Talisman Emperor – Chapter 1463

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1463

Dekrit Pedang Konfusianisme

Saat dia berbicara, palu besi muncul di tangan Tie Yunhai.

Palu besi itu panjangnya lebih dari 1m, benar-benar hitam pekat, dan memiliki garis besar yang agak kasar. Tampaknya sangat biasa, namun memberi orang lain perasaan yang sangat berat dan kental seolah-olah telah kembali ke kesederhanaan.

Ketika dipegang dalam tangan Tie Yunhai yang besar seperti kipas daun kattail, itu menyebabkan aura memaksanya berubah sepenuhnya. Kulit perunggunya yang tampaknya telah dilemparkan dari tembaga diliputi oleh untaian energi ketuhanan yang tebal dan ditambah dengan sosoknya yang kuat seperti pagoda besi, ia memancarkan aura yang sangat mengesankan.

Ketika ia memutuskan untuk bergerak, Tie Yunhai tidak ragu sama sekali. Dia bergerak melalui ruang sebelum menghancurkan palu ke arah kepala Chi Lian.

Bang!

Langit dan bumi meredup ketika dia mengayunkan palu, dan kemudian Roc bersiul. Itu digulung dengan segudang helai cahaya ilahi yang tampak seperti air gelap, dan bergemuruh saat hancur sementara menyebabkan ruang hancur menjadi bubuk. Itu adalah pemandangan yang sangat mengejutkan.

“Kamu terlalu jauh!” Wajah Chi Lian berubah muram. Karena Tie Yunhai dan Cendekia Tua muncul, mereka selalu mengabaikan yang lain dengan cara yang tinggi, dan sekarang, Tie Yunhai benar-benar menyerang tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Ini benar-benar membuat marah Chi Lian.

Ketika dia berbicara, sosoknya menyala sementara rantai ilahi berwarna merah yang menyelimuti seluruh tubuhnya berkibar-kibar dengan liar, dan tiba-tiba berubah menjadi kapak merah merah yang bertabrakan langsung dengan Tie Yunhai. palu.

Gelombang kegaduhan bergema di seluruh langit dan bumi sementara energi ketuhanan melayang keluar seperti badai, dan samar-samar mengungkapkan adegan Fiendgod meraung, darah para dewa mengalir, darah para dewa mengalir, Grand Dao meratap, dan seterusnya. Itu membuat lingkungan menjadi kacau.

Sosok Chi Lian terhuyung mundur, dan dia mengambil beberapa puluh langkah mundur sementara wajahnya pucat dan pucat.

“Hahaha! Saya seorang lelaki yang tidak sopan yang tidak tahu bagaimana bersikap sendiri. Saya hanya percaya pada palu di tangan saya. Chi Lian, hanya kamu saja yang tidak cukup sama sekali. Kalian semua datang padaku bersama. Setelah mencapai kesuksesan dengan satu serangan, Tie Yunhai meraung dengan tawa, dan kulit perunggu yang menutupi tubuhnya melonjak dengan energi para dewa sementara dia mengayunkan palu sekali lagi. Dia ganas dan ganas sampai ekstrem.

“Mari kita bertarung bersama! Kita benar-benar tidak boleh membiarkan mereka menghancurkan formasi! Chi Lian menggertakkan giginya saat dia berteriak dengan suara suram dan suram, dan kemudian dia dengan cepat melonjak ke langit dan bertabrakan sekali lagi dengan Tie Yunhai.

Kekuatan Tie Yunhai terlalu berat. Dia adalah titan terkenal Oracle Mountain. Dia terampil dalam berbagai teknik ilahi tertinggi, dan Chi Lian memang tidak dapat melawan Tie Yunhai sendirian.

Enam Jenderal Godslaughter lainnya telah mengumpulkan kekuatan saat mereka menunggu, dan mereka segera tidak ragu untuk bergerak serempak ketika mereka mendengar ini.

Qing Mo, Huang Zhong, dan Jin Guang pindah untuk bergabung dengan Chi Lian dan berurusan dengan Tie Yunhai, sedangkan Hei Ling, Bai Ku, dan Lan Cai diam-diam dibebankan pada murid keempat Oracle Mountain, Cendekia Lama.

Hmph! Berpikir berpisah untuk berurusan dengan kita? Kalian semua mendapatkan apa-apa di sini! Tie Yunhai tiba-tiba melambaikan palu besinya untuk memaksa Chi Lian kembali, dan kemudian sosoknya terlintas ketika palu besarnya dihancurkan banyak kali dalam sekejap. Dia benar-benar dengan paksa menyelimuti keenam Jenderal Dewa Pembantaian lainnya di bawah serangannya!

Semacam keberanian besar untuk melawan banyak musuh sendirian dan menanggung yang memandang rendah semua ahli di dunia membawa aura supremasi yang sangat mencengangkan.

“Kau sedang mencari kematian!

” Dasar brengsek! Anda hanya melebih-lebihkan kemampuan Anda! “

Tindakan Tie Yunhai yang sangat arogan benar-benar membuat marah tujuh Jendral Pembantaian Dewa, dan mereka langsung menghadapi serangannya. Selain itu, tidak ada dari mereka yang menahan diri dan mereka semua menggunakan kartu truf mereka.

Untuk sementara waktu, seluruh langit dan bumi dipenuhi dengan sosok dewa. Mereka berkeliaran di sekitarnya sambil bertarung dengan intens di atas sembilan langit, dan mereka bertempur sampai ke titik langit, bumi, matahari, dan bulan dilemparkan ke tempat teduh.

Ini adalah pertarungan antara para dewa, dan itu telah lama melampaui ruang lingkup tiga dimensi. Setiap kemampuan tunggal yang mereka gunakan adalah warisan tertinggi para dewa, dan sudah jelas bagaimana surga menentang pertempuran seperti itu.

Pada saat ini, seluruh Benua Iris terpengaruh. Tidak peduli kultivasi yang mereka miliki, semua orang takut sampai seluruh tubuh mereka lemas, dan mereka semua melarikan diri secara berurutan. Mereka benar-benar berharap tidak lebih dari untuk melarikan diri dari tempat yang kacau dan bergejolak ini sesegera mungkin.

Beberapa orang yang pengecut bahkan terkejut karena akalnya, dan mereka membasahi diri mereka dalam teror sebelum pingsan secara langsung. Adegan musibah dan kekacauan memenuhi seluruh benua.

Semua ini disebabkan oleh pertempuran antara para dewa!

Kasar, kasar, kasar … Kemerosotan moral dunia semakin buruk hari demi hari, secara moral bangkrut. Mereka hanya tahu cara bertarung dan membunuh; mereka tidak punya sopan santun! Ada beberapa orang yang tidak terpengaruh oleh pertempuran antara para dewa ini. Misalnya, pria tua berambut putih dengan jubah seorang sarjana, dan dia bahkan mendesah dengan emosi dengan cara yang sedikit marah.

Dia adalah murid keempat Oracle Mountain, dan dia dijuluki Cendekia Lama sementara nama aslinya sudah lama dilupakan oleh dunia. Dia membaca dengan seksama semua buku dari zaman purba sampai sekarang dan suka memberikan makna yang mendalam dengan hanya beberapa kata, sehingga dia mendapatkan julukan, Sarjana Lama.

Tapi setelah itu, dia menutup bukunya. Mulut dan meletakkan tangannya di belakang punggung sebelum tiba perlahan di luar Formasi Pemberantasan Dewa Berdaulat. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Eye of Heavenly Tribulation di langit, dan alisnya yang bersalju tidak dapat membantu tetapi bangkit sebelum dia bergumam. “Jika aku tidak menguras kekuatan, mungkin akan sangat sulit untuk membuka formasi ini. Sepertinya aku hanya bisa menjadi boorish sekali hari ini. 

Saat dia berbicara, dia menggulung lengan bajunya dan meletakkan buku itu di tangannya di pinggangnya. Setelah itu, dia mengambil napas dalam-dalam dan benar-benar mulai melantunkan suara keras!

“Ke mana pisau dewa pergi, semua kejahatan dimusnahkan. Ketika pisau tajam terbang, hantu dan roh ketakutan. Hanya namaku bergema jelas melalui langit dan bumi, dan Dewa dan Dewa binasa menjadi kuburan. Seiring dengan suaranya, banyak kata-kata indah dan indah berubah menjadi jimat yang memancarkan cahaya ilahi, dan mereka berubah menjadi bilah ilahi yang tiada taranya yang dengan cepat melesat ke formasi.

Dalam sekejap, formasi ilahi tertinggi yang berasal dari Domain Dewa kuno ini tiba-tiba mulai bergetar hebat setelah menderita serangan ini! Ini jelas menunjukkan betapa mengejutkan nyanyian Sarjana Lama ini!

Ketika Li Yang melihat adegan ini, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memutar matanya dan berkata dengan marah, Semuanya, jangan menertawakannya. . Saudara Senior Keempat saya ini adalah kutu buku, dan dia biasanya suka mempelajari buku-buku kuno. Dia tergila-gila dengan mereka. “

Bagaimana mungkin mereka semua berani menertawakannya? Nyanyian biasa sudah memiliki kekuatan mengejutkan dunia seperti itu. Berapa banyak orang di tiga dimensi yang mampu mencapai ini?

Memanfaatkan kata-kata untuk membentuk jimat, dan kemudian menggunakan jimat untuk mencapai Dao sebelum memanfaatkan Dao untuk menjadi dewa. Lord Keempat benar-benar pantas menerima reputasinya. Kita malu dengan inferioritas kita sendiri. “Yuan Che dari Istana Dao Nuwa menghela napas dalam pujian, dan dia merasa kagum dengan sepenuh hati.

Yang lain mengangguk berturut-turut.

Chen Xi tidak bisa Aku hanya bisa merasakan gumpalan kesombongan keluar dari hatinya ketika dia melihat ini.

“Semua orang, jangan ceroboh. Kita harus membuat persiapan dan mencari peluang untuk melarikan diri. Li Yang mengingatkan. Pada saat ini, mereka masih terjebak dalam formasi. Namun, kekuatan Eye of Heavenly Tribulation telah ditangani oleh Sarjana Lama di luar formasi, dan itu menyelesaikan banyak tekanan yang mereka hadapi.

Hati semua orang bergetar, dan mereka tidak berani ragu atau mengendur.

“Ini tidak akan dilakukan. Niat membunuh dari kata-kata ini tidak cukup, dan auranya sedikit tidak memadai pada akhirnya. Di luar formasi, Cendekia Tua tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening ketika dia menyadari bahwa kekuatan serangannya sebenarnya tidak dapat membuka formasi. , dan dia mulai melantunkan sekali lagi.

“Sebuah penghalang cahaya muncul saat bilahnya berdebar, dan itu membuat sapuan kemenangan yang semakin menang di sekitarnya. Ia berani menembus langit seperti bintang jatuh, dan sekali menerangi dunia seperti bulan yang cerah. Bersamaan dengan suaranya, helai energi ilahi yang menakutkan dan luas berubah menjadi deretan jimat. Setiap orang dari mereka seperti pedang yang diliputi aura pembantaian yang tertinggi, dan itu benar-benar menciptakan adegan besar pedang yang menembak ke sembilan langit dan menerangi dunia.

Semua ini dibebankan ke arah Formasi Pemberantasan Dewa Berdaulat!

Rumble!

Formasi itu bergemuruh hebat sementara langit dan bumi bergetar. Rantai ilahi hitam yang tak terhitung jumlahnya dipotong menjadi dua dan dihancurkan menjadi ketiadaan. Namun, formasi itu masih belum dihancurkan.

Namun, tepat pada saat ini, seuntai kekuatan destruktif yang mengerikan tiba-tiba melonjak keluar dari Eye of Heavenly Tribulation di langit, dan itu menghantam Sarjana Lama .

Aiyaya! Kekuatan langit tak terduga! Mengapa menyulitkan seorang sarjana seperti saya? Pergi! Pergi! Cendekiawan Tua itu menangis sebelum tiba-tiba menjentikkan lengan bajunya, menyebabkan seuntai energi tertinggi keilahian menyapu. Itu seperti sebuah dunia yang terkandung di dalam lengan bajunya, dan itu sebenarnya secara diam-diam dan tanpa suara berurusan dengan kekuatan penghancur!

Pakar Tua mengambil kesempatan ini untuk tiba-tiba berteriak keras. “Pedang! Kemarilah! 

Begitu kata-katanya meninggalkan mulutnya, pedang tak berbentuk yang digulung dengan cahaya ilahi muncul dari udara tipis. Dalam sekejap, langit dan bumi meredup sementara energi ketuhanan yang tak terbatas dan kuat menyerbu dan menyerbu ke dalam pedang tak berbentuk.

Dalam ruang angkasa yang gelap dan tidak jelas ini, banyak kata pedang sebenarnya diciptakan. Beberapa adalah kata-kata emas yang berputar seperti cacing tanah, beberapa adalah prasasti kuno dan aneh, beberapa adalah kata-kata misterius dan misterius dari Fiendgods, beberapa adalah Penandaan Rahasia Chaotic yang membawa makna tanpa batas …

Kata-kata kuno dan beragam ini mewakili kata ‘pedang’ yang memiliki arti berbeda dan berasal dari waktu yang berbeda. Mereka dicap dengan energi sejarah dan mengandung kekuatan waktu. Begitu mereka muncul, mereka semua melingkar di sekitar pedang tak berbentuk.

Hanya dalam sekejap, pedang tak berbentuk ini benar-benar tampak seolah-olah telah memperoleh kecerdasan, dan meletus dengan aura ilahi tanpa batas sebelum menembak di luar sembilan langit dan mengguncang langit berbintang!

Dorongan seperti itu bisa jadi dikatakan sangat langka!

Bahkan sampai pada saat ini, semua makhluk hidup di Dimensi Abadi secara akut melihat seutas energi pedang yang luas dan tertinggi yang menyelimuti daerah yang tinggi tanpa batas. di langit!

Namun, serangan ini jelas menyebabkan Cendekiawan Tua menderita serangan balasan yang hebat. Dalam sekejap, wajahnya berubah menjadi sangat pucat sementara matanya redup, dan dia tampak seperti semua kekuatannya telah diekstraksi.

“Sudah bertahun-tahun sejak aku meninggalkan sekte. Momen kegilaan yang langka, momen kekonyolan yang langka … “Sarjana Lama itu tidak peduli sama sekali, dan dia terbatuk-batuk intens saat dia memegang pedang tak berbentuk.

” Sial! Bajingan tua itu benar-benar mengorbankan sepuluh ribu tahun masa hidupnya>

Detik berikutnya, tiga sosok yang membawa ilahi dahsyat mungkin merobek langit, dan mereka menembak ke arah Cendekia Lama. Itu adalah Qing Mo, Lan Cai, dan Bai Ku.

Pada saat yang hampir bersamaan, Eye of Heavenly Tribulation di langit tampaknya juga sangat marah, dan memancarkan roda hitam yang menakutkan. Itu benar-benar bulat, gelap, dan menakutkan, dan menabrak Scholar Lama.

Roda Nasib Surga Dao!

Itu adalah pembatasan destruktif tertinggi, dan itu mewakili kekuatan ilahi yang menakjubkan dari tiga dimensi ‘Surga Dao!

“Saudara Keempat, kau sudah gila!” Teriakan keras Tie Yunhai bergema dari awan, dan ketika suaranya bergema, palu besi sudah menembus langit dan tiba dengan tujuan menghentikan Qing Mo, Lan Cai, dan Bai Ku.

Tidak sama sekali, tidak sama sekali. Saya hanya tidak bisa mengendalikan niat saya untuk menghadapi ini, jadi bagaimana itu bisa dianggap sebagai kegilaan? Lihat saya memusnahkan iblis-iblis ini dan mengembalikan kedamaian ke dunia! “The Old Scholar sama sekali tidak gugup, dan dia tampak senang ketika dia berbicara. Terlebih lagi, dia tiba-tiba mengangkat pedang tak berbentuk ketika dia berbicara, dan kemudian bergerak maju secara horizontal.

Swoosh!

Dalam sekejap, langit runtuh, bumi terbelah, dan semuanya terpisah. dilenyapkan!

Qing Mo, Lan Cai, dan Bai Ku bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menghalanginya sebelum mereka terpotong menjadi dua di pinggang, dan kemudian mereka diam-diam dan tanpa suara dilenyapkan oleh kekuatan dari serangan pedang ini!

Mereka sebenarnya tidak memiliki kekuatan sedikit pun untuk menolaknya sama sekali!

Heaven Fate Wheel Heaven hancur berkeping-keping dan berubah menjadi bubuk. Gelombang gemuruh kekerasan lainnya bergema, dan kemudian Formasi Pemberantasan Dewa Berdaulat dihancurkan sepenuhnya! Kekuatan serangan pedang tunggal sebenarnya sangat menakutkan!