Talisman Emperor – Chapter 1499

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1499

Surging Battle Intent

Semua ini terjadi terlalu cepat. Hanya dalam sekejap sejak pertempuran dimulai, Chen Xi telah benar-benar menjebak Jiang Taizhong dengan satu serangan dan menyebabkan yang terakhir jatuh ke dalam situasi berbahaya. Ini telah melampaui harapan semua orang.

Mu Rongtian dan yang lainnya terkejut dan merasa tidak percaya.

Di sisi lain, kekuatan yang mengikuti Jiang Taizhong berakhir bahkan ketakutan, dan mereka juga merasa tidak percaya. Mereka bertanya-tanya bagaimana Chen Xi mungkin begitu tangguh.

Chen Xi baru saja melangkah ke Alam Raja Abadi dan bahkan tidak dapat mengandalkan energi Karmic Luck dalam Dao Emperor Divine Palace, jadi bagaimana mungkin dia mungkin menekan Jiang Taizhong dengan mudah dalam sekali jalan?

Setelah semua, sebagai Patriark Klan Jiang, Jiang Taizhong telah melangkah ke Realm Raja Abadi yang tak terhitung tahun yang lalu, dan dia bahkan Peringkat Puncak Raja Abadi yang telah menyatu Hukum Saint Dao sendiri dengan tiga Hukum tertinggi sejak lama. Selain itu, ia mulai mencari Raja Abadi Dao yang sempurna dan untuk mengembunkan Intisari Dao Purba.

Keberadaan seperti itu bahkan cukup untuk menghancurkan para ahli seperti Valiant Star, Midnight, Path mendalam, dan Ice Sky Raja Abadi yang memiliki reputasi besar di Dimensi Abadi!

Namun sekarang, sesuatu seperti ini telah terjadi …

Adakah yang bisa mempercayai mata mereka?

Dentang!

Pada saat kritis ini, kulit kura-kura berwarna hitam tiba-tiba melayang muncul dari tangan Jiang Taizhong, dan itu memancarkan cahaya hitam legam yang sangat menyala-nyala. Itu menyelimuti seluruh tubuhnya dan langsung membantunya melawan hujan pedang qi yang menutupi langit.

Namun, bersamaan dengan ledakan besar, retakan langsung muncul di kulit kura-kura berwarna hitam, dan kemudian bergetar hebat. sebelum meledak menjadi berkeping-keping.

“Armor Myrtle Gelapku!” Jiang Taizhong lolos dari maut, namun ketika dia menyaksikan perusakan harta karunnya, itu menyebabkan dia berekspresi berubah menjadi suram dan marah ketika dia meraung dengan marah tanpa akhir .

Swoosh!

Chen Xi membawa tatapan menakutkan saat dia mengayunkan pedangnya dan menyerang sekali lagi. Cahaya pedang berkedip ketika jimat muncul, dan itu menyapu sekeliling.

Kali ini, Raja Abadi lainnya berhenti menonton, dan mereka menyerang bersama Jiang Taizhong. Mereka menarik segala macam Artefak Abadi dan mengeksekusi teknik luar biasa dan tertinggi sementara mereka menabrak Chen Xi dari segala arah.

Untuk sesaat, angin kencang mengamuk, angin kencang menderu, petir bergemuruh, petir bergemuruh, waktu dan ruang runtuh , dan langit dan bumi mengungkapkan segala macam fenomena. Semua Raja Abadi telah menyerang, dan mereka menyebabkan segala macam adegan menakutkan dan mengejutkan dunia muncul.

Ketika mereka melihat ini, mata Mu Rongtian, Chen Haoran, Xuanyuan Pojun, dan yang lainnya menyipit, dan mereka merasa khawatir dengan ekstrim di hati mereka. Mereka bermaksud untuk kepala dan membantu Chen Xi.

Bagaimanapun, itu adalah dua belas Raja Abadi yang Chen Xi lawan, dan dia baru saja maju ke Alam Raja Abadi. Selain itu, Chen Xi tidak memiliki bantuan energi Karmic Luck dari dalam Dao Emperor Divine Palace, jadi bagaimana dia bisa melawan mereka?

“Semua orang, tenanglah dan lihat aku membantai kelompok ini anjing tua! “Namun, sebelum mereka bisa bergerak, suara dingin dan mematikan Chen Xi tiba-tiba bergema di telinga mereka, dan itu menyebabkan mereka sedikit terpana.

Bukan hanya mereka yang mendengar kata-kata ini, semua orang yang ada di sekitarnya telah mendengarnya, dan mereka semua merasa itu tidak dapat dibayangkan. Selain itu, beberapa merasa tidak percaya, ada yang cemas dan ragu-ragu, ada yang menghina, beberapa tertawa dengan ejekan, dan sebagainya dan seterusnya.

Tapi dalam waktu singkat, semua orang di sekitarnya tidak mungkin repot-repot memikirkan semua ini, dan perhatian mereka telah ditarik oleh pertempuran.

Di langit, Chen Xi sendirian saat dia memegang Persenjataan Talisman di tangan. Dia berteleportasi di udara saat dia bertabrakan dengan serangan menjepit kedua belas Raja Immortal, dan sosoknya melintas di tengah-tengah mereka. Namun, bukan saja dia tidak ditekan, dia juga menunjukkan tanda-tanda melawan mereka dengan setara!

Ini menyebabkan semua orang di sekitarnya terkejut, dan mereka berdua terpesona dan ketakutan ketika mereka menyaksikan.

Ini sangat mengejutkan karena Chen Xi baru saja menginjakkan kaki ke Alam Raja Abadi, dan dia masih sangat muda. Namun dia benar-benar dapat mencapai hal ini tanpa mengandalkan energi Keberuntungan Karmik dalam Istana Ilahi Kaisar Dao, dan ini hanyalah prestasi yang luar biasa.

Dalam Dimensi Abadi, seorang jenius tiada tara yang adalah surga menentang sedemikian rupa benar-benar dapat mengejutkan orang lain sampai mati. Dia baru saja melangkah ke Realm Raja Abadi, namun dia benar-benar bertarung melawan sekelompok Raja Abadi yang sama rata. Itu menyebabkan mereka semua tercengang. Terutama pasukan yang datang ke sini bersama dengan Jiang Taizhong dan yang lainnya, semuanya ketakutan dan heran.

Swish!

Setelah beberapa saat, seutas pedang qi melintas oleh. Itu memotong banyak rambut hitam Jiang Taizhong, dan itu hanya sedikit jauh dari mengiris lehernya. Hal itu menakutkan Jiang Taizhong sampai-sampai wajahnya berubah pucat dan dia menghindar tanpa henti.

Ketika mereka melihat adegan ini, gelombang kejutan langsung menyapu sekeliling.

“Apa yang terjadi? Bukankah kekuatan tempur Chen Xi terlalu menantang? Bukankah dia baru saja melangkah kaki ke Alam Raja Abadi? “

” Jangan lupa bahwa ketika dia berada di Alam Raja Abadi Setengah langkah, dia bisa mengandalkan energi Karmic Luck dalam Dao Kaisar Divine Palace untuk memusnahkan sekelompok Raja Abadi. Anak ini sangat sulit untuk ditangani sehingga dia tidak bisa dibandingkan dengan Raja Abadi yang normal sama sekali. 

Semua kekuatan yang berpihak pada Sovereign Sect memiliki ekspresi yang tidak sedap dipandang, dan mereka cemas dan bingung.

“Bajingan! Mati! Seorang lelaki tua meraung marah di langit, dan dia seperti dewa air sementara dia mengendalikan botol batu giok biru gelap yang memancarkan berton-ton air hitam misterius yang beraneka ragam. Itu tersapu seperti Bima Sakti dengan tujuan menghancurkan Chen Xi.

“Anjing Tua, apakah Anda bahkan layak menyombongkan diri seperti itu?” Chen Xi meledakkan serangan lainnya dengan satu serangan pedang. , dan kemudian tatapan pembunuh Chen Xi langsung mengunci pria tua itu. Pada saat yang sama, bentangan langit dan bumi ini bergetar hebat sementara Persenjataan Jimat bersinar, dan itu memancarkan segudang jimat saat menebas dengan ganas.

Dengan satu serangan pedang, para dunia meredup sementara aura mengerikan keluar, dan aura ini menekan semua makhluk hidup di Kota Darkombat ke titik mereka gemetar dan berada di ambang berlutut di tanah.

Rumble!

Pedang qi menghancurkan segalanya sebelum itu dengan sekuat tenaga, dan pedang itu dengan paksa menembus batasan waktu dan ruang saat bergemuruh dan melonjak.

Pu!

Itu secara langsung memangkas lengan kanan pria tua itu!

Darah emas yang mempesona melesat ke langit sementara lelaki tua itu menjerit nyaring, dan wajahnya dipenuhi syok. Tidak pernah dia membayangkan bahwa dia benar-benar akan terluka oleh seorang pria muda bahkan ketika mereka berada dalam situasi seperti itu.

Semua Raja Abadi lainnya yang mengepung Chen Xi juga ngeri, dan ekspresi mereka berubah suram dan khidmat. Melalui pertukaran pukulan yang mereka miliki dengan Chen Xi sampai sekarang, mereka sudah jelas menyadari bahwa bahkan jika bajingan ini sebelum mereka baru saja maju ke Alam Raja Abadi dan tidak mengandalkan energi Keberuntungan Karmik dalam Dao Istana Kaisar Ilahi, kekuatan tempurnya cukup untuk berada di antara keberadaan di Utter Peak Rank of the Immortal King Realm!

Dengan kata lain, dalam pengertian mereka, kekuatan Chen Xi saat ini samar-samar tiba di posisi tertinggi puncak yang bisa dicapai Raja Abadi. Jadi bagaimana mungkin mereka berani ceroboh saat menghadapinya?

Selain itu, dia baru saja melangkah kaki ke Alam Raja Abadi sekarang, namun dia sudah memiliki kekuatan tempur seperti itu. Ini jelas menunjukkan bahwa jika dia diberi periode waktu untuk berkultivasi, maka mungkin tidak mungkin menemukan keberadaan tunggal dalam tiga dimensi yang bisa menekannya!

œBunuh! Tidak peduli apa, kita harus membunuh anak ini hari ini, kalau tidak, dia pasti akan menjadi bencana bagi kita di masa depan! “Jiang Taizhong meraung dengan marah sambil mengerahkan seluruh kekuatannya, dan dia benar-benar menarik Harta Karun Roh Buatan yang diliputi oleh aura keilahian. Itu adalah pedang berwarna putih pucat yang setipis sayap jangkrik, dan itu disebut Silver Radiance. Jiang Taizhong menebasnya ke kepala Chen Xi.

Om!

Pada saat yang bersamaan, sebuah mangkuk melonjak ke langit dari Chen Xi, dan itu memancarkan helai putih ilusi. pancaran ilahi yang bertabrakan dengan Silver Radiance.

“The Icewave Bowl!” Jiang Taizhong sangat marah saat dia mengenali mangkuk itu. Itu tepatnya dari juniornya di klan, Jiang Tingfang. Jelas, Harta Roh Buatan ini telah jatuh ke tangan Chen Xi setelah Jiang Tingfang dibunuh oleh Chen Xi.

Chen Xi tetap acuh tak acuh dan langsung mengabaikan Jiang Taizhong sebelum tatapannya terkunci pada pria tua yang kehilangan nyawanya. lengan kanan sebelumnya, dan Chen Xi mengejar pria tua itu tanpa berhenti.

Meskipun dia dikelilingi, mereka sama sekali tidak dapat melakukan apa pun padanya. Selain itu, kekuatan tempur yang sangat mengerikan yang dia ungkapkan menyebabkan semua Raja Abadi menjadi kaget dan marah, dan mereka merasa semakin dan semakin ngeri semakin banyak yang mereka lawan.

Pada saat ini, mereka berhenti menahan diri dan mundur. kartu truf mereka sementara mereka mengepung Chen Xi dengan seluruh kekuatan mereka. Serangan mereka semakin ganas, dan ini menyebabkan bentangan langit dan bumi jatuh ke dalam keadaan kekacauan dan kehancuran besar.

Untuk sementara waktu, Artefak Abadi bergemuruh dan melonjak di seluruh alam semesta sementara kilau harta bersiul di sekitarnya sambil berkobar seperti banyak matahari yang terik. Selain itu, fluktuasi yang mengerikan dari pertempuran itu bahkan seperti angin kencang dari langit, itu bersiul dan mengamuk di sekitarnya sambil merobek waktu dan ruang saat menyapu, dan itu benar-benar menghancurkan lebih dari setengah seluruh Kota Darkombat secara paksa!

Bagaimanapun juga, Darkombat City mencakup area yang sangat besar, dan itu seperti dunia yang besar. Sekarang, lebih dari setengahnya benar-benar dihancurkan, dan ini jelas menunjukkan betapa mengejutkannya situasi saat ini.

Untungnya, penduduk kota telah memperhatikan bahwa situasinya sudah buruk sejak lama dan melarikan diri, memungkinkan mereka untuk menghindari kemungkinan menderita musibah dan binasa.

“Haruskah kita bergerak bersama dan membantunya ? Di dalam Akademi Kaisar Dao, Chen Haotian mengungkapkan ekspresi khawatir karena situasi pertempuran sudah mencapai puncaknya, dan itu sangat mengerikan, menyebabkan dia tidak dapat membantu tetapi khawatir tentang Chen Xi.

< "Tidak, yang terbaik adalah mendengarkan instruksi Dean." Mu Rongtian menggelengkan kepalanya dengan sikap tenang. Namun, tepat setelah itu, dia melihat gelombang tatapan tidak senang, dan dia langsung mengerti bahwa yang lain telah salah paham.

Dia buru-buru berkata, “Bukannya aku tidak mau bergerak, tetapi kebenarannya adalah bahwa tidak ada bahaya bagi kehidupan Dean berdasarkan situasi saat ini. Selain itu, sesuai dengan deduksi saya, Dekan membuat pengaturan seperti itu karena dia ingin kita memperhatikan situasi secara keseluruhan untuk mencegah Sekte Sovereign dari mengambil kesempatan ini untuk bergerak. “

Semua dari mereka hati bergetar, dan mereka tenang.

Ketika mereka menyadari ini, semua ekspresi mereka adalah pembunuh sementara mereka menjadi waspada terhadap lingkungan mereka. Mereka berdiri berjaga untuk melindungi Chen Xi, dan mereka juga waspada terhadap Sovereign Sect.

Dalam pertempuran, tekanan pada Chen Xi telah meningkat pesat, namun dia tidak takut. Sebaliknya, dia menjadi semakin berani saat pertempuran berlanjut. Helai Pepatah Dao Purba melonjak di alam semesta di dalam tubuhnya, dan mereka memberinya aura yang sangat hebat.

Terutama setelah Persenjataan Jimat disempurnakan sekali lagi, kekuatannya sebanding dengan Artefak Ilahi , dan itu memungkinkan Chen Xi untuk sepenuhnya mengeluarkan kekuatannya sendiri. Semakin dia bertarung, semakin banyak nyala api pertempuran di dalam hatinya menyala, dan serangannya menjadi semakin ganas dan ganas.

“Anjing Tua, tinggalkan hidupmu!” Tiba-tiba, Chen Xi membiarkan lolongan panjang yang terdengar seperti raungan harimau. Rambutnya yang panjang bergetar sementara Persenjataan Talisman di tangannya bergemuruh, dan itu menghantam semua serangan yang lain sebelum dia menebas dengan untaian pedang qi yang cemerlang yang melesat ke arah pria tua satu tangan itu.

Gumpalan pedang qi itu berisi segudang jimat dan energi Ketertiban, dan itu tajam dan menyilaukan saat merobek seluruh langit. Di mata orang lain, itu seperti sambaran petir yang tebal dan besar yang melayang di langit sambil bersinar terang.

Namun, di mata lelaki tua satu tangan itu, itu seperti sabit dewa kematian, dan itu dimaksudkan untuk menuai hidupnya. Dia tiba-tiba memuntahkan seteguk Darah Esensi dan membakar energi intisari dengan niat menolaknya langsung. Dia bertindak dengan angkuh ketika dia tiba dan berulang kali menyebut Chen Xi sebagai bajingan sambil mengungkapkan udara yang sombong. Namun sekarang, dia jatuh ke situasi seperti itu, dan ketika kedua situasi ini dibandingkan, itu benar-benar lambang bagaimana kehidupan selalu berubah. Waktu dan ruang runtuh. Gumpalan pedang qi itu terlalu ganas dan sangat kuat, dan itu menyebabkan yang lain tidak dapat mengulurkan tangan pada waktunya. Orang tua itu dipaksa untuk berteleportasi berulang kali, dan dia menghindari serangan pedang ini dengan susah payah. Namun, Chen Xi tidak berniat untuk membiarkan orang tua itu pergi kali ini. Untai demi untai pedang qi melesat ke seluruh dunia, dan mereka membentuk jimat pedang qi yang tak terhitung banyaknya yang menerangi dunia. Semua helai pedang qi ini cepat dan keras, dan tidak peduli bagaimana lelaki tua itu mengelak, ia dikejutkan oleh untaian pedang qi pada akhirnya! Gumpalan pedang qi itu tak terbatas luas dan dipenuhi dengan kekuatan yang menakutkan. Dalam sekejap, itu dengan kuat menebas Artefak Immortal yang berdiri di depan orang tua itu, dan kemudian itu tidak kehilangan momentum sama sekali karena menebasnya menjadi dua di pinggang! Hujan darah mengalir turun sementara jeritan melengking yang menyedihkan tiba-tiba merobek langit dan bumi, dan itu mengejutkan semua orang di sekitarnya.