Talisman Emperor – Chapter 1489

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1489

Membantai Para Raja Abadi

Pertempuran meletus sekali lagi di Dao Kaisar Divine Palace.

Chen Xi sombong dan sombong saat dia melawan lima Raja Abadi sendirian, dan dia luar biasa.

Saat ini , banyak naga besar yang terbentuk dari Karmic Luck melilit tubuhnya sementara jimat berkilau dan mengalir di sekelilingnya, dan pedang merah darah di tangannya menebas secara horizontal dan vertikal, menyebabkan dia melihat seperti Fiendgod yang mendominasi yang dimaksudkan untuk membawa kedamaian bagi para dunia.

Bang!

Lingkungan mengguncang karena satu serangan. Chen Xi bertabrakan dengan Wanqi Ying, pedang merah darah dan tongkat perak itu menyerang satu sama lain, dan itu seperti tabrakan dua gunung ilahi, menyebabkan Kekuatan Abadi melonjak sementara tabrakan memancarkan aura yang mengerikan.

< p> Dalam sekejap mata, Wanqi Ying dipaksa kembali dan batuk darah tanpa akhir.

Sebelum Chen Xi bisa bergerak untuk menghancurkan Wanqi Ying, wanita cantik dari Klan Zhongli menyerangnya dari sisi. Rambutnya yang indah berkibar-kibar sementara kulitnya berkilau, dan wajahnya yang cantik dan cantik ditutupi dengan ekspresi yang berat.

Di sisi lain, tangannya yang cantik digulung dengan helai teknik yang sangat lembut. Itu disebut Surga Penyulingan Surga, dan memiliki kekuatan yang mengejutkan.

Sayangnya, dia masih bukan tandingan Chen Xi. Ekspresinya acuh tak acuh sementara telapak tangannya bersinar, dan ‘Domain Pedang’ yang sangat kuat dan meluluhlantakkan keluar dari dalamnya.

Wanita cantik itu dikalahkan, dan dia tidak punya pilihan selain menghindari beban serangannya.

Pada saat ini, Chen Xi menjadi lebih tenang. Setiap gerakan yang dia lakukan didorong oleh energi Karmic Luck, dan pedangnya qi melesat ke sekeliling sambil diliputi oleh jimat yang tak terbatas, menyebabkan mereka memiliki kekuatan tak terbatas.

Selain itu, dari awal hingga pada akhirnya, dia bahkan belum mengambil langkah mundur!

Bunuh! Energi Keberuntungan Karmik di sini tidak terbatas dan tidak ada habisnya. Jika kita masih tidak membunuh anak ini, maka konsekuensinya akan tak terbayangkan! “Jiang Tingfang sama-sama terkejut dan sangat marah ketika dia melihat kekuatan Chen Xi semakin bertambah menakutkan, dan dia meraung berturut-turut sementara dia sepenuhnya kehilangan ketenangan dan ketenangannya.

Bagaimana mungkin Raja Abadi lainnya tidak menyadari hal ini? Mereka segera menyerang dengan cara yang lebih hiruk pikuk, dan mereka seolah-olah jatuh dalam keadaan putus asa.

Bang!

Chen Xi sama sekali tidak tersentuh oleh ini. Dia menyerang dengan ayunan besar yang memanfaatkan Keberuntungan Karmik di seluruh istana, dan sepertinya dia mengendalikan Grand Dao dari langit dan bumi dan berniat memanfaatkan kekuatan dunia untuk menghancurkan musuh-musuhnya.

Inilah mengapa Karmic Luck sangat menakutkan. Setelah Nineflow Jade Seal menyatu dengan Cauldron Inheritance Dao Kuno, Chen Xi telah memperoleh pengakuan dari Istana Kaisar Dao Divine, dan itu memungkinkannya untuk memanfaatkan Keberuntungan Karma yang telah ditekan dan diakumulasikan di sini selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Chen Xi menebas dengan pedang merah darah. Sepertinya itu langkah yang sangat sederhana, namun itu menghantam Jiang Tingfang yang sangat jauh, menyebabkan Jiang Tingfang mengungkapkan ekspresi kesakitan. Kekuatan serangan pedang ini terlalu kuat, dan itu menyebabkan darah vital Jiang Tingfang melonjak sementara dia mengalami cedera berat.

Semua yang lain saling memandang dengan takjub. Dengan Keberuntungan Karmik yang mengelilinginya, bahkan tidak ada teknik yang dapat mencapainya. Mungkinkah bajingan kecil ini benar-benar dapat membanjiri Raja Abadi dan menyapu dunia? Tapi … tapi dia hanya di Alam Raja Setengah-Langkah Setengah!

Mungkinkah dia bisa mengatasi kerajaan dan membantai dewa setelah dia menginjakkan kaki ke Alam Raja Abadi?

Crack!

Tepat pada saat semua yang lain merasa ngeri di hati mereka, sosok Chen Xi melintas ke depan dan berkedip berulang kali melalui ruang angkasa. Dalam sekejap, dia benar-benar muncul di hadapan wanita tua itu, Wanqi Ying, dan kemudian dia memotong tongkat peraknya dengan satu serangan pedang, menyebabkan seluruh tubuhnya bergetar hebat saat menabrak tanah.

“Bajingan! Jangan berani! “

Rumble!

Pada saat kritis, Raja Abadi dari Klan Ji membawa Cahaya Ilahi Berwarna lima saat dia tiba, dan dia menyerang Chen Xi dari samping.

“Hmph!” Yang aneh adalah bahwa Chen Xi tampaknya telah menunggunya dari awal, dan sebelum dia bahkan bisa mendekati Chen Xi, pedang merah darah di Chen Xi tangan gemetar dan menggigil ketika memangkas banyak lapisan ruang dan menyapu dengan ganas.

Semua ini terjadi terlalu cepat. Dengan kata lain, target Chen Xi sama sekali bukan Wanqi Ying, tetapi Raja Abadi dari Klan Ji!

Cahaya Divine Lima Warna hancur menjadi potongan yang mempesona dan gemilang.

Pu!

Momentum pedang tidak berkurang sama sekali, dan karena Raja Abadi dari Ji Clan telah tertangkap basah, itu dengan paksa menebas dadanya, menyebabkan gelombang suara tulang patah untuk bergema sementara darah disemprotkan.

Jika Raja Abadi dari Ji Clan tidak menghindar tepat waktu, maka dia hampir akan dipangkas menjadi dua! Namun, bahkan saat itu, dia sudah sangat terluka, dan tidak mungkin baginya untuk menghasilkan kekuatan tempur dalam waktu singkat.

Semua yang lain merasa ngeri, dan mereka merasa situasinya buruk karena tidak hanya pasukan gabungan mereka tidak mampu menekan Chen Xi, mereka juga dikalahkan satu per satu, menyebabkan tekanan yang mereka rasakan semakin bertambah dan semakin berat.

Hmph! Aku hanya akan membunuhmu kali ini. Jika itu bukan karena Ji Xuanbing, seluruh Ji Clan Anda harus menebus kejahatan Anda! “Chen Xi mengerutkan kening karena ia tidak pernah berharap bahwa ia benar-benar tidak akan berhasil dengan serangan ini. Jadi dia segera menyerbu ke depan dengan maksud mengakhiri kehidupan Raja Abadi ini dari Ji Clan.

Tepat pada saat ini, tombak perunggu menyapu, dan Jiang Tingfang yang datang untuk menyelamatkannya.

Chen Xi hanya bisa berbalik untuk sekali lagi masuk ke dalam pertempuran dengan Jiang Tingfang.

“Bunuh!” Chen Xi berteriak keras ketika energi Karmic Luck melonjak, dan dia menghajar Jiang Tingfang sebelum dia bertarung dengan Immortal Kings lainnya.

Di tengah suara gemuruh yang mengerikan, dia seperti tuan yang tak terkalahkan yang memancarkan aura yang mengesankan sementara jimat-jimat mengalir di sekelilingnya, dan segudang helai mengalir di sekelilingnya, dan segudang helai. pedang qi menyapu ke segala arah saat dia mengerahkan seluruh kekuatannya.

Pu!

Setelah beberapa saat, salah satu dari mereka terluka. Pada saat kecerobohan, wanita cantik dari tulang bahu Klan Zhongli hancur oleh serangan pedang tunggal dari Chen Xi, dan seluruh lengan kanannya hampir sepenuhnya lumpuh.

Pada titik ini, gumpalan dari rasa dingin yang tak terkendali tiba-tiba muncul dari hati mereka. Anak ini terlalu kuat.

Saat ini, tiga orang di antara mereka sudah terluka parah olehnya, dan hanya dua dari mereka masih memiliki kekuatan untuk bertarung.

Situasi seperti itu sudah sangat tidak menguntungkan kepada mereka, dan mereka berada di ambang penderitaan bahaya mematikan!

“Semua orang jika kita masih tidak melaksanakan teknik terlarang kita, maka kita mungkin harus meninggalkan hidup kita di sini hari ini!” Jiang Tingfang meraung marah karena kekuatan Chen Xi begitu hebat sehingga membuatnya merasa takut.

Om!

Saat dia berbicara, semangkuk melonjak ke langit sambil melonjak dengan cahaya putih, dan itu mengalir dengan cahaya ilahi yang kabur dan aura yang mengejutkan. Itu tembus cahaya dan kristal, dan itu benar-benar melonjak dengan helai aura ketuhanan yang tidak jelas saat melonjak menuju Chen Xi. menjadi mengambang ke tampilan. Mereka diliputi oleh gelombang ilahi yang memukau, mempesona, gemilang, dan sangat menindas.

Jelas, ini adalah Divine Artifact!

Mata Chen Xi menyipit. Artefak Ilahi ini jelas merupakan Harta Karun Roh Buatan, dan auranya bahkan lebih rendah dari Sembilan Kuali Divine Benua. Namun, ketika itu digunakan oleh Raja Abadi, aura yang mengesankan masih agak mengejutkan.

Dia tidak berani menggunakan Dao Calamity Sword untuk bertabrakan dengan itu secara langsung, dan dia menggunakan Surga yang Meliputi Bersih dengan maksud menangkap harta ini!

Namun, tepat pada saat ini, sebuah kejadian tak terduga tiba-tiba terjadi …

Ketika Jiang Tingfang mengeksekusi teknik terlarang dan menggunakan Artifact Divine untuk menyerang Chen Xi, sosok Wanqi Ying benar-benar menyala, dan dia berteleportasi dan menyerbu keluar dari istana!

Jelas, dia tidak berniat untuk melawan Chen Xi sampai mati, dan dia bermaksud memanfaatkan kesempatan ini untuk melarikan diri .

Adegan ini langsung membuat Jiang Tingfang marah, dan itu bahkan menyebabkan hati dan pikirannya terpengaruh olehnya.

Om!

Tepat pada saat ini, Overarching Heaven Net menahan mangkuk dan bermaksud mengambilnya dengan paksa!

“Jangan berani!” Jiang Tingfang langsung geram sekali lagi, dan dia tidak berani terganggu lagi saat dia mengedarkan seluruh kekuatannya untuk mengendalikan mangkuk.

Pada saat yang sama persis, selain Raja Abadi dari Ji Clan yang terluka parah, yang lain dua Raja Abadi telah menuduh sekali lagi pada Chen Xi dan meminjamkan Jiang Tingfang tangan. tahan serangan yang lain.

Untuk sementara waktu, Artefak Abadi terbang melintasi langit dan saling melawan sementara banyak teknik bertabrakan. Situasi pertempuran itu sangat mengerikan, dan samar-samar menunjukkan tanda-tanda berakhirnya jalan buntu.

“Zhao Lingxi! Sialan! Kamu benar-benar berani menyergapku! ”Tepat pada saat ini, lolongan melengking tiba-tiba bergema dari luar pintu masuk istana, dan sebenarnya suara Wanqi Ying yang baru saja melarikan diri dari dalam istana. Setelah itu, suaranya berhenti tiba-tiba.

Hal ini menyebabkan hati semua Raja Abadi di dalam istana bergetar sekali lagi, dan ekspresi mereka menjadi sangat tidak sedap dipandang hingga ekstrem. Zhao Lingxi! Itu tentu saja Raja Abadi dari Klan Phoenix yang diizinkan Chen Xi pergi lebih awal!

Mereka tidak perlu menebak untuk mengetahui bahwa Wanqi Ying pasti telah dibunuh. Dengan kata lain, setelah kematian Ao Reng, Wanqi Ying jatuh di langkahnya!

Chen Xi mengepalai semua ini juga, dan matanya sedikit menyipit. Dia tiba-tiba meningkatkan kekuatannya sekali lagi dan bertarung dengan berani dengan semua kekuatannya karena situasi saat ini telah menempatkannya pada posisi yang sangat menguntungkan, dan dia harus menangkap peluang luar biasa ini.

Bunuh!

seluruh tubuh Chen Xi bersinar sementara alam semesta di dalam tubuhnya mendidih, dan itu benar-benar menyatu dengan energi Karmic Luck di seluruh istana. Selain itu, pedang merah darah di tangannya tiba-tiba memancarkan banyak lotus ilahi berwarna jernih.

Setiap lotus ilahi berwarna jernih terbentuk dari pedang samar qi, dan itu memancarkan kegelapan tak terbatas yang tak terbatas dan energi misterius yang sangat kuat. Bahkan sampai-sampai gelombang lolongan para dewa yang sedang disembelih dan teriakan Fiendgod menyertainya.

Saat ini, Chen Xi benar-benar mengaktifkan kekuatan dalam Pedang Bencana Dao!

Adegan ini pernah muncul di Wilayah Pencapaian Dewa. Pada saat itu, itu diaktifkan demi berurusan dengan Formasi Ilahi Sembilan Surga Calamity Dao Annihilation, dan Sword Calamity Dao telah menyerang dengan sendirinya dan membantu Chen Xi untuk menghadapi bahaya yang dihadapinya.

Di sisi lain, kali ini berbeda. Pemogokan ini dilakukan oleh Chen Xi sendiri, jadi kekuatannya secara alami tidak seperti sebelumnya. Ini banyak lotus pedang berwarna jernih yang tampaknya seolah-olah mereka dari dunia para dewa memancarkan aura yang menyebabkan ekspresi para Raja Abadi untuk berubah, dan mereka merasa sangat terancam.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Teratai berwarna jernih menghujani dan membuat ruang dan waktu berantakan. Untaian pedang misterius dan pedang qi menyembur keluar dari pusat teratai, dan mereka menutupi langit dan bumi saat mereka tersapu seperti badai.

Pu! Pu!

Gelombang poni teredam terdengar. Raja Immortal yang terluka parah dari Ji Clan bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menghindar sebelum dia untaian pedang qi yang tak terhitung menusuknya ke titik ia tampak seperti sarang lebah. Seluruh tubuhnya tertutup lubang berdarah saat ia binasa di tempat.

Pada saat yang bersamaan, wanita cantik dari Klan Zhongli yang lengan kanannya telah dilumpuhkan sebelumnya juga menderita musibah. Dia dikejutkan oleh pedang qi sampai seluruh tubuhnya dipenuhi luka-luka sementara darah mewarnai pakaiannya merah, dan dia jatuh ke tanah dan tewas di tengah-tengah melolong yang menyedihkan dan melengking yang dipenuhi dengan keengganan.

Dengan satu serangan pedang, dua Raja Immortal dimusnahkan! Adegan ini sangat mengejutkan sehingga menyebabkan menggigil menuruni duri dari dua Raja Immortal lainnya yang tersisa, dan mereka merasa jiwa mereka hampir meninggalkan tubuh mereka dan dingin seolah-olah mereka ‘ “Aku jatuh ke dalam lubang es. Itu terlalu mengerikan! Kekuatan seperti itu bukanlah sesuatu yang Raja Immortal bisa lawan.” Pertempuran hilang. Ayo pergi! “Jiang Tingfang tiba-tiba mengertakkan giginya sebelum dia berbalik dan melarikan diri dengan Raja Abadi lainnya karena sama sekali tidak ada kesempatan untuk menang dalam pertempuran ini, jadi mereka benar-benar akan menjadi idiot jika mereka masih tidak melarikan diri.” Jika saya membiarkan Anda berdua melarikan diri, lalu apa gunanya saya dengan asumsi posisi Dekan !? “Chen Xi mendengus dingin ketika sosoknya melintas dan mengejar mereka. Pintu ke istana meledak terbuka, dan Jiang Tingfang dan Raja Immortal lainnya baru saja akan menyerbu ketika True Phoenix yang bermandikan api tiba-tiba menghalangi jalan mereka. Segudang helai True Phoenix Flames menghujani dari sayapnya yang indah, dan itu mengalir ke seluruh langit dan benar-benar memblokir jalan mereka. “Zhao Lingxi! Anda pengkhianat! “Jiang Tingfang meraung dengan marah dan diliputi kemarahan ketika ia dengan keras menghancurkan mangkuk di tangannya. Namun, pada saat ini, jaring besar yang seperti mimpi dan dingin seperti cahaya bintang muncul dari udara tipis, dan itu menyelimutinya dan dengan paksa menahan mangkuk itu. Pada saat yang bersamaan, banyak teratai pedang berwarna jernih menyapu seperti badai, dan mereka benar-benar menenggelamkan Jiang Tingfang dan Raja Abadi lainnya di dalam mereka. Fluktuasi yang sangat menakutkan muncul, dan di tengah-tengah aliran energi yang kacau balau adalah gelombang melengking dan geram yang mengungkapkan keengganan, kebencian, teror, dan keputusasaan. Setelah beberapa saat singkat, debu dan kotoran tersebar sementara semuanya kembali diam. Di daerah sebelum pintu masuk kuno istana , True Phoenix mengepakkan sayapnya sementara segudang helai api mengalir di dalamnya, dan di kedalaman api ada sosok tinggi yang memegang pedang merah darah di tangannya sebagai dia berdiri di sana diam-diam. Terlebih lagi, ada dua mayat hancur milik Raja Abadi di kakinya! Tidak satu pun dari mereka yang selamat!