Talisman Emperor – Chapter 1381

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1381

Hidup Dan Mati Dalam Kedipan Mata

Makam Kemuliaan Pedang Purba!

Ketika dia melihat deretan kata-kata kuno ini, Chen Xi langsung mengerti bahwa kehendak Raja Abadi yang terkubur di dalam makam ini pasti milik ‘Pedang Bakti’ ini.

Chen Xi menarik napas dalam-dalam sebelum dia menarik Violetsky, dan kemudian dia masuk ke dalam kubur.

Swoosh!

Pada saat berikutnya, Chen Xi muncul pada sebuah platform datar tanpa batas luas.

Hal pertama yang masuk ke matanya adalah pedang!

Banyak pedang dari semua jenis. Mereka didorong ke dalam lingkungan peron seperti hutan pedang, dan jumlahnya tidak kurang dari sepuluh ribu!

Setiap pedang abadi diliputi dengan aura pembantaian yang mengerikan, menindas, dan tajam. . Hanya aura yang mengesankan ini tampaknya berada di ambang merobohkan dan menghancurkan bentangan langit dan bumi ini. Itu sangat mengejutkan hingga ekstrem.

Di tengah platform adalah seorang lelaki tua dengan pakaian linen duduk bersila di sana. Sosoknya tinggi, dan bahkan jika dia duduk bersila, tulang punggungnya tetap lurus seperti pedang. Selain itu, rambutnya acak-acakan, menyebabkan penampilannya disembunyikan dari mata Chen Xi.

Ketika dia melihat pria tua itu dari jauh, Chen Xi merasakan sakit yang menusuk di matanya. Itu seperti orang tua itu bukan orang, melainkan pedang. Pedang tak tertandingi yang masih memancarkan niat membunuh monster bahkan ketika jauh di dalam kasusnya!

Jelas, orang ini adalah kehendak Raja Abadi yang terkubur di dalam makam ini, Pedang Pedang Purba.

Tiba-tiba, pria tua itu membuka matanya, dan tatapannya merobek ruang seperti sambaran petir yang tajam sebelum terkunci dengan dingin ke Chen Xi.

Dalam sekejap, rasa dingin muncul dari seluruh tubuh Chen Xi. Itu seperti menjadi sasaran binatang buas tak tertandingi dari zaman purba, dan setiap helai rambut di tubuhnya berdiri tegak.

Tatapan ini benar-benar terlalu menindas. Itu seperti bahan pedang tajam yang berisi Sword Insight yang menakutkan, bahkan menyebabkan ruang untuk diiris menjadi berkeping-keping. Jika itu adalah orang biasa di sini di tempat Chen Xi, maka orang itu mungkin akan langsung dimusnahkan oleh tatapan ini.

Pada saat ini, itu juga tidak terasa baik bagi Chen Xi. Bahkan jika dia memahami ranah Dewa Pedang dalam budidaya Pedang Dao, dia masih merasakan seutas tekanan yang menyerang wajahnya ketika dia dilihat oleh tatapan ini.

Ini menyebabkan dia menjadi tidak bisa membantu tetapi mengungkapkan ekspresi yang sedikit terkejut.

Namun, perasaan ini menghilang setelah sekejap. Pada saat berikutnya, pria tua itu berdiri, dan dia meletakkan tangannya di belakang punggungnya ketika dia menatap Chen Xi dengan acuh tak acuh.

“The Saint Immortal Realm dan ranah Dewa Pedang. Tidak buruk, Snowdrain Sword sudah cukup untuk menghadapi ini! Pria tua itu berbicara dengan suara yang kuat, dan itu seperti pedang yang mengungkapkan gumpalan aura pembunuh dan sengit. Bersamaan dengan suaranya yang melayang di udara, dentang bergema, dan kemudian pedang abadi di ‘hutan pedang’ yang jauh di platform tiba-tiba terbang dan turun ke tangannya.

Pedang ini memiliki panjang lebih dari 1 m , sepenuhnya diukir dari es, batu giok putih, dan tembus cahaya. Di tengah-tengah tubuh pedang adalah gumpalan merah cerah, dan itu sangat indah seperti air mata berdarah seorang kekasih.

Pedang Abadi Snowdrain, Artefak Abadi di Kelas Valiant! >

Om!

Dengan pedang abadi di tangan, aura yang mengesankan pria tua itu benar-benar langsung melemah, dan dia hanya mempertahankannya di Half-step Immortal King Realm.

Chen Xi tidak bisa menahan tawa pahit di hatinya ketika dia merasakan aura mengagumkan yang menakutkan ini menekan ke bawah ke arahnya dari segala arah.

Itu adalah Alam Raja Setengah Setengah Langkah!

Bahkan jika itu bukan Alam Raja Abadi sejati, itu masih cukup untuk menyapu seluruh Saint Immortals.

Namun orang tua ini bukan hanya Raja Setengah Langkah belaka, bahkan budayanya di Pedang Dao telah mencapai ranah Dewa Pedang.

Saat menghadapi lawan seperti itu, ada mungkin tidak ada orang yang tidak akan merasa sangat berkecil hati saat melihat ini.

Pria tua itu tiba-tiba bergerak. Gumpalan pedang qi melonjak menembus langit dan tampaknya telah menembus batas ruang dan waktu dan melonjak dengan eksplosif dari zaman kuno, dan itu menyilaukan dan luar biasa hingga ekstrem.

Chen Xi tidak bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi sama sekali sebelum dia merasakan rasa sakit yang tajam yang tak terlukiskan mengalir dari lehernya ke seluruh tubuhnya, dan bahkan jiwanya merasa seolah-olah telah diiris menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya.

Dalam sebuah instan, hasilnya diputuskan, dan Chen Xi ‘dimusnahkan’ di tempat!

Bang!

Detik berikutnya, Chen Xi jatuh ke hamparan kegelapan.

“Uji coba ke-2 dari tes akan dimulai setelah waktu untuk membakar dupa.” Suara sedingin es bergema di ruang gelap ini.

Chen Xi dengan paksa menahan rasa sakit tajam yang mengisi tubuhnya sementara dia terengah-engah dan duduk bersila dalam kegelapan. Dia sangat terkejut di dalam hatinya karena gumpalan pedang qi itu terlalu menakutkan, dan dia tidak memiliki kekuatan sedikit pun untuk melawannya.

Jika ini terjadi di dunia luar, maka hanya satu serangan pasti akan membunuhnya!

Untungnya, ini adalah Makam Raja-Raja Abadi. ‘Abadi’ di sini tidak menunjuk ke arah orang tua itu, dan itu menunjuk ke arah para siswa yang memasuki makam raja karena mereka tidak akan benar-benar terbunuh setelah mengalami ribuan peluang mereka untuk lulus ujian.

Dia hanya punya waktu untuk membakar dupa untuk pulih!

Setelah waktu untuk membakar dupa berakhir, uji coba kedua akan dimulai. Jadi bagaimana mungkin Chen Xi berani membuang waktu?

Ini menyebabkan ekspresinya menjadi berat. Dia akhirnya sangat memahami betapa menakutkannya Makam Raja-Raja Abadi, dan dia mengerti mengapa begitu sedikit siswa yang bisa mendapatkan pengakuan warisan Kaisar Dao sejak zaman kuno sampai sekarang.

Karena hanya penghalang pertama mungkin akan menghalangi sebagian besar siswa.

Gumpalan pedang qi itu terlalu mengejutkan, dan itu cepat dan ganas hingga batasnya. Itu begitu murni dan bersih seolah-olah itu adalah dunia lain, namun ia membawa aura mengagumkan yang menakutkan yang mengguncang langit dan bumi.

Sayangnya, karena Chen Xi ‘terbunuh’ terlalu cepat, ia tidak memiliki waktu sedikit pun untuk mengunci pedang qi dan menangkap kedalaman yang sebenarnya di baliknya.

Jadi pada saat ini, yang bisa diingatnya dalam benaknya adalah bahwa gumpalan pedang qi mempesona dan mengejutkan , namun dia tidak dapat melihat melalui kedalaman intrinsiknya.

“Uji coba kedua dari ujian, mulai!” Tanpa sadar, waktu untuk tongkat yang kuat untuk membakar telah berlalu dengan cepat, dan suara dingin yang dingin itu bergema. satu lagi di ruang gelap ini.

Sebelum Chen Xi dapat kembali ke akal sehatnya, dia sekali lagi muncul di platform itu.

Setelah itu, dia melihat hutan pedang sekali lagi , dan Pedang Pedang yang tinggi yang berdiri di tengah hutan pedang dengan pakaian linen dan dengan rambut acak-acakan.

Dentang!

Kali ini, Chen Xi praktis secara naluriah hdrew Violetsky, dan dia mengedarkan seluruh kultivasinya dengan sekuat tenaga, menyebabkan seluruh tubuhnya memancarkan cahaya ilahi yang bersinar cemerlang.

Bunuh!

Gumpalan pedang qi meletus secara eksplosif dari telapak tangan Chen Xi. Itu seperti sinar sinar ungu yang berkilauan dan mengalir, dan membawa aura menakutkan dari ranah Dewa Pedang. Selain itu, ia melonjak dengan helai Talisman Saint Dao Chen Xi yang belum sepenuhnya menyatu menjadi bentuk.

Dengan satu serangan pedang, langit dan bumi terguncang, dan lebih dari sepuluh ribu pedang abadi di sekitar platform bergetar serempak.

Serangan pedang ini benar-benar serangan pedang terkuat yang telah dieksekusi Chen Xi sejak maju ke Saint Immortal Realm, dan sepertinya hebat sampai pada titik kedua dewa dan setan tidak akan berani menanggung bebannya.

” Pedang adalah raja. Cepat menggunakan pedang pasti akan menyebabkan esensinya hilang! Ketika menghadapi serangan pedang ini, lelaki tua itu tiba-tiba berteriak keras. Setelah itu dia sepertinya tidak bergerak sama sekali, namun seutas pedang qi menebas secara horizontal. Itu seperti seorang raja yang turun ke semua perlawanan. Ledakan bergema karena dengan mudah menghancurkan gumpalan pedang qi yang dieksekusi Chen Xi.

Selain itu, momentumnya tidak melambat sama sekali sebelum ‘membunuh’ Chen Xi sekali lagi!

< p> Bantalan tertinggi yang tiada taranya ini sama seperti bantalan penguasa tertinggi yang memerintahkan semua pedang!

Untaian rasa sakit tajam yang merobek jiwanya melonjak sekali lagi melalui seluruh tubuhnya. Tanpa pengecualian, Chen Xi masuk sekali lagi ke ruang gelap itu, dan dia tidak bisa menahan erangan kesakitan.

Perasaan seperti ini benar-benar terlalu menyiksa. Itu seperti banyak sekali pedang yang mengiris seluruh tubuhnya dari dalam dan luar, menyebabkan seluruh tubuh Chen Xi menggigil sementara wajahnya yang tampan bengkok.

“Sialan! Mengapa kekuatan Sword Exalt ini begitu mengerikan !? “

Di ruang gelap, Chen Xi meraung dengan suara rendah. Bahkan jika dia jelas-jelas menyadari bahwa ‘kematian’ semacam ini tidak akan menyebabkan dia benar-benar mati, namun ketika dia benar-benar mengalami adegan kehidupan dan kematian itu, itu masih menyebabkan dia tidak dapat membantu tetapi merasakan teror hebat. p>

Itu adalah teror terhadap hidup dan mati, dan itu adalah teror terbesar di dunia!

Rasanya tidak ada bedanya dengan mengalami siklus reinkarnasi melalui hidup dan mati. Dibandingkan dengan rasa sakit yang diderita tubuhnya, teror semacam ini dari perubahan instan antara hidup dan mati adalah apa yang benar-benar menyebabkan Chen Xi merasa ngeri.

Ya, bahkan jika ia mencapai Saint Immortal Realm, Chen Xi tidak dapat menghindari perasaan takut ketika dihadapkan dengan kematian, dan dia tidak dapat benar-benar menjadi takut sebelum itu.

Saat ini, dalam tiga dimensi, hanya Raja Immortal yang dapat benar-benar mengendalikan hidup dan mati karena hidup dan mati adalah salah satu dari tiga Hukum Grand Dao tertinggi!

Hasil dari itu adalah bahwa kultivasi dan jalan orang menuju Dao akan benar-benar lumpuh!

Hanya ada tongkat dupa waktu sebelum uji coba ketiga dimulai. Di bawah tekanan teror hidup dan mati ini, potensi Chen Xi tampaknya telah sepenuhnya distimulasi, menyebabkan pikirannya menjadi sangat jelas. Di bawah keadaan seperti itu, ia dengan cepat menangkap jejak aura Pedang Dao yang dieksekusi oleh Pedang Bangsawan.

Tapi itu hanyalah seutas aura. Dia tidak membutuhkan ini. Apa yang dia butuhkan adalah kedalaman di balik Pedang Pedang Kelebihan Pedang. Hanya dengan memahami kedalamannya, dia akan dapat menemukan cara untuk menghadapinya! Ketika seseorang benar-benar berkonsentrasi pada sesuatu, waktu akan mengalir dengan sangat cepat. Tapi kali ini, Chen Xi tidak merasakan urgensi atau tekanan. Mungkin itu karena dia tidak bisa diganggu tentang semua ini pada saat ini. Dia membuka pikiran dan hatinya sebelum berkonsentrasi penuh untuk menangkap dan merenungkan aura Pedang Dao orang tua itu, dan dia sama sekali tidak menyadari berlalunya waktu …