Talisman Emperor – Chapter 1420

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1420

Keindahan Pahit

Ji Yu tidak menyangkal hal itu, dan dia mempertahankan kesunyiannya.

Kejutan di hati Chen Xi berangsur-angsur tenang. Dia samar-samar mengerti dari kata-kata Ji Yu bahwa mungkin Ji Yu membangkitkan pikiran untuk pergi justru karena tidak mungkin untuk menghentikan pergolakan tiga dimensi.

Namun, dia sangat bingung.

Jika itu yang terakhir, maka Ji Yu secara alami akan kembali ke Dimensi Abadi bersamanya. Karena Akademi Kaisar Dao berada di Dimensi Abadi. Namun, jika itu adalah yang pertama, maka sama sekali tidak ada alasan bagi Ji Yu untuk mengatakan bahwa dia akan pergi, dan dia bisa dengan jujur ‹‹mengatakan bahwa dia akan kembali ke Oracle Mountain.

Ji Yu tiba-tiba berbicara di saat ini. “Tidak perlu membuat tebakan liar. Demi menyelamatkan saya bertahun-tahun yang lalu, Kakak Senior saya tidak punya pilihan selain pergi, dan saya bermaksud mengejar jejaknya sekarang. “

Tepat pada saat ini, suara Chen Yu tiba-tiba terdengar keluar dari jauh. “Paman, Ayah saya … meminta Anda untuk kembali ke klan terlebih dahulu.”

Seiring dengan suara ini, sosok Chen Yu dengan cepat muncul di udara, dan ia tiba di sisi Chen Xi. Namun, ekspresinya agak aneh pada saat ini, dan dia tampak ragu-ragu untuk berbicara dan bingung apakah harus tertawa atau menangis.

Chen Xi tertegun. “Ada apa?”

Chen Yu ragu-ragu untuk beberapa saat sebelum dia tertawa kecil ketika berkata, “Aduh, bagaimana saya menjelaskannya? Anda akan mengerti ketika Anda kembali. “

” Nak, apa yang harus dirahasiakan? “Chen Xi menatap Chen Yu dengan marah, dan dia akhirnya setuju.

Ji Yu terdiam, lalu dia melambaikan tangannya dan berkata, “Cepat pergi. Aku tidak terburu-buru. “

Chen Xi mengangguk, dan kemudian dia segera meninggalkan pulau itu bersama Chen Yu dan terbang menuju Estate Chen Clan di Pine Mist City.

The Chen Clan Estate.

Itu jauh di malam hari, namun sebuah halaman di kedalaman Estate Chen Clan diterangi dengan terang dengan lentera, dan sepertinya itu adalah siang hari di sana.

Chen Hao dan istrinya, Fei Lengcui, berdiri di luar halaman dan sepertinya sedang menunggu seseorang.

“Sayangnya, itu semua karena lelaki kecil itu, Baobao. Dia benar-benar mengungkap berita tentang kembalinya Kakak. “Chen Hao menghela napas dengan ekspresi tak berdaya.

Fei Lengcui mengerutkan bibirnya dan malah tersenyum. “Itu bukan kesalahan Baobao. Bagaimanapun, berita kembalinya Big Brother akan diketahui cepat atau lambat. Tapi … “Ketika dia berbicara di sini, wajahnya yang anggun dan anggun mengungkapkan ekspresi yang seolah-olah dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia berkata setelah beberapa waktu. “Tapi Big Brother mungkin akan menderita.”

Chen Hao mengangkat matanya dan melihat ke arah halaman sebelum dia berkata dengan lembut, ” Sebenarnya, Kakak yang harus disalahkan untuk ini. Siapa yang memintanya menjadi Casanova seperti itu bertahun-tahun yang lalu? “

Ketika dia selesai berbicara, dia tampaknya telah memikirkan sesuatu, dan sedikit kesenangan dari kemalangan Chen Xi tidak bisa membantu tetapi menunjukkan sudut mulutnya dan disertai dengan sedikit iri.

Sayangnya, jejak kecemburuan ini tidak disadari oleh istrinya yang berdiri di sisinya. Fei Lengcui segera mendengus. “Apa? Apakah Anda menyalahkan saya karena terlalu ketat pada Anda? Anda ingin memiliki rasa juga? “

Chen Hao buru-buru batuk kering dan berkata dengan ekspresi serius,” Lengcui, apakah saya orang seperti itu? Hanya Big Brother yang mampu melakukan hal seperti itu. Saya tidak memiliki kemampuan semacam itu untuk menikmatinya. “

Fei Lengcui tersenyum puas ketika mendengar ini. “Setidaknya kamu masuk akal.”

“Hmph! Apa hal yang hanya mampu saya lakukan ini? Tepat pada saat ini, suara yang jernih dan keras bergema, menyebabkan Chen Hao segera menutup mulutnya. Ketika dia mengangkat matanya untuk melihat ke atas, dia melihat sosok Chen Xi berjalan langkah demi langkah ke arahnya di bawah tabir malam.

“Kakak.” Fei Lengcui buru-buru bergerak maju untuk menyambut Chen Xi. p>

Chen Xi melambaikan tangannya, dan kemudian dia tersenyum palsu saat menatap Chen Hao. “Aku tidak pernah mengira bahwa setelah bertahun-tahun berpisah, kamu benar-benar berani berbicara di belakangku.”

Chen Hao tersenyum pahit. “Bagaimana mungkin aku berani melakukan itu?”

“Paman, kita harus bergegas dan pergi ke bisnis.” Chen Yu yang tiba tepat setelah Chen Xi buru-buru membantu ayahnya keluar dari kesulitan ini. >

“Benar, benar, mulai bisnis dulu.” Chen Hao menatap putranya dengan bersyukur sebelum buru-buru mengarahkan Chen Xi ke halaman, dan dia dengan cepat berkata melalui transmisi suara saat mereka berjalan, “Batuk, batuk. Kakak, Anda harus mempersiapkan diri secara mental. Err … Saya tidak akan ikut dengan Anda. “

Chen Xi tertegun. “Apakah kamu yang mencariku?”

Chen Hao memiliki ekspresi yang sedikit aneh saat dia menggaruk kepalanya. Aduh, bagaimana aku mengatakannya? Anda akan tahu begitu Anda masuk. “

Halaman ini tidak terlalu besar, dan hanya ada satu paviliun indah dan indah yang berdiri di sana. Aliran melingkar di sekitar paviliun, dan sebuah jembatan yang terbuat dari batu giok putih dibangun di atasnya sementara bunga dan tanaman menggantung dari sisinya. Aroma bunga-bunga dan gemerincing lembut dari sungai menyebabkan lingkungannya agak tenang dan indah.

Ketika mereka berbicara, Chen Xi telah tiba di depan paviliun. Dia baru saja akan menggunakan akal abadi untuk menentukan siapa yang sebenarnya bisa membuat adiknya tampak tak berdaya dan ragu untuk berbicara.

Tepat pada saat ini, Chen Hao yang sedang berjalan di belakang Chen Xi tiba-tiba mengambil langkah ke depan dan membuka pintu paviliun, dan pemandangan di dalam aula langsung terungkap dalam visi Chen Xi.

Ketika dia melihat semuanya di dalam aula jelas, murid-murid Chen Xi tiba-tiba mengerut, dan dia berdiri terpaku di tempat seolah-olah dia disambar petir. Terlebih lagi, tubuhnya menegang seperti boneka kayu.

Aula diterangi dengan cahaya dengan lentera, dan didekorasi dengan cara yang sangat sederhana. Karpet merah tua menutupi tanah, dan sederet kursi cendana diletakkan di sisi aula.

Pada saat ini, ada banyak sosok anggun duduk di dalam aula. Itu adalah lima wanita muda cantik yang mengobrol dengan gembira seperti orioles, dan masing-masing dari mereka memiliki sikap yang sama sekali berbeda. Itu seperti segudang bunga yang mekar pada saat bersamaan, dan masing-masing memiliki keindahan uniknya sendiri.

Dingin seperti es.

Halus dan imut.

Elegan dan halus.

Manis dan panas.

Keindahan yang indah.

Lima keindahan cantik yang telah mati, lima bantalan unik yang unggul dalam hal mereka terungkap di bawah penerangan dari lentera, dan mereka masing-masing memancarkan pesona mempesona mereka sendiri.

Du Qingxi, Mu Yao, Ya Qing, Yun Na, dan Yan Yan!

Chen Xi mengenali lima ini kecantikan pada pandangan pertama, dan justru karena dia melihat mereka muncul secara bersamaan bahwa Chen Xi akan sangat terkejut ketika dia berdiri membeku di depan aula. Dia tidak dapat mengambil langkah lain, dan dia hampir mati lemas.

Bahkan jika dia menjadi terbiasa dengan segala macam badai, bahkan jika budayanya di Dao Heart telah mencapai Heart. Realm Bayi, ketika dia melihat lima keindahan ini yang secara emosional terjerat dengannya bertahun-tahun yang lalu, bagaimana mungkin dia bisa mempertahankan ketenangannya?

Pada saat ini, dia akhirnya mengerti mengapa Chen Hao tampaknya memiliki keanehan itu dan penampilan ragu-ragu, dan dia mengerti mengapa Chen Yu membawanya dengan tergesa-gesa dari pulau di tengah danau …

Tapi meskipun dia mengerti, dia masih sangat bingung.

Chen Xi merasa terkejut di hatinya sementara semua jenis perasaan melonjak ke dalam hatinya, dan dia secara tidak sengaja mengingat kembali adegan-adegan dari masa lalu.

Dia mengingat waktunya sebagai Spirit Chef di Clear Stream Restaurant, dan adegan di mana dia mengenal Du Qingxi secara kebetulan.

Dia ingat saat dia baru saja tiba di Kota Danau Naga dan menyelamatkan Mu Yao dan adiknya.

Dia mengingat proses mengenal Ya Qing ketika dia tiba di Treasure Heaven Pavilion Pavilion.

Dia mengenang ….

Dia mengingat terlalu banyak adegan dari masa lalu, dan setiap pengalaman mengandung bayangan salah satu dari mereka yang melilit hatinya. Bahkan ketika dia mengingatnya sekarang, itu masih tampak jelas di depan matanya seolah-olah itu baru terjadi kemarin.

Bahkan sampai-sampai dia mengingat Qing Xiuyi, Fan Yunlan, Huangfu Qingying, Su Qingyan …

Sejujurnya, dalam tahun-tahun yang dia kultivasi, dia telah bertemu terlalu banyak keindahan yang tak tertandingi. Namun, dia yang mencari Dao dengan sepenuh hati tidak dapat memberikan salah satu dari wanita ini janji atau jawaban yang tepat karena berbagai alasan.

Jadi dia hanya bisa mengubur semua perasaan ini di lubuk hatinya dan tidak pikirkan itu, dan dia juga tidak berani memikirkannya. Karena dia memiliki terlalu banyak hal untuk dilakukan, dan dia membawa terlalu banyak di pundaknya …

Namun, Chen Xi tidak pernah berharap bahwa setelah mengalami berlalunya beberapa ratus tahun, dia benar-benar akan dipersatukan kembali dengan para wanita ini ketika dia kembali ke kota asalnya. Selain itu, mereka semua berkumpul bersama pada saat yang sama. Guncangan ini seperti pedang yang merobek lubang di hatinya, memungkinkan semburan perasaan yang telah ditekan selama bertahun-tahun di dasar hatinya melonjak sepenuhnya.

Jadi dia terpana pada tempat dan memiliki ekspresi linglung.

“Kakak, cepat masuk!” Chen Hao mendorong Chen Xi dari samping.

Chen Xi langsung tersentak bangun dari berbagai pemikirannya . Dia membuka mulutnya dengan maksud menyapa mereka, namun dia kehilangan kata-kata.

“Hmph!” Seruan seragam terdengar dari dalam aula, dan itu berasal dari lima wanita cantik. < / p>

Saat itu pintu dibuka, dan ketika mereka melihat sosok familiar Chen Xi muncul di sana, mata mereka secara bersamaan menyala sementara jejak kegembiraan dan kejutan yang menyenangkan melintas di dalam diri mereka. Selain itu, hati mereka dipenuhi dengan segala macam emosi sementara banyak ingatan melonjak ke dalam pikiran mereka.

Namun, dalam waktu singkat, mereka secara bersamaan memindahkan pandangan mereka seolah-olah mereka telah menyetujui ini sejak awal mula. Mereka tidak melirik Chen Xi sedikitpun, dan ekspresi mereka kurang lebih membawa sedikit kepahitan.

Tapi ketika mereka melihat Chen Xi berdiri di luar aula seperti orang idiot dan tidak datang setelah satu lama, gelombang kemarahan langsung muncul di hati mereka. Jadi mereka mendengus serentak untuk menunjukkan ketidaksenangan mereka.

Ketika dengusan ini memasuki telinga Chen Xi, itu langsung menyebabkan hatinya bergetar. Pada akhirnya, dia mengumpulkan keberanian untuk berjalan ke aula, dan dia tampak seperti mayat berjalan yang benar-benar kaku.

Di sisi lain, ketika mereka melihat Chen Xi memasuki aula, kelima wanita cantik itu mengerutkan bibir mereka dan tetap diam. Mereka melihat ke kiri dan ke kanan namun tidak melihat ke arah Chen Xi, dan kepahitan dalam ekspresi mereka semakin padat. Ini menyebabkan Chen Xi merasa kulit kepalanya mati rasa, dan jantungnya bergetar karena ketakutan. Tekanan yang dia rasakan bahkan lebih besar dari apa yang dia rasakan ketika dia menghadapi Raja Abadi. Dia tidak dapat menjelaskan mengapa dia merasa seperti ini, dan sepertinya itu karena dia merasa bahwa dia berutang terlalu banyak? Atau mungkin dia sedikit lengah dengan keterikatan emosional dari bertahun-tahun yang lalu? Chen Hao yang berdiri di luar aula merasa terhibur ketika dia melihat pemandangan ini, dan jika bukan karena situasi saat ini tidak cocok untuk itu, dia hampir tidak akan bisa menahan tawanya. Baiklah, berhentilah tertawa. Kalau tidak, Kakak pasti akan memberimu pelajaran jika dia menyadarinya! ” Fei Lengcui menatap tajam ke Chen Hao, dan kemudian dia berteriak ke arah aula dengan suara lembut. “Kakak, apakah Anda membutuhkan saya untuk membantu Anda menyiapkan pesta?” Ini dapat dianggap sebagai membantu Chen Xi keluar dari kesulitannya. Lalu Xi langsung menghela napas lega dan batuk kering sebelum berkata, “Itu tidak mungkin ada yang lebih baik. Mmm, pesta hari ini harus sedikit lebih megah dari biasanya. Lebih baik jika saya melakukannya sendiri. Kami sudah lama tidak bertemu, jadi saya harus membiarkan semua orang mencicipi masakan saya. “Saat dia berbicara, dia berniat berjalan keluar dengan tergesa-gesa. Itu tidak bisa membantu. Pikirannya berada dalam kekacauan, dan dia ingin dengan tenang memikirkan bagaimana dia harus berurusan dengan adegan di depannya. Namun, sebelum dia bisa berjalan keluar dari aula, Du Qingxi, Mu Yao, Ya Qing, Yun Na, dan Yan Yan langsung menjadi cemas. Jadi mereka praktis diam-diam berteriak serempak dengan suara lembut. “Jangan berani!” Sosok Chen Xi langsung membeku di tempat.