Talisman Emperor – Chapter 1421

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1421

Nikmat Berat

Setelah itu, Chen Xi dengan tegas berdiri diam dan tidak berani mengambil langkah maju.

Di luar aula, Fei Lengcui mengerutkan bibirnya dan tersenyum ketika melihat ini, dan dia berbalik dan pergi sambil membawa serta Chen Hao yang menikmati kemalangan Chen Xi.

Setelah itu, suasana di dalam aula jatuh ke dalam kesunyian yang mematikan sekali lagi.

Lima keindahan halus dan menawan mengerutkan bibir mereka dan tetap diam dengan kepahitan di mata mereka, dan ekspresi di mata mereka menyebabkan hati Chen Xi terasa dingin. Pada akhirnya, dia tersenyum malu dan kembali ke tempat duduknya.

Tetapi bahkan ketika dia duduk di sana, dia masih merasa duduk di atas bantal pin, dan dia merasa sangat tidak nyaman. Itu seperti dia adalah seorang tahanan yang menunggu untuk menerima hukuman.

“Setelah bertahun-tahun, akhirnya kau mau kembali?” Pada akhirnya, Ya Qing yang berbicara. Dia memiliki mata yang cerah, fitur yang indah, rambut hitam legam yang mengalir turun seperti air terjun, dan wajahnya yang cantik benar-benar tenang dan tenang.

Chen Xi menghela nafas lega di hatinya. Adalah baik bahwa seseorang berbicara karena paling tidak, itu jauh lebih menenangkan keheningan itu.

Namun, sebelum dia bisa merasa sedikit nyaman, tatapan empat wanita lainnya berayun untuk menatapnya. Semua tatapan pahit ini seperti bilah yang menebas Chen Xi sampai-sampai jantungnya bergetar.

Setelah beberapa lama, dia tersenyum pahit dan menggosok hidungnya sebelum membuka mulutnya dengan maksud mengatakan sesuatu . Namun, dia menutup mulutnya setelah itu karena dia tidak tahu bagaimana menjawab pertanyaan Ya Qing.

“Aduh, tidak bisakah Anda memberi kami semua penjelasan? Bahkan jika itu bohong, itu cara mengekspresikan perasaanmu setidaknya, kan? “Ya Qing menghela nafas dengan lemah.

Itu seperti batu yang menyebabkan ribuan riak di permukaan danau, dan empat gadis lainnya berbicara berturut-turut.

“Kelihatannya dia bersalah.” Du Qingxi mengerutkan bibirnya, dan wajahnya yang sedingin es tertutup oleh rasa kehilangan.

“Kakak Chen Xi, saya ingat bahwa Anda dulu sangat pandai gadis-gadis yang berbicara manis, namun Anda saat ini diam. Apakah Anda menganggap kami orang asing setelah beberapa ratus tahun berlalu? “Mu Yao berbicara dengan ekspresi yang menyedihkan, dan matanya yang berbentuk bulan sabit tampak berair seolah-olah hampir robek.

” Saya tahu Itu! Kami menyia-nyiakan beberapa ratus tahun tanpa hasil! Lihat, kalian semua tidak bisa berkata-kata sekarang, kan? “Yan Yan mendengus, dan dia tampak pahit, tidak senang, marah, dan kecewa.

Kecantikan hanya bertahan sesaat. Sayangnya, saya berpikir bahwa bahkan jika kita menunggu sampai rambut kita berubah menjadi abu-abu, kita tidak akan dapat melihat saat dia berubah pikiran. “Yun Na menghela nafas dengan sedih.

Chen Xi langsung merasakan kepalanya sakit sementara dia tersenyum pahit tanpa akhir.

Tentu saja, dia hanya bisa mengkritik dalam hatinya karena dia sendiri jelas sadar bahwa dia telah mengecewakan mereka dan masih belum memberi mereka jawaban yang jelas.

Sekarang, beberapa ratus tahun telah berlalu, namun mereka sebenarnya masih terus memikirkannya, membuatnya merasa lebih bersalah. Dalam keadaan seperti itu, dia tahu bahwa dia salah, jadi bagaimana mungkin dia mencoba untuk membela diri?

Untungnya, tidak lama sebelum Fei Lengcui memasuki aula dengan sekelompok pelayan, dan itu langsung menyebabkan lima keindahan pahit berhenti berbicara, memungkinkan Chen Xi menghela nafas lega di hatinya.

Setelah Fei Lengcui selesai memerintahkan para pelayan untuk meletakkan meja makanan dan anggur mewah, dia tersenyum ringan sebelum berbalik dan pergi.

Setelah kejadian singkat ini, Chen Xi memanfaatkan kesempatan ini untuk berbicara. Mari kita makan sambil berbicara. Tidak akan lama sebelum saya mungkin harus pergi lagi. Sangat sulit untuk berkumpul bersama sekali. 

Penantian ini berlangsung beberapa ratus tahun, dan ‘patah hati’ ini Chen Xi akhirnya kembali, jadi bagaimana mungkin mereka bisa menonton tanpa daya ketika dia menghilang sekali lagi?

Mereka langsung tidak merasa terganggu untuk merasa pahit dan berdiri berturut-turut untuk menuju dan duduk di depan meja. Mereka masing-masing mengambil tugas yang berbeda dan tampaknya tidak berniat untuk mempermasalahkan hal itu dengan Chen Xi lagi.

Ini memungkinkan hati Chen Xi mereda dengan hebat, dan kemudian dia merasa sedikit tercela.

Tetapi dalam waktu singkat, dia tidak bisa membiarkan pikirannya menjadi liar lagi karena …

“Chen Xi, coba ini. Ketika saya tahu Anda akan kembali, saya secara khusus menyiapkan ini untuk Anda. Saya ingat bahwa hidangan pertama yang Anda pelajari ketika menjadi Magang Chef Spirit di Clear Stream Restaurant adalah udang Inkscale yang digoreng ini. sepotong daging udang putih jade yang memancarkan aroma menggoda.

“Kakak Chen Xi, apakah Anda masih ingat hidangan ini. Bertahun-tahun yang lalu, Anda mempersiapkannya untuk saya. Dalam beberapa tahun terakhir, saya belajar memasak hidangan ini di waktu luang. Cobalah dan lihat apakah itu sesuai dengan selera Anda. “Wajah putih Mu Yao yang memerah memerah, dan dia menundukkan kepalanya karena malu ketika dia menjepit makanan untuk Chen Xi. Dia tidak berani bertemu dengan tatapan Chen Xi, dan dia tampak seperti orang yang sama sekali berbeda jika dibandingkan dengan bagaimana dia sebelumnya.

“Chen Xi, ini adalah anggur yang kita minum ketika kita pertama kali bertemu. Apakah Anda masih ingat rasanya? Cepat cicipi dan lihat apakah rasanya sudah berubah. Ya Qing menuangkan secangkir anggur untuk Chen Xi dengan tenang, dan kemudian dia mengulurkan tangan rampingnya untuk menyerahkannya ke Chen Xi. Selain itu, matanya yang jernih membawa ekspresi tersenyum dan melonjak dengan helai kasih sayang yang tulus.

“Chen Xi …”

Yan Yan dan Yun Na bergabung juga. Mereka menjepit makanan dan menuangkan anggur untuk Chen Xi sambil membawa kasih sayang dalam tatapan mereka, dan mereka memiliki sikap hangat terhadapnya. Perubahan sikap mereka begitu cepat sehingga Chen Xi sedikit kewalahan oleh bantuan yang tiba-tiba ini.

Ada pepatah, bantuan kecantikan adalah yang paling sulit untuk dinikmati, dan kebetulan menggambarkan Chen Perasaan Xi saat ini. Lima cantik cantik memerah malu-malu saat mereka melayani dia dengan penuh semangat dan penuh perhatian, dan jika itu orang lain, orang itu mungkin akan ngiler karena iri.

Namun, Chen Xi sedikit gelisah. Kontras ini terlalu besar, dan itu menyebabkan dia agak dipenuhi dengan kecemasan. Jadi, dia hanya bisa bertindak bisu saat memegang sumpitnya dan memakan semua yang datang ke sana, dan dia membenamkan wajahnya di mangkuknya …

Mengenai anggur, dia menyambut semua yang datang kepadanya. Bahkan sampai-sampai dia menahan Kekuatan Abadi dengan harapan berhenti setelah menjadi sangat mabuk, sehingga dia bisa membebaskan dirinya dari suasana yang indah namun sedikit aneh ini.

Di luar aula, Chen Hao yang merupakan diam-diam menonton adegan ini membuka matanya lebar-lebar sementara dia merasakan kekaguman dan iri hati.

Tapi dalam waktu singkat, dia diseret oleh telinga oleh Fei Lengcui yang memiliki ekspresi dingin sedingin es …

Pagi-pagi sekali pada hari berikutnya, Chen Xi bangun dari keadaan mabuknya, dan pikirannya sedikit linglung.

Tadi malam, dia benar-benar mabuk, mabuk sampai-sampai tubuhnya terasa seperti bubur. Meskipun sama sekali tidak mungkin baginya untuk mabuk dengan kultivasinya, dia melakukannya dengan sengaja …

Dia harus mabuk!

Apakah dia bisa melarikan diri dari keindahan yang dipenuhi dengan kepahitan jika dia tidak mabuk?

Jelas, itu tidak mungkin.

Chen Xi mengedarkan Kekuatan Keabadiannya. Dalam sekejap, alkohol yang tersisa di tubuhnya tersebar, menyebabkan seluruh tubuhnya merasa segar dan nyaman, dan dia tidak bisa membantu tetapi mengeluarkan seteguk empat udara.

Saat dia duduk di atas tidur dan mengingat adegan dari tadi malam, Chen Xi masih tidak bisa menahan tawa.

“Kakek, kamu sudah bangun. Ini handuknya. “Seorang gadis kecil yang mengenakan gaun bunga kecil berjalan mendekat. Dia memiliki mata hitam jernih, kulit putih, dan wajah kecilnya yang indah dan tenang membawa sedikit senyum.

Itu adalah Chen Yunyun. Dia memegang handuk basah yang diperas kering, dan dia tampak patuh dan masuk akal ketika dia menyerahkannya kepada Chen Xi.

Chen Xi tidak bisa menahan senyum ketika melihat gadis kecil ini. Dia duduk di tempat tidur dan memeluk Yunyun sebelum mencium wajahnya, dan kemudian dia berkata, “Yunyun adalah yang terbaik untuk Kakek.”

“Kakek, aku akan membantumu menghapus wajahmu.” Yunyun berbicara dengan suara yang jernih, dan matanya yang cerah ketika bintang membawa gumpalan antisipasi.

Chen Xi tentu saja tidak akan menolak. Dia segera tersenyum ketika dia mengulurkan wajahnya, dan dia menikmati perawatan cucunya sambil merasa sangat hangat di hatinya. Perasaan semacam ini benar-benar tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Itu adalah perasaan menjadi seorang kakek!

Yunyun menyeka wajahnya dengan sangat hati-hati dan penuh perhatian. Setelah dia selesai menyeka wajah Chen Xi, dia mengulurkan tangan kecilnya yang adil untuk menyentuh dahi Chen Xi, dan itu sangat intim.

Namun, Chen Xi merasa itu sedikit aneh, dan dia tidak bisa membantu tetapi bertanya. “Yunyun, apakah kamu sering menyeka wajah orang tuamu?”

Yunyun menggelengkan kepalanya. “Aku hanya menghapus Little Grey.”

Chen Xi tertegun. “Who’s Little Grey?”

Yunyun tiba-tiba memegang bibir merah kecilnya dan membenamkan kepalanya di pelukan Chen Xi sebelum dia berkata dengan malu-malu, “Little Grey adalah binatang peliharaan yang diberikan Ayah kepadaku. Dia Marten Putih Berwarna Violet, dan dia sangat imut. “

Wajah Chen Xi berubah hitam.

Untuk sementara waktu, Chen Xi tidak bisa menahan senyum pahit tanpa akhir, dan kemudian dia memegang Yunyun di lengannya saat dia berjalan keluar dari ruangan. “Ayo, Kakek akan membawamu untuk sarapan.”

“Kakek, Kakak Qingxi, Kakak Mu Yao, Kakak Ya Qing, Kakak Yan Yan, dan Kakak Yun Yan meminta saya untuk bertanya Anda beberapa pertanyaan ketika Anda bangun. “Yunyun bersandar di bahu Chen Xi saat dia berbicara kepadanya dengan suara yang jelas.

Ketika dia berbicara di sini, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia tidak tahu apa semacam metode alamat yang harus ia gunakan Yunyun untuk mereka.

Ketika dia berpikir seperti ini, Chen Xi langsung terdiam, dan dia berkata dalam hatinya,

“Apa yang mereka tanyakan?” Chen Xi bertanya dengan santai.

< Yunyun memiringkan kepalanya dan berpikir sejenak sebelum dia berkata dengan cepat, Kakak perempuan itu sebenarnya punya satu pertanyaan. Mereka bertanya siapa Su Qingyan, Xia Wei, Bei Ling, Cui Qingning, Liang Bing, A'Xiu, Dian Dian ... "

Dia berbicara berturut-turut tentang serangkaian nama, dan kemudian Yunyun terengah-engah sebelum dia berturut-turut mengajukan serangkaian pertanyaan. “Mereka meminta saya untuk bertanya kepada Anda siapa wanita-wanita ini, dari mana mereka berasal, hubungan macam apa yang mereka miliki dengan Anda, dan jika mereka lebih cantik dari Qing Xiuyi, Zhen Liuqing, dan Fan Yunlan …”

Sudut mulut Chen Xi tidak bisa membantu tetapi berkedut dengan keras, dan dia benar-benar terdiam. Setelah lama, dia menghela nafas panjang. “Yunyun, kamu masih terlalu muda. Kamu tidak mengerti. “Yunyun membuka matanya yang jernih dan murni lebar sebelum dia berkata,” Kakek, apakah kamu tidak bahagia? Lalu aku akan berhenti bertanya. “Chen Xi mencubit hidung kecilnya dengan kasih sayang yang lembut dan berkata,” Aku tahu itu, Yunyun adalah yang terbaik untuk Kakek, “Yunyun tertawa kecil dengan gembira. “Bagaimanapun, itu baik-baik saja selama Kakek baik untuk Nenek.” Nenek? Itu secara alami Qing Xiuyi. Jika tidak, Chen An tidak mungkin ada, dan tentu saja mustahil bagi Yunyun untuk ada juga. Namun, ketika dia memikirkan Qing Xiuyi, Chen Xi tidak bisa membantu tetapi menghela nafas di dalam hatinya. Dia tiba-tiba menyadari bahwa dia memiliki terlalu banyak keterikatan cinta, namun kebetulan dia tidak pernah menghadapi masalah ini secara langsung … “Kakak, semuanya sudah dipersiapkan. Ayo temui klan kami dan teman-temanmu bersamaku nanti. “Tepat pada saat ini, Chen Hao berjalan dari jauh. Ketika Xi langsung kembali ke akal sehatnya dari pikiran kacau, dan dia mengangguk. Pada saat ini, dia telah memutuskan akan mengambil tindakan setelah dia bertemu dengan klan Chen Clan, dan begitu dia mengatur segalanya, dia akan kembali langsung ke Dimensi Abadi. Masalah masa lalu adalah masa lalu pada akhirnya, dan dia pasti akan memiliki lebih lama jalan yang harus diambil. Mungkin ketika dia menginjakkan kaki ke ujung Grand Dao suatu hari, dia akan memilih untuk hidup dengan riang seperti sekarang.