Talisman Emperor – Chapter 1509

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1509

Menyempurnakan dan Menyerap Bintang

Bang!

Ketika Chen Xi membuka matanya, hal pertama yang dilihatnya adalah bintang yang sangat besar turun dari surga ke arahnya.

Bintang itu terlalu besar, berkobar, dan menyilaukan. . Sejumlah helai api yang memukau tak tertandingi dipancarkan dari gesekan antara itu dan ruang di sekitarnya, dan itu menghancurkan ruang menjadi bubuk dan membawa kekuatan yang sangat menakutkan.

Hiss!

Chen Xi megap-megap sementara dia merasa sangat tertindas. Dia tidak punya waktu untuk menghindar sama sekali sebelum ledakan terdengar, dan itu bertabrakan dengan kuat dengannya.

Rasanya seperti segunung gunung menabrak tubuh semut yang sangat kecil. Lagi pula, bintang itu benar-benar terlalu besar, dan Chen Xi seperti sebutir jagung di laut ketika berdiri di depannya.

Sekejap, tulang-tulang di seluruh tubuh Chen Xi pecah ketika ia kehabisan darah. ketujuh lubang, dan dia mulai melihat bintang menari di depan matanya. Seluruh tubuhnya ‘tertanam’ ke kedalaman batu di permukaan bintang.

Pada saat berikutnya, desir bergema ketika sosok Chen Xi muncul dari kedalaman batu. Pakaiannya diwarnai merah dengan darah sementara sosoknya dalam kondisi yang sangat menyesal. Jika kultivasinya saat ini belum tiba di Utter Peak of the Immortal King Realm, maka dia hampir akan langsung dimusnahkan oleh tabrakan ini.

Chen Xi menarik napas dalam-dalam sebelum dia mengidentifikasi bahwa setiap orang inci bintang ini sebenarnya bergolak dengan untaian energi ketuhanan yang tidak jelas yang mengamuk dengan hebat, dan itu adalah pemandangan yang sangat mengejutkan.

Dengan budidaya saat ini, ia masih merasa seolah-olah berada di ambang kehabisan nafas. saat ini. Itu tidak berbeda dengan menghadapi keberadaan di Alam Godrank!

Sebelum dia bisa pulih dari keterkejutannya, bintang lain bersiul dari jauh di bidang penglihatannya. Itu berkobar seperti matahari yang terik, dan membawa segudang helai Energi Ilahi yang melonjak.

Di mana pun berlalu, waktu dan ruang runtuh sebelum berubah menjadi riak menakutkan yang menyapu ke arah sekitarnya, dan auranya begitu dengan kekerasan seolah-olah itu berada di ambang melenyapkan dunia.

Pada saat ini, Chen Xi berdiri di bintang pertama. Begitu bintang kedua ini diizinkan turun di sini, maka kedua bintang itu pasti akan bertabrakan, dan kekuatan penghancur yang diciptakannya benar-benar tidak terbayangkan.

Saat ini, ekspresi Chen Xi sangat ekstrem. Dia praktis tidak ragu sama sekali untuk berteleportasi ke samping untuk menghindarinya.

Swoosh!

Tanpa menemukan bahaya lebih lanjut, sosok Chen Xi muncul di ruang angkasa yang berjarak 50.000 km dari bintang pertama.

Namun, ketika dia berbalik untuk melihat, dia Dia terkejut melihat bahwa bintang yang dia berdiri sebelumnya tidak bertabrakan dengan bintang kedua. Sebaliknya, mereka seolah-olah memiliki kehendak mereka sendiri, dan mereka melengkung di sepanjang jalan yang dalam untuk saling melewati.

Setelah itu, kedua bintang itu secara bersamaan bersiul ke arahnya sekali lagi! < / p>

Pada saat ini, dia memperhatikan bahwa dia sebenarnya berdiri di hamparan alam semesta yang tampak seperti Kekacauan di awal mutlak dunia. Ada banyak bintang yang tergantung di alam semesta, dan mereka membentuk massa padat yang tampaknya tak terbatas.

Setiap bintang tunggal memesona, berkobar, dan diselubungi dengan aura keilahian. Mereka seperti banyak dewa yang menutupi setiap area di alam semesta ini, dan itu adalah pemandangan yang menyebabkan kulit kepalanya mati rasa.

Selain itu, bintang-bintang ini tidak stasioner. Begitu sosok Chen Xi muncul di alam semesta ini, semua bintang itu mulai beredar, dan mereka bersiul di langit dan melemparkan seluruh alam semesta ke dalam kekacauan.

Sepertinya mereka seperti kelompok-kelompok dari hiu yang berbau darah. Aura meluap-luap dari ilahi mengamuk dari mereka sementara mereka mendatangkan malapetaka di seluruh alam semesta, menyebabkan adegan kekacauan tumbuh seperti gulma.

Di sisi lain, Chen Xi seperti cacing kecil yang bergerak secara acak di tengah-tengah sekelompok hiu sementara setiap hiu ingin memakannya, menyebabkan situasi dia menjadi sangat berbahaya.

Hal ini menyebabkan dia praktis tidak berani berhenti bergerak. Dia mendesak kultivasinya dengan sekuat tenaga dan tanpa henti menghindar dan bergerak. Dia tidak punya waktu untuk berhenti sama sekali.

Rumble!

Segudang bintang mengalir sekitar sementara aura ketuhanan menyapu ke arah sekeliling, dan waktu dan ruang adalah runtuh dan dalam kekacauan.

Sementara Chen Xi melarikan diri di tengah-tengah semua ini, dia tampak seperti jatuh ke dalam labirin. Tidak peduli bagaimana dia menghindar, dia pasti akan menderita serangan banyak bintang di mana pun dia muncul.

Chen Xi terutama terdiam karena meskipun bintang-bintang yang menutupi langit berada dalam kekacauan yang berantakan, mereka tidak akan sama sekali tidak saling bertabrakan. Ini berarti bahwa kecuali dia dapat menghancurkan bintang-bintang ini satu per satu, jika tidak, dia hanya bisa mempertaruhkan nyawanya dan terus menghindar tanpa akhir, dan dia tidak bisa berhenti bahkan untuk sesaat …

Situasi seperti ini adalah hanya mirip dengan menari di ujung pedang, dan itu seperti berlama-lama di ujung hidup dan mati. Niat membunuh ada di sekelilingnya, dan bahaya ada di mana-mana.

Chen Xi memiliki senyum pahit di bibirnya. Dia tidak pernah membayangkan bahwa setelah dia telah mencapai Puncak Utter dari Kerajaan Raja Abadi dan mampu melawan semua Raja Immortal, dia akan jatuh ke dalam situasi yang sulit dan berbahaya seperti saat ini. Dia hanya tampak seperti pencuri kecil yang berkeliaran di seluruh dunia sambil dikejar oleh sekelompok ahli yang tak ada taranya, dan itu adalah situasi yang sangat memalukan.

Jika semua instruktur dan siswa Dao Emperor Academy melihat adegan ini dan melihat Dean mereka yang tak terkalahkan yang menghancurkan kelompok Immortal Kings tertindas seperti itu, rahang mereka mungkin akan menyentuh tanah karena syok, kan?

Chen Xi telah mencoba menyerang bintang, namun ia hanya bisa mengguncangnya, dan dia tidak dapat menghancurkannya sepenuhnya.

Alasannya adalah bahwa aura keilahian yang melanda bintang-bintang terlalu menakutkan. Bertabrakan dengan itu seperti melawan dewa, dan dia tidak memiliki peluang untuk menang.

Setelah sepuluh menit berlalu, lebih dari sepuluh bintang bersiul ke arahnya dan memblokir semua jalan mundur Chen Xi . Dia tidak bisa menghindar sama sekali, dan itu menyebabkan dia disambar bintang pada akhirnya. Tulang-tulang di sekujur tubuhnya runtuh dan pecah inci demi inci sementara darah disemprotkan.

Namun, pada akhirnya, dia masih menemukan jejak peluang untuk bertahan hidup, dan dia keluar dari pengepungan ini.

Chen Xi menarik napas dalam-dalam sementara tulang yang patah di tubuhnya pulih, dan luka-luka di seluruh tubuhnya telah sembuh dalam sekejap. Akan tetapi, wajahnya sedikit pucat.

Selain itu, saat dia melakukan semua ini, dia tidak berani berhenti bergerak sama sekali.

Menurut Kakak Kelima Seniornya, setiap orang murid dari Oracle Mountain akan menuju ke Divine Abyss of Star Refinement untuk melunakkan kekuatan mereka begitu mereka telah mencapai Realm Raja Abadi dan memahami warisan Jimat Ilahi Infinity.

Selain itu, setiap murid yang tersisa Divine Abyss of Star Refinement secara praktis akan memiliki kekuatan untuk mengatasi suatu ranah dan bertempur, dan bahkan memiliki kekuatan tempur untuk bertabrakan langsung dengan keberadaan di Alam Godrank.

Pada saat itu, Chen Xi masih memiliki sedikit keraguan terhadap hal ini. Namun, setelah dia secara pribadi mengalami penempaan aneh yang tampak seperti api penyucian, dia akhirnya sepenuhnya percaya kata-kata ini.

Alasannya sangat sederhana. Setiap satu dari bintang-bintang itu diliputi energi ketuhanan, dan mereka seperti banyak dewa. Dengan demikian, jika seseorang mampu menang atas kemarahan yang mereka berikan, maka kekuatan tempur yang kuat akan menjadi jelas.

Chen Xi tiba-tiba teringat bahwa Kakak Senior Sulungnya telah memberitahunya sebelumnya bahwa ia hanya bisa memasuki Divine Abyss of Star Refinement untuk meredam kekuatannya setelah ia memahami warisan Jimat Dewa Tak Terbatas.

Sebuah bintang bersiul dengan ancaman.

Kali ini, Chen Xi mengambil kesempatan ini dan tidak menghindarinya. Dia tiba-tiba menarik Overarching Heaven Net sebagai gantinya, dan dalam sekejap, itu berubah menjadi jaring yang menghancurkan langit sebelum membungkus seluruh bintang.

Pada waktu yang hampir bersamaan, dia mengedarkan Divine Tak Terbatas Jimat di alam semesta dalam tubuhnya, dan kemudian Kekuatan Abadi yang tak terbatas yang dipenuhi dengan aura ‘Tak Terbatas’ melonjak keluar. Kekuatan Abadi yang luas sebenarnya berubah menjadi untaian jimat misterius dan tidak jelas yang melonjak ke Overarching Heaven Net.

Kekuatan Abadi mengambil bentuk jimat!

Talisman membentuk energi ‘Tak Terbatas ! ‘

Ini adalah kedalaman paling dasar dari Jimat Ilahi yang Tak Terbatas.

Om!

Benar saja, setelah ditahan oleh Overarching Heaven Net, kecepatan bintang tiba-tiba melambat. Itu seperti hiu yang ditangkap dalam jaring besar, dan tiba-tiba mulai berjuang keras sambil memancarkan gelombang droning yang mengerikan.

Pu!

Karena energi ketuhanan yang melanda Bintang terlalu tangguh, bahkan jika ditangkap, itu masih mempengaruhi Chen Xi. Itu menyebabkan pikiran dan hatinya bergetar hebat, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memuntahkan darah dan hampir kehilangan kendali dari Overarching Heaven Net.

“Menekan!” Gumpalan ekspresi ganas melintas di wajah tampan Chen Xi sementara dia tiba-tiba menggertakkan giginya, dan dia mengerahkan seluruh kekuatannya tanpa menahan sama sekali. Dia menggunakan semua kekuatannya untuk memperbaiki bintang ini.

Rumble! Rumble!

The Overarching Heaven Net diliputi oleh segudang helai cahaya bintang yang dingin, dan itu terkondensasi menjadi banyak diagram jimat ilahi yang tanpa henti menekan bintang itu.

Benar saja, setelah momen singkat, bintang telah sepenuhnya berhenti berjuang. Itu mulai menyusut tanpa henti di dalam jaring, dan ukurannya menyusut lebih dari seribu kali dalam sekejap.

Pada akhirnya, bintang itu berubah menjadi bola cahaya seukuran kepalan tangan yang dipenuhi dengan keilahian yang menyala-nyala.

Tepat pada saat ini, seluruh tubuhnya tiba-tiba bergetar. Dia tertangkap basah dan secara paksa dipukul oleh bintang yang bersiul ke arahnya, menyebabkan seluruh tubuhnya hancur beberapa puluh ribu kilometer jauhnya seperti batu yang terlempar ke udara.

Chen Xi terbatuk seteguk darah lagi sementara tulang dan tendon di seluruh tubuhnya hancur, dan bahkan wajahnya memelintir bersama karena rasa sakit yang dia rasakan. Namun, matanya menjadi sangat cerah saat ini, dan itu jauh lebih terang daripada bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya di alam semesta! Karena bintang yang dia sempurnakan sebelumnya sebenarnya telah diserap oleh alam semesta di dalam tubuhnya, dan itu telah menjadi bintang di dalam Jimat Ilahi yang Tak Terbatas! Bintang ini murni, berkilau, dan diselimuti dengan helai aura ketuhanan. Selain itu, itu benar-benar menyatu dengan sempurna dengan Kekuatan Abadi, energi, esensi, roh, dan bahkan Intisari Dao Purba. Pada saat ini, dia tidak melakukan apa-apa sama sekali, namun luka di seluruh tubuhnya telah benar-benar sembuh, dan bahkan sampai tingkat kultivasinya sendiri samar-samar menunjukkan tanda-tanda membaik oleh seutas benang!