelilingnya.

Sosok tinggi dan perkasa yang tampaknya tinggi seperti surga muncul di hutan belantara yang jauh. Lapisan awan hanya sampai di pinggangnya, dan tubuh atasnya berada di atas awan!

Dia benar-benar terlalu tinggi. Setiap langkah yang diambilnya menyebabkan gunung demi gunung menjadi mudah rata sementara danau demi danau dihancurkan ke dalam jurang yang dalam. Di mana pun dia lewat, bumi retak menjadi celah yang hancur, dan itu adalah pemandangan yang sangat mengejutkan.

Tiba-tiba, sebuah tangan besar yang menghapus langit membentang dari dalam jurang yang dalam, dan ditutupi oleh tanda Dao kuno. Jari-jarinya seperti pilar yang bisa menahan langit, dan itu meraih dengan keras ke arah sosok yang tinggi.

Apakah kamu tidak memiliki mata? Sebuah teriakan gemuruh terdengar dari atas awan. Bersamaan dengan suara ini, sosok tinggi itu tiba-tiba mengangkat kakinya dan tiba-tiba melangkah ke tangan besar yang menghapuskan langit.

Bang!

Tanah bergemuruh ketika runtuh, dan kemudian batu-batu hancur sementara sungai pecah di area seluas 50.000 km. Itu seperti gempa bumi yang mengerikan telah terjadi.

Di sisi lain, tangan besar itu bahkan terinjak hingga hancur. Tulang-tulangnya samar-samar terlihat saat ia berjuang dengan keras tanpa akhir.

“Mengaum !!! Great Sage Heaven Trampler, maafkan aku. Mata saya dibutakan oleh Grand Dao, hati saya dipenuhi dengan pertumpahan darah, dan saya telah terperangkap di sini selama jutaan tahun. Saya tidak tahu itu Sage Besar yang datang, saya menyadari kesalahan saya sekarang! Tiba-tiba, permohonan untuk pengampunan yang dipenuhi dengan rasa sakit mengguncang langit dari dalam jurang yang dalam, dan itu bergema di seluruh lingkungan. p>

Hmph! Cacing busuk! Aku akan membiarkanmu pergi sekarang karena pertimbangan leluhurmu yang telah meninggal! Suatu dengusan dingin terdengar dari atas awan, dan kemudian sosok yang setinggi langit mengangkat kakinya sebelum bergerak menuju kejauhan.

Rumble! Bergemuruh!

Seiring dengan surga yang menggetarkan suara langkah kaki, Heaven Trampler menghilang di kejauhan.

Di sisi lain, di bawah jurang yang dalam, ada Dragonturtle Purba mengerang kesakitan. sambil terengah-engah tanpa akhir. Sosoknya berukuran 500.000 km, dan banyak rantai yang ditutupi tanda Dao yang misterius telah membelenggu anggota tubuhnya, menyebabkannya tidak dapat bergerak.

Hmph! Wilayah Pencapaian Dewa! Bertahun-tahun yang lalu, leluhur saya dengan sepenuh hati ingin mendapatkan metode untuk menjadi dewa, namun sayangnya ia binasa. Bagaimana bisa tempat berbahaya seperti itu berada di suatu tempat di mana Anda, Heaven Trampler, dapat menginjakkan kaki? Lebih baik jika kalian semua mati di sana! “Mata Primeval Dragonturtle diliputi oleh kebencian.

Dia menyapu tanah dengan tatapannya sebelum dia diam-diam menyimpulkan dalam hatinya, dan kemudian dia tiba-tiba mengungkapkan sebuah hati. ekspresi sedikit terkejut. Dia mengungkapkan gumpalan kejutan dan kebingungan ketika dia berkata,

“Sialan!” Wajah Surga Trampler tenggelam tiba-tiba saat dia mengutuk. “Itu Daerah Pencapaian Tuhan. Sejak zaman kuno hingga sekarang, Raja Abadi yang tak terhitung jumlahnya telah jatuh di sana. Bagaimana anak ini bisa sebodoh itu untuk berani berpartisipasi dalam pertemuan kebetulan yang berbahaya ini? 

“Nevermind, aku akan pergi dan melihat …” Di tengah desahan gelisahnya, Heaven Trampler berhenti berjalan dengan berjalan kaki, dan dia berubah menjadi gumpalan petir hitam sebagai gantinya sebelum dia menghilang di tempat itu dengan desir.

Wu ~ Wu ~ Wu ~

Karena kecepatan mereka terlalu cepat, itu menyebabkan ruang di depan mereka melengkung dan berubah dengan cepat sementara suara tajam dan tindik telinga terdengar. Itu seperti kilatan cahaya, dan itu menyebabkan Chen Xi tidak dapat melihat dengan jelas.

Ketika visinya pulih kembali dengan jelas, dia sudah tiba di dataran yang sunyi.

Dataran ini seolah-olah itu tidak terbatas, dan dia tidak bisa melihat ujungnya. Itu benar-benar sunyi dan kering sementara bumi ditutupi oleh celah-celah sempit yang tampak seperti sarang laba-laba. Itu seperti kehancuran yang sunyi.

Langit di sini benar-benar kacau sementara tanah tampak seolah-olah telah dimandikan dengan darah dan benar-benar merah gelap. Udara diliputi oleh aura mengerikan yang kuno, sunyi mematikan, dan sunyi sepi. Itu menyebabkan mereka merasa sangat tertekan.

Ini adalah Bloodslaughter Bloodlands. Semua darah di tanah berasal dari dewa-dewa purba, dan pintu masuk ke Daerah Pencapaian Dewa adalah di ujung Tanah Darah Pembantaian Dewa. Shi Yu memperkenalkan tempat ini dengan santai sementara ekspresinya sudah menjadi serius dan membunuh. Semuanya, hati-hati. Mungkin ada banyak orang yang berbaring di sini sekarang. Jika ada yang menghalangi kita nanti, maka bunuhlah tanpa ampun! 

Om!

Saat dia berbicara, pedang abadi tulang yang baik-baik saja seperti jarum dan digantung di telinganya tiba-tiba terbang ke atas dan berputar di sekitar ujung jarinya tanpa akhir.

Pedang Misteri Dewa!

Itu Artifak Abadi Kelas Shi Yu. Itu diturunkan sejak zaman purba, dan itu adalah salah satu pedang warisan kuno dari Istana Dao Nuwa!

Swish!

Meskipun Xiangliu Li tidak bergerak, yang indah dan mahkota bunga-bunga indah di atas kepalanya tiba-tiba memancarkan helaian cahaya ilahi yang tebal. Itu benar-benar menyelimuti tubuhnya, dan itu tampak seperti ilusi dan seperti mimpi sementara itu memancarkan kekuatan ilahi tertinggi.

Ini adalah Artefak Abadi Kelas Void lainnya, dan itu disebut Sembilan Clarity Jade Crown. Itu diisi dengan Sembilan Kejelasan Divinelight yang terpisah dari lumpur, dan itu tidak bisa ditembus oleh semua kejahatan dan memiliki kemampuan tak terbatas.

Dian Dian tersenyum ketika melihat ini, dan kemudian dengan santai dia membuat gerakan lemparan dengannya. tangan. Kapak perang violet yang tampak seperti bulan sabit berputar di sekitar tubuhnya, dan melonjak dengan qi ungu. Itu misterius, kuat, dan memiliki kekuatan tak terbatas, dan itu disebut Kaisar Divine Battle Axe.

Tiga Raja Abadi telah menarik artefak abadi pada saat yang sama. Dalam sekejap, helai ketakutan mungkin tersapu keluar dari mereka. Itu mengganggu cara kerja langit dan menyelimuti sekelilingnya, dan itu segera menghilangkan aura penindasan yang mengisi Bloodslaughter Bloodlands. “Ayo pergi!” melambat sangat seolah-olah Bloodslaughter Bloodlands ini dipenuhi dengan semacam bahaya yang menyebabkan bahkan Raja Abadi seperti dia menjadi agak takut. Xiangliu Li mengikuti dari belakangnya. Sembilan Clarity Jade Crown di kepalanya memancarkan sembilan cahaya jernih yang masing-masing adalah Clarity Atas, Clarity Jade, Grand Clarity, Clarity Asal, Clarity Clarity, Essence Clarity, Spirit Clarity, Clarity Order, Clarity Order, dan Clarity Dark lampu ilahi, dan lampu-lampu ilahi ini, menyelimuti seluruh kelompok mereka. Dian Dian tinggal di belakang kelompok. Kaisar Divine Battle Axe yang melayang di langit berputar, dan itu memancarkan cahaya ilahi violet karena tetap dipersiapkan untuk pertempuran. Dian Dian juga tidak berani ceroboh. Hanya Chen Xi yang tidak berpenghuni karena dia sama sekali tidak dapat membantu saat berada di bawah perlindungan ketiga Raja Abadi ini, dan dia hanya bisa menggunakan Mata Kebenaran Ilahi untuk menyelidiki lingkungan. Penyelidikan bukan masalah, tetapi begitu dia melakukannya, hamparan lautan darah yang lebat langsung menyerang wajahnya, dan itu melonjak ke bidang penglihatan Mata Ketuhanan Ilahi. Lautan darah dipenuhi dengan tulang dan mayat, dan dipenuhi dengan niat membunuh dan kebencian yang tak terbatas. Pada saat ini, hati dan pikiran Chen Xi gemetar ketakutan, dan dia ngeri. Dia merasakan aura menakutkan yang tak terlukiskan menindasnya hingga dia tidak bisa mengatur napas. Sepertinya dia akan ditenggelamkan oleh lautan darah dan musnah pada saat berikutnya … Om ~ Namun, tepat pada saat ini, fragmen Diagram Sungai di lautan kesadarannya memancarkan fluktuasi aneh, dan itu seperti badai yang benar-benar menghilangkan dan memusnahkan lautan darah, tulang, dan mayat! “Eh?” Sebelum Chen Xi bahkan bisa bernapas, seruan terkejut Dian Dian terdengar oleh telinganya.