Talisman Emperor – Chapter 1416

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1416

Menghela Emosi Sepanjang Jalan

Pagi-pagi sekali di hari berikutnya, langit baru saja mulai mencerahkan ketika Chen Xi dengan cepat meninggalkan Dawn City bersama Dou Dian.

Dalam beberapa tahun terakhir, karena invasi ras Xeno, banyak dinasti di Balai Kuno telah runtuh dan telah dihancurkan dalam satu hari.

Situasinya juga tidak baik untuk Dinasti Darchu. Itu praktis menderita serangan tentara ras Xeno dari segala arah setiap saat. Terutama kota-kota perbatasan, pertempuran meletus di sana setiap hari.

Karena ini, berbagai kekuatan di dunia budidaya Dinasti Darchu telah bergabung, dan mereka diperintahkan oleh Kaisar Chu saat ini untuk menahan invasi ras Xeno.

Saat ini, Duanmu Ze adalah Patriark Klan Duanmu, dan ia memiliki kultivasi di Alam Abadi Bumi. Dia telah dikerahkan untuk menahan benteng di Dawn City dan memimpin para pembudidaya di kota untuk melawan ras Xeno, jadi dia sama sekali tidak dapat membebaskan dirinya dari tugas-tugas ini dalam waktu singkat.

< p> Justru karena ini dia tidak dapat menemani Chen Xi kembali ke wilayah selatan.

Sebelum dia pergi, Chen Xi meninggalkan beberapa Batu Abadi, Artefak Abadi, dan teknik Abadi yang bermanfaat untuk budidaya Duanmu Ze. Dia sangat menyadari bahwa tidak mungkin baginya untuk tinggal di Dimensi Mortal terlalu lama, dan dia tidak tahu kapan dia akan bertemu Duanmu Ze lagi berikutnya. Jadi sebagai teman, Chen Xi hanya bisa melakukan yang terbaik dan membantu Duanmu Ze dengan beberapa harta.

Swoosh!

Sinar cahaya yang mengalir berkedip-kedip di langit, dan itu berpindah dengan cepat ke selatan.

Setelah hampir sepuluh menit, Chen Xi telah tiba di wilayah selatan, dan kemudian dia melambat dan berhenti berteleportasi.

Karena ini adalah wilayah selatan, itu adalah kampung halamannya!

Saat dia menatap pemandangan yang akrab, Chen Xi tak henti-hentinya bingung di dalam hatinya. Ratusan tahun telah berlalu dengan cepat, dan dia kembali sekali lagi ke kota asalnya, jadi hatinya secara alami dipenuhi dengan segala macam emosi.

Dou Dian yang berdiri di sampingnya tidak merasakan apa pun dari ini, dan dia dengan anehnya mengukur segala sesuatu di sekitarnya.

Ketika dia berada di Dawn City, dia sudah menemukan bahwa senior di hadapannya adalah tokoh nomor satu yang terkenal di dunia dalam generasi yang lebih muda dari generasi yang lebih muda. Dinasti Darchu beberapa ratus tahun yang lalu.

Kisah-kisah yang berkaitan dengan perbuatannya masih tersebar di seluruh Balai Kuno sampai sekarang. Sebagai contoh, ia melewati Medan Perang Purba sementara peringkat sebagai yang pertama, atau ia diambil sebagai murid oleh salah satu dari sepuluh Sekte Abadi abadi dalam Dark Reverie, Sekte Pedang Sembilan Cahaya, atau ia naik ke Dimensi Abadi …

Meskipun Dou Dian masih muda, dia sering mendengar kisah-kisah legendaris ini dari para pendongeng di kedai teh. Dia bahkan tahu bahwa Lansia Chen An dan Chen Yu yang menikmati reputasi seperti matahari yang terik di langit tengah hari adalah putra dan keponakan Senior Chen Xi.

Namun Dou Dian tidak pernah membayangkan bahwa orang ini sebelum dia benar-benar akan menjadi Chen Xi! Sosok luar biasa yang seperti legenda!

Ini membuatnya merasa kaget dan tidak percaya. Terutama ketika dia ingat bahwa dia salah mengira dia cabul dan pembohong. Dia merasa sangat malu di dalam hatinya, dan wajahnya terbakar seperti terbakar.

Pengetahuan ini menyebabkan dia benar-benar melepaskan niat untuk mengambil Chen Xi sebagai tuannya. Tidak bisa membantu, kesenjangan di antara mereka terlalu besar. Chen Xi adalah seorang Immortal, jadi bagaimana mungkin dia bisa mengambil seorang kultivator di Alam Aula Emas sebagai muridnya?

“Itu Myriad Venom Mountain Range. Bertahun-tahun yang lalu ketika saya meninggalkan wilayah selatan untuk berpartisipasi dalam Pertemuan Goldlake di Azure County, saya melewati tempat ini. Chen Xi tiba-tiba menunjuk ke arah pegunungan di kejauhan, dan dia menghela nafas dengan emosi. “Ada sungai bernama Sunset River di pegunungan. Menurut rumor, iblis ikan yang dibudidayakan di sana dan mencapai Dao beberapa puluh ribu tahun yang lalu, dan naik ke Dimensi Abadi. Pada saat itu, cahaya abadi memenuhi langit, dan itu agak indah. Sejak saat itu dan seterusnya, sungai ini disebut Sunset River, dan telah diturunkan sampai sekarang bersama dengan legenda iblis ikan. 

Dou Dian kembali ke akal sehatnya dari pikirannya yang dalam, dan dia melirik di Chen Xi. Dia tahu bahwa dia mendesah dengan emosi tentang masa lalu dan tidak perlu dia mengatakan apa-apa, jadi dia mendengarkan dengan tenang dengan cara yang sangat patuh.

“Itu adalah Snowcloud City, dan pusat selatan wilayah, Dragon Lake City adalah 40.000 km timur dari sana. Bertahun-tahun yang lalu, saya pernah mengambil posisi sebagai penatua di Sekte Wanderingcloud Sword Lake City. Sekarang, mungkin hanya ada beberapa murid dari Wanderingcloud Sword Sekte yang masih ingat namaku, kan?

“Lihat, itu Oceanic City …”

Sepanjang jalan, Chen Xi berbicara terus-menerus, dan setiap kali mereka melewati kota, gunung, atau sungai, itu bisa membuatnya mengingat beberapa kisah masa lalu.

Dou Dian mengerutkan bibirnya dan mendengarkan dalam diam. Dia merasa itu bahkan lebih menarik dan mempesona daripada mendengarkan legenda, karena itu semua adalah tanda yang ditinggalkan oleh Chen Xi saat dia tumbuh. Itu naik, turun, dan pengalaman Immortal ketika dia masih muda, dan sekarang setelah secara pribadi diceritakan oleh Immortal itu, secara alami lebih menyenangkan daripada sebuah cerita.

“Itu … adalah Pine Mist City.” Tiba-tiba, Chen Xi berdiri diam dan memandang ke kejauhan sementara dia memiliki ekspresi yang sedikit kosong.

Sekarang sudah terlambat di musim gugur; saat itulah daun-daun yang jatuh jatuh ke bawah dan semua tanaman layu. Pemandangan kekosongan tercermin di seluruh Kota Mist Mist.

Kota di kejauhan berdiri diam di depan barisan gunung yang naik dan turun. Itu khidmat, tinggi, dan mengungkapkan aura makmur yang sangat padat. Selama masa kehampaan di akhir musim gugur ini, rasanya tidak dingin dan tidak menyenangkan, dan itu malah sangat ramai. Gelombang kebisingan yang riuh dapat terdengar dari jauh.

Saat ini, Chen Clan dari Pine Mist City tampaknya telah menjadi klan nomor satu di wilayah selatan dan bahkan seluruh Dinasti Darchu. Populasi klan sangat gembira, dan dipenuhi dengan para ahli, menyebabkannya menjadi sangat makmur.

Patriarkanya, Chen Hao, bahkan bisa duduk berdampingan dengan Kaisar Chu, dan dia bisa dikatakan untuk memiliki otoritas mengerikan!

Sebagai kediaman Chen Clan, kota kecil di wilayah selatan ini, Pine Mist City, telah menjadi surga kultivasi yang dikenal di seluruh dunia kultivasi, dan terkenal di seluruh dunia.

Alasannya sebenarnya sangat sederhana. Chen Clan dari Kota The Mist Mist memiliki terlalu banyak tokoh besar yang luar biasa seperti itu Patriark Chen Hao, putranya Chen Yu, keponakannya Chen An, dan istri Chen Hao, Fei Lengcui, semua keberadaan yang berdiri di puncak dunia kultivasi. < / p>

Selain mereka, tokoh-tokoh besar yang telah membuat nama untuk diri mereka sendiri sejak lama seperti Raja Kura-kura Tua dan Raja Rubah berekor sembilan juga tinggal di Klan Chen. Jika kekuatan yang memiliki hubungan yang baik dengan Klan Chen dimasukkan, maka ada kekuatan yang tak terhitung jumlahnya seperti ini, dan itu bisa dianggap memiliki hubungan dengan kekuatan di seluruh dunia. Tidak ada yang bisa menandingi Chen Clan!

Singkatnya, Chen Clan saat ini tidak dapat dibandingkan dengan Chen Clan di masa lalu!

Di jalan-jalan yang ramai di Pine Mist City, sesosok berjalan melalui langit. Setiap langkah yang diambilnya seolah-olah dia telah berteleportasi, menyebabkan orang-orang dan para pembudidaya di jalanan sama sekali tidak dapat merasakan keberadaannya.

Angka ini tepatnya milik Chen Xi, dan itu tidak lama sebelum dia tiba sebelum Perkebunan Chen Clan.

Dibandingkan dengan beberapa ratus tahun yang lalu, Chen Clan Estate saat ini telah berkembang lebih dari sepuluh kali. Di mana-mana yang bertemu mata adalah banyak bangunan megah yang membentuk barisan kontinu yang diatur bersama secara teratur. Mereka melanjutkan ke kejauhan, dan itu sebenarnya tidak mungkin untuk melihat akhir dari mereka!

Chen Xi berdiri di sana diam-diam untuk waktu yang lama, dan dia tidak mengejutkan siapa pun ketika dia berjalan masuk.

Lingkungan Perkebunan Chen Clan tertutup lapisan demi lapisan pembatasan, dan itu sudah cukup untuk memusnahkan Bumi Abadi. Pertahanan seperti itu dapat dianggap sebagai pemborosan di tempat seperti Balai Kuno.

Namun, semua ini hanya ada atas nama Chen Xi. Dia berjalan selangkah demi selangkah melalui ruang, dan dia melihat banyak murid, pelayan, penjaga Chen Clan … Sayangnya, semua wajah ini sangat asing baginya, dan dia praktis tidak mengenali satupun dari mereka.

Ada banyak aura yang tidak jelas dan tangguh yang berada di kedalaman perkebunan. Jelas, itu adalah tokoh besar Klan Chen. Namun, Chen Xi tidak mengejutkan mereka dan langsung menuju ke kedalaman perkebunan.

Setelah beberapa saat, sebuah bangunan kuno muncul di depan matanya.

Suasana di sini adalah diam. Hanya ada dua pelayan membersihkan dedaunan gugur yang menguning di depan gedung, dan tidak lama kemudian mereka selesai menyapu dedaunan dan berbalik untuk pergi dengan hati-hati.

Ini adalah aula peringatan Chen Clan! < / p>

Setelah beberapa ratus tahun, Chen Clan telah berubah, sebagian besar wajah di klan telah menjadi asing, namun aula peringatan di depan matanya masih seperti itu bertahun-tahun yang lalu. Itu kuno, khidmat, dan belum berubah sama sekali.

Chen Xi menarik napas dalam-dalam dan berjalan selangkah demi selangkah ke dalamnya.

Aula peringatan itu luas dan sunyi. Banyak tablet peringatan ditempatkan di sana, dan sekitarnya dibakar dengan Wyrm Marrow Candles yang terbakar selamanya. Mereka memancarkan hamparan cahaya terang yang menyinari setiap tablet peringatan tunggal di aula peringatan.

Chen Xi menyapu semua tablet peringatan dengan tatapannya, dan tatapannya akhirnya turun ke sebuah tablet peringatan di tengahnya. Nama Chen Tianli tertulis di tablet peringatan ini.

Chen Xi berjalan maju dan berlutut diam-diam sementara banyak adegan masa lalu melintas di benaknya.

“Xi’er, Kakek memiliki memberikan yang terbaik untuk Little Hao, Kakek … tidak adil untukmu. “

” Kamu tidak bisa berkultivasi, jadi bantu Kakek merawat Little Hao karena dia adalah harapan Chen Clan kita! “< / p>

“Kamu … tidak akan menyalahkan Kakek karena bias, kan?”

“Ingat! Kamu harus hidup terus! 

Dalam keadaan linglung, kakeknya, instruksi Chen Tianli, sekali lagi terengah-engah dalam benaknya, dan sepertinya dia kembali ke masa mudanya.

Pada saat itu, dia diam, pendiam, dan tenang. Dia diejek sebagai Jinx dan Deadpan Chen, dan bahkan kultivasinya tidak dapat meningkat, menyebabkan Kakeknya sedih selama beberapa hari dan malam yang tak terhitung jumlahnya …

Namun sekarang, semua ini telah berlalu. Tidak ada yang berani memanggilnya Jinx lagi. Dia menjadi seorang Dewa Abadi, dan yang paling penting, itu tidak akan lama sebelum dia bisa membalas dendam untuk semua anggota Klan Chen yang binasa bertahun-tahun yang lalu! Bocah muda itu memiliki penampilan yang sangat tampan. Dia memiliki mata yang cerah dan hitam legam yang seperti bintang-bintang yang telah dibersihkan oleh mata air yang jernih, dan wajah kecilnya ditutupi dengan ekspresi yang tenang dan tenang saat dia duduk bersila di tanah. Namun, di mata Chen Xi, ini anak kecil itu sangat imut, dan dia tidak bisa tidak berjalan ke depan dan berjongkok sebelum dia bertanya. “Teman Kecil, siapa namamu? Kenapa kamu di sini? “Sosok bocah itu membeku, dan dia membuka mata hitamnya yang besar dengan syok sebelum dengan cepat berdiri dan menatap Chen Xi dengan waspada. Dia berkata dengan suara manis dan kekanak-kanakan, “Siapa kamu? Mengapa saya belum melihat Anda sebelumnya? Cepat katakan padaku yang sebenarnya, kalau tidak, Ayahku tidak akan menunjukkan belas kasihan padamu! “Chen Xi tidak bisa menahan senyum ketika melihat anak kecil ini memarahi dia dengan serius, dan dia mengangkat tangannya untuk mencubit orang-orang kecil pipi sebelum dia berkata, “Karena itu seperti itu, maka katakan padaku siapa ayahmu dan biarkan aku melihat apakah dia bisa menunjukkan belas kasih kepadaku atau tidak.” Pipinya dicubit oleh orang asing di depannya menyebabkan bocah itu menjadi sangat marah , dan dia berkata, “keterlaluan! Bagaimana wajah seorang pria atau tangan seorang wanita bisa disentuh dengan santai oleh siapa pun? “Chen Xi tertegun, dan dia hampir meragukan pendengarannya. Wajah Chen Xi segera berubah suram. “Little Fellow, cepat katakan padaku siapa ayahmu, jika tidak, aku akan membawamu pergi dari sini!” Bocah itu menyilangkan tangannya di depan dadanya dan mendengus sebelum dia berkata dengan jijik, “Aku, Chen Baobao, adalah seorang yang benar pria yang sopan dan tak kenal takut. Saya tidak takut sama sekali! Coba saya jika Anda berani! “Chen Xi tiba-tiba mulai tersenyum.