Talisman Emperor – Chapter 1350

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1350

Cambuk Kesengsaraan Surgawi

Altar Pencapaian Dewa.

Ketika mereka berada 27km jauhnya dari puncak altar, Shi Yu dan yang lainnya tiba-tiba berhenti bergerak. Mereka memandang ke kejauhan bersamaan karena Suiren Ting dan Jiang Lingxiao berdiri berdampingan di sana, dan mereka berdua melihat ke sini.

Dalam sekejap, tatapan mereka bertabrakan di udara, dan itu menyebabkan kekuatan yang menakutkan dan menekan untuk mengganggu ketenangan di sekitarnya saat menyelimuti daerah ini.

Jalur batu kapur yang mengarah ke altar ini sangat luas dan naik selangkah demi selangkah, dan kelompok mereka berjarak 3 km dari masing-masing lain. Jika ini adalah dunia luar, maka sedikit jarak ini tidak ada artinya bagi Raja Abadi yang telah memahami Hukum Ruang.

Tapi pada Altar Pencapaian Dewa, jarak pendek ini seperti jurang alami. Alasannya adalah bahwa Altar Pencapaian Dewa diselimuti oleh pembatasan yang dipenuhi dengan keilahian.

Tekanan dari pembatasan ini menyebabkan Raja Abadi tidak dapat terbang atau berteleportasi, dan ini jelas menunjukkan betapa menakutkannya itu. Jadi meskipun mereka berada dalam konfrontasi sambil berdiri sejauh 3 km dari satu sama lain, kedua kelompok tidak mengambil inisiatif untuk menyerang.

Dengan kata lain, begitu mereka memasuki pertempuran, mereka tidak akan hanya harus saling bertarung, mereka bahkan harus menolak energi dari pembatasan yang memenuhi lingkungan. Keadaan seperti itu akan sangat menahan kekuatan tempur mereka.

Pada saat ini, Chen Xi telah berhenti juga.

Tatapannya tidak bergerak ke arah Suiren Ting dan Jiang Lingxiao, dan itu malah terlihat semakin jauh. Itu melewati puncak altar dan menatap ke arah ruang di atas langit yang kacau.

Sebuah aura yang membuatnya merasa sangat marah dan membenci disembunyikan di sana, dan itu membuatnya berada di ambang karena tidak mampu menahan perasaan ganas di hatinya. Namun, kebetulan bahwa matanya sedingin es dan acuh tak acuh.

Alasannya adalah bahwa meskipun perasaan marah, benci, dan kejam memenuhi seluruh tubuh Chen Xi, itu bukan miliknya. dan telah datang dari fragmen Diagram Sungai sebagai gantinya!

Di tengah suasana konfrontatif, Shi Yu, Dian Dian, Xiangliu Li, dan Heaven Trampler bergerak maju untuk melindungi Chen Xi di belakang mereka, dan kemudian mereka berdiri dalam konfrontasi dengan Suiren Ting dan Jiang Lingxiao dari jauh.

Semua ekspresi mereka acuh tak acuh dan tenang.

Namun, energi vital yang menakutkan milik Immortal Kings sedang diedarkan ke batas dalam semua tubuh mereka, dan mereka memancarkan berbagai aura ilahi yang menerangi sekeliling!

Pada saat itu, segudang keretakan muncul di ruang angkasa sementara semua jenis pemandangan yang mengerikan muncul. Ruang berfluktuasi sementara waktu dilemparkan ke dalam kekacauan, dan suara hantu meraung, petir, dan Grand Dao gemuruh bergema. Itu adalah adegan yang sangat mengejutkan.

Selain itu, ini masih dalam situasi bahwa mereka sedang ditekan oleh pembatasan di sekitarnya, dan itu sangat menekan kekuatan mereka. Jika itu ada di dunia luar, maka hanya kekuatan ilahi yang berasal dari konfrontasi yang mengerikan ini yang mampu menghancurkan lingkungan sekitar.

Ini adalah kekuatan dari Raja Abadi. Itu yang tertinggi dan tidak terbatas. Mereka berdiri di puncak tiga dimensi seperti tuan yang mengendalikan dunia, dan sirkulasi energi vital mereka yang paling kecil menyebabkan ratapan malapetaka bergema sementara Grand Dao runtuh!

Aku tidak pernah berharap bahwa semua Anda benar-benar dapat datang jauh-jauh ke sini. Kalian semua bisa dianggap tidak buruk. Tiba-tiba, Suiren Ting berbicara. Rambutnya yang merah berkibar-kibar dengan api ilahi menyelimuti tubuhnya, dan wajahnya yang tampan yang tak tertandingi ditutupi oleh ekspresi yang membunuh dan mengerikan yang sangat menindas.

Saat dia berbicara, sebuah pagoda batu giok hitam diam-diam melayang ke penampilan di telapak tangan kirinya sementara tangan kanannya memegang cermin kuno perunggu sebagai gantinya. Cermin itu seukuran telapak tangannya, dan itu memancarkan cahaya yang mengerikan.

Pagoda Sage Path Tuan Besar!

Cermin Dunia Tanpa Batas!

Dua surga mengguncang Artefak Ilahi dari Sekte Sovereign!

Pada saat yang sama, Jiang Lingxiao yang berdiri di sisinya menyisir rambut di sisi telinganya sebelum tersenyum ringan. Cambuk kuning gelap melingkari jari-jarinya yang indah dan ramping, dan panjangnya lebih dari satu meter dan ditutupi dengan simbol misterius dan mendalam yang tak terhitung jumlahnya.

Begitu muncul di udara, ia diliputi oleh ketakutan yang mengerikan. aura penghakiman, pembunuhan, dan tanpa ampun. Sepertinya energi Kesengsaraan Surgawi digenggam di tangannya, menyebabkan jiwa-jiwa orang lain bergetar seolah-olah mereka telah direduksi menjadi tahanan yang akan menderita hukuman.

Cambuk Kesengsaraan Surgawi !

Cambuk ini juga disebut God Beating Whip! Itu mampu memanfaatkan energi Kesengsaraan Surgawi, dan itu adalah Artefak Ilahi Sekte Sovereign yang terkenal yang telah diturunkan sejak zaman purba.

Aku tidak pernah berharap kalian berdua akan benar-benar masih ada nyali untuk menunggu kita di sini. Shi Yu tertawa dingin sementara ruang di alisnya dipenuhi dengan ekspresi dingin dan bangga.

Dia benar-benar tidak pernah berharap bahwa Suiren Ting dan Jiang Lingxiao benar-benar akan memiliki keberanian untuk menunggu di sini dalam keadaan seperti itu. Selain itu, Suiren Ting dan Jiang Lingxiao tampak seperti mereka ingin menentukan pemenang antara dua kelompok mereka dalam pertempuran ini.

Bagaimanapun, ada empat Raja Abadi dalam kelompok Shi Yu!

Tidak masalah apakah itu Shi Yu sendiri atau Xiangliu Li, keduanya percaya diri bertarung melawan Suiren Ting dan Jiang Lingxiao secara merata dalam pertarungan satu lawan satu. Jika Midnight Immortal King dan Heaven Trampler ditambahkan, maka selama pertempuran ini dimulai, mereka benar-benar yakin bisa mengalahkan Suiren Ting dan Jiang Lingxiao.

Jadi ketika mereka melihat Suiren Ting dan Jiang Lingxiao sebenarnya tidak memanfaatkan waktu mereka sebaik-baiknya untuk naik ke puncak altar dan malah menunggu di sini dengan keinginan untuk melakukan pertarungan terakhir dengan mereka, Shi Yu dan yang lainnya merasa bahwa Suiren Ting dan Jiang Lingxiao jelas tidak dapat untuk menjaga ketenangan mereka.

Saat dia berbicara, Shi Yu telah menarik Pedang Misteri Dewa dan Batu Berwarna Lima, Xiangliu Li telah menarik Sembilan Mahkota Giok Kejelasan, Dian Dian telah menarik Kaisar Divine Battle Axe, dan Heaven Trampler telah menarik kapak yang gelap dan sangat besar.

Dalam sekejap, berbagai harta terpancar memancarkan cahaya ilahi yang mempesona dan aura yang menakutkan, dan itu adalah pemandangan yang agak luar biasa dan indah.

Terkadang , Peristiwa tak terduga setara dengan kematian. Persis seperti saat ini. Suiren Ting berbicara dengan acuh tak acuh sementara nyala api di sekelilingnya bersinar cemerlang dan melonjak ke langit. Dia tampak seperti dewa api, dan ketika matanya berkedip, tatapannya mengunci Shi Yu dan yang lainnya seperti kilat merah menyala sebelum dia berteriak dengan suara yang dalam. “Potong omong kosong. Apakah kamu berani datang untuk melawanku? “

” Kamu berani datang untuk melawanku! “

” Kemari untuk melawanku! “

“Lawan aku!”

Gema melonjak di sekitarnya.

“Hahaha! Kenapa tidak? Shi Yu melolong. Suaranya mengguncang langit, dan dia menahan tekanan dari pembatasan saat dia berjalan maju dengan langkah besar.

Dentang!

Pedang Misteri Dewa merobek langit saat dia mengarahkannya di Suiren Ting dari jauh, dan kemudian untaian pedang yang sangat menakutkan meletus darinya. Pedang qi sebenarnya dengan paksa merobek lapisan demi lapisan pembatasan saat menebas ke arah Suiren Ting.

Pertempuran langsung meletus!

Om!

A grand howl bergema ketika Suiren Ting menghancurkan ruang di sekitarnya dengan Pagoda Tuan Sage Path di tangannya.

Dia sendiri melonjak dengan api mengerikan yang menyebarkan pembatasan di sekitarnya. Ketika melihat dari jauh, pagoda memancarkan cahaya hitam legam sementara dia sendiri memancarkan api yang menakutkan, dan itu seperti adegan tungku kekacauan abadi yang memancarkan esensi vitalnya.

Rumble!

Pedang qi dan pagoda yang menyala bertabrakan, menyebabkan Hukum Raja Abadi bergemuruh dan terbakar, dan langit dan bumi bergetar.

Untungnya, Altar Pencapaian Dewa berdiri di sini untuk keabadian karena jika itu adalah tempat lain, maka itu akan hancur menjadi ketiadaan sejak lama.

“Hmph!” Sosok tinggi Shi Yu melangkah maju seperti kedatangan seorang raja, dan ia terus mendekati Suiren Ting .

Di tangannya, Pedang Misteri Dewa merobek langit dan memancarkan segudang helai pedang qi. Setiap untaian pedang qi seperti untaian cahaya yang mengalir yang membawa cahaya ilahi yang mempesona dari Raja Abadi.

Ketika melihat dari jauh, seluruh tubuhnya tampak tertutup oleh segudang helai … untaian pedang qi yang mempesona. Pedang qi menyala dengan sangat cemerlang, mereka seperti sekelompok komet yang bergerak ke atas di dalam alam semesta, dan mereka sangat cemerlang dan menyilaukan!

Yang lain dapat dengan jelas melihat batasan yang melanda Altar Pencapaian Dewa. terpecah oleh serangan-serangan ini yang membawa impetus mengejutkan yang tiada taranya.

“Shi Yu, sebagai murid Pelindungi Dao nomor satu dari Istana Dao Nuwa, apakah ini semua yang kamu punya? Jika seperti itu, maka hari ini akan menjadi pemakamanmu! “Suiren Ting meraung keras ketika rambut merahnya berkibar, dan aura di seluruh tubuhnya mengamuk hebat saat ia memancarkan cahaya ilahi bencana yang tak terbatas.

Itu samar tampak seolah-olah banyak patung kuno yang menakutkan dan muncul di sisinya. Mereka semua bermartabat dan acuh tak acuh, dan mereka memiliki aura mengerikan. Mereka seperti sekelompok dewa yang menjaganya dan menekan segala sesuatu di dunia.

Bang!

Suiren Ting memegang Pagoda Jalur Sage Tuan Overlord saat ia membentuk segel dewa tertinggi. Segel itu hancur, menyebabkan langit dan bumi runtuh sementara semburan malapetaka melonjak, dan sepertinya sungai di kesembilan langit itu tumpah.

Dalam sekejap, keduanya tiba-tiba terkunci dalam pertempuran. Suara tabrakan mereka mengguncang sembilan langit, dan itu menyebabkan fenomena alam yang mengerikan muncul.

Pembatasan di sekitar mereka hancur dan hancur berkeping-keping sementara keretakan spasial yang tak terhitung jumlahnya telah terbelah, menyebabkan waktu dan ruang untuk jatuh ke dalam kekacauan saat kilat mengamuk di sekitarnya. Sepertinya akhir dunia telah tiba.

Para dewa meraung dengan marah, iblis dan iblis melolong dalam kesedihan, darah menghujani sementara cahaya ilahi memenuhi langit … Semua ini tidak nyata, dan itu adalah fenomena mengerikan yang diungkapkan oleh tabrakan kedua Raja Abadi ini. Adegan menakutkan dari pertempuran antara para ahli tertinggi di zaman purba telah muncul kembali.

Pada saat yang hampir bersamaan, Heaven Trampler melambaikan kapak yang besar dan gelap sambil bergerak sesuai dengan gerakan kaki yang berkaitan dengan Biduk. Dia melintas di luar angkasa sementara kapak besar itu tampak seperti gunung ilahi yang bergerak, dan itu meninggalkan banyak sekali bayangan di luar angkasa saat dia bergabung dengan pertempuran dan bertarung dengan Suiren Ting dengan Shi Yu.

Nona Xiangliu, ayo bermain juga? “Di sisi lain, Jiang Lingxiao mengguncang Dewa Mengalahkan Cambuk, dan itu menembus ruang seperti Kesengsaraan Surgawi yang turun saat menimpa Xiangliu Li.

Wu ~ Wu ~ Wu ~ < / p>

Segera setelah God Beating Whip digunakan, rasanya seperti langit dan bumi sedang dihakimi. Ini mengungkapkan kekuatan mengerikan yang menyebabkan para dewa dan setan meraung dan bintang-bintang jatuh ketika hancur dengan kekuatan ilahi yang tak terbayangkan.

“Apa yang aku inginkan!” Xiangliu Li mengguncang Sembilan Giok Giok Mahkota, menyebabkan Sembilan Kejelasan Divinelight untuk menyemprot langit dan bumi seperti sinar ilahi yang melesat ke langit, dan cahaya ilahi yang membumbung dan memenuhi langit berubah menjadi banyak fenomena kuno dan tidak jelas yang melesat ke arah Jiang Lingxiao.

< p> “Hitung aku.” Midnight Immortal King memanfaatkan Emperor Divine Battle Axe untuk membuat segudang gambar ungu bulan sabit yang membawa cahaya tajam yang menyilaukan saat dihancurkan seperti violet qi yang datang dari timur.

Pertempuran meletus sepenuhnya. Shi Yu dan Heaven Trampler bekerja bersama untuk melawan Suiren Ting sementara Xiangliu Li dan Midnight Immortal King sedang berjuang untuk supremasi dengan Jiang Lingxiao.

Pada saat itu, ilahi mungkin bergemuruh sementara cahaya harta karun menyilaukan mata. .

Cahaya yang cemerlang menerangi seluruh dunia ke kondisi yang indah. Seluruh langit dan bumi buram dan diselimuti oleh fluktuasi pertempuran yang menakutkan sementara niat membunuh yang tak tertandingi tampaknya berada di ambang menghancurkan dunia menjadi berkeping-keping!

Pertempuran mengerikan semacam ini berada di luar imajinasi. Jika itu terjadi di dunia luar, maka itu mungkin akan menyebabkan malapetaka yang tak terbatas dan menyebabkan seluruh tiga dimensi menjadi terguncang.

Untungnya, ini adalah Altar Pencapaian Dewa yang diliputi oleh pembatasan, dan pembatasan ini diberlakukan dengan sebagian besar gempa susulan dari pertempuran, memungkinkan Dewa Pencapaian Altar untuk menghindari dihancurkan.

Chen Xi berdiri di jalan batu kapur namun sebenarnya tidak terpengaruh oleh pertempuran. Di satu sisi, itu karena Dian Dian mengawasinya selama pertempuran dan membantunya mengatasi bahaya yang mengancam jiwa.

Di sisi lain, itu karena seluruh tubuhnya diliputi oleh aura yang tidak jelas dari fragmen Diagram Sungai. Itu tidak hanya menolak dan menangani tekanan dari pembatasan, itu bahkan menyebabkan gempa susulan tidak dapat menyentuhnya. Tidak ada yang memperhatikan bahwa Chen Xi tidak tergerak sama sekali oleh pertempuran mengejutkan dunia ini antara Raja Abadi , dan wajahnya yang tampan ditutupi dalam ekspresi yang tenang dan acuh tak acuh. Selain itu, tatapannya bahkan tidak memperhatikan pertempuran, dan itu selalu melihat ke arah puncak altar yang jauh. Namun, karena pertempuran itu terlalu cahaya ilahi yang menakutkan, dan menyala-nyala meliputi langit dan bumi. Itu menghalangi bidang penglihatan Chen Xi, menyebabkan dia tidak dapat mengamati pemandangan di puncak altar. Namun, bersamaan dengan gelombang gemuruh dari fragmen Diagram Sungai, mata vertikal terbelah secara diam-diam di ruang antara Chen Xi. alis, dan itu dalam, es dingin, dan acuh tak acuh.Pada saat ini, bidang penglihatannya kembali lagi. Bahkan ketika mata vertikal antara alis Chen Xi menyapu ke arah langit yang kacau, sebuah mata praktis langsung dan diam-diam muncul dan menatap Chen Xi dari jauh.