Talisman Emperor – Chapter 1382

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1382

Membayar Tutup Perhatian

Di ruang gelap, Chen Xi duduk bersila sementara cahaya kebijaksanaan berkedip di antara alisnya.

Dalam benaknya, dia menyimpulkan aura Pedang Dao pria tua itu dengan sekuat tenaga .

Dalam hal kemampuan deduksi, Chen Xi yang menggunakan Talisman Dao sepanjang tahun benar-benar telah melampaui lingkup Grandmaster Formasi Talisman Agung. Ini menyebabkan deduksi dan pemahamannya tentang segala sesuatu di sekitarnya menjadi jauh lebih besar daripada para pembudidaya lainnya.

Meskipun dia belum mencapai kemampuan untuk ‘melihat esensi dari segala sesuatu dengan satu pikiran,’ dia sudah mampu ‘mengenali keseluruhan melalui pengamatan bagian dan menemukan segudang rahasia dari sebutir pasir.’

Sama seperti saat ini, bersama dengan deduksi tanpa henti, bentuk untaian pedang qi perlahan melayang hingga muncul dalam benaknya. Meskipun itu sangat buram, namun itu sudah memungkinkannya untuk menangkap jejak jejaknya.

Jejak untaian pedang qi ini adalah Pedang Dao yang dieksekusi oleh orang tua itu dengan pakaian linen. Meskipun itu hanya jejak jejak, Chen Xi yakin bahwa ketika dia tanpa henti menyempurnakan untaian pedang qi ini, dia pasti akan memiliki kesempatan untuk melihat melalui kedalaman yang sebenarnya!

Pengadilan ke-3 ujian, mulai! “Di ruang gelap, suara dingin es bergema sekali lagi.

Swoosh!

Chen Xi benar-benar kembali ke akal sehatnya, dan dia muncul di flat platform.

Saat ini, ekspresinya tenang sementara energi vital di seluruh tubuhnya bersirkulasi hingga batasnya tanpa suara, dan pikirannya benar-benar jernih.

Ketakutan? Hidup dan mati? Uji? Pengakuan warisan Kaisar Dao? Dia membuang semuanya, dan hanya satu pikiran yang tersisa di benaknya – kalahkan orang tua itu!

Orang tua yang berdiri di depannya itu masih memiliki ekspresi acuh tak acuh seperti sebelumnya. Ketika dia melihat Chen Xi muncul, dia mengarahkan Snowdrain Immortal Sword di tangannya ke arah Chen Xi dari jauh. Itu hanya tindakan yang sangat sederhana, namun untaian pedang qi mengerikan dan mengerikan menyembur keluar.

Ruang terpotong menjadi beberapa bagian sementara Grand Dao pecah. Pedang qi itu tenang, namun ia membawa aura yang mengesankan karena tidak mungkin dihalangi karena memusnahkan dunia.

Pada saat ini, bahkan waktu tampaknya telah membeku.

Gumpalan pedang qi tercermin dalam murid hitam Chen Xi, dan kemudian muncul dalam benaknya. Itu berubah menjadi gumpalan busur yang tajam seperti sambaran petir saat melintas!

Bang!

Rasa sakit yang memenuhi jiwa melonjak ke seluruh tubuh Chen Xi. Tanpa pengecualian, Chen Xi sekali lagi ‘dibunuh’, dan dia sekali lagi mengalami teror hebat pada saat hidup dan mati.

Setelah itu, dia kembali sekali lagi ke ruang gelap.

Namun, dia tidak menangis kesakitan kali ini, juga tidak marah, frustrasi, atau tidak puas.

Begitu dia gagal, dia duduk bersila dan sepertinya sudah lupa rasa sakit yang tajam yang menutupi tubuhnya, dan dia langsung memusatkan pikiran dan hatinya ke gumpalan pedang qi yang tercermin dalam benaknya.

Kali ini, Chen Xi masih tidak dapat mengunci gumpalan itu. pedang qi. Namun, ia bahkan dapat lebih jelas memeriksa gumpalan lintasan pedang qi, aura, dan bahkan untai unik energi yang dimilikinya!

Ini membuatnya merasa bersemangat.

Serangan pedang pertama memungkinkannya untuk benar-benar memahami betapa tangguhnya lawannya.

Serangan pedang kedua memungkinkannya untuk secara langsung menjadi tercerahkan, dan ia mulai menyimpulkan untaian untaian pedang Dao aura lawannya. Itu memungkinkannya untuk menemukan bentuk buram di pedang qi lawannya.

Serangan pedang ketiga ini memungkinkannya untuk akhirnya mengalami kedalaman yang lebih dalam dari gumpalan pedang qi itu. Meskipun masih kabur, peningkatan semacam ini cukup untuk memungkinkan gumpalan harapan tumbuh di hati Chen Xi, dan dia tidak merasa marah dan tidak puas seperti yang dia lakukan sebelumnya karena lawannya terlalu tangguh.

Sekarang, satu-satunya hal yang menyebabkan jantung Chen Xi berdebar adalah teror yang ia alami pada saat antara hidup dan mati. Perbedaan antara hidup dan mati terjadi dalam sekejap mata, dan itu langsung mengenai jantungnya. Tidak peduli bagaimana dia mencoba untuk secara sadar menghadapinya, itu bukanlah sesuatu yang bisa sepenuhnya diabaikan dalam waktu singkat.

Bagaimanapun, itu adalah hidup dan mati!

Selain itu, Chen Xi telah memahami dengan jelas bahwa ketika dia tidak takut dengan hidup dan mati, maka mungkin saat itulah dia meluncurkan serangan baliknya.

“Pengadilan ke-4 dari tes, mulailah. “

” Uji coba ke-5 dari tes, mulai. “

” Yang ke-10 … “

” Yang ke-30 … “

“Yang ke-50 …”

Seiring dengan berlalunya waktu, Chen Xi ‘terbunuh’ tanpa ampun berulang-ulang, dan dia mengalami hidup dan mati berulang-ulang dalam waktu yang sangat singkat periode waktu.

Jika itu adalah orang biasa yang menghadapi ini, maka orang itu mungkin akan disiksa oleh teror yang dialami secara instan antara hidup dan mati hingga mengalami gangguan mental. Namun, Chen Xi memiliki pemahaman yang jelas tentang hal ini sejak lama, dan ia menaruh perhatian penuh pada deduksi Pedang Dao orang tua itu, sehingga teror dalam hati dan pikirannya tidak memukulnya dengan keras.

Namun, perasaan itu masih seperti tulang ikan yang tersangkut di tenggorokannya, dan sulit untuk menelannya.

Setiap kali ia mengalami ‘hidup dan mati,’ Chen Xi memperoleh berbagai pemahaman berbeda. Meskipun mereka kecil, ketika pemahaman kecil ini dikumpulkan bersama, mereka cukup untuk menyebabkan transformasi kualitatif!

Saat ini, Chen Xi sedang menunggu, dia sedang menunggu kedatangan transformasi ini.

Di Luar Lahan Kaisar Dao Kuno.

Hua Jiankong berambut abu-abu berpakaian dan putih berdiri dengan bangga di puncak Gunung Antiquity. Tatapannya dalam dan menakutkan, dan sepertinya mampu melihat segala sesuatu di dalam Pekarangan Kaisar Dao Kuno.

“Mereka semua memasuki Makam Raja Abadi?” Dua sosok merobek langit dan tiba sini. Yang mengejutkan, itu adalah Wang Daolu dan Zuoqiu Taiwu.

“Ya.” Hua Jiankong mengangguk.

“Oh, makam mana yang dipilih oleh orang-orang kecil itu?” Wang Daolu bertanya dengan rasa ingin tahu. Setelah Chi Cangsheng melakukan budidaya pintu tertutup, dia bertanggung jawab atas semua urusan di pengadilan dalam, jadi dia bertindak sebagai pengganti Dekan pengadilan dalam.

Tapi jelas, perhatiannya bukan t di pelataran dalam, dan itu ada di Ancient Dao Emperor Grounds.

Bukan hanya dia. Saat ini, tatapan banyak senior telah diam-diam memperhatikan tempat ini. Namun, mereka tidak muncul seperti Wang Daolu dan Zuoqiu Taiwu.

Bagaimanapun, warisan Kaisar Dao disembunyikan di dalam Pekarangan Kaisar Dao Kuno, dan Kaisar Dao adalah pendiri seluruh akademi. Jadi warisannya membawa makna yang luar biasa bagi seluruh akademi.

“Ling Qingwu memilih Grand Dao of Wood.”

“Nie Xingzhen memilih Grand Dao of Wind.” >

“Gu Yueru memilih Grand Dao of Water.”

Selain Chen Xi dan Ye Tang, Hua Jiankong dengan cepat memberikan informasi tentang situasi siswa lain.

“Tidak buruk. Orang-orang kecil ini cukup pintar. Di antara tiga ribu makam, makam yang mewakili lima elemen, Yin, Yang, angin, dan kilat adalah yang termudah untuk dilewati. “Wang Daolu mengangguk dengan kagum.

Zuoqiu Taiwu yang telah diam semua ini sementara diminta sebagai gantinya. “Bagaimana dengan Chen Xi?”

Begitu kata-kata ini diucapkan, Hua Jiankong yang mempertahankan ekspresi dingin dan acuh tak acuh tiba-tiba berbalik dan melirik Zuoqiu Taiwu.

Di sisi lain, gumpalan rasa ingin tahu muncul di wajah Wang Daolu.

Ekspresi Zuoqiu Taiwu tidak berubah ketika menghadapi ini, dan tidak ada emosi yang bisa dilihat dari wajahnya yang sudah sangat tua. Namun, dia jelas menyadari dalam hatinya bahwa alasan Hua Jiankong memiliki reaksi seperti itu adalah karena hampir semua orang di Dimensi Abadi tahu bahwa Zuoqiu Kong telah binasa di tangan Chen Xi.

Di sisi lain, kematian Zuoqiu Linghong juga terkait erat dengan Chen Xi. Dapat dikatakan bahwa semua orang di Dimensi Abadi telah lama mengambil Chen Xi dan Klan Zuoqiu untuk saling bermusuhan.

Sekarang sebagai anggota Klan Zuoqiu, ia mengambil inisiatif untuk bertanya tentang Chen Sebaliknya Xi, jadi itu secara alami akan membangkitkan beberapa pemikiran lain dalam benak orang lain.

“Chen Xi memasuki makam Sword Exalt.” Hua Jiankong terdiam beberapa saat sebelum dia menjawab Zuoqiu Taiwu. p>

“Apa?”

“The Sword Exalt?”

“Bagaimana mungkin anak ini bisa sebodoh itu !? Itu adalah makam paling berbahaya di antara tiga ribu makam! Sejak zaman kuno sampai sekarang, tidak ada satu orang pun yang melewatinya! “

” Saya awalnya berpikir bahwa anak ini mungkin bisa mendapatkan pengakuan atas warisan Kaisar Dao kali ini. Sekarang sepertinya … situasinya sedikit buruk. “

” Jangan terlalu pesimistis. Jangan lupa bahwa anak kecil itu telah menciptakan banyak mukjizat di masa lalu. Saya di sisi lain merasakan sedikit antisipasi, saya bertanya-tanya apakah dia akan dapat memperluas cakrawala kita sekali lagi kali ini. “

Setelah suara Hua Jiankong bergema di udara, itu bukan hanya Wang Daolu dan Zuoqiu Taiwu yang mulai membahas masalah ini, bahkan ada banyak transmisi suara yang melewati ruang di sekitarnya.

Jelas, mereka adalah senior di akademi yang diam-diam memperhatikan Pekarangan Kaisar Dao Kuno.

“The Sword Exalt … Memang agak sulit untuk dihadapi.” Wang Daolu mengerutkan kening sementara pandangannya melirik Hua Jiankong tanpa terlihat. Karena Wang Daolu jelas menyadari bahwa ketika Hua Jiankong memasuki Ancient Dao Emperor Grounds bertahun-tahun yang lalu, Hua Jiankong telah memilih Pedang Pedang sebagai lawannya, dan dia gagal pada akhirnya.

t hanya sulit untuk dihadapi. Dia satu-satunya Raja Abadi di antara tiga ribu makam yang telah melangkah ke Alam Kaisar Pedang. Bertahun-tahun yang lalu, saya bertarung dengannya di Alam Agung Grandmaster di Pedang Dao, dan saya kehilangan tangannya, menyebabkan saya benar-benar kehilangan semua peluang untuk mendapatkan warisan Kaisar Dao. ”Hua Jiankong berbicara dengan tenang, dan tidak berfluktuasi dari emosi bisa dilihat dari suaranya. “Namun, justru karena pengalaman itulah aku bisa melangkah ke Alam Dewa Pedang dalam sekali jalan setelah aku kembali dari Pekarangan Kaisar Dao Kuno.”

Wang Daolu dan Zuoqiu Taiwu keduanya sedikit tertegun ketika mereka melihatnya benar-benar mengakui peristiwa masa lalu ini, dan mereka berkata dalam hati mereka,

Kamu juga tidak buruk. Dia memilih Master of the Blade Domain. Tidak masalah apakah dia berhasil atau tidak, mungkin dia akan mendapatkan terobosan di Blade Dao setelah dia kembali dari Ancient Dao Emperor Grounds. ”Hua Jiankong berbicara dengan tiba-tiba, dan itu menyebabkan semua senior yang memperhatikan tempat ini membiarkan mengeluarkan seruan seru. Namun sangat jelas bahwa bila dibandingkan dengan pertarungan Ye Tang melawan Master of the Blade Domain, semua senior di akademi jelas lebih tertarik pada kinerja Chen Xi. Sudah berapa kali dia gagal? “Wang Daolu tidak bisa menahan diri untuk tidak mengajukan pertanyaan ini.” 372 kali. “Hua Jiankong terdiam beberapa saat sebelum dia menjawab.” Lebih dari 300 kali. Itu bagus, itu bagus, dia masih memiliki kesempatan … “Wang Daolu bergumam.” Ling Qingwu telah melewati ujian Makam Raja-Raja Abadi, dan dia telah memasuki daerah di mana Peti Mati Immortal Belanda berada. “Hua Jiankong mengejutkan semua orang begitu dia berbicara, dan dia membuat keributan. Gadis kecil itu benar-benar luar biasa. Daois Nun Jiang mengambil murid yang baik. “” Saya mendengar bahwa gadis kecil telah maju ke Alam Immortal Saint. Saya bertanya-tanya apakah dia dan Chen Xi dibandingkan, lalu yang mana dari mereka yang lebih hebat? “” Mungkin dia benar-benar bisa mendapatkan pengakuan warisan Kaisar Dao kali ini. “” Masih terlalu dini untuk membicarakan hal itu. The Nether Immortal’s Coffin tertutup rapat dalam banyak batasan tertinggi, dan dikatakan mampu mengubur dunia. Sangat sulit untuk melewati ujiannya sendirian. “” Ya, bertahun-tahun yang lalu, ketika Dekan melewati tes Nether Immortal’s Coffin, dia telah bekerja bersama dengan phoenix tua dan naga biru untuk tiba di Bloodpool Kehidupan Lalu. Itu sedikit mustahil dengan mengandalkan kekuatan satu orang. “Hua Jiankong tetap acuh tak acuh terhadap semua ini. Pikirannya ditempatkan di Ancient Dao Emperor Grounds, dan dia terus-menerus memperhatikan perubahan pada setiap siswa. Terutama Chen Xi, dia praktis memperhatikan Chen Xi setiap saat. Dia dipenuhi dengan antisipasi bahwa Chen Xi akan menjadi mampu mencapai apa yang gagal dia capai bertahun-tahun yang lalu.