Talisman Emperor – Chapter 1482

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1482

Pedangku Menginginkan Darah

Waktu dan ruang tertahan sementara pagoda berbentuk naga yang mengalir dengan cahaya ilahi hancur.

Ini jelas merupakan Artefak Abadi yang luar biasa, dan itu dipenuhi dengan kekuatan ilahi yang menakutkan. Itu membentuk banyak gambar berbentuk naga yang berenang melalui ruang sekitarnya, dan itu memancarkan kekuatan yang menindas dan tangguh.

Swish!

Chen Xi bahkan tidak meliriknya sebelum menebas dengan santai untaian pedang qi keluar.

Bang!

Ini benar-benar memangkas pagoda berbentuk naga terbuka, menyebabkan hujan cahaya dan pecahan menembak ke arah sekitarnya.

Pria tua berjubah emas batuk seteguk darah sementara ekspresinya berubah suram. Namun, sebelum dia bahkan bisa bereaksi, gumpalan pedang qi itu tidak kehilangan momentum sama sekali dan menebasnya!

“Junior, jangan berani!” Ahli lain dari Klan Zhongli membuat sebuah langkah dengan maksud menyelamatkan orang tua itu. Dia menarik payung perunggu yang berputar ketika melayang ke langit, dan itu memancarkan segudang jimat dengan maksud menghalangi serangan Chen Xi.

Pedang qi meledak ke payung perunggu dan meletus dengan bintik-bintik menyala cahaya.

Serangan ini memang terhambat, namun orang yang menghalangi serangan juga terguncang sampai-sampai batuk darah, dan sosoknya terhuyung mundur.

Hmph ! Chen Xi mendengus dingin. Sosoknya tetap di tempat sementara jari-jarinya tampak seperti bunga teratai yang mekar yang memancarkan untaian pedang qi yang kuat, dan mereka merobek ruang ketika mereka melontarkan ledakan.

Semua helai pedang qi ini tertutupi energi jimat, dan mereka membawa rahasia Ketertiban saat mereka membentuk banyak sekali kedalaman yang tersebar melalui Sword Dao. Deras dan ganas yang mungkin terungkap olehnya tampaknya bahkan mampu menebang langit.

Gelombang erangan teredam terdengar. Meskipun lelaki tua berjubah emas dan ahli lainnya menolak dengan sekuat tenaga, harta pelindung yang mereka miliki masih ditembus, dan mereka mengeluarkan teriakan nyaring di tempat saat helai pedang qi memusnahkan mereka.

Hujan darah menyemprotkan sementara mayat jatuh ke tanah, dan adegan berdarah yang memuakkan menyebar ke seluruh lingkungan.

Semua ini terjadi dalam sekejap mata. Itu dimulai terlalu cepat dan berakhir terlalu cepat juga, dan itu sangat mengejutkan bagi yang lain. Banyak dari ekspresi mereka berubah suram, dan mereka masih tidak berani memercayai mata mereka.

Jika mereka tidak menyaksikannya dengan dua mata mereka sendiri, bisakah ada yang percaya?

Kamu sedang pacaran dengan kematian!

Kamu terlalu jauh! Kami tidak ingin mempersulit Anda karena Anda masih muda dan tidak tahu, namun Anda berulang kali mencoba mengambil halaman saat diberikan satu inci, dan Anda bahkan berlari liar sekarang. Kejahatanmu tidak bisa dimaafkan! Di antara kekuatan yang ada di sekitarnya, pasukan gabungan Klan Zhongli, Klan Wanqi, dan Jiang Clan adalah kelompok yang paling besar. Setelah mereka menyaksikan semua ini, semua tokoh besar di antara mereka sangat marah dan mengungkapkan niat membunuh. Mereka siap untuk bergerak melawan Chen Xi.

“Terlalu jauh? Sebagian besar dari Anda bukan anggota akademi saya. Siapa yang mengundang kalian semua ke sini? Siapa yang memberi kalian semua keberanian untuk menghancurkan akademi saya dan membunuh instruktur dan murid saya? “Chen Xi dingin dan acuh tak acuh, dan setiap kata yang dia ucapkan diiringi dengan nada tegas.

Setelah itu, dia berbalik karena ini bukan satu-satunya kelompok di sekitarnya, dan ada juga tokoh-tokoh besar dari Dimensi Buddha, Dimensi Naga, Klan Phoenix, Ji Clan, dan seterusnya dan seterusnya.

Saat ia memandang kelompok-kelompok ini, Chen Xi berkata dengan acuh tak acuh, “Kalian semua … berniat untuk bertarung sampai akhir juga?”

Karena hubungannya dengan Zhao Taici, Ao Jiuhui, Zhao Mengli, Ji Xuanbing, Zhen Lu, dan yang lainnya, dia dengan paksa menahan niat membunuh di dalam hatinya dan bermaksud memberi mereka satu kesempatan terakhir.

“Berjuang? Bukankah Anda terlalu memikirkan diri sendiri? “Kata seorang lelaki tua dari Dimensi Naga. Dia sombong dan sombong, dan suaranya mengungkapkan seutas cuek. Selain itu, semua anggota Dimensi Naga yang berdiri di belakangnya juga mencibir.

“Chen Xi, jangan kamu berani bertindak sombong. Jika itu bukan karena pertimbangan hubungan baik yang Anda miliki dengan Xuanbing, bagaimana kami bisa mentolerir Anda sampai sekarang? “Seorang pria dari Ji Clan berbicara dan mewakili sikap Ji Clan.

Buddha dipuji. Takdir muncul dan lenyap saat karma lahir. Sekarang sepertinya ini bukan kesempatan untuk Dimensi Buddha saya, jadi kami secara alami tidak akan ikut campur, “kata seorang bhikkhu yang mengenakan jubah kuning bulan dan memiliki penampilan yang baik hati.

” Baiklah, jika Anda dapat merebut posisi Dean, maka Klan Phoenix saya akan menarik diri juga, dan sebelum ini, Klan Phoenix saya tidak mau membahayakan Anda juga. “Seorang wanita cantik yang mengenakan jubah istana hijau gelap berbicara perlahan .

Dalam sekejap, empat kekuatan membuat posisi mereka jelas, dan Dimensi Naga dan Ji Clan tidak mau mundur.

Di sisi lain, Dimensi Buddha dan Klan Phoenix telah sementara memilih untuk menonton pertarungan. Pada akhirnya, semua tergantung pada apakah Chen Xi bisa mendapatkan posisi Dean sendiri.

Chen Xi mengangguk ketika mendengar semua ini. “Baik. Paling tidak, semua pilihan Anda membuat saya tidak perlu khawatir ketika saya membunuh. “

” Sentimen yang terdengar sangat bagus! Apakah Anda benar-benar berpikir tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat melakukan apa pun untuk Anda? “Pria tua dari Dimensi Naga itu berteriak keras, dan ekspresi banyak tokoh besar lainnya telah berubah suram.

Chen Xi tidak melakukannya t berbicara kata lain. Seluruh tubuhnya bersinar sementara teratai emas tumbuh dengan setiap langkah yang diambilnya, dan niat bertarungnya melonjak saat ia melangkah maju. Dia menekan ke arah pasukan itu dengan cara yang dominan, dan dia bermaksud untuk berhenti ragu-ragu dan membunuh jalannya ke Istana Ilahi Kaisar Dao.

“Betapa lancang! Tinggalkan hidupmu! Seorang pria muda melintas dengan pedang kayu di tangan, dan itu sederhana, biasa, namun memancarkan aura yang bermartabat yang menindas.

Semua orang merasa senang di hati mereka. Pria muda ini adalah senior dari Klan Jiang yang berada di Alam Raja Abadi, dan dia dipanggil Jiang Cangyun. Selain itu, ia memiliki kemampuan yang sangat tangguh. Meskipun reputasinya lebih rendah dari empat Raja Immortal yang agung, dia sangat luar biasa.

Selain itu, pria tua berpakaian abu-abu lainnya juga menonjol. Setengah kulitnya putih dan berkilau, sementara yang lain layu dan mati. Dia memiliki penampilan aneh yang layu dan berkembang. Dia memegang pemecah pedang yang memancarkan helai kabut hitam dan putih, dan itu sangat menakutkan.

Orang tua itu adalah senior dari Klan Zhongli bernama Zhongli Gui. Menurut rumor, dia pernah mencoba untuk mencapai Dao dan menjadi dewa, namun meskipun dia gagal di ambang kesuksesan pada akhirnya, dia tidak binasa karenanya, dan kekuatannya tak terduga seperti jurang maut. < / p>

“Dua Raja Abadi?” Chen Xi mulai tersenyum, dan senyumnya membawa gumpalan dingin. Dia menyapu mereka berdua dengan tatapannya dan berkata, “Saat ini, para dewa sudah tidak ada lagi, tetapi mungkinkah kalian semua Raja Abadi benar-benar berpikir bahwa tidak ada seorang pun di dunia ini yang bisa melakukan apa pun untuk kalian semua?” < / p>

Semua orang terkejut di hati mereka.

Banyak orang yang sedikit mengagumi keberanian Chen Xi. Lagipula, bukan sembarang orang di dunia yang berani mengabaikan kekuatan dari Raja Abadi seperti yang dimiliki Chen Xi.

“Keberanianmu patut dipuji, namun kau mencari kematian,” kata Jiang Cangyun.

“Diperlakukan oleh dua Raja Abadi cukup bagi Anda untuk mati tanpa meninggalkan penyesalan.” Zhongli Gui berbicara dengan acuh tak acuh.

Dentang!

Pedang merah darah muncul di pedang Chen Xi tangan, dan itu merah merah ke titik sepertinya darah akan menetes keluar darinya setiap saat. Selain itu, itu dibumbui dengan niat membunuh kuno. Itu adalah Pedang Bencana Dao.

“Pedang ini selalu dikesampingkan dan diam di tanganku. Sampai hari ini, saya hanya mengizinkannya untuk meminum darah dua Raja Abadi. Hari ini, aku bisa membiarkannya minum sampai puas! “

Chen Xi menyerang, dan dia bermaksud memusnahkan dua Raja Abadi sendirian!

Langit dan bumi tiba-tiba diwarnai darah merah sementara darah merah badai bangkit, dan awan gelap melonjak. Aura pembunuhnya membuat kekacauan di sekitarnya, dan suara Fiendgods menangis dan dewa meraung dengan keras sebelum kematian mereka terdengar samar.

Om!

Hamparan gambar pedang muncul di ruang angkasa, dan mereka berubah menjadi matahari, bulan, dan bintang ketika Jiang Cangyun mengambil inisiatif untuk meluncurkan serangan pertama.

Pada saat yang sama, pemecah pedang Zhongli Gui bersinar sebelum qi hitam dan putih muncul darinya . Qi berubah menjadi lubang hitam ruang-waktu yang tak terduga yang melahap sekitarnya, dan itu dimaksudkan untuk menelan Chen Xi juga.

Kedua Raja Abadi telah menyerang. Momen yang mereka pilih begitu tepat dan kerja sama mereka sangat diam-diam sehingga sudah sempurna. Bahkan jika itu adalah Raja Abadi di posisi Chen Xi, tidak mungkin untuk menghindari serangan ini, apalagi Raja Abadi Setengah Langkah.

Chen Xi tidak menghindar sama sekali, dan dia bertemu ini menyerang secara langsung. Dengan kata lain, dia tidak pernah berpikir untuk menghindar!

Pedang merah darah melonjak melalui langit sementara diliputi oleh pedang qi yang cemerlang dan tak terbatas.

Bukan hanya matahari, bulan, dan bintang-bintang yang hancur, bahkan blackhole ruang-waktu dipotong menjadi dua.

Dengan satu serangan, dia benar-benar menghancurkan serangan gabungan dua Raja Abadi!

Swoosh!

Pada saat yang bersamaan, sosok Chen Xi berkedip, dan bergerak seperti Roc terbang saat ia benar-benar menyerbu ke samping.

Dengan kata lain, pada saat ini saat ini, dia sudah memutuskan untuk melakukan pembantaian, dan dia tidak hanya akan melawan dua Raja Abadi, dia bahkan bermaksud untuk mengambil kesempatan ini untuk membunuh yang lain karena dia bermaksud untuk melemparkan situasi ke dalam kekacauan!

Sikap dominan seperti itu mengejutkan banyak orang di sekitarnya sekali lagi, dan itu melebihi imajinasi mereka.

Pu!

Saat Chen Xi menyerang, ekspresi pria paruh baya yang pendek dan gemuk berubah suram. Dia awalnya bermaksud menghindar, namun sudah terlambat, dan dia diselimuti oleh selubung pedang yang mengirisnya menjadi potongan-potongan, menyebabkan darah menyemprot ke arah sekitarnya.

Pria paruh baya yang pendek dan gemuk itu justru kepala instruktur Pill Reserve, Zuoqiu Sheng!

Darah menyemprot ke sekeliling, dan teriakan nyaring Zuoqiu Sheng masih melayang di udara, namun dia sudah dimusnahkan. Semua ini benar-benar terjadi terlalu cepat, dan kekuatan tempur Chen Xi sangat hebat sehingga melebihi imajinasi mereka.

Hanya dalam satu gerakan, dia tidak hanya berselisih dengan dua Raja Abadi, dan dia bahkan mengambil kesempatan untuk membunuh Zuoqiu Sheng. Bisakah Raja Setengah Langkah Immortal lainnya bisa mencapai ini?

“Bajingan! Mati! “Wajah Jiang Cangyun tenggelam, dan dia mengejar Chen Xi sambil memegang pedang kayu di tangannya. Wawasan pedang dari itu sangat kuat seperti kekosongan, dan itu berubah menjadi segala macam fenomena saat menabrak Chen Xi dari segala arah.

Chen Xi melakukan serangan pedang backhanded. Cahaya berdarah melesat ke langit dan menahan serangan ini, sementara seluruh tubuhnya meledak terbang.

Namun, Chen Xi memanfaatkan kesempatan ini untuk melintas ke angkasa.

Detik berikutnya , segudang formasi pedang diciptakan di ruang angkasa, dan mereka mekar seperti banyak bunga lotus yang terbuat dari formasi pedang. Mereka diliputi jimat padat, dan mereka menyilaukan dan gemilang ketika mereka menabrak pasukan Klan Zhongli, Klan Wanqi, dan Klan Jiang.

“Mundur!” Ekspresi semua orang menjadi pucat karena kekuatan formasi pedang ini terlalu hebat, dan itu sama sekali bukan sesuatu yang bisa ditentang oleh Setengah Langkah Raja Abadi.

Pu! Pu! Pu!

Tetapi pada akhirnya, masih ada beberapa orang yang tidak dapat melarikan diri pada waktunya, dan mereka dimusnahkan oleh pasukan gabungan dari segudang formasi pedang itu. Mereka dicincang menjadi bubur, dan itu adalah pemandangan yang sangat mengerikan.

Di kejauhan, Mu Rongtian dan yang lainnya dari Klan Phoenix dan Dimensi Buddha ketakutan oleh pemandangan ini, dan mereka terengah-engah. Mereka dikejutkan oleh kekuatan tempur yang mengerikan yang diungkapkan Chen Xi.

“Jangan berani!” Jiang Cangyun menyerang sekali lagi, dan ekspresinya sudah sangat suram. Dalam dua tabrakan berturut-turut yang dia miliki dengan Chen Xi, bukan saja dia tidak dapat membunuh Chen Xi, Chen Xi juga mengambil kesempatan untuk membunuh beberapa orang lainnya. Ini membuatnya malu, dan ia sangat marah.

Rumble! Pedang kayu di tangannya melintas di langit dan menghambur keluar tanpa akhir. Itu hancur seperti gunung ilahi yang tinggi, dan meskipun itu tampak sangat biasa, itu mengungkapkan aura mengerikan yang mampu menghancurkan zaman dan menghancurkan dunia. Ketika Xi terkejut, namun dia tidak takut. Selain itu, niat pertempuran melonjak dalam hatinya sebagai gantinya. Dia berhenti mengejar para Raja Immortal Setengah Langkah yang melarikan diri itu dan melompat, dan kemudian pedang Calamity Dao menyapu habis-habisan seperti sungai berdarah. Di bawah kekuatan serangan ini, waktu dan ruang dihancurkan sementara dunia terlempar ke kekacauan, dan kemudian api penyucian berwarna darah muncul. Api penyucian adalah sangkar Pedang Dao, dan sangkar itu adalah formasi jimat! Serangan mereka bertabrakan dan meletus dengan kekuatan tak terbatas yang menyapu dunia dan menyelimuti seluruh alun-alun. Dorongan dari tabrakan ini terlalu menakutkan, dan itu hanya tertahan setelah itu menyebabkan pembatasan Istana Kaisar Dao Ilahi untuk mengaktifkan dirinya sendiri. Hanya dengan cara ini bangunan di sekitarnya terhindar dari pengaruh tabrakan ini. Selain itu, tabrakan ini mungkin akan dapat menghancurkan keseluruhan Akademi Dao Emperor! Stomp! Menginjak! Stomp! Di bawah tatapan kaget semua orang di sekitarnya, Jiang Cangyun benar-benar terpukul sampai mengejutkan kembali ke langit. Selain itu, dengan setiap langkah mundur yang dia ambil, ruang runtuh dan hancur berkeping-keping sementara wajahnya berubah sedikit pucat. Setelah dia mengambil seluruh tujuh langkah mundur, seutas darah emas tidak bisa membantu tetapi merembes keluar dari sudut mulutnya !