Talisman Emperor – Chapter 1347

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1347

Altar Pencapaian Tuhan

Om ~

Fluktuasi dari pembatasan ke-36 juga menarik perhatian Shi Yu dan yang lainnya.

Sial! Mereka keluar dari batasan! “Shi Yu mengerutkan kening sementara matanya dipenuhi dengan ekspresi serius. Adegan ini terjadi terlalu cepat. Mereka baru saja tiba di sini dalam waktu kurang dari sepuluh menit, namun Suiren Ting dan Jiang Lingxiao telah keluar dari pembatasan, dan ini telah melampaui harapan Shi Yu.

Tidak ada waktu untuk menunggu. Ayo pergi! Xiangliu Li praktis tidak ragu sama sekali sebelum dia memutuskan.

Menurut saran Dian Dian sebelumnya, Shi Yu, Heaven Trampler, dan dia akan berangkat untuk bersaing dengan Sovereign Sect, sedangkan Dian Dian akan tetap tinggal di belakang dan menjaga Chen Xi yang menerobos.

Ini adalah sesuatu yang mereka sepakati sebelumnya. Pada saat ini, ketika mereka melihat aura Suiren Ting dan Jiang Lingxiao menghilang dari dalam Pembatasan Ilahi, mereka tidak berani ragu dan berniat untuk pergi bersama.

Swish!

Namun, sebelum Shi Yu dapat mengaktifkan Five Color Rock, Chen Xi yang awalnya menerobos tiba-tiba berdiri, dan seluruh tubuhnya memancarkan untaian fluktuasi aneh dan tak berbentuk yang menyapu ke sekeliling.

Adegan ini terlalu mendadak. Tidak ada yang menduga bahwa Chen Xi yang berada di tengah-tengah menerobos akan benar-benar mengambil tindakan seperti itu pada saat ini, dan untuk sementara waktu, mereka semua memiliki ekspresi yang sedikit terkejut.

Namun, sesuatu yang bahkan lebih sulit dipercaya bagi mereka terjadi. Chen Xi benar-benar berjalan menuju Pembatasan Ilahi ke-36!

Tidak seorang pun dari mereka pernah melihat sesuatu yang bertentangan dengan konvensi seperti ini!

Chen Xi sedang menerobos! Itu adalah saat hidup dan mati, dan sedikit gangguan akan menyebabkan dia menderita penyimpangan qi atau bahkan binasa. Namun Chen Xi benar-benar melangkah ke batasan akhir saat menerobos!

Namun, mereka tidak menyadari bahwa Chen Xi telah menembus ke Saint Immortal Realm sejak lama, dan dia hanya tidak memiliki waktu untuk mengkonsolidasikan kultivasinya sebelum auranya sekali lagi sepenuhnya diselimuti oleh fragmen Diagram Sungai, menyebabkan pikiran dan jiwanya sekali lagi jatuh ke dalam keadaan yang aneh itu.

Tetapi tidak peduli betapa terkejut dan membingungkannya mereka, setelah Shi Yu dan yang lainnya memperhatikan bahwa Chen Xi tidak menunjukkan tanda-tanda menderita penyimpangan qi, mereka masih sangat senang di hati mereka.

Karena melewati batasan terakhir di bawah kepemimpinan Chen Xi adalah sesuatu yang akan selesai dalam beberapa saat.

Meskipun mereka masih selangkah lebih lambat dari Suiren Ting dan Jiang Lingxiao, itu sudah cukup untuk menebus kesenjangan ini. Lagipula, jika mereka harus mengatasi pembatasan itu sendiri, itu mungkin akan menghabiskan lebih banyak waktu.

Setelah beberapa saat, itu seperti yang diharapkan oleh Shi Yu dan yang lainnya. Di bawah pimpinan Chen Xi, mereka mengatasi pembatasan terakhir tanpa usaha sama sekali, dan angka-angka mereka melintas sebelum mereka muncul dalam bentangan ruang kacau yang tak terbatas.

Hanya sebuah altar yang berdiri menjulang dalam ruang tanpa batas.

Menara itu menjulang ke langit dan benar-benar gelap gulita, dan itu seperti jalan setapak yang mengarah ke dunia di luar tiga dimensi.

Altar ini khidmat, sunyi, dan sangat kuno, dan tampaknya sudah berdiri di sini selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Ketika dilihat dari jauh, itu menyebabkan gumpalan hormat dan pengabdian muncul di hati semua orang.

Ketika mereka melihat adegan ini, Shi Yu, Xiangliu Li, Dian Dian, dan tubuh Heaven Trampler bergetar bersamaan. sementara mata mereka melotot dengan cahaya ilahi, dan mustahil menyembunyikan kegembiraan dan kebahagiaan mereka.

Altar Pencapaian Dewa!

Mereka akhirnya tiba di sini!

< Dari Bloodslaughter Bloodlands, ke ruang tanpa batas yang disebut Pemakaman Raja Abadi, ke Istana Pencapaian Dewa, dan akhirnya melalui 36 Pembatasan Dewa. Mereka mengalami bahaya dan malapetaka yang tak terhitung jumlahnya, dan mereka akhirnya tiba dengan selamat di hadapan Altar Pencapaian Dewa dan akan mencari teknik rahasia untuk mencapai Dao dan menjadi dewa. Pada saat ini, bagaimana mungkin mereka tidak bersemangat?

“Lihat ke sana! Cepat! “Tiba-tiba, Xiangliu Li berbicara sambil menunjuk ke arah Dewa Pencapaian Dewa di kejauhan.

Ketika mereka melihat ke arah yang dia tuju, Shi Yu dan yang lainnya memperhatikan bahwa ada dua sosok di bagian bawah. Altar Pencapaian Dewa yang naik itu langkah demi langkah. Yang mengejutkan, itu adalah Suiren Ting dan Jiang Lingxiao.

Dalam sekejap, kegembiraan dan kebahagiaan di mata mereka sepenuhnya digantikan oleh gumpalan ekspresi mengerikan dan membunuh. Mereka sangat jelas menyadari bahwa satu-satunya penghalang antara mereka dan metode untuk menjadi dewa adalah dua murid Sekte Sovereign ini.

“Kita akhirnya bisa membalas dendam …” Gumam Xiangliu Li sambil suaranya mengungkapkan sebuah untaian kebencian.

Tentu saja. Kami tidak hanya akan menemukan metode untuk menjadi dewa kali ini, kami juga akan memusnahkan dua bajingan terkutuk ini di sini! “Shi Yu menggertakkan giginya dengan kebencian juga.

Ketika mereka berbicara satu sama lain, mereka baru saja akan bergerak ketika mereka tiba-tiba merasakan gelombang fluktuasi datang dari belakang mereka.

Apa yang terjadi? Mungkinkah itu bantuan para dewa? “

” Betapa luar biasa! Benar-benar tidak bisa dipercaya! Siapa yang bisa membayangkan bahwa Pembatasan Dewa dalam Istana Pencapaian Dewa akan tiba-tiba kehilangan semua kekuatan mereka? Sepertinya setengahnya benar-benar musnah oleh seseorang. “

” Haha! Bukankah itu yang terbaik? “

” Lihat! Segera! Bukankah itu Altar Pencapaian Dewa? “

Gelombang suara riuh yang berisi kejutan yang menyenangkan bergema. Seiring dengan suara-suara ini, sosok Yi Ranfeng, Sun Wuhen, dan dua Raja Immortal lainnya hanya melintas dan kebetulan berdiri di sisi Shi Yu dan yang lainnya.

Gumpalan kejutan, kejutan, dan kejutan menyenangkan masih tetap ada di wajah mereka, dan mereka tampaknya menemukan segalanya di depan mata mereka sedikit sulit untuk percaya.

Sebelumnya, mereka awalnya bertarung dalam Pembatasan Shaman Python, dan mereka dalam keadaan genting situasi. Mereka hampir kehilangan harapan karena bisa mengatasi pembatasan ketika peristiwa tak terduga terjadi secara tiba-tiba.

Pembatasan Shaman Python yang mereka tinggali sebenarnya runtuh dan hancur menjadi ketiadaan dalam sekejap.

Bukan hanya itu, ketika mereka kembali dari Pembatasan Python Shaman, semua pembatasan lain di jalur kapur menghilang dalam sekejap di depan mata mereka, dan seolah-olah seseorang telah dengan paksa menghapus semua pembatasan, menyebabkan bahkan tidak jejak auranya tetap ada.

Ini secara alami membuat mereka merasa terkejut, terkejut, dan terkejut. Karena seiring dengan Pembatasan Dewa yang menghilang, mereka langsung melewati Istana Pencapaian Dewa dan tiba di sini. Seluruh proses itu sangat mudah seolah-olah mereka berjalan-jalan santai melewati halaman, dan itu menyebabkan mereka sedikit tidak percaya bahkan sampai sekarang.

Namun, ketika mereka melihat Shi Yu dan yang lainnya yang berdiri di samping mereka, suara mereka langsung berhenti tiba-tiba sementara ekspresi mereka tenang dan digantikan oleh gumpalan kewaspadaan.

Bahkan saat itu, Shi Yu dan yang lainnya masih mendengar percakapan mereka dengan jelas, menyebabkan Shi Yu dan yang lain untuk langsung menghela nafas. Mereka mengerti bahwa semua ini mungkin terkait dengan fakta bahwa Chen Xi telah menembus batasan akhir.

Faktanya memang begitu. Meskipun Chen Xi telah maju ke Saint Immortal Realm dengan cara yang aneh dan aneh, kebangkitan tak terduga dari fragmen Diagram Sungai masih belum berakhir. Terutama setelah dia berjalan ke batasan terakhir, fragmen Diagram Sungai seolah-olah mereka marah, menyebabkan fluktuasi aneh yang dipancarkannya untuk tumbuh lebih kuat dan lebih kuat. Jadi, Shi Yu dan yang lainnya bahkan tidak perlu melakukan apa pun sebelum batasannya benar-benar hancur!

Penghancuran pembatasan terakhir seperti jerami yang mematahkan punggung unta, dan itu menyebabkan semua pembatasan di Istana Pencapaian Dewa kehilangan kekuatan mereka.

Shi Yu dan yang lainnya menjadi waspada ketika menghadapi Yi Ranfeng dan yang lainnya yang tiba-tiba muncul di sini. Tatapan mereka bertemu satu sama lain, dan semuanya mengungkapkan sedikit permusuhan.

Suasana menjadi sunyi dan konfrontatif.

Namun, dari awal sampai akhir, tidak ada yang memperhatikan. bahwa pada saat ini, ketika Chen Xi melihat ke arah Dewa Pencapaian yang jauh Altar dan ruang kacau di atas altar, matanya yang jernih dan dalam berkedip dengan gumpalan api amarah yang melonjak.

Pada saat ini, kesadarannya telah mendapatkan kembali kejelasannya, dan dia secara alami dapat merasakan bahwa dia tampaknya telah melihat Dewa Pencapaian Altar dan ruang kacau sebelum dia di masa lalu!

Itu setelah dia menyatu dengan Sungai keenam Diagram fragmen yang Dian Dian berikan padanya. Fluktuasi muncul di lautan kesadarannya sebelum banyak adegan misterius dan agung muncul di depan matanya.

Di antara mereka ada sebuah altar kuno yang menjulang ke langit.

Ada juga bagan itu tampak seperti gulir gambar, dan itu terletak di ruang kacau di atas altar. Itu disembunyikan oleh kabut, dan dia tidak bisa melihatnya dengan jelas.

Yang paling penting, ada mata misterius di dalam ruang yang kacau!

Mata itu gelap gulita , sedingin es, dan acuh tak acuh. Tampaknya seolah-olah jimat yang tak terhitung jumlahnya berkelip-kelip di dalamnya, dan itu mengungkapkan adegan naik turunnya langit dan bumi, pergerakan bintang-bintang, berlalunya waktu, perubahan dalam alam semesta …

< p> Chen Xi masih ingat merasa seolah-olah seluruh tubuhnya menjadi dingin karena jatuh ke dalam lubang es, dan kemarahan, kebencian, dan kekejaman yang dirasakannya ketika menatap mata misterius itu.

Pada saat ini, dia akhirnya berani mengkonfirmasi bahwa altar kuno yang dia lihat hari itu adalah Dewa Pencapaian Altar legenda!

Semua ini memungkinkan Chen Xi untuk memahami bahwa fragmen Diagram Sungai yang dia miliki pasti terkait dengan Dewa ini Attainment Altar, kalau tidak, dia akan benar-benar tidak dapat menyaksikan pemandangan di tempat ini dalam lautan kesadarannya bahkan sebelum dia tiba di sini.

Terlebih lagi, pada saat ini, ketika dia melihat Altar Pencapaian Dewa dari jauh dan mengingat mata misterius yang dilihatnya di lautan kesadarannya, sebuah un Untaian kemarahan dan kebencian yang terkendali melonjak ke dalam hati Chen Xi sekali lagi.

Perasaan semacam ini sangat aneh. Seolah-olah pikiran dan hatinya tiba-tiba memiliki lapisan perasaan lain, dan itu tidak memenuhi pikirannya, namun secara langsung memengaruhi tindakan dan kemauannya.

Chen Xi tidak menentangnya, dan dia tidak bisa merasakan niat untuk menentangnya. Seolah-olah dia harus memiliki perasaan asing ini. Ini memungkinkannya untuk menebak samar-samar bahwa mungkin semua ini berasal dari fragmen Diagram Sungai! “Ayo pergi!” Tepat di tengah-tengah suasana sunyi yang mematikan ini, Shi Yu tiba-tiba menarik pandangannya dan menginstruksikan masuk suara rendah. Sebelum mereka naik ke puncak Altar Pencapaian Dewa, itu belum cocok bagi mereka untuk bertarung dengan saingan mereka. Ditambah dengan fakta bahwa Suiren Ting dan Jiang Lingxiao mendekati puncak Altar Pencapaian Dewa di kejauhan. Keadaan seperti itu tidak memungkinkan mereka untuk memulai perkelahian dan melawan kelompok Yi Ranfeng. Xiangliu Li, Dian Dian, dan Heaven Trampler secara alami jelas menyadari hal ini. Jadi ketika Shi Yu membuat keputusan ini, mereka memutuskan untuk pergi juga. “Ayo pergi juga.” Yi Ranfeng dan yang lainnya menghela nafas lega ketika mereka mendengar ini. Mungkin mereka masih bisa berbicara dengan kelompok Shi Yu ketika mereka masih berada di luar Istana Pencapaian Dewa karena tidak ada konflik di antara kelompok mereka. Namun ketika mereka berada di hadapan Altar Pencapaian Dewa, mereka saling bersaing. Persaingan berarti bahwa mereka tidak berada di pihak yang sama, dan itu bahkan sejauh konflik mungkin mustahil untuk dihindari. Tapi konflik semacam ini tidak akan terjadi sekarang. Lagipula, mereka belum naik ke Altar Pencapaian Dewa. Jadi terlibat dalam konflik pada saat ini hanya akan menguntungkan Suiren Ting dan Jiang Lingxiao, dan itu sama sekali tidak menguntungkan bagi mereka. Kedua belah pihak segera berbalik pada saat yang sama dengan pemahaman diam-diam dan melintas ke arah Altar Pencapaian Dewa di kejauhan. Itu juga pada saat inilah Chen Xi tiba-tiba mengangkat kepalanya, dan tatapannya yang tidak disengaja ini benar-benar memperhatikan mata dingin, acuh tak acuh, dan misterius yang muncul dalam ruang kacau yang menyelimuti langit.