Talisman Emperor – Chapter 1511

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1511

Wanita Muda Dalam Gaun Violet

Dao Emperor Divine Palace.

Om!

Sebuah bayangan melintas sebelum sosok Chen Xi muncul dari udara tipis.

“Paman Martial Termuda.” Kepada Chen Xi terkejut, Qiu Xuanshu tampaknya telah menunggunya sejak lama.

“Apa yang terjadi?” Alis Chen Xi terangkat saat dia bertanya. “Mungkinkah Sekte Sovereign datang untuk menyerang dalam skala besar lagi?”

Qiu Xuanshu menggelengkan kepalanya. Dia pertama kali melirik Chen Xi dengan terkejut sebelum dia berkata, “Tiga hari yang lalu, seorang wanita muda tiba di luar akademi, dan dia bersikeras untuk bertemu denganmu.”

Chen Xi mengerutkan kening. “Mungkinkah ada sesuatu yang berbeda tentang wanita muda ini?”

Sejak saat ia menjadi Dekan Akademi Kaisar Dao, banyak sekali tokoh hebat yang ingin bertemu dengannya setiap hari. Mungkin mereka memiliki sesuatu untuk ditanyakan kepadanya, atau mungkin demi membentuk niat baik dengannya.

Pada awalnya, dia masih bersedia bertemu mereka satu per satu. Tetapi seiring berjalannya waktu, dia tidak bisa menahan diri untuk merasa sedikit bosan dengan itu, jadi kecuali itu penting, dia sudah berhenti menghibur tamu luar.

Qiu Xuanshu jelas-jelas menyadari hal ini, namun dia datang ke sini pada saat ini demi seorang wanita muda, dan itu langsung menyebabkan Chen Xi menyadari bahwa mungkin ada alasan di balik semua itu.

“Aku sudah bertanya padanya tentang secara detail, namun dia tidak mau mengatakan apa-apa. Awalnya, saya pikir dia datang ke sini karena kagum kepada Anda dan berniat untuk mengunjungi Anda, namun kemudian, saya perhatikan bahwa dia … “Ketika dia berbicara di sini, Qiu Xuanshu tidak bisa membantu tetapi sedikit ragu. < / p>

“Apa yang kamu perhatikan?” Pada saat ini, keingintahuan Chen Xi tidak bisa membantu tetapi menjadi terangsang.

“Paman Martial termuda, lebih baik bagimu untuk bertemu dengannya. Mungkin Anda akan mengerti begitu Anda melihatnya. “Qiu Xuanshu mempertimbangkannya berulang-ulang, dan dia tidak tahu bagaimana menjelaskannya kepada Chen Xi pada akhirnya. Jadi dia hanya menyarankan agar Chen Xi pergi menemui wanita muda itu.

Oh? Di mana dia? “Chen Xi melirik Qiu Xuanshu sambil tampak tenggelam dalam pikiran.

” Tunggu sebentar, aku akan membawanya. “Saat dia berbicara, Qiu Xuanshu hendak pergi dengan tergesa-gesa .

“Tidak apa-apa, aku akan pergi ke sana bersamamu.” Chen Xi berpikir sejenak sebelum dia segera membuat keputusan.

Reaksi Qiu Xuanshu sedikit aneh, dan itu menyebabkan dia tidak dapat membantu tetapi membangkitkan rasa ingin tahu terhadap wanita muda itu.

Yang paling penting, setelah dia mendengar semua ini, perasaan tiba-tiba muncul di hatinya, dan dia samar-samar merasakan sesuatu. Namun, dia tidak dapat menyimpulkan sesuatu, jadi itu langsung menyebabkan dia lebih mementingkan masalah ini.

Begitu seseorang mencapai kultivasi seperti Chen Xi, orang akan memiliki pemahaman dan pemahaman sendiri terhadap rahasia surga, karma, dan nasib. Jadi ketika mereka berhadapan dengan orang-orang biasa, mereka bahkan dapat melihat nasib orang biasa hanya dengan satu tatapan, dan bahkan sejauh mereka mampu menentukan secara akurat kapan orang itu akan menderita malapetaka atau musnah. >

Bahkan jika itu terhadap para petani, mereka bisa mengandalkan kemampuan deduksi mereka untuk menyimpulkan kekayaan dan bencana dalam nasib petani itu.

Ini bukan ramalan, dan itu semacam bawaan bawaan kemampuan yang mereka peroleh setelah mencapai Alam Raja Abadi. Mereka adalah eksistensi tertinggi yang telah mengatasi pengekangan langit dan bumi, sehingga mereka dapat melihat hidup dan mati dengan satu tatapan.

Persis seperti saat ini. Dia tiba-tiba ditangkap dengan dorongan hati, dan itu adalah sejenis tanda yang datang dari instingnya. Selain itu, karena Chen Xi tidak dapat menyimpulkan situasi yang tepat, itu membuktikan bahwa masalah ini sama sekali tidak sepele.

Di luar Akademi Kaisar Dao dan sebelum tempat tinggal yang indah.

Matahari terbenam menyinari langit dengan cahaya oranye kemerahan, dan seorang wanita muda mengenakan gaun ungu duduk sendirian di depan tempat tinggal. Lengannya melingkari lututnya saat dia menatap kosong ke arah matahari terbenam di kejauhan.

Dia memiliki rambut panjang berwarna merah anggur yang lembut dan bergelombang. Itu diikat dalam bundel di belakang kepalanya dengan pita sutra, dan itu menunjukkan wajah berbentuk oval yang cantik dan adil. Selain itu, sepasang alis hitam tinta di atas matanya padat, hitam pekat, dan halus dan panjang seperti pedang, dan dia mengungkapkan aura yang hidup dan heroik.

Namun, pada saat ini, alisnya yang indah yang terjalin erat, dan bibirnya yang tipis, merah, dan lembut dikerutkan bersama-sama dan mengeluarkan lengkungan yang keras. Selain itu, ekspresi khawatir pada wajahnya yang oval dan cantik tidak mungkin disembunyikan.

Wanita muda yang cantik dengan gaun ungu duduk sendirian di bawah matahari terbenam dengan tangan melingkari lutut. Ketika dilihat dari jauh, dia seperti bambu yang memungkinkan orang lain merasakan kekuatan di dalam hatinya, namun yang lain tidak bisa tidak mengasihani dia pada saat yang sama.

“Martial Paman, lihat, itu … “Di kejauhan, Qiu Xuanshu menunjuk ke belakang wanita muda itu saat dia berbicara dengan suara ringan.

Seiring dengan suara ini, sosok wanita muda itu tampak kaku, dan dia dengan cepat berbalik sambil sepasang matanya yang jernih memandang ke arah Qiu Xuanshu seperti dua pedang tajam. Setelah itu, tatapannya bergerak dan turun ke Chen Xi yang berdiri di samping.

Pada saat dia menatap Chen Xi, bahkan napas wanita muda itu berhenti sementara matanya terbuka lebar dan mengungkapkan emosi seperti kegembiraan, kebahagiaan, kebencian pahit, berjuang … Semua jenis emosi muncul di matanya, dan pada akhirnya, semua mereka berubah menjadi keajaiban.

Dia tampaknya terpana dan lupa segalanya.

Di sisi lain, praktis saat wanita muda itu berbalik, murid-murid Chen Xi mengerut tak terkendali seperti baik, dan dia merasa seolah-olah hatinya dipukul oleh palu godam. Dia sangat terkejut, dan ekspresi tenang dan tenang yang biasa di wajahnya digantikan oleh gumpalan keheranan, kejutan, dan ketidakpercayaan pada saat ini. Pada akhirnya, semua emosi ini berubah menjadi keajaiban.

Waktu seolah-olah telah berhenti pada saat ini.

Chen Xi dan wanita muda itu saling memandang, dan keduanya dari mereka merasa heran satu sama lain.

Qiu Xuanshu memperhatikan adegan ini, dan mulutnya terbuka namun ditutup sekali lagi karena dia tidak tahu harus berkata apa.

Atau mungkin, ketika dia bertemu wanita muda itu untuk pertama kalinya tiga hari yang lalu, kejutan telah muncul dalam hatinya, dan dia tidak dapat menolak permintaannya, juga tidak tahan untuk mengusirnya keluar dari akademi.

Bahkan jika dia sama sekali tidak mengenal wanita muda ini, tetapi penampilannya … benar-benar terlalu mirip dengan Paman Bela Diri Bungsunya!

Ya, penampilan wanita muda ini dalam gaun ungu adalah 70 persen mirip dengan Chen Xi !

Terutama alisnya yang hitam pekat seperti inci dan lurus seperti pedang tajam dan hidung lurusnya, alisnya seolah-olah mereka dilemparkan dari cetakan yang sama seperti Chen Xi.

Tidak peduli siapa yang memperhatikan wanita muda ini n, penampilan Chen Xi akan muncul di pikiran mereka pada saat-saat pertama yang mungkin. Dalam keadaan seperti itu, mungkin tidak ada orang yang berani menyangkal ada hubungan antara dia dan Chen Xi!

Siapa dia?

Hubungan macam apa yang dia miliki dengan Chen Xi ?

Selama tiga hari penuh, Qiu Xuanshu terus-menerus memikirkan pertanyaan-pertanyaan ini. Dia terus-menerus mempertanyakannya secara tidak langsung dengan maksud untuk mendapatkan jawaban dari wanita muda itu. Sayangnya, tidak peduli bagaimana dia bertanya, dia tidak akan menjawab sama sekali.

“Kamu …” Chen Xi tiba-tiba berbicara sementara wajahnya membawa gumpalan ekspresi rumit yang tak terlukiskan. Dia tampak bersemangat tetapi tidak berani mengkonfirmasi kecurigaannya, dan hanya setelah dia berbicara dia menyadari bahwa suaranya benar-benar menjadi serak dan gemetar pada saat ini, namun dia sendiri tidak dapat mengendalikannya.

Wanita muda itu tampak seperti terbangun dari mimpi. Dia mengambil napas dalam-dalam dan berdiri sementara bibir merahnya dikerutkan rapat, dan dia tampak keras kepala saat dia mengangkat kepalanya dan menatap Chen Xi, namun dia masih tidak mengucapkan sepatah kata pun.

< p> Sepertinya … dia ingin memastikan bahwa pria di hadapannya adalah sosok yang selalu dia pikirkan dan berharap untuk bertemu selama bertahun-tahun.

Cahaya merah menyala dari matahari terbenam menutupi sosok ramping dan anggun wanita muda itu dalam cahaya ilahi, dan rambut panjang merah anggur lembutnya bergoyang tertiup angin, membuatnya tampak sangat mencolok.

Untuk alasan yang tidak diketahui, ketika dia melihat wanita muda mengerutkan bibir merahnya rapat-rapat dan menatap ekspresi tegas dan keras kepala, hati Chen Xi merasa seolah-olah tersumbat, dan dia secara tidak sengaja memikirkan masa mudanya. Pada saat itu, demi bertahan dan merawat kakek dan adik laki-lakinya, bukankah Chen Xi diam, tenang, keras kepala, dan teguh seperti ini?

Tiba-tiba, wanita muda itu tampak seperti telah mengambil keputusan, dan dia menatap Chen Xi ketika dia berkata dengan serius, Ibuku ditangkap. Setelah saya memikirkannya berulang-ulang, satu-satunya orang yang tersisa di dunia ini yang dapat membantu saya dan ibu saya adalah Anda. Jadi … saya datang. “

Ketika dia selesai berbicara, dia diam-diam mengepalkan tangan yang adil bersama-sama, dan karena dia menggunakan terlalu banyak kekuatan, saraf di punggung tangannya melotot. Dia tampak seperti menggunakan seluruh kekuatannya untuk mencoba yang terbaik dan mengendalikan emosinya.

Namun, ketika dia selesai berbicara, seluruh tubuhnya masih bergetar tanpa terasa, dan dia hampir kehilangan kendali.

Dia tampak seperti anak serigala yang kuat namun sendirian yang menggunakan alasan dingin untuk memperingatkan dirinya agar tetap tenang karena hanya dengan cara ini dia setidaknya bisa menjaga martabat.

Sayangnya, beberapa hal pasti melebihi ketenangan dan alasan seseorang. Persis seperti saat ini, begitu dia menghadapi Chen Xi, dia sudah tidak dapat mempertahankan kekuatan yang biasanya dia miliki.

Di sisi lain, ketika dia mendengar kata-kata ini, pikiran Chen Xi bergemuruh, dan dia merasa seolah-olah dia tersambar petir. Dia tidak bisa membantu tetapi berbicara dengan suara gemetar. “Ibumu adalah … Fan Yunlan?”

Ini adalah nama yang dia pasti tidak dapat hindari sepanjang hidupnya.

Karena insiden dari bertahun-tahun yang lalu telah entah bagaimana menyebabkan hubungan intim terbentuk antara dia, Fan Yunlan, dan Qing Xiuyi.

Setelah bertahun-tahun berlalu, dia hanya menyadari bahwa Qing Xiuyi telah melahirkan seorang putra untuknya, Chen An . Tapi dia tidak pernah membayangkan bahwa Fan Yunlan … benar-benar melahirkan seorang putri untuknya juga …

Perasaan semacam ini benar-benar terlalu rumit! Itu menyebabkan dia terkejut, gembira, bersalah, gelisah, dan seterusnya. Segudang emosi melilit hatinya, dan dia benar-benar terkejut. Dia secara alami yakin bahwa wanita muda yang berdiri di depannya adalah putrinya karena hubungan darah alami di antara mereka tidak bisa menipu tatapan Chen Xi sama sekali! mendengar kata-kata ‘Fan Yunlan,’ wanita muda itu mengernyitkan bibirnya dan tetap diam, dan dia tampaknya diam-diam menyetujuinya. Ketika Xi tidak dapat menahan emosi di hatinya ketika dia melihat ini, dan dia bermaksud untuk maju karena dia memiliki terlalu banyak hal untuk ditanyakan … Namun, wanita muda itu tampaknya membangkitkan kewaspadaan terhadapnya, dan dia berkata, “Jangan mendekat!” Chen Xi langsung terpana, namun bukan saja dia tidak marah, dia merasa lebih bersalah, dan dia berkata, “Aku sudah mengecewakan kamu dan ibumu selama bertahun-tahun.” Dia mengucapkan kata demi kata, dan itu mengungkapkan sedikit kesedihan. “Kamu mungkin melupakan kami, kan?” Wanita muda itu tiba-tiba tertawa dingin, dan suaranya mengungkapkan gumpalan ejekan dan bahkan kebencian. Kata-kata ini seperti bilah yang dengan paksa menembus hati Chen Xi, menyebabkan wajahnya langsung pucat. Pada saat ini, dia tiba-tiba teringat adegan dia mendengarkan ayahnya, Chen Lingjun. Pada saat itu, dia membenci ayahnya seperti ini, dan dia tidak mengerti mengapa ayahnya bertindak seperti itu … Namun sekarang, ketika Menghadapi wanita muda ini dalam gaun ungu, ketika menghadapi putrinya sendiri, Chen Xi akhirnya memahami perasaan Chen Lingjun pada saat itu. Rasa bersalah dan sakit seperti itu benar-benar tidak mungkin dijelaskan dengan kata-kata. Saya tidak punya alasan untuk menanyakan apa pun tentang Anda. “Tiba-tiba, wanita muda itu menundukkan kepalanya dan berkata,” Karena pertimbangan untuk hubungan darah di antara kami. Tolong bantu saya menyelamatkan ibu saya. Setelah masalah ini diselesaikan, saya jamin bahwa saya tidak akan pernah muncul di hadapan Anda lagi. “Ekspresi Chen Xi langsung menjadi sangat tidak sedap dipandang, dan hatinya terhambat hingga ia hampir mati lemas. Putrinya sendiri benar-benar bersumpah untuk tidak pernah bertemu lagi setelah bertemu dengannya untuk pertama kalinya … Serangkaian kebencian, penyesalan, dan menyalahkan diri sendiri meletus seperti gunung berapi dan melonjak ke dalam hati Chen Xi, dan dia menundukkan kepalanya dan jatuh ke dalam diam. Setelah sekian lama, dia akhirnya mengangkat kepalanya dan memandang wanita muda itu sambil berkata, “Ayo, mari kita selamatkan ibumu dulu.”