Talisman Emperor – Chapter 1524

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1524

Sepertinya Seorang Kenalan Lama Telah Tiba

Bang! Bang! Bang!

Seekor binatang purba yang berbentuk seperti kura-kura dan menutupi area seluas 50.000 km berjalan menuju kejauhan. Setiap langkah yang dibutuhkan menyebabkan ruang untuk hancur berkeping-keping, dan itu tidak kalah dengan teleportasi sama sekali.

Chen Xi duduk bersila di atas kepala Heaven Devouring Beast sambil melihat ke kejauhan.

Sebelumnya, Heaven Devouring Beast sudah menyetujui kondisinya. Namun, jika Chen Xi menginginkannya tunduk kepadanya, maka Chen Xi harus berhasil mengambil untaian intisari jiwanya dari Sovereign Sect.

Chen Xi tentu saja tidak keberatan dengan hal ini. < / p>

Dia datang ke Sovereign Realm kali ini dengan maksud mengakhiri Sekte Sovereign. Dia secara alami sangat bersedia untuk menyelamatkan binatang primordial yang sudah di ambang kepunahan selama masa purba saat melakukan ini.

Orang ini memiliki kekuatan untuk melawan sekelompok Raja Immortal. Jadi jika Chen Xi bisa membuatnya menjaga akademi, maka bahkan jika Chen Xi menuju ke Domain Hari Terakhir, ia bisa benar-benar merasa nyaman.

Saat ini , the Heaven Devouring Beast membawa Chen Xi melalui Heaven Devouring Desert.

Setelah beberapa saat, hamparan reruntuhan yang aneh muncul dalam bidang visi Chen Xi.

Sebenarnya ada banyak Realm Rahasia yang rusak mengambang di tengah-tengah reruntuhan, dan mereka membentuk massa padat yang tampaknya tak terbatas.

Setiap Realm Rahasia yang rusak mengungkapkan adegan yang berbeda. Satu memancarkan qi pedang tanpa batas, satu memiliki lautan lava yang menderu, satu memiliki gunung yang tertutup tanaman dan bunga-bunga aneh …

Semua adegan ini terjalin bersama dan muncul di tengah-tengah reruntuhan. Itu mengungkapkan adegan aneh dan tidak biasa, namun indah. Jika hanya dengan sekali pandang, semua jenis dunia kecil ditampilkan di depan mata seseorang.

Reruntuhan Kekacauan!

Dalam sekejap, Chen Xi menentukan nama tempat ini . Menurut Nangong Lie, pintu masuk ke Sovereign Realm disembunyikan di dalam Ruins of Chaos.

“Ini adalah tempat kematian absolut, dan itu sengaja ditinggalkan oleh Sovereign Sect. Semua orang yang mencoba masuk ke Sekte Sovereign lewat sini mati dengan menyedihkan tanpa terkecuali. Setelah mereka tiba di sini, Binatang Pemangsa Surga tiba-tiba berdiri diam dan berbicara dengan suara menggelegar. “Lalu di mana jalan yang benar?”

“Di bawah reruntuhan itu,” kata Heaven Devouring Beast. Tiba-tiba, sosoknya bergetar, dan kemudian berubah menjadi sinar cahaya tebal yang merobek lapisan demi lapisan ruang untuk benar-benar mengisi di bawah reruntuhan.

Ini menyebabkan Chen Xi terkejut.

Tapi dalam waktu singkat, dia menyadari bahwa di sepanjang jalan, meskipun Heaven Devouring Beast tampaknya terbang ke bawah, posisi mereka sebenarnya selalu bergerak ke atas.

“Nak, aku hanya bisa mengirimmu ke sini.” Tidak lama sebelum Heaven Devouring Beast berhenti bergerak dan berbicara dengan suara rendah.

Chen Xi memperhatikan bahwa mereka telah tiba di tempat yang sangat dalam dan ruang sepi saat ini. Itu tertutup dalam kegelapan sementara banyak bola api yang tampak seperti tulang melayang di sekitarnya. Selain itu, nyala api melonjak dengan helai aura malapetaka.

Daerah ini sangat luas. Ketika dilihat dari jauh, bola api yang mengapung itu tampak seperti segudang kehendak yang tertanam dalam kegelapan, dan itu sangat aneh dan menakutkan.

Selain itu, sungai mengalir sangat jauh. di kejauhan. Sungai itu luas dan mengalir dengan darah tebal sementara banyak kerangka melayang di dalamnya. Sepertinya sungai darah yang mengalir di Netherworld.

“Melintasi Sungai Bencana, dan tingkat pertama dari tiga puluh tiga tingkat Alam Sovereign, Crimsonlight of Slaughter Heaven, akan berada di tepi sungai yang lain … Hmm? Tunggu, sepertinya pertempuran telah terjadi di dekat Sungai Calamity! The Heaven Devouring Beast berbicara ketika tiba-tiba tampaknya telah menyadari sesuatu, dan suaranya tiba-tiba menjadi lebih keras.

Dalam keadaan seperti itu, ada sebenarnya seseorang yang tidak takut pada Sovereign Sect dan telah dengan paksa membunuh jalan mereka ke Sect Sovereign. Ini sedikit tak terbayangkan.

Pertempuran baru saja terjadi belum lama ini. Sepertinya seseorang memang telah masuk ke Sekte Sovereign. Hah, berani sekali. Jika Sovereign Sekte begitu mudah untuk dihadapi, maka bagaimana saya bisa ditahan selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya? Sangat rumit sampai ekstrem.

Chen Xi langsung mengabaikan kata-kata ini dan bertanya. “Apakah ini satu-satunya jalan menuju Alam Sovereign?”

“Tidak, menurut pengetahuan saya, ada total empat jalan yang mengarah ke sini. Mereka dibagi menjadi empat arah dari utara, selatan, timur, dan barat. Jalur yang kami ambil terletak di barat, dan itu adalah jalan pembantaian. Sangat sedikit orang yang tahu tentang hal itu. “The Heaven Devouring Beast berbicara dengan santai.

” Tidak heran lima dari sepuluh murid dari Sovereign Sekte pergi setengah jalan melalui pertempuran sebelumnya. Jelas, mereka menemukan bahwa seseorang telah masuk tanpa izin ke Sekte Sovereign dan mereka pergi untuk memberikan dukungan. “Chen Xi merenung dalam-dalam sesaat sebelum dia membuat keputusan, dan kemudian dia berdiri dan bergerak ke arah sungai di kejauhan.

Nak, kamu harus hati-hati. Bagaimanapun, ini adalah kediaman Sovereign Sect, dan dipenuhi dengan batasan yang tak terhitung jumlahnya. Jangan mencoba memamerkan kekuatan Anda dan kehilangan hidup Anda di sana … “Pengingat booming The Heaven Devouring Beast bergema dari belakangnya. Jelas, dia tidak memandang tindakan Chen Xi yang akan diambil.

Sekte Sovereign.

Crimsonlight of Slaughter Heaven.

Ini adalah yang pertama dari tiga puluh tiga level di Sovereign Realm, dan itu adalah dunia yang luas tanpa batas. Itu adalah tempat di mana para murid Sekte Sovereign dengan status terendah dibudidayakan.

Bangunan, gunung, sungai, dan bahkan tanah di sini sebenarnya berwarna hitam pekat. Ketika dia tiba di sini, itu seperti memasuki dunia kegelapan, dan itu memberinya perasaan yang sangat menindas.

Ada total tiga puluh tiga tingkat atau surga di Alam Sovereign. Setiap level mewakili level status, dan yang lebih rendah, statusnya lebih rendah di Sovereign Sect.

Sebaliknya, semakin tinggi, semakin tinggi statusnya di Sovereign Sect.

Misalnya, area di atas tiga puluh tiga tingkat adalah tempat tinggal Sekte Sekte dan bertani.

Namun, musibah telah turun sekarang, dan semua dewa dalam Sekte Sovereign tidak dapat melarikan diri menuju ke Domain Hari Terakhir dengan Master Sekte Sovereign.

Jadi itu semua tetua dan Elit Murid Sekte Sovereign yang memiliki status yang lebih tinggi di Sekte Sovereign sekarang. Praktis semua kultivasi mereka berada di Alam Raja Abadi.

Tentu saja, ada perbedaan antara Raja Abadi.

Misalnya, Murid Elite Yin Huaikong, Penatua Imam Sekte Kong Zhao, dan Pendeta Sekte Taois Tuo Kong pada awalnya eksis di Alam Godrank, tetapi kultivasi mereka telah ditekan dan mereka tampaknya adalah Raja Abadi. Mereka melakukan ini demi memungkinkan mereka untuk tinggal di tiga dimensi dan memimpin Sovereign Sect untuk menguasai dunia.

Di sisi lain, kekuatan yang mereka miliki secara alami bukanlah sesuatu para Raja Immortal lainnya dapat dibandingkan dengan.

Selain mereka, budidaya semua Murid Elite lainnya di Sovereign Sect juga tidak bisa diremehkan. Sebagian besar dari mereka berlama-lama di Utter Peak Rank of the Immortal King Realm.

Swoosh!

Sosok Chen Xi muncul dari udara tipis di dalam Crimsonlight of Slaughter Heaven, dan seluruh tubuhnya Tubuh melonjak dengan Immortal Force sementara dia tampak sangat waspada seperti panah yang sedang menunggu untuk dibebaskan.

Namun, yang mengejutkannya, dunia ini sebenarnya benar-benar sunyi senyap, dan bahkan sampai kedatangannya tidak menarik perhatian.

Dia merasakan bahwa aura mayat-mayat itu diliputi helai-helai. dari aura bencana. Yang mengejutkan, mereka adalah murid dari Sovereign Sect.

Tingkat di atas tingkat pertama adalah Pilar Surga Cahaya yang Menyilaukan.

Setelah dia tiba di sini, Chen Xi masih hanya melihat mayat yang menutupi tanah dan banyak lapisan pembatasan yang hancur total.

Setelah itu, dia berhenti ragu-ragu dan tinggal di sini, dan dia melanjutkan Alam Kerajaan yang Berdaulat.

Nyala Api Langit Surga yang Kosong. < / p>

Surga Permata Biduk Besar.

Surga Asal Dunia yang Menguntungkan.

Praktis tanpa berhenti sama sekali, Chen Xi melintasi banyak level dan melihat banyak adegan pertempuran dan membantai di sepanjang jalan, dan kejutan di dalam hatinya terus tumbuh.

Pada tingkat kedelapan belas, Surga Cahaya Brahma yang Tidak Berwarna.

Ketika Chen Xi tiba di sini, dia tiba-tiba merasakan gelombang gejolak pertempuran yang hebat.

Hal ini menyebabkan dia terkejut di dalam hatinya, dan dia mengerti bahwa ‘pakar’ ini yang masuk tanpa izin ke Sekte Sovereign sedang berperang di tingkat kedelapan belas dari Sovereign Realm saat ini.

Chen Xi tidak berani lengah, dan sosoknya melayang ketika ia bergegas menuju kejauhan.

Rumble!

< Ini adalah hamparan tanaman hijau tak terbatas. Pada saat ini, itu telah berubah menjadi medan perang yang luas. Cahaya Kekuatan Abadi meletus di seluruh dataran sementara aliran energi kacau melesat di langit. Selain itu, fluktuasi pembatasan memenuhi lingkungan sementara Artefak Abadi bertabrakan satu sama lain dan teknik melintas di langit. Itu adalah adegan kekacauan.

Lebih dari seribu murid dari Sovereign Sect telah bergabung untuk membentuk berbagai batasan untuk menjebak sosok ramping. Cahaya terik menenggelamkan seluruh area ini, dan itu menyebabkan orang lain benar-benar tidak dapat menyaksikan dengan jelas pertempuran yang terjadi di sana.

Namun, ketika Chen Xi tiba jauh dari tempat ini dan melihat pemandangan ini, matanya fokus sebagai gantinya. Karena medan perang itu … benar-benar melonjak dengan energi cahaya murni yang tiada tara!

Setelah itu, ketakutannya akan menyapu ke arah medan perang yang jauh. Ketika dia akhirnya bisa melihat dengan jelas sosok yang terperangkap di tengah-tengah medan perang, sosoknya langsung menegang sementara pupilnya melebar, dan dia tampak seperti disambar petir.

Ini telah melampaui harapannya, dan dia sangat terkejut. Itu menyebabkan dia sedikit terpana di tempat sementara ombak melonjak dalam hatinya.