Talisman Emperor – Chapter 1631

shadow

Talisman Emperor – Chapter 1631

Kurang harga diri

Ketika dia melihat ekspresi Xuan Ta’zi, Xiao Ruoruo jelas menyadari bahwa ini sudah menjadi batas Xuan Ta’zi, dan dia tidak bisa meminta lebih banyak lagi.

Dia segera mengertainya berkata dan setuju, , maka sudah beres! “

” Kakak, kamu … bahkan kamu mengabaikan nasibku? “Xiao Tianlong berteriak dengan suara yang sedikit geram.

Tampar!

Xiao Ruoruo tidak bisa menahan diri lebih lama, dan dia menampar wajahnya dengan paksa sebelum dia memaki. “Tutup mulutmu! Lihatlah bagaimana kamu bertindak sekarang! “

Wajah Xiao Tianlong membengkak dari tamparan ini, dan pikirannya sedikit kacau. Namun, pemikirannya sedikit membaik, dan dia mengerti bahwa Kakaknya pasti tidak akan mengabaikannya.

“Semua orang, jika Anda semua tertarik berurusan dengan orang itu, Chen Xun, maka Anda dapat bekerja sama dengan Klan Dayi saya. “Sebuah suara tiba-tiba terdengar dari samping. Bersamaan dengan suara ini, Tuan Muda Kedua Klan Dayi, Yi Xun, dan Tuan Muda Ketiga, Yi Tian, ‹‹muncul di depan mereka.

Xiao Tianlong tertegun ketika mendengar ini, dan kemudian gelombang liar sukacita muncul dalam hatinya. Dia baru saja akan setuju ketika Xuan Ta’zi memelototinya dengan dingin, dan itu membuatnya takut sampai menelan kembali kata-katanya dengan paksa.

Maaf, kami tidak memiliki rencana seperti itu untuk saat ini. “Xuan Ta’zi berbicara dengan acuh tak acuh dan langsung menolak.

Yi Xun tersenyum dan tetap acuh tak acuh terhadap hal ini. Dia mengangguk dan berkata, “Karena seperti itu, maka kami tidak akan memaksamu.”

Saat dia berbicara, dia membimbing adiknya Yi Tian saat dia berbalik dan pergi.

“Kakak, anak itu menghilangkan seluruh Klan Dayi juga. Mengapa tidak bergabung dengan kita untuk menghadapi anak itu? “Xiao Tianlong bingung, namun dia tidak berani bertanya pada Xuan Ta’zi.

” Itu hanya berurusan dengan Chen Xun itu. Apakah Kuil Spirit Truth Daoist saya perlu bergabung dengan Klan Dayi? “Suara Xuan Ta’zi datar namun membawa nada sombong dan sombong.

” Benar, benar. “Xiao Tianlong buru-buru tersenyum meminta maaf .

“Saudari Junior Xiao, mari kita pergi. Kita akan pergi menemui senior dari sekte ini. “Xuan Ta’zi secara langsung mengabaikan Xiao Tianlong, dan dia berbalik dan pergi.

” Yang pertama? Itu sedikit mengejutkan. “Chen Xi berdiri dengan tangan di belakang punggungnya di lapangan terbuka. Dia tidak bisa membantu tetapi merasakan gelombang kejutan ketika dia melihat peringkat, dan kemudian dia mulai tersenyum.

Di satu sisi, dia senang untuk Tie Yunping, dan di sisi lain, itu adalah karena begitu Tie Yunping mendapatkan yang pertama, dia tidak perlu mencari kesempatan sebelum dia bisa bertemu Permaisuri Yu Che.

Ini adalah alasan sebenarnya yang membuat Chen Xi merasa bersyukur.

“Yang pertama …. Saya benar-benar mendapatkan yang pertama di Pertemuan Starhunt …. Ini … ini … ini …. Ini bukan mimpi, kan? “Tie Yunping sudah bersemangat sampai-sampai berbicara tidak jelas. Sosok halusnya sedikit gemetar, dan matanya masih tidak percaya ketika dia menatap Hunt Ranking.

Chen Xi tidak bisa menahan senyum, karena dia tidak pernah berharap bahwa gadis kecil itu akan memiliki reaksi besar.

Sebenarnya, itu karena dia memperoleh yang pertama pada banyak kesempatan selama perjalanannya melalui Dinasti Darchu, Medan Perang Purba, Gelap Lamunan, Dimensi Abadi, Dimensi Abadi, Akademi Dao Emperor …. Dia sudah terbiasa dengan semua ini sejak lama, jadi dia secara alami tidak akan bersemangat seperti Tie Yunping.

“Senior, terima kasih banyak!” Saat dia berbicara, dia tiba-tiba mulai tercekik oleh isak tangis, dan matanya menjadi lembab.

Chen Xi tertegun, lalu dia menepuk pundaknya dan berkata, “Ini adalah sesuatu yang pantas kamu dapatkan. Jalanmu di masa depan masih jauh, jadi jangan sampai mengendur. 

Tie Yunping menarik napas dalam-dalam, dan kemudian dia mengangguk dengan paksa. “Terima kasih untuk pelajarannya, Senior.”

Swish!

Di langit, gelombang fluktuasi muncul dari Peringkat Hunt, dan kemudian menghilang seperti riak.

Setelah itu, seuntai energi aneh tiba-tiba turun ke area berburu, dan itu menyelimuti setiap orang.

Retak! Retak! Retak!

Pada saat berikutnya, Divine Slips yang dimiliki semua orang termasuk Chen Xi hancur berkeping-keping, dan mereka berubah menjadi energi spasial yang membawa mereka keluar dari area perburuan.

Pada titik ini, Pertemuan Starhunt yang telah berlangsung selama dua bulan akhirnya berakhir.

Semua orang jelas menyadari bahwa tidak akan lama sebelum segala sesuatu yang berhubungan dengan Chen Xun dan Tie Yunping akan menyebar melalui Daerah Tinta Salju seperti angin kencang, dan itu akan mengejutkan dunia dan diketahui semua orang.

Istana Awan Air

Seiring dengan untaian fluktuasi spasial, semua 107 peserta, pemimpin kelompok mereka, dan Godslave mereka yang bertahan sampai akhir Pertemuan Starhunt muncul di hadapan Istana Awan Air.

Saat ini, Yun Qing sudah berdiri di depan Istana Awan Air. Dia melirik mereka semua, dan kemudian dia berkata dengan acuh tak acuh, “Permaisuri meminta semua kehadiran Anda.”

Saat dia berbicara, pintu masuk ke Istana Awan Air terbuka tiba-tiba, dan Yun Qing berjalan terlebih dahulu.

Ekspresi Chen Xi dan yang lainnya menjadi serius, dan mereka tidak berani membiarkan pikiran mereka terus berjalan liar dan berjalan ke Istana Awan Air berturut-turut.

Istana Awan Air sangat luas, megah, dan megah. Pilar-pilarnya bertuliskan diagram, dan itu diselubungi oleh kabut ilahi. Itu dipenuhi dengan aura khidmat dan bermartabat.

Pada saat ini, Permaisuri Yu Che duduk di kursi di tengah dengan gaun merah menyala yang dibordir dengan burung phoenix. Sosoknya yang anggun dan ramping tertutup oleh cahaya ilahi saat dia duduk di sana, matanya tampak dalam seperti langit berbintang di alam semesta, dan dia memancarkan aura yang bermartabat tanpa batas.

Semua tokoh besar dari Daerah Tinta Salju duduk berturut-turut di sisinya. Semua dari mereka memiliki ekspresi serius, bantalan yang mantap, dan dengan jelas menampilkan aura bermartabat Semesta Dewa Leluhur yang bermartabat.

Suasana di aula menyebabkan hati orang lain bergetar tanpa sadar, dan tidak ada yang berani membuat suara atau bersikap tidak sopan.

“Salam permaisuri!” Setelah mereka memasuki aula, Chen Xi dan yang lainnya membungkuk pada permaisuri Yu Che.

“Tidak apa-apa.” Permaisuri Yu Che melambai padanya tangan dan berkata, Meskipun beberapa peristiwa tak terduga terjadi selama Pertemuan Starhunt kali ini, akhirnya berakhir dengan memuaskan. Karena kalian semua bisa menjadi terkenal dari beberapa ribu peserta, kalian semua bisa dianggap jenius luar biasa, dan itu layak dipuji. “

Suaranya dingin dan rendah. Meskipun itu tenang, namun itu membawa kekuatan yang langsung menghantam jantung.

Begitu dia selesai berbicara, Yun Qing bertepuk tangan. Sekelompok petugas yang cantik segera masuk berturut-turut, dan mereka masing-masing memegang nampan batu giok, sedangkan, botol batu ungu muda tergeletak di atas nampan batu giok.

Ketika mereka melihat adegan ini, mata banyak peserta adalah dibanjiri hasrat membara. Mereka secara praktis langsung menduga bahwa botol giok pasti berisi Pil Spiritsoul yang ditinggikan di Pill Dao dari Wilayah Imperial, Master Qing, telah disempurnakan!

Itu adalah pil ilahi langka yang dapat membantu Dunia Dewa Sejati yang Tercerahkan untuk mendapatkan Cahaya Dewa Altar Ilahi dan menerobos ke Wilayah Alam Dewa Tercerahkan!

Domain Dewa Tercerahkan Dewa seperti Chen Xi secara alami tidak benar-benar tertarik padanya. Namun, ketika mereka melihat Permaisuri Yu Che menghasilkan lebih dari 100 Pil Spiritsoul pada saat yang sama, mereka masih tidak bisa menghindari perasaan tercengang.

Baiklah, para peserta berada di peringkat tiga teratas dan masing-masing pemimpin kelompok, tinggal di sini lebih lama. Sedangkan untuk peserta lain, silakan pergi dan istirahat dulu. Permaisuri akan mengadakan jamuan di malam hari untuk memberi selamat kepada kalian semua. “Yun Qing berbicara dengan suara yang bergemuruh dan bergema di seluruh Water Cloud Palace.

Sebagian besar peserta segera membungkuk hormat sebelum berbalik dan pergi. Jadi, Tie Yunping, Chen Xi, Su Wan’er, Guan Hongyu, dan seorang pemuda berpakaian kuning serta pemimpin kelompoknya ditinggalkan di aula.

Pria muda itu adalah peserta yang diposisikan di peringkat ketiga. selama Pertemuan Starhunt kali ini, dan dia dipanggil Feng Jianjie, dan dia berasal dari salah satu kekuatan teratas di Wilayah Tinta Salju, Sekte Kingway Sword. Dia memiliki penampilan yang tampan, bibir merah, gigi putih, namun tidak memiliki fitur yang sangat mencolok.

Orang yang benar-benar mencolok adalah pemimpin kelompok di sisi Feng Jianjie sebagai gantinya. Orang ini mengenakan pakaian abu-abu, memiliki rambut panjang yang menggantung longgar di atas pundaknya, muncul dengan garang, sosok yang kuat, dan bantalan yang mantap seperti besi dan tak bergerak seperti gunung. Dia memancarkan aura yang keras, tegas, dan arogan yang menyerang wajah orang lain.

Namanya Xiahou Zhong, dan dia adalah tokoh terkemuka dalam generasi muda Kingway Sword Sect. Meskipun reputasinya lebih rendah daripada Guan Hongyu, Xuan Ta’zi, dan Yi Xun, dia adalah orang yang menjaga profil terendah di antara mereka semua, dan dia tampaknya agak misterius dan tak terduga.

Swoosh !

dalam sekejap, tatapan semua orang di aula berkumpul pada enam orang ini. Jika seseorang membedakannya dengan hati-hati, maka tidak akan sulit untuk memperhatikan bahwa hampir semua orang menilai Chen Xi dengan tatapan mereka.

Di sisi lain, tatapan lainnya telah bertemu. Guan Hongyu dan Xiahou Zhong. Sedangkan untuk Tie Yunping, Su Waner, dan Feng Jianjie yang telah memperoleh tiga posisi pertama, sebagai gantinya, tidak ada yang terlalu memperhatikan mereka.

Ini sangat normal. Karena semua tokoh besar yang hadir di sini jelas menyadari bahwa bukan para murid yang berpartisipasi ini tetapi para pemimpin kelompok di pihak mereka yang paling berkontribusi selama Pertemuan Starhunt!

Selain itu, kinerja Chen Xi selama Starhunt Pertemuan tidak diragukan lagi seperti kinerja kuda hitam, dan itu menyilaukan sampai tidak mungkin untuk diabaikan.

Namun, ada beberapa tatapan terhadap Chen Xi yang bermusuhan. Misalnya, tatapan Penatua Klan Dayi Yi Wen, dan Penatua Kuil Kebenaran Roh Taois Miao Ya membawa jejak amarah yang samar dan membenci ketika mereka menatap Chen Xi.

Chen Xi sangat tenang ketika menghadapi semua ini, dan dia bertindak acuh tak acuh dan langsung mengabaikan semua tatapan ini.

Tie Yunping di sisi lain merasa sedikit tidak nyaman. Dia tumbuh dalam kemiskinan sejak usia muda, jadi dia tidak pernah mengalami sesuatu yang sebesar ini. Jadi, dia tidak bisa menahan perasaan tidak nyaman di hatinya, menyebabkan dia tanpa sadar mengepalkan tinjunya dengan erat sementara sosoknya menegang seperti batu.

Tiba-tiba, tatapan Yi Wen menyapu Tie Yunping, dan dia tidak bisa menahan tawa dengan ejekan. “Rekan-rekan Taois, silakan lihat. Angka di dalam Pertemuan Starhunt kali ini sebenarnya gugup sampai-sampai dia merasa sulit bernapas. Jika berita ini menyebar, itu pasti akan menjadi lelucon besar. “Suaranya membawa gumpalan samar di dalamnya. Semua tokoh besar di sekitarnya tidak bisa menahan senyum, dan beberapa bahkan tertawa kecil bersamanya, menyebabkan suasana serius di aula langsung menghilang tanpa jejak. Namun, ketika suara-suara ini masuk ke telinga Tie Yunping, itu menyebabkan ekspresinya berubah. Dia sedikit panik karena dia tidak pernah mengira bahwa tokoh-tokoh besar di sekitarnya benar-benar akan membodohinya selama acara khidmat seperti itu. Untuk sementara waktu, wajahnya yang cantik tidak bisa tidak merah padam, dan dia menjadi lebih gugup. ketika menghadapi semua tokoh besar ini di Alam Semesta Dewa Leluhur Semesta yang Tercerahkan, dan dia secara tidak sadar bertindak sangat rendah hati. Itulah sebabnya dia sangat panik dan tidak nyaman ketika menghadapi situasi seperti itu. Ketika Xi langsung mengerutkan kening, dan dia melirik Yi Wen dan tertawa dengan ejekan juga. Benar saja, selalu ada orang tua di dunia ini yang tidak memiliki harga diri. Saya tidak percaya pada masa lalu, tapi saya tidak punya pilihan selain memercayainya sekarang. “Segera setelah kata-kata ini diucapkan, lingkungan sekitarnya menjadi sunyi.